Senin bersama Mama

Sudah dua bulan gue berada di Jakarta, dan selama sebulan terakhir ini gue mulai terbiasa akan teriakan Ibu negara (baca: Mama) yang memanggil anaknya ini.

“Adzan, Mas”

“Masjid, Mas”

“Anterin Mama”

“Buruan kamu nikah, Mas”

Terbiasa dengan teriakan seperti itu, kadang membuat diri gue parno. Telinga gue seperti selalu ada teriakan dari Ibu negara, padahal sejatinya beliau enggak berbicara sama sekali. Saat disamperin, buktinya beliau lagi asik nonton sinetron Ikatan Cinta. Ketika mau ditanya, beliau terlebih dulu yang bertanya,

“Pagar udah digembok kan, Mas?”

**


Seperti biasanya yang gue lakukan semenjak di pondok dulu adalah tidur seusai shalat shubuh. Meskipun Ibu negara sering kali mengatakan, kalau tidur pagi rejekinya bakalan dipatok ayam, tentu saja gue tetap tidur.

Walaupun seusai shalat barusan, ada rasa aneh di dalam hati.

Kebiasaan Ibu negara di pagi hari diawali dengan memanggil nama gue dari tangga, membuka pintu kamar dan membuka jendela, lalu tentu saja menendang anaknya ini untuk bangun. Dan diakhiri dengan perkataan, ‘Cepet bangun, anterin Mama sekarang!’.

Untuk beberapa saat ini, Ibu negara enggak bisa membawa kendaraan. Sehingga, gue lah yang akan memenuhi permintaannya untuk mengantarkannya ke berbagai tempat.

Meskipun aslinya gue sangat malas untuk keluar rumah, tapi tentu saja permintaan dari Ibu negara enggak bisa dibantah.

Sebelumnya, mungkin gue tipikal orang yang malas berdiam diri di rumah. Tapi, beberapa tahun belakangan ini justru malah sebaliknya. Rasa ingin berdiam diri di rumah bertambah ketika gue berada di Jordan kemarin. Untuk alasannya, bisa kamu baca di sini ya!

Lalu sekarang tiada hari tanpa berpergian keluar. Entah itu mengantarkan Ibu negara ke kantornya, mengantarkan adik untuk belanja di pasar, atau di saat Ibu negara tiba-tiba memerintahkan untuk membelikan nasi padang di siang hari.

Makanya kalau ada yang bilang, “Wih lagi liburan ya di Jakarta. Enak dong bisa leyeh-leyeh” pengen banget gue tendang lehernya.

**

Pagi ini gue punya tugas untuk mengantarkan Ibu negara ke kantornya. Untungnya, jalanan di Jakarta saat pagi hari masih cukup sepi. Tapi meskipun begitu, tentu saja selalu ada orang menyebalkan di Jakarta di pagi hari.

Di saat semua kendaraan berhenti karena mematuhi rambu-rambu lalu lintas, ada saja kendaaran yang menyalakan klakson nya berkali-kali agar kendaraan di depannya untuk terus berjalan.

Berhubung  gue sedang membaca buku Filosofi Teras, gue mulai bisa mengendalikan diri. Di dalam bukunya tertulis, diri kita enggak akan bisa mengendalikan prilaku orang lain, yang bisa kita lakukan hanya lah mengendalikan diri kita sendiri. Reaksi marah, panik, atau tenang, itu adalah pilihan yang bisa kita kendalikan.

Meskipun dalam kenyataan nya, gue selalu ingin turun dari kendaraan, meninggalkan Ibu negara, lalu bilang ke si pengendara lain,

“LU TERBANG AJA GIH, ASU!”

Tapi untung saja sekarang gue termasuk dalam golongan orang penyabar. Meski golongan para orang-orang penyabar, enggak menganggap diri gue.

**                   

Setelah selesai mengantarkan Ibu negara ke tempat kerjanya, perjalanan masih dilanjutkan untuk mengunjungi tempat yang lain.

“Belok sini aja, Mas”

“Emangnya boleh?”

“Tenang aja”

Tiba-tiba pengendara lain menyalakan klakson nya, menyuruh kami untuk memutar jalan.

“Astaghfirullah. Ini satu jalan, Mas. Kok kamu lewat sini sih”

“Kan tadi .... Iya, iya ini muter lagi kok”

AKU BISA SABAR!

“Belok-belok sini, Mas!”

“Mama ku, kalau ngasih aba-aba jangan dadakan. Belokannya udah lewat nih”

“Ma, sekarang belok enggak?”

“.....”

“Kok kamu enggak belok lagi sih, Mas”

“Lah, kan tadi diajak ngobrol malah dicuekin”

“Mama lagi ngeliat bangunan itu tadi. Bagus deh. Kamu kapan beli rumah?”

“UDAH LAH. MAMA BAWA SENDIRI NIH. MAS MAU MAIN LAYANGAN AJA”

**

Kepulangan kali ini rasanya berbeda dari biasanya. Gue serta adik yang lebih sering berdiam diri di rumah dan menjadi teman ngobrol Ibu negara. Terutama diri gue yang jadi lebih sering mengantarkan Ibu negara pergi ke tempat-tempat yang harus dikunjunginya.

Seusai shalat subuh tadi pagi juga rasanya berbeda.  Bahkan rasa anehnya sampai terasa, sampai sekarang.

Mama tiba-tiba mengangkat kedua tangannya, sambil berucap ke anak laki-laki nya ini,

“Mas, peluk Mama”

Mama bukan tipikal orang yang suka dipeluk, perkataan serta permintaan tersebut punya arti yang sangat banyak untuk diri gue.

Sebagai anak laki satu-satunya, gue harus bisa menghadapi semuanya. Bisa menggantikan posisi bapak yang telah tiada.

Meskipun sering kali reaksi si Ibu negara ini suka random, tapi gue harus mengerti bahwa kepergiaan Bapak di awal tahun ini meninggalkan lubang yang besar di hatinya. Dan sebagai anak laki-laki dan anak pertama, gue harus selalu ada di sisi nya.

**

Gue baru tersadarkan, bahwa sebenarnya blog ini dibuat sebagai wadah gue untuk bercerita.

Jadi, yah tungguin aja cerita-cerita selanjutnya ya. Itu pun kalau kamu nya mau. Kalau enggak, ya masa enggak mau sih. Mau dong.

Lah kok maksa sih, nyet

Dan, have a good day buat kamu!

13 Comments

  1. Turut berduka, Zi, atas kepergian ayahnya. Sehat selalu juga buat ibunya.

    Berhubung Nyokap dagang, gue jelas enggak pernah nganter beliau ke kantor. Paling sebatas ke pasar, atau ke tempat arisan. Ke pasar pun biasnaya malah gue yang belanja.

    Keren euy berani meluk. Gue entah kenapa malu buat meluk Nyokap lagi. Curhat sama beliau juga udah enggak pernah. Apa-apa gue pendam sendiri atau tulis di blog. Takut kisah pahit gue malah membebaninya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Makasih banyak, Yog

      Sebenernya malu sih, tapi karna disuruh makanya meluk. Kalau pun ga disuruh, gue juga bakalan lebih sering meluk nyokap.

      Belajar dari pengalaman orang, yang katanya nyesel jarang banget meluk orang tua nya.

      Gitu

      Delete
  2. Turuta berdukacita Kak Fauzi 😒.
    Semoga efek dari membaca buku Filosofi Teras-nya bisa bertahan lama. Takutnya kalau kelamaan berada di jalanan Jakarta, lama-lama bisa jadi lupa diri 🀣

    ReplyDelete
    Replies
    1. Terima kasih, Lia

      Sepertinya, gue udah lumayan bisa menghandle jalanan jakarta yang carut marut.

      Perbanyak misuh aja

      Delete
  3. Super sekali ya Zi, sekarang udah jadi seperti barang di olshop, ready terus..

    Tapi keren emang, walaupun sedang dalam proses nikmat2nya tidur, begitu ibu negara bersabda langsung segera ready..

    Btw, bisa nganter ibu negara kemana2 itu menyenangkan banget Zi, apalagi mumpung lagi di rumah, bisa lebih banyak bareng sama ibu negara 😁

    Btw, tulisannya keren Zi, asik buat dibaca ... Rajin update blog terus dong 😁

    Semoga almarhum bapak Husnul Khotimah ya Zi, semoga almarhum diberikan tempat terbaik di sisi Allah...
    Semangat doain orangtua tiap hari Zi. πŸ’ͺ

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, uy.
      Iklan nya ngacak gini. Asem!

      Mumpung lagi di Jakarta, perbanyak ngobrol sama Ibu negara.

      Siap, Bang Edotz yang ga pake z lagi

      Terima kasih, bang!

      Delete
  4. Turut berduka mas Fauzi, semoga amal ibadah dan amal baiknya dibalas yang Maha Kuasa. Aamiin..

    Valid sih, kalo lagi pulang kampung beberapa hari biasa disebut liburan dan bisa berleha-leha. Tapi faktanya memang berbeda. Kadang di rumah bantu-banu orang tua juga, seperti yang mas fauzi lakukan ini. Bisa mengantar ibu negara kemana-mana seru juga kayaknya, ngabisin waktu ketika libur dengan orang tua adalah terbaik pokonya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Amiiinn
      Terima kasih, mas

      Iya, kayaknya bakalan lebih sering di rumah aja. Selain memperbanyak waktu bareng Ibu negara, emang ga ada yang ngajak jalan aja sih.

      Hehe

      Delete
  5. turut berduka cita ya kak.. semoga keluarga diberi ketabahan dan kesabaran yaa

    ReplyDelete
  6. Lagi di rumah, ya? Menikmati waktu dengan orang tua memang menyenangkan sih. Btw, aku suka ceritanya, mengalir enak dibaca.
    Semoga mama sehat selalu ya,Mas!

    ReplyDelete
  7. Turut berduka cita Ji..

    Semoga nulis cerita kayak gini ngebantu kamu untuk lebih tenang, setenang layangan di angkasa. Eh tapi kalau putus benangnya bakal runyam juga ya? XD

    Btw, siapa tahu nih banyak cerita soal ibu negara. Bisa tuh dijadiin rubik khusus, soalnya lucu! Mana lagi ini interaksinya pake adegan ditendang, dicelotehin, wkakakaka XD

    ReplyDelete
  8. Sekarang tugasnya nambah jadi sosok pengganti bapak ya Zi...melindungi mamah dan juga adek...insyaAlloh sebagai anak cowok bisaaa...hehehe

    dan untuk alm. bapak aku turut mendoakan semoga mendapatkan tempat terbaik di Sisi-Nya...keluarga yang ditinggalkan dapat bersabar, amin

    kalau nyokap sudah begitu memang terasa 'nyes' di hati sih...tapi sebagai anak memang kadang ngerasa agak aneh...tapi begitulah kadang ekspresi orang tua yang jarang ngungkapin rasa sayangnya eh begitu agak so sweet dikit kitanya yang mellow ya..hehe

    kalau masalah di jalan, memang di jalanan jakarta ya ada aja yang buat nguji kesabaran. Makanya biar ga atau belom diakui golongan penyabar...ya sabar aja zi..mumpung sekarang udah balik tanah air, dipuas puasin kumpul smaa keluarga, termasuk jalanan jakarta yang kadang pengen bikin ngomel hehe

    ReplyDelete

Biar gue bisa baca blog kalian juga, tolong tinggalkan jejak ya!