Hai

Hai
>> Minggu-minggu ini merupakan minggu sibuk untuk gue dan mahasiswa-mahasiswa Azhar lainnya. Biasa lah, bulan depan ujian sih. Dan karena sebelum-sebelumnya (mungkin) terlalu santai menanggapi perkulihan, jadi yaa sekarang ini lah sibuknya. Tapi dibandingkan ujian terakhir gue di pondok dulu, sepertinya ujian disini biasa aja. Lebih ekstrim ujian ketika gue di pondok dulu sepertinya.
Ketika kalian 3 SMA ujian apa aja?
Flashback dikit. Ujian di pondok gue dulu dibagi tiga. Pertama, ujian praktek mengajar. Kedua, ujian lisan. Ketiga, ujian tulis. Materinya? Semua pelajaran dari pertama kali masuk pondok. Alhamdulillah, gue nggak sampai gila kok. Nggak sampai gue sundul juga, ustad yang bikin soal. Tapi ketika dulu, gue kenapa semangat banget ya belajarnya. Dan ketika telah sampai disini, malah santai-santai aja. Apa karena dulu di pondok, gue dikelilingi oleh para laki-laki semua, sehingga bisa fokus belajar?
Emm.. kok agak geli gitu yaa bahasanya. (( DI-KELILINGI-LAKI-LAKI ))
Tapi bener sih,  disini lebih banyak yang difikirkan ketimbang di pondok dulu. Selain kuliah, masih ada hal-hal lain yang musti difikir. Entah itu organisasi, pengaturan keuangan, belajar masak, dan persoalan cinta.
Kadang agak aneh sih, kalo ada orang yang curhat permasalahan cintanya ke gue. Mereka minta solusi kepada orang yang tidak tau menahu apa itu cinta.
Ngerasain pacaran juga belom sempet, nyet!
Tapi sepertinya...
Gue merasakan jatuh cinta deh. Kayaknya sih.
Nggak sampai ngungkapin juga. Gue nggak seberani itu juga kok. Hanya sekedar secret admirer cupu, sama seperti sebelum-sebelumnya lah. Ketika zaman gue masih bego-bego nya, kalo naksir seseorang gue akan rajin nge-chat. Tapi sekarang udah nggak gitu juga kok. Siapa gue, berani nge-chat? Lebih enak seperti ini juga sih, memperhatikan dari jauh, hanya bisa menyebut namanya seusai shalat, memperhatikan senyumannya. Meskipun gue tau, dari cerita teman-temannya bahwa dia pernah beberapa kali jalan bersama orang lain. Bahkan makan dengan orang yang sama.
Sebenernya egois nggak sih, jatuh cinta sendiri seperti ini? Ini egois atau bodoh?
Hmm
>> Akhir-akhir ini gue malah sering membayangkan diri gue sedang berada di rumah, di Jakarta sana. Sedang  menaiki mobil di kawasan yang biasanya macet setiap pagi dan sore hari, karena kawasan itu merupakan jalur menuju kantor.  Meskipun kondisi jalanan yang macet seperti itu, gue masih bisa bernafas lega. Setidaknya masih ada suara radio yang setia menemenai perjalanan gue, dan tentunya batrai hape gue masih banyak.
Ada adik gue yang bercerita dengan semangat dari arah belakang. Menceritakan tentang teman-temannya, tentang cowo yang ditaksirnya. Obrolan ghibah. Gosip-gosip gitu. Yah, namanya juga cewe. Ntar kalo dimarahi ujungnya,
Cowo : “Udah lah, nggak usah dibahas”
Cewe : “Kok kamu gitu?”
Cowo : “Iya, maap. Nggak sengaja. Keceplosan”
Gue yang marahin, gue juga yang minta maap.
Kemudian ketika sampai ditempat tujuan, gue dan Faizah, adik gue, berjalan perlahan memandangi isi mall. Meyakinkan diri, bahwa kita telah berada di Jakarta, bukan di Mesir. Langkah kaki kami membawa ke kedai kopi, yang letaknya tidak jauh dari bioskop. Duduk dibarisan paling belakang, tepat disebelah kaca besar yang menampakkan berbagai jenis orang-orang yang berlalu-lalang. Pasangan muda-mudi yang sedang bergandengan tangan, seorang ayah yang sedang sibuk membersihkan pakaian anaknya dari sisa makanan, kemudian pandangan gue tertuju kepada lima orang wanita yang sedang asik tertawa, sambil sesekali seorang wanita dibarisan itu menutupi mulutnya dengan telapak tangannya. Wanita itu mengenakan kerudung silver mengkilap, berbalut kemeja hitam serta dipadukan dengan celana jins. Kakinya beralaskan Converse berwarna abu-abu senada dengan warna krudungnya.
Tanpa menunggu lama, gue pergi meninggalkan Faizah yang sedang asik menikmati Moccachino hangatnya. Tangan gue sesekali mengatur letak rambut gue agar terlihat lebih rapi, meskipun gue tau hal itu sia-sia. Kemudian dengan sendirinya, membetulkan posisi gelang di tangan kiri, serta jam tangan pemberian nyokap, di tangan kanan. Langkah kaki gue semakin cepat, mengejar rombongan wanita-wanita yang sempat gue lihat dari dalam kedai kopi.
Gue memanggil nama gadis berkrudung silver itu, sambil lari menghampiri. Kemudian mengatakan,
“Hai”
“Kamu, apa kabar?”
**
Kayaknya cukup deh khayalan gue.

52 komentar :

  1. itu dulu ujian apa siksaan... dari awal sampe akhir.. elo mungkin kuat sampe gak gila, tapi yg laen ada yg gila gak... :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. kurang lebih kayak siksaan sih *eeeh

      ga kok. paling cuman mentok''in kepala ke tembok aj kok

      Hapus
  2. Makanya balik biar gak ngayal mulu

    huahahaha

    BalasHapus
  3. "egois gak sih jatuh cinta sendirian?"
    hhmmm
    seneng seneng sendiri, sakit hati sendiri. impas sih.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, bener juga sih..

      Sedih juga ya kalo kalimatnya diresapi.. ckckk

      Hapus
    2. syarifa: iya sih. impas, tapi agak ngenes gtu laah

      arum: bacanya pelan'', rum. ehek

      Hapus
    3. nng gitulah kayak bumbu gurame. ada asam manis nya.

      Hapus
  4. Kuat belajarnya ya kalo dikelilingi laki laki..?! Huahahaaa

    Mungkin dulu udah kebanyakan belajar jadi sekarang santai.. hehehe

    Khayalanmu tingkat dewa dari ujung kepala sampe kaki disebut gitu.. semoga jadi kenyataan deh.. Hahahaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. kok lu kyaknya seneng gtu, rum _ _"

      iya kali yak. terlalu santai
      amiiin yaa rabb. pengennya juga beneran terjadi. seru tuh. bhahaha

      Hapus
  5. Bang Oji ini template barunya kurang mobile friendly. Acakadut buka di iphone

    BalasHapus
    Balasan
    1. masa deh? ntar gue cek lagi. thank you, masukkannya, na

      Hapus
  6. Belum sempet ditanya alamat rumah dan no hp nya kak uzi dalam khayalannya :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. itu, ceritanya cewe yg gue doain diem'' juga, wid. hahaha

      Hapus
  7. Ngayal ngayal... coba confident dikit dundd biar mengakhiri masa jomblo lu
    *ketua ikatan jomblo kpj

    BalasHapus
  8. untung gak gila lah. dan untung ustadnya gak kenapa-kenapa ya hehe.
    kayaknya emng lebih fokus kalau di kelilingi laki2 ya haha.

    bangun dung dari khayalannya

    BalasHapus
    Balasan
    1. gue ga sampe beneran nyundul ustadnya kok, tenang aja. ehe

      kayaknya gitu sih *eeeeh
      ga mauk. enakan gni

      Hapus
  9. Cie yang mencintai dalam diam Nyahaha :D
    Tapi keren, selalu menyebut nama'a setelah shalat (y)

    BalasHapus
  10. Aaaah so sweet. Dikelilingi cowok-cowok.

    Hahahaaa udah Ji, udah ngayalnya. UDAAH.. :'D

    BalasHapus
    Balasan
    1. klo gue, geli. kampret!!

      ga mauk. enakan gni, lan

      Hapus
  11. Dulu pas SMA ujian cuma Ujian Praktek sama Ujian Tulisan.

    Hai Kamu Apa Kabar?

    **Kemudian digampar
    Ckckck :v

    BalasHapus
    Balasan
    1. wiiih... ada prakteknya juga yak

      baik.
      sinih'', gue gampar.

      haha

      Hapus
  12. Mau ngomentarin yang "Sebenernya egois nggak sih, jatuh cinta sendiri seperti ini? Ini egois atau bodoh?".Kalo saya mah, udah gak kehitung berapa kali yang namanya jatuh cinta sendiri. Bukannya gak punya keberanian untuk mengungkapkan, hanya saja saya orang nya lebih memilih untuk memastikan terlebih dahulu bagaimana perasaan orang tersebut. Tapi "But what you must understand, you can't let the chance to love him/her pass you by" lyric by Celine dion ft. Barbra Streisand :D :D. TFS ..

    BalasHapus
    Balasan
    1. iyak. gue tipe yg mastiin juga sih. ehehe...
      tapi, toh klo dia lebih bahagia sma yg lain, ngapain dilarang'' juga kan.

      *buru-buru nyari lagunya*

      Hapus
  13. Suwer deh, ji. Geli gue bacanya "Dikelilingi laki-laki." WHAT!!! Lu betah apa doyan? Hahahah

    Makanya zi, cepet pulang kalo udah selesai kuliahnya. Jangan lama-lama kuliahnya. Kalo jauh gitu, emang sering banget urusan hati jadi kepikiran gak jelas. Gak lo aja yang ngerasain gitu. Gue juga perantauan, memang gak jauh. Tapi urusan hati emang kadang sering nyesek ketika jauh, sendiri, terpuruk, jomlo, makan gelas, makan beling, akhirnya debus. "Abaikan"

    BalasHapus
    Balasan
    1. itu mah, ya karena di pondok cowo smua. bhahah

      iya, bang. klo urusan hati mah susah. beda lgi ceritanya sama urusan perut *loh

      Hapus
  14. ngg, lubang hidung lo gede juga ya dek, *abis ngezoom profil wkwkkw

    BalasHapus
  15. Hai, apa kabar?

    Gue pikir kabar lu kurang sehat ya, Zi. Dari cara tulisan lu ini, lu miris banget. :(
    Kurang-kurangin ngayalnya deh. Apalagi ngelamun jorok. Gak baek.

    BalasHapus
    Balasan
    1. gue ga ngelamun jorok kayak elu kok, yog. santai ae

      Hapus
  16. baik mas mau short atau long time mas
    ckckc

    cepetin lulus deh biar khayalannya jadi nyata

    BalasHapus
  17. Duhhh khayalan...
    Kalo boleh tau, gimana tu rasanya dikelilingi cowok-cowok. Kok aku agak sedikit merinding ya bacanya..
    Serem amat ujian di pondoknya. Tapi percayalah, ujian hidup jauh lebih serem.

    BalasHapus
    Balasan
    1. cobain deh. paling ntar lu nagih *eeh

      ujian d pondok juga ribet. cobain. percaya deh nanti

      Hapus
  18. Hai kak. Kamu lagi bener-bener jatuh cinta ya?

    BalasHapus
  19. Huuufttt ternyata berkhayal lagi..

    BalasHapus
  20. Nggak papa jatuh cinta diam-diam, mau dibilang bodoh atau egois, pasti pada pernah ngalamin juga kok. Aku juga pernah ngalamin. Dan hanya bisa menghayal kalo aku deket sama dia ntar gimana. Ngenes emang.

    Jangan lama-lama menghayalnya. Langsung saja ditindak lanjuti. #apaansih

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya sih, gue juga pernah. bhahahah

      gue juga ga paham sma yg lu tulis, di. bahaha

      Hapus
  21. mau ngopi aja masih harus disiksa dengam pemandangan muda-mudi yang gandengan tangan. semesta memang kejam. jatuh cinta dalam kebisuan itu keren lagi, bro. mengagumi dari kejauhan.. memandang penuh harap.. berimajinasi setiap saat..

    BalasHapus
  22. Ternyata itu ceritanya ngayal? kirain beneran, gua udah kebawa suasana padahal wkwkwk

    BalasHapus
  23. Cinta sendirian?

    Hmmm.. Pembahasan yang sulit :(

    BalasHapus
  24. Hmm kayaknya laki-laki adalah makhluk yang paling pas untuk ada di SEKELILING LO deh..

    BalasHapus
  25. Ciyeee yang kayaknya lagi jatuj cinta terus berkhayalnya kejauhan..lah kan mesir jakarta emang jauh..hehehe..ya smga bsa cpetab balik terus bsa ngerasain macet macetan lagi ya zi,kalau gue sih sumpek abis gini di jakarta untungnya gue msh di pinggiran..ya gue doain nanti lo ga usah pacaran pacaran, bsa langsung aja gitu kalo lo udah dewasa..hehehe

    BalasHapus
  26. "Memperhatikan dari jauh, hanya bisa menyebut namanya seusai shalat, memperhatikan senyumannya."
    HUANJERR SEJAK KAPAN LU BISA PUITIS, NYET!
    Wah kebanyakan bergaul sama batangan juga jadi begini lu. Kurang asupan kasih sayang.
    Udeh, nggak usah ngayal segala. Wujudin!
    Doa gue selalu ada dari sini, Papao.

    BalasHapus
  27. Kabar maik mas, hehe

    Yakin tuh dikasih sama Nyokap?

    BalasHapus
  28. Artikelnya sangat bermanfaat gan..
    trimakasih.. sukses selalu...

    BalasHapus

Biar gue bisa baca blog kalian juga, tolong tinggalkan jejak ya!

My Instagram

Copyright © Mahasantri.. Blogger Templates Designed by OddThemes