Hunting Foto di AEON BSD

Hunting foto di AEON BSD mungkin bisa lo coba, jika mencari spot foto minimalis yang berada di sekitaran Jakarta.

Enggak masuk Jakarta juga sih ya, tapi deket lah. Hehe


Sebagai orang yang jarang pulang ke Jakarta, kegiatan semacam fotografi merupakan hal yang menyenangkan untuk dilakukan. Tapi, tidak bagi ibu negara.


Tiap minta izin untuk melaksanakan hobi ini, pertanyaan yang sering dilontarkan,


 “Kamu ngapain sih, Mas?”


“Umm… sikok bagi duo sikok bagi duo idak naik juga tekan samo-samo”


Tiba-tiba ada sandal melayang aja, kena kepala gue.


**


 

Hunting Foto di AEON BSD


Perjalanan dari rumah ke AEON kurang lebih menghabiskan waktu setengah jam. Ditambah lagi ada kejadian goblok yang tanpa sadar telah gue lakukan.


Saat berada di balik kemudi, hidung gue mencium bau-bau gosong. Bukan bau badan gue! Setelah diteliti lagi, ternyata selama perjalanan, rem tangan enggak berada di posisi yang semestinya. Alias, wah ngerusak banget lagi. 


Yaudah gitu aja sih.


Enggak penting.


Biar semakin panjang aja tulisan nya.


Duh, ada-ada aja deh gue.


Kaga jelas, nyet


Setiba nya di parkiran, gue mulai mengeluarkan kamera yang telah gue bawa. Kebetulan tempat nya enggak begitu rame. Sehingga gue bisa menjelajahi tiap lantai nya dan stok foto yang gue punya pun juga semakin banyak.


Yang menyenangkan dari kegiatan photography seperti ini adalah gue lebih sering untuk melangkah kaki, termasuk cardio juga kan?


Fotografi Minimalis


Dan berikut ini, beberapa foto yang gue ambil menggunakan kamera mirrorless serta kamera ponsel.


Hunting Foto di AEON BSD

Hunting Foto di AEON BSD

Hunting Foto di AEON BSD

Hunting Foto di AEON BSD


Hunting Foto di AEON BSD



Hunting Foto di AEON BSD




Tapi tenang aja, perjalanan gue mengellingi AEON masih belum berakhir. Berhubung gue tipikal yang jarang banget pergi ke mall, engga ada salah nya untuk berkeliling tiap lantai dari mall ini.


Mata gue tertuju ke tempat penjual sushi yang harganya terkenal murah. Beneran murah, karena lo bisa beli dari harga tiga ribu untung satu piece nya. Gue enggak pernah menemukan sushi selama di tempat rantau. 


Sebenernya ada sih, tapi berhubung partner makan, maksud nya adek gue, sudah beda tempat, gue jarang banget untuk menghabiskan waktu menjelajahi tempat makan yang enak.


Gue membeli beberapa sushi untuk orang rumah. Terlebih lagi, gue yakin bahwa ibu negara belum pernah merasakan sushi. Dengan niatan baik seperti ini, pasti ibu negara akan terharu dengan anak nya ini.


Huhuhu


Jadi enggak sabar deh.


Kaga jelas, Sat!


**


Sesampai nya di rumah, ibu negara marah karena dibelikan sushi. Ucapan nya masih jelas sampai sekarang,


“Beli tuh nasi padang atau soto betawi, Mamah baru doyan. Mana mau mamah makan sushi mentah kayak gitu”


“Loh, sikok bagi duo sikok bagi du…”


Tiba-tiba ada sandal melayang aja, kena kepala gue.


Post a Comment

0 Comments