Donat Terminal

Saturday, October 27, 2018


Makin bertambahnya umur, sepertinya ane lebih bahagia dengan enggak mengetahui segala sesuatu yang ada. Aneh ya? Tapi dengan itu, hidup terasa semakin damai, dibecandain karena kurang update dengan kabar baru pun sepertinya biasa aja. Ya intinya hidup serasa jauh lebih nyaman dengan enggak mengetahui segala sesuatu yang baru.
Biasanya hal-hal seperti ini sudah berlangsung ketika ane masih tinggal di pondok pesantren. Pelajaran-pelajaran yang diajarkan oleh para ustad, pertama akan membuat diri ane bahagia akan sesuatu yang sebelumnya enggak ane ketahui. Kemudian seiring berjalannya waktu, hati kecil ane akan berkata,
“Duh elah. Mau ngelakuin ini, hukumnya enggak boleh dilakukan. Fak”
Biasanya perkataan ini muncul ketika ingin nge-ghibah-in orang lain, melihat lawan jenis lama-lama, menato punggung dengan gambar Majin Buu.
https://giphy.com
Kalau yang terakhir, lebih ke enggak punya uang nya sih. Ehe. Dan takut enggak dianggap anak lagi sama orangtua.
**
Sekarang ini ane sudah cukup mengenal diri sendiri. Lumayan. Sepertinya. Yah, se-enggaknya lebih baik dibandingkan tahun-tahun sebelumnya. Kalau dulu ane terlalu overthinking, mudah cepat marah, dan mudah cepat merasa lapar, perlahan sudah mulai bisa dikurang-kurangi. Mulai mencintai diri sendiri dan berdamai dengan diri sendiri. Bahkan, mulai sadar dengan kelemahan yang dipunya serta solusi untuk enggak menunjukan hal tersebut.
Hal kayak gini bisa disombongin enggak sih?
Keseringan self diagnosis  kayak gini, lama-lama bisa bikin ane gila kayaknya.
Sama seperti kasus bulan lalu.
Hampir setiap malam ane selalu disibukkan dengan kegiatan olahraga di gym, setelah siang hari mengikuti kegiatan lain. Entah itu tidur ataupun nonton film serial. Mahasiswa teladan banget kan?! Sebetulnya kalo boleh milih, rasanya lebih ingin bermain basket ataupun futsal bareng temen-temen yang lain. Tapi karena setiap orang memiliki kesibukannya masing-masing, jadi ane lebih memilih untuk berolahraga angkat beban. Bisa dilakukan sendiri, dan enggak butuh orang banyak. Enggak seperti futsal ataupun basket.
Tapi setelah beberapa kali di ikutin sama satu orang Mesir di gym, rada serem juga sebenernya.
Mungkin ini adalah alasan paling masuk akal, kenapa perut buncit ane perlahan bisa menyusut. Dan celana yang sempit saat dipakai sekarang mulai normal kembali. Olahraga serta mengurangi cemilan. Dua kunci penting supaya bisa menurunkan berat badan.
Patah hati enggak bikin perut ane jadi tipis juga sih.
Tapi karena rasa peduli yang ditunjukkan oleh temen-temen rumah karena ane jarang makan bareng. Mereka menyarankan untuk membeli roti yang berada tepat didepan terminal bis, disamping masjid Ja’fary.
Menurut temen-temen yang sering membeli disini, katanya sih enak. Selain enak, harganya pun juga murah. Rasa coklatnya lebih terasa dibandingkan toko roti yang biasanya ada dipinggir jalan. Katanya.
Setelah sholat Jum’at ane mencoba membeli beberapa pilihan roti yang ada. Rasa keju yang hanya terasa setengah dari ukuran rotinya, kemudian roti yang berlumurkan gula walaupun rasanya enggak manis, donat yang ukurannya berbeda-beda satu dengan yang lainnya. Sebenernya enggak ada yang spesial dari toko roti ini.
Tapi diantara macam-macam roti yang ane sebutkan, donat rasa coklat lah yang jadi makanan favorit ane setiap melewati toko ini.
https://giphy.com
Selain mengakibatkan uang bulanan yang cepat habis, rasanya ane mulai kecanduan dengan donat coklat terminal. Ane akan selalu melewati toko roti ini karena memang posisinya yang berada tepat didepan terminal bis.
Sekarang ane mulai menyesal dengan saran teman-teman rumah untuk mencoba toko roti depan terminal ini. Dan sekarang hati kecil ane akan berkata,
“Donat sialan. Harusnya ane enggak perlu nyoba toko roti disini”

You Might Also Like

12 komentar

  1. Kenapa harus tato Majin Bu? Tokoh yang lebih sangar gitu. :(

    Itulah kenapa gue senang jogging. Bisa dilakukan sendirian. Enggak mesti nunggu temen-temen cuma buat olahraga.

    Ya, tergantung lu ngatur keuangannya aja ini, sih. Kalau emang doyan sama donat itu tapi uang juga kepake buat keperluan lain, kan bisa ditahan sementara keinginannya. Misal, tadinya beli setiap hari, jadi seminggu tiga kali. Terus, dari seminggu tiga kali, bisa dikurangi lagi jadi seminggu sekali. :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Gue enggak terlalu suka jogging sih. Ehehe

      Nah itu. Sekarang udah berlangsung juga. Pelan-pelan udah bisa ngurangin buat nge-konsumsi donat

      Delete
  2. ups, pertama buka blog ini, aku pikir ada semut yg keliling di layar PC aku, eh tau2nya itu widget toh... haha, aku lupa kalo ada widget blog utk nampilin semut.. ngomong2 soal donat, knp ya donat itu berlubang di tengahnya? ^_^

    ReplyDelete
    Replies
    1. sampe digetok enggak layar PC nya?
      nah gue enggak terlalu peduli sama itu sih, kalo enak tetep dimakan.
      ehe

      Delete
  3. Ini mah.
    Yang diomongin temen pondokan gue juga.

    Gue bukan anak pondok. Sekalinya mondok pas kuliah tahun pertama karena diwajibkan kampus. Jadi pondok ala anak kuliahan, ya teteup bisa ke mall dll dll. Lebih tepatnya asrama yang banyak kegiatan.

    Sebagai awam pondok, jujur aja nih, ane banyak nemuin yang gak sesuai ekspektasi. Secara pengetahuan di otak, oke. Tapi secara gue lihat kenyataan hidup sama mereka, jomplang banget. Bahkan ada yang buat gue gak masuk akal.

    Salah satu contohnya, ketika salah satu matkul berlangsung, jam nya itu melewati waktu salat. Nah dosen kasih waktu untuk salat tapi ga pas waktunya, sehingga ga barengan sama jamaah beesar di masjid gituloh. Nah ada cowo yang ga salat ketika teman yang lain salat di masjid. Alasan dia, ga boleh dalam satu masjid ada lebih dari satu jamaah.

    Lah ya ga mungkin, kan jamaah besarnya udah gitu. Lagian kadang beberapa cewe udah salat duluan, baru beberapa cowo datang. Gimana mau jamaah?

    Ketika cerita kaya begini ke teman yang mondok bertahun-tahun, dia bilang, 'kadang emang anak pondok itu bisaan aja pake alasan rukhsah. Wallahualam.

    Ga nyambung ya wkwkwkkww.

    ReplyDelete
    Replies
    1. gue mikir keras nih, hubungannya sama cerita gue

      Delete
  4. Lah, apa karena murah makanya ketagihan dan berimbas pada uang bulanan yang cepat habis? Wkwkwk

    ReplyDelete
  5. Majin Buu :( kakek buyutnya Patrick Star

    ReplyDelete
    Replies
    1. baru engeh, ternyata majin bu dulunya hidup didalam laut

      Delete
  6. Donat di sana tengahnya bolong juga gak ji? Yang cokelat mah gak asik. Donat di sini seninya ada di bagian ngocok bubuk gula di bungkusnya. Muahahaha.

    ReplyDelete
    Replies
    1. oh tentu dong

      gue kangen sama donat kayak gitu bikinan ncing guee :((

      Delete

Eettt..... Mau kemana?
Komen dulu dong okeee :))

Community