Perbedaan jajanan pagi di Mesir dan di Jordan

Sudah memasuki bulan ke-6, gue tinggal di Jordan. Dan sudah selama 6 bulan itu juga, untuk pertama kalinya, gue enggak mencukur rambut. Kalau biasanya, setiap bulan gue akan mendatangi tukang potong rambut, tapi untuk tahun ini, sepertinya gue akan mencoba untuk menahan hal tersebut. Bisa atau enggaknya, ya lihat nanti aja.

Tapi, bukan persoalan rambut yang akan gue bahas kali ini.

Sudah 6 bulan di negara baru, Jordan, gue masih belum menemukan makanan khas yang rasanya enak di lidah, dan yang terpenting, harganya yang terjangkau.

Untuk saat ini belum.

Ditambah lagi, pemerintah di sini yang menerapkan peraturan sangat ketat selama beberapa bulan terakhir karena virus Corona ini. Lumayan susah untuk menemukan makanan khas di sini.

Di awal, tepatnya akhir Maret, gue merasakan peraturan yang mengharuskan para penduduk di sini untuk berada di rumah untuk beberapa hari. Selanjutnya, mulai diperbolehkan keluar dari jam 10 pagi sampai jam 6 sore. Kemudian berubah lagi. Lalu, peraturan yang sekarang ini sudah membolehkan untuk beraktifitas seperti biasa. Masjid pun juga telah dibuka. Hanya saja, cafe atau pun tempat makan dan juga toko-toko, akan tutup di jam 11 malam.

**

Karena gue sempat tinggal di Mesir beberapa tahun, jadi selalu saja gue membandingkan keadaan di sini dengan di Mesir.

Mulai dari toko-toko di sini, rasanya gue belum pernah menemukan toko-toko yang buka selama 24 jam. Mungkin ada. Tapi, gue belum pernah menemukan hal tersebut. Lagi pula, gue jadi mikir-mikir lagi untuk keluar rumah saat tengah malam, karena struktur jalanan di daerah gue yang sekarang ini, di Irbid, jalan nya naik turun. Meskipun enggak separah di ibu kota Jordan, yaitu Amman.

Karena gue enggak bego-bego banget, dari pada gue keluar rumah dengan jalanan seperti itu, lebih baik gue goleran di kasur sambil nonton Youtube.

Di Mesir, gue akan dengan mudahnya untuk menemukan makanan enak serta murah. Mulai dari Tomiyah, Full, Kusyari, Togin, Kibdah, dan masih banyak lagi yang lainnya.

Ini salah satu toko penjual Tomiyah
Ini salah satu contoh toko penjual Tomiyah



Ini penjual Kusyari


Di sini?

Susah bos.

Kebanyakan yang dijual di sini merupakan Shawarma. Tau Shawarma? Mirip kebab yang biasanya ditemui di depan supermarket dekat rumah kalian itu lah.


Mungkin untuk pertama kali, rasanya enak. Tapi selanjutnya, gue bosan dan enggak mau makan makanan tersebut. Karena biasa aja rasanya. Lebih enak nyeduh Indomie rebus pake telor.

Bentar, gue nyeduh Indomie dulu ya.

**

Selain shawarma, yang banyak dijual di sini adalah ayam goreng kentucky. Di dekat rumah gue sendiri, mungkin ada tiga toko penjual ayam kentucky yang berbeda. Dan rasanya? Biasa aja.

FYI, mungkin karena lidah orang Indonesia, yang biasanya sering nyemil micin dan bumbu-bumbu lainnya, saat tiba memakan makanan di negara lain rasanya hambar. Biasa aja gitu.

Hambar.

Pagi hari di Mesir, gue akan berangkat menuju penjual Tomiyah, untuk membeli segala makanan yang enak-enak. Biasanya yang gue beli adalah sebagai berikut,

Tomiyah a.k.a Gorengan

Bazinjan a.k.a Terong

Fuul a.k.a Selai kacang yang hambar

Baydoh a.k.a Telur

Batotis a.k.a Kentang

Eisy balady a.k.a Roti gandum, tapi berbentuk bulat

Dan tidak lupa meminta Salatoh a.k.a


Itu kalo gue bangun pagi loh ya. Kalau enggak bangun, ya paling gue dateng ke rumah temen gue yang udah beli makanan-makanan tersebut.

Tapi butuh perjuangan juga sebenarnya untuk bisa sampai ke penjual Tomiyah. Karena untuk bisa mendatangi tempat tersebut, harus siap mental untuk melewati sekumpulan anjing kampung. Selain mengumpulkan niat untuk bangun dari kasur tentunya ya.

Gue masih bingung juga, kenapa di Mesir banyak banget anjing liar yang berkeliaran. Sedangkan di Jordan, gue belum pernah nemu deh kayaknya.

Meskipun sebenarnya anjing kampung di Mesir itu mirip-mirip kucing yang biasa ditemui di Indonesia. Kita bentak dikit, nangis. Terus ngadu.

Ga lucu bangsat.

Tapi tetep aja, kan kita ga paham pola fikir hewan. Kalau temen-temen yang kelakuannya kayak hewan sih, beberapa ada. Banyak.

Kalau misalnya, sok-sok-an ganggu anjing kampung terus dikejar? MAMPUS.

Mau lari, nanti malah digigit. Mau gigit balik, yaaaa.... ya enggak mungkin juga kan ya.

Ini kenapa malah jadi ngebahas anjing kampung yang ada di Mesir.

Oke, fokus.

Gara-gara di block sama cewe yang ditaksir, jadi susah fokus gini sih.

Karena kebiasaan sarapan yang enak enggak bisa terwujudkan di Jordan, mungkin itu juga yang membuat diri gue jadi lebih gampang menurunkan berat badan. Biasanya gue hanya minum segelas kopi hitam di pagi hari.

Oh, gue tuh nulis juga loh beberapa tips yang gue terapkan untuk menurunkan berat badan. Dan minum kopi, merupakan salah satu cara yang gue lakukan untuk menurunkan berat badan. Kalian bisa membacanya di blog gue ini loh. Hehe.

Tapi, se-enak apa pun makanan yang biasa gue temukan di Mesir, jajanan pagi yang biasa gue temuin di Jakarta masih paling mantap.

Bubur ayam, nasi uduk, lontong sayur, gorengan yang jenis nya buanyak banget, dan pastinya bisa sarapan bareng orangtua.

Pantesan tiap liburan, berat badan gue selalu naik ya.

Dan karena saat ini sedang ingin menurunkan masa lemak dan membangun masaa otot, jadinya yang biasanya gue lakukan adalah dengan minum kopi hitam. Meskipun beberapa kali, sebelum minum kopi hitam, gue makan Indomie double + 3 telor juga sih.

Nah, kalau kalian sendiri, apa yang biasanya kalian makan saat sarapan?

1 comment :

  1. jarang sarapan, tapi teh hangat manis wajib kayaknya buat nambah tenaga. :D

    ReplyDelete

Biar gue bisa baca blog kalian juga, tolong tinggalkan jejak ya!

My Instagram

Designed By OddThemes | Distributed By Blogger Templates