Berpuasa di negri Firaun, Mesir

Puasa di negri rantau ternyata enggak seburuk yang gue fikirkan. Mulai dari kelas 2 SMA sebenernya gue udah terbiasa untuk menjalankan bulan Ramadhan jauh dari orangtua. Enggak ada lagi tuh, yang setiap harinya bisa merasakan kolak pisang atau es buah.
Apalagi saat gue puasa di Mesir.
Gue sudah bersama temen rumah selama dua tahun. Dan sekarang, semuanya telah menjalani hidup nya masing-masing. Ada yang ngepet, jadi tenaga pengajar, menjalankan bisnis nya, atau sedang menikmati kehidupan barunya dengan keluarga kecilnya.
 

Bulan puasa di negri Piramid selalu ditandai dengan banyaknya penjual lampion sepanjang jalan. Lalu setiap jalannya dihiasi oleh bendera-bendera kecil, yang dihubungkan dari satu bangunan ke bangunan lain. Begitu juga dengan para bapak-bapak yang selalu mengisi bangku di kafe-kafe terdekat.
Ada yang sambil main games tebak kata, enggak deng, gue enggak tau nama permainannya pokoknya seru aja liat bapak-bapak yang umurnya sudah enggak muda lagi, teriak-teriak ke satu dengan yang lainnya.
Ada yang sambil nyisha dan bercerita tentang kehidupan? Atau kehidupan rumah tangga? Yang ini, gue enggak tau juga sih, karena enggak pernah ikutan nimbrung bareng mereka.
Biasanya bulan puasa begini, kampus Al-Azhar melaksanakan ujian termin ke dua. Dengan suhu udara nya yang panas, sampai 45 derajat, para mahasiswa harus berjalan menuju kampus untuk mempersiapkan diri menjawab soal.
Sudah dua kali gue merasakan ujian di tengah bulan puasa. Dan rasanya selalu menyiksa.
Siang hari gue harus keluar rumah menuju kampus. Membayangkan panasnya Mesir sebelum berangkat, sudah membuat diri gue mengeluarkan keringat. Lalu setelah ujian, harus melewati jalan yang sama, dan masuk ke rumah lagi, yang kali ini rasanya juga sama panasnya dengan udara yang ada di luar.
Keluar salah, masuk salah.
Apalagi, setiap masuk kamar gue mempunyai pekerjaan rumah yang penting, yaitu mengetok kipas angin biar berfungsi normal lagi. Mau mandi pun, nantinya akan berkeringat setelah keluar dari kamar mandi. Segitu panasnya emang cuy.
Kalau enggak ada jadwal ujian, pagi hari akan digunakan gue serta anak rumah untuk tidur. Lalu bangun, karena mulai merasakan hawa panas yang memenuhi kamar masing-masing. Percuma juga untuk membuka jendela, karena angin yang berhembus juga panas. Bingung kan lu?
Sore harinya, kami akan mengenakan celana panjang atau pun gamis lalu mendatangi Maidatu Rahman terdekat. Biasanya orang Mesir akan menaruh meja serta kursi di tengah jalan setiap sore agar orang-orang bisa makan dengan lauk yang telah mereka sediakan. Biasanya sih, kurma yang dikasih akan susah dimakan karena dagingnya keras banget. Enggak tau juga deh, itu beneran kurma atau kulit badak. Tapi, beneran manis. Meskipun sedikit.
 

 

Kalau sedang ada uang lebih, biasanya kami akan patungan untuk membeli minum serta menggoreng bakwan. Yang takarannya enggak pasti. Bisa 1:1:5. Wortel dan sayur kol nya satu. Tepungnya lima. Sehat sekali.
Lalu setelahnya terbagi menjadi dua kubu. Ada yang shalat Taraweh, dan ada juga sebagian yang mengajak untuk di rumah aja sambil main game. Nah, yang terakhir itu gue yang biasanya sering melakukan.
Sepanjang malam akan dihiasi oleh teriakan seperti,
“REVIVE GUE DULU COK. JANGAN MAJU DULU. ASTAGHFIRULLAAAAH. KAN, KAN, MATI KAN. GOBLOK”
“Ada yang punya scope ga gaes? Bagi dong”
“ITU TEMENNYA UDAH KENA COK. EH, EH EH, LOH KOK GUE KENA TEMBAK. INI MUSUH DARI MANA LAGI COOOK. WOY TOLONGIN DULU DONG, JANGAN DITINGGAL”
“Udah-udah surrender aja. Ga masuk akal cok musuhnya. Jago banget”
Dan jam tiga pagi, kita semua sahur.
Biasanya untuk sahur, setiap orang akan bergantian memasak. Biasanya yang jadwal piketnya bertabrakan dengan tanggal ujian nya, mereka akan meminta yang lainnya untuk masak terlebih dahulu. Persis kejadian yang gue alami dulu, meskipun berakhir dengan tragis. Gue sempat menuliskan ceritanya di blog ini, dan kalau kalian ingin baca bisa meng-klik link di bawah ini.
Lalu setelahnya akan muncul pertanyaan,
“Shubuh berapa menit lagi? Oh 3 menit lagi? Masih bisa lah lima batang”
**
Waktu ternyata jalan begitu cepat banget ya. Kejadian yang gue ceritakan tersebut sudah setahun lalu.
Sekarang karena ada virus ini, segala kegiatan telah dihentikan sejenak di Mesir. Begitu juga dengan Maidatu Rahman. Kasian anak baru yang belum merasakan nikmatnya kurma yang dibagikan gratis di tempat itu.
Gue baru sadar, ternyata di Mesir aja udah miskin ya. Punya kipas angin yang harus dipukul dulu baru nyala. Patungan buat bikin bakwan yang isinya tepung doang. Pantes sekarang di Jordan gue enggak ngeluh dengan keadaan saat ini. Udah biasa susah.
Bangsat.
Ya, semoga aja besok jadi kaya dan bisa bagi-bagi ke orang yang membutuhkan.

6 comments :

  1. Hahahaha udah marah marah pake cok & goblok tapi tetep inget bilang astagfirullah ya :"))

    Btw ga kebayang kalau dulunya bisa serame itu terus skrg jd sepi dan ga ada kegiatan apa apa.. semoga keadannya segera membaik ya. Btw disana lumayan parah gaksih kasus covid19nya?

    ReplyDelete
  2. ngebayangin panasnya aja udah sumuk, apalagi sambil buat mikir ngerjain ujian.

    Oiya btw dr dulu kalo mampir kesini paling seneng liat foto2nya mesti bagus. Aku jadi terinfluence,

    ReplyDelete
  3. Ngenes amat perbandingan tepung dan sayurannya. Gue seminimalnya banding dua dah.

    Belum pernah buka puasa di negeri orang karena tak pernah merantau. Tapi ketika coba ikut bukber bareng di masjid, gue ngerasa banget sih kebersamaannya. Bantu menata makanan di piring, terus udahannya cuci piring dan menyapu.

    Sejak ada pandemi, boro-boro deh bisa begitu lagi.

    ReplyDelete
  4. Selamat menunaikan ibadah puasa, mas! :D

    Btw, salam kenal! :D

    ReplyDelete
  5. waw keren yak
    jadi tahu gimana ramadan di mesir

    kuy ditunggu cerita lebarannya

    ReplyDelete
  6. Kata mamaku kalo lapar atau haus, baca aja niat puasa... nanti gak laper lagi, haha. Nggak tau yah, mungkin sugesti apa gimana, karena dibilangin gitu sejak kecil, jadi kalo laper ya aku baca niatnya aja... eh nggak jadi laper😅

    ReplyDelete

Biar gue bisa baca blog kalian juga, tolong tinggalkan jejak ya!

My Instagram

Designed By OddThemes | Distributed By Blogger Templates