Kuliah di Mesir itu....

 Sebelum gue keterima kuliah di Mesir, bayangan gue adalah hidup enak, jarak kampusnya deket dari rumah, punya banyak kenalan dari luar negri, di godain cewe bule dan cewe indo yang kuliah di luar negri. Aah... pokoknya bayangan gue indah. Kayak di film “99 Cahaya Di Negri Eropa” lah.
Dan gue baru sadar, kalo gue kuliah di Mesir. Bukan di Eropa. Pantes gue nggak di godain cewe bule. Di bacain ayat kursi, mungkin iya. Err.... Gue juga nggak ngarep dibacain Ayat kursi juga sih.
Minggu ini belum ada jadwal kuliah buat para Maba. Dan hal ini digunakkan dengan baik oleh para Maba. Mulai dari nyobain makanan khas sini, yang rasanya masih asing di lidah. Pergi ke kampus, terus foto-foto depan bangunan kecenya. Sampai naik angkutan umum ke kampus. Bagi yang benci dengan lampu merah, mungkin bisa pergi ke Mesir. Karena disini, lampu merah nggak berlaku sama sekali. Bis dan angkotnya juga nggak ada yang ‘ngeetem’, tapi harus siap lahir batin buat naik angkutan umum disini. Siap senam jantung.
Untuk pergi ke kampus, mahasiswa biasanya menggunakan bis bernomor delapan puluh coret. Di depan bis-nya ada tulisan delapan puluh dengan angka arab, kemudian di coret. Makanya disebut delapan puluh coret. Gue nggak tau maksudnya apa, dan emang nggak mau tau. Suka-suka supirnya aja deh. Yang terpenting, aku sukanya sama kamu :*
Najis


Contoh bis di Mesir

Para senior-senior sini, menggiring para Maba menuju masjid Al-Azhar. Masjid yang dulunya hanya gue liat dari internet, sekarang gue bisa foto di dalemnya. Sesuatu banget. Err... agak narsis sih.
Kece bangett.... awannya *salah fokus

Di masjid sini, di negri Mesir ini, gue baru sadar akan suatu hal yang penting dalam kehidupan gue. Ternyata.... ternyataaa masih banyak yang lebih item dari gue. Alhamdulillah. Tenyata pepatah, ‘Di atas orang kulit hitam, ada yang lebih hitam lagi’. Nggak terlalu penting juga sih, tapi ini penting banget dalam hidup gue *kibasin rambut

Hayolooh

Perjalanan pulang yang menyedihkan pun di mulai.
Para Maba harus jalan menuju terminal, sebelum naik bis yang menuju Gami (nama tempat). Atas inisiatif sendiri dan tanpa paksaan orang lain, gue jalan di depan rombongan. Like a boss, lah... Jalan depan rombongan gitu.
Ketika asyik jalan, tangan gue di pegang orang lain. Tangan kita bersentuhan, mata kita perlahan saling menatap satu sama lain, gue yakin ini adalah cewe bule yang akan nge-godain gue, kayak di film-film.
Dia: Buus.... buus...
Gue: .... *mata gue kedip-kedip
Dia: buus... buus...
Gue: astagfirullah.... PERGI LO DARAH KOTORR!!!
*Buus: Asrama
Agak terkesan GGS memang.
Ternyata dia kenek angkot. Dia cowo, bukan cewe. Dia berjakun. Dia berjenggot lebat. Kumis dia baru dipotong. DIA BARU AJA PEGANG TANGAN GUE. Aku kotor... aku kotooor mamaaah....
Baru pertama kali gue ke terminal, tangan gue di tarik sama kenek. Semoga ke depannya nggak akan terjadi lagi. Amiin. Kalo tangan aku ditarik kamu sih, aku rela kok. Kamu= cewe. Oke, ini terlalu maksa memang.
Bis yang gue tumpangin sekarang, jauh lebih penuh. Dan beruntungnya para Maba, nggak usah mikir untuk bayar angkutan umum. Karena ada senior yang baik hati. Ahh... coba seniornya, sering-sering bayarin angkutan umum, bayarin sewa rumah, bayarin makan, makin cinta deh gue.
Sama halnya di Indonesia, di Mesir juga ada bahasa gaulnya. Dan yang gue pelajarin selama di pondok itu adalah bahasa fushah nya. Ibaratnya, gue belajar bahasa Indonesia, tapi warga Indo nya, ngomong pake bahasa gaul. Mulai dari gue-lo, sampe bahasa jawa. Nah, kayak gitu.
Dan hampir semua orang Mesir hanya paham dengan bahasa gaulnya, ketimbang fushah nya. Begitu juga dengan kenek nya. Perlahan dan pasti, kenek bis sini, mulai liatin gue. Mungkin dikiranya gue belom bayar. Ketika gue nunjukkin kertas buktinya, kenek nya tetep ngomong ke arah gue. Takut di tarik lagi, gue balik badan. Dan besyukur setelah itu, si kenek nggak ngajak ngobrol lagi. Yah, ‘Lo ngajak ngobrol gue lagi, gue juga nggak paham, nyet’. Teriak gue dalam bis. Gue teriak-teriak, si kenek nya juga nggak bakalan paham.
Selama di perjalanan, badan gue harus berpaling dari si kenek. Kayak orang pacaran lagi musuhan sih, tapi... gue nggak ada hubungan apa-apa kok sama keneknya. Seriusan. Beruntung perjalanan ini udah berakhir. Ketika gue udah turun, si kenek tetep liat ke arah gue. Kemudian dia ketawa.
FUUUK!!

Sekarang mata gue menatap si kenek yang perlahan pergi, kemudian berkata, 
KALO GUE KETEMU LO LAGI, BAKALAN GUE SUNDUL TUH IDUNG!!



27 komentar :

  1. MESIR? Itu tempat pembayaran kalo selesai belanja ya, ups! itu Kasir ya. Beruntungnya lu broo, udah nyampe mesir, kasi tau tempat2 keren2nya ya. Biar paling enggak gue bisa liat mesir meski lewat foto.

    BalasHapus
    Balasan
    1. iye, bang. ntar gue kasih foto sekalian ceritanya. hee

      Hapus
  2. Bro lo kece abis udah sampe ke mesir, asli... disana ada bahasa gaulnya juga ? kalo gue yg jadi lo gue pasti puyeng, bahasa dasarnya aja belom ngerti udah ada bahasa gaulnya zzz, itu bis keren juga namanya 80 coret, udah kaya sebutan anak stm di jakarta hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. yoii bro... hahah
      yaah, step by step, bang. gue dulunya juga ga bisa.
      haha

      Hapus
  3. Widih.. keren kuliah di Mesir. Tapi abis baca ini kok nggak sekeren yang gua bayangin, hehe. Jangan ngeluh lah, bro. Tetap semangat. Mau gimana juga, ini kan keinginan lo juga. Harusnya bangga bisa mewujudkan salah satu impian #EdisiSokBijak #TapiBenerKan?

    Ga kebayang gimana ugal-ugalannya bis di sana. Mana lampu lalu-lintas ga dianggep. Kayaknya ga beda jauh sama sopir Kopaja di Jakarta.

    BalasHapus
    Balasan
    1. yaah... gue aja di suruh bayangin yg jelek'' aja, bang. haha
      siaaap

      iye, bang. yee elaah. lebih parahan mobil bis sini

      Hapus
  4. Enak gak enaknya tar dulu deh.. Yang penting jalan-jalan ke luar negerinya dulu. Hahay

    BalasHapus
  5. wah,,keren nih bisa kuliah sampe Mesir.......:)

    BalasHapus
  6. Ternyata ada cewek tetangga apartemen yang naksir lw ji tapi dia kristen.
    disisi lain ada cewek eropa berkerudung yang konon cantik banget ngajak taaruf dan akhirnya lw menikah disana...
    Upppssss.... ternyata cowoknya Fachri bukan Fauji....

    BTW....
    Selamat menempuh hidup baru di negeri tempat tumbuhnya peradaban di dunia
    belajar yang rajin dan jangan lupa kalau balik ke Indonesia oleh2in gue harta karun simpanan tersembunyi firaun mesir...

    BalasHapus
    Balasan
    1. ngajak brantem banget, lo feb,
      alhamdulillah.... minta doanya aja qaqqaaa.....

      haha, klo inget *eeh

      Hapus
  7. Koplak lo sul,,mpe ngakak w bacax bsk2 bwd yg lbh koplak lagi ya

    BalasHapus
  8. Hahahaha baru sebentar disana udah ada aja yang lucu. Hati-hati lho baru pertama kali ke terminal aja tangan udah ditarik, besok apalagi....
    Semoga terus betah disana :D

    BalasHapus
  9. mendingan di UNIDA, banyak orang luar negri yg belajar d sni

    BalasHapus
  10. Oke, kalo pulang ke Indonesia mungkin lo bisa jadi......kenek bus. Gak ding.

    Belajar yang rajin ya di Mesir, oh iya disana ada penjual martabak mesir gak? kepengen gue.

    BalasHapus
    Balasan
    1. err... ga minat jdi kenek gue. hee

      nah, gue juga belom nemuin tuh penjual martabak mesir. hahah

      Hapus
  11. Ternyata tomatim punya blog juga yaa..:D

    BalasHapus
  12. Wah, enak yak, kuliah di Mesir. Masjid Al-Azhar keren banget. :))

    Itu foto yg pertama maksudnya bis-nya lagi ditilang polisi?

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahha, semua kampus kece kok. ahh diplomatis banget jawaban gue.

      ga tau. itu boleh ngambil dri gugel. haha

      Hapus
  13. wih, kenapa bisa nyasar disono bang?

    BalasHapus
    Balasan
    1. memenuhi mimpi yg gue idam''kan dulu. *tsaah

      Hapus
  14. ciyehhh sekarang jadi TKI ciyehh,

    BalasHapus

Biar gue bisa baca blog kalian juga, tolong tinggalkan jejak ya!

My Instagram

Copyright © Mahasantri.. Blogger Templates Designed by OddThemes