Yang tabah ya...


Kali ini gue akan memeparkan ritual seonggok santri. Langsung capcus……


Sebaimana yang lo semua tau, yang namanya seorang santri nggak lepas dari yang namanya temen dari berbagi daerah. Gue punya temen” disetiap daerah, dan manfaatnya banyak banget kalo temen lo berasal dari berbagi daerah. Kalo misalnya lo tersesat di suatu daerah lo tinggal nelpon temen lo yang tinggal disitu, kalo kelaperan bisa numpang makan (kalo nyokapnya nggak masak beda lagi ceritanya). Intinya banyak manfaatnya kalo lo punya temen di berbagai daerah. Tapi semua hal itu sia” kalo lo nggak punya nomor HP/Fb mereka.


Gue yang udah selesai menjadi santri dan sekarang berubah menjadi maha’santri’ nggak lupa dengan ritual santri. Yaitu makan bareng dalam satu piring. Disebutnya ‘tajamuuk’, gue nggak tau kalo sebutan di pondok lain. Sebenernya hal itu dilarang sama pondok gue, tapi mungkin dipondok” lain hal itu udah sebagai rutinitas, mungkin. Ketika gue santri, untuk melakukan ritual tersebut gue harus ngumpet” dari bag. Keamanan pondok gue. Soalnya sanksi yang ketahuan melakukan hal itu bisa di botak. Dan untungnya selama gue melakukan hal itu gue nggak pernah ketahuan.


Ketika temen" gue lagi puasa #danguenggak, mereka mesen satu ekor ayam, tentunya yang udah digoreng. maklum temen gw nggak hobi makan ayam hidup".


Setengah jam sebelum maghrib, ayamnya sudah
tergeletak di lantai beserta nasinya. dan yang bikin gw sama temen" gw kesel, ayamnya seolah" menghina gw sama temen' gue karena belom bisa nyentuh dia. lihat fotonya dibawah, dia telah berani menguji kesabaran gue sama temen' gw.



Setelah adzan berkumandang, akhirnya nasib ayam ini berakhir di dalam perut gue dan temen" gw. sengaja foto setelah dia dihabisi oleh sekawanan orang" yang nggak makan seharian gue nggak pejeng, gue nggak kuat liatnya, malang sekali nasib mu, Ayam.

semoga kau tenang di alam sana, Ayam. Rhyme in peace.


38 komentar :

  1. WOH ENAK AYAMNYA ! kalo gitu gue makan ayamnya aja biar yang lain kesel :p

    BalasHapus
  2. gue gak tega liat AYAM tergeletak dengan bumbu dan tak bernyawa gitu bang... hguhhhhhh lu kejam...

    BalasHapus
  3. Ayamnya lezat ... ngiler nih :3

    Namanya juga anak pondok. BTW bukannya makan bareng-barneg itu biasa dan tradisi di pondok ?. Jadi bingung (@,@)?

    BalasHapus
  4. tajamuk yah... kalau di tempat saya nyebut nya makan be'talam :)

    BalasHapus
  5. Nyantri emang asik.
    suka duka dilalui bersama.

    makan sederhana jadi beda kalo makan bareng2.
    kalo saya jarang makan ayam.
    kalo bener2 pas lagi apes dan bokek makan pake kubis segar plus nasi dan sambel terasi sudah terasa nikmat.

    SALAM SANTRI :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. bener bnget, bang. nak pondok juga, bang?

      Hapus
  6. hahahahha,,,,,,,, postingan lu oke juga sog

    BalasHapus
  7. Hhmm trus berduka cita buat ayamnya, hhe kykny enak juga nyantri ya ngumpul breng tman2 dipondok pastia seru :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. seru, apalagi kumpulnya smbil makan, ga bayar lagi, senengnya...........

      Hapus
  8. wah..santri juga...pondok mana itu mas?

    BalasHapus
  9. dari dulu pengen jadi santri tapi belum kesampaian juga :(

    BalasHapus
  10. emang makan bareng gak boleh ?
    kok disinni malah jadi tradisi, dan gua suka liat anak santri makan kaya ayam keroyokan lohh.

    BalasHapus
    Balasan
    1. kan beda" disiplinyya, mbak henmi.................

      Hapus
  11. kok gak bagibagi tuh ayam panggangnya. jadi laper kan...

    BalasHapus
    Balasan
    1. jiAH........................ beli sndri lah (_ _!)

      Hapus
  12. wahahaha nasib ayamnya tragis amat :p
    btw, folbek blog gue ya bang? makasih :)

    BalasHapus
  13. loh kok dilarang emang knp ? :/

    BalasHapus
  14. oh istilahnya tajamuuk ya, baru tau...jadi inget sama temen kosan yg suka makan bareng sepiring berdua (antara akrab banget, ngirit dan males nyuci piring beda tipis...)

    BalasHapus
  15. aku baru tau istilahnya tajamuuk, kalau aku sih makan keroyokan..hahaa..
    dan ayam yang diperut pun berubah menjadi ber*k

    BalasHapus
  16. Yang disuruh tabah ayamnya nih? Ckckck...
    Mudah-mudahan ayamnya rest in stomach

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahah, iy" bang, gue doain jug sperti itu

      Hapus
  17. heheheee,, aq mantan amn,, ntar tak masukin mahkamah lhoooo,, hahhahaha..
    futur ya ntu??
    ehh folbek d twitter yaaa,, udh tak follow nte,,^^

    BalasHapus
  18. beh enak kali puasa sunah gitu makan ayam bareng2 top

    BalasHapus

Biar gue bisa baca blog kalian juga, tolong tinggalkan jejak ya!

My Instagram

Designed By OddThemes | Distributed By Blogger Templates