Tentang bullying dan body shaming

Wednesday, August 29, 2018

Hal yang selalu ane tuliskan di lembar buku resolusi yang ane punya adalah menurunkan berat badan. Sejak dua tahun lalu, pasti resolusi untuk menurunkan berat badan akan selalu ane tulis pertama kali. Mengalahkan hal-hal lain yang sebenarnya jauh lebih bermanfaat dan berguna untuk diri ane di masa depan. Sebetulnya resolusi ini selalu bisa ane capai, buktinya sejauh ini ane berhasil menurunkan berat badan sebanyak 15kg setelah liburan di Jakarta kemarin.


Alasan ane untuk melakukan hal ini adalah hasil dari omongan orang-orang lain. Mirip-mirip seperti bullying dan juga body shaming yang ditunjukkan ke ane. Sejak awal masuk pondok pun, -sebagai calon santri. Iya, masih calon santri- ane sudah rutin di bully karena fisik ane yang gemuk dan sikap ane yang pemalu. Dan mungkin, ini adalah awal mula dari cerita ane di bully oleh orang lain.

Badan gemuk serta pemalu, seperti satu paket yang enak untuk dibecandain orang lain. 
Kita satu asrama, bahkan pernah satu kelas. Ane selalu menghindari manusia ini, bahkan saat ane melihat dia dari jarak yang cukup jauh, ane lebih memilih untuk jalan memutar agar engga berpapasan dengan makhluk ini. Karena setiap ucapan yang keluar dari mulut dia untuk diri ane adalah perkataan yang hanya bikin ane tambah minder serta malu terhadap fisik yang ane miliki. Dan beruntungnya setelah 6 bulan kita satu asrama, kita di tempatkan di pondok yang berbeda. Ane di Gontor 1, sedangkan dia di Gontor 5.
Dan alhamdulillah-nya, masa-masa ane di pondok setelah itu ane enggak pernah kena bully lagi. Kecuali saat ane duduk di kelas 6. Atau kelas 3 SMA.
Mungkin ane akan bahas ditulisan lain, hal buruk apa yang terjadi saat ane kelas 3 SMA itu. Kalau lagi mood lah ya.
**
Anee masih inget, ucapan yang keluar dari candaan teman-teman ane,
“Kalo gue punya badan lu, gue bakalan diet, Mat”
“Mana hasil dietnya, kok sama aja”
“Lu beneran olahraga engga sih? Kayak engga ada yang berubah”
Dan sebenernya masih banyak kalimat-kalimat yang enggak enak didengar yang sering diucapkan oleh teman-teman ane.

Mungkin memang maksudnya hanyalah becanda, ataupun sekedar memulai pembicaraan. Kalau pun hal ini diulang-ulang, ane enggak paham dimana letak kelucuannya. Apakah nggak ada pembahasan selain mengomentari fisik seseorang? 
Ucapan yang diberikan ke orang lain itu, menurut ane layaknya batu yang dilempar ke lautan. Kita enggak tau, sedalam apa orang yang menanggapi ucapan yang kita berikan. Sebaiknya menjaga lisan, supaya enggak menyaikiti perasaan orang lain. Meskipun diri ane sendiri pun, enggak luput untuk melakukan hal tersebut, senggaknya mulai sekarang berusaha mengurangi prilaku buruk itu.
Betul tida jamaah?
Karena ucapan itu, ane sering menyiksa diri ane sendiri untuk enggak makan. Tujuannya, untuk membuktikan bahwa ucapan mereka salah. Dan pada akhirnya, ane sampai ke titik capek sendiri sih, bahkan sampai sering sakit karena memaksan melakukan hal tersebut. Sekarang, perlahan tapi pasti ane mulai merubah mindset untuk mempunyai badan kurus. Dan lebih fokus untuk menikmati segala proses yang dilakukan saat ini.
Toh kenyataannya, orang lain itu enggak peduli dengan proses yang ane jalani. Mereka hanya ingin melihat hasil, dan mengabaikan segala usaha yang kita telah lakukan. Walaupun berat badan ane telah turun, dan angkatan beban ane semakin bertambah, teman-teman ane yang berkomentar buruk pun, enggak akan menarik kata-katanya kembali.
Ane mau turun berat badan sampai 30kg pun, mereka akan bersikap bodo amat. Bahkan sampai sekarang, ane bisa push up, mereka pun enggak peduli. Btw, sebelum kenal olahraga angkat besi seperti sekarang ini, fisik ane memang lemah dan ditambah ane pun enggak percaya diri dengan penampilan sendiri. Menyedihkan lah pokoknya.
https://giphy.com
Setiap manusia punya pertarungannya masing-masing, enggak perlu untuk merendahkan pertarungan yang dihadapi oleh orang lain. Dan cara membalas mereka yang suka membully diri kita, jangan dibalas dengan keburukan lainnya. Sekarang ane mulai sadar, kenapa ustad ane dulu selalu berpesan ke pada para santri-santrinya untuk selalu tidak bosan menjadi orang baik.
Kalau kalian sendiri, punya pengalaman tentang di bully oleh orang lain?

You Might Also Like

22 komentar

  1. Kebetulan mat, saya kurus nih
    Bagi2lah dagingnya
    .
    Dulu tuh y pas masih SMA, mat
    Saya kan kalo pulang sekolah jalan kaki
    Pake kaki saya sendiri loh
    Y sering kali ketemu orang terus dibilang
    Jalannya letoy amat tong, biasalah saya kan kurus tuh

    Udah gitu, malah ditambahin
    Makanya beli motor, kan tanah lebar nih
    Nyesek tau g digituin
    Orang capek2 pulang sekolah
    Pengen istirahat malah disuruh beli motor, beli motornya juga kan pake duit
    Tanahnya juga belum dijual
    Y saya mana Sempet ngejual tanah
    Kan pagi2 sekolah
    Kadang sore butuh istirahat
    Malamnya kan kadang belajar buat ngerjain pr atau kalo ada ulangan
    Itu pun jarang-jarang, kadang malam suka ngumpul sama temen

    Lagian tuh orang cuma ngomong doang
    Orang mah kalo ngomong kayak gitu, beliin saya motor

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah !!

      Gue ga ngerti lagi harus ngomong apa. Pokoknya terharu gue,nik

      Delete
  2. Ane punya prinsip supaya ga mencela orang lain sekecil apapun.
    Karna ane tau gimana rasanya di cela.
    Waktu kukecil juga sering dibully dikatain ini itu. Dampaknya, sampe sekarang aku jadi pribadi yg agak tertutup dan pilih-pilih orang untuk dijadikan teman.
    Tapi kalo sekarang aku lebih cuek sih, mau di bully kayak gimana juga akumah cuek wkwk

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sama.
      Pengen kayak gitu juga.

      Skrg mencoba cuek gitu juga nih. Biar cool.
      Ehe
      Ga nyambung.
      Maap, rul :(

      Delete
  3. Kalo saya kurusan nih, cuma pendek. Jadi tetep aja dibuully. Kemana mana mesti di bilang anak SMP, bahkan ada yang bilang SD.padahal udah lulus SMA duh gusti. Wkwkwk

    ReplyDelete
    Replies
    1. Gue kebalikan. Pengen dipanggil adek, eh malah dipanggil dedy. Mantap bosqu!

      Delete
  4. HASHTAG OPTION merupakan platform trading Online berbasis di Indonesia.
    Hanya dengan Deposit 50.000 anda bisa bermain trading.
    PILIHAN TRADER #1
    - Tanpa Komisi dan Bebas Biaya Admin.
    - Sistem Edukasi Professional
    - Trading di peralatan apa pun
    - Ada banyak alat analisis
    - Sistem penarikan yang mudah dan dipercaya
    - Transaksi Deposit dan Withdrawal TERCEPAT

    Jika anda bingung mencari broker, anda bisa bergabung bersama kami
    Dengan modal kecil anda bisa berinvestasi dengan keuntungan hingga 80%

    Bersama Hashtag Option trading lebih mudah dan rasakan pengalaman trading yang light.

    Proses deposit via transfer bank lokal yang cepat dan withdrawal dengan metode yang sama
    Bonus Referral 1% dari profit investasi tanpa turnover......

    ReplyDelete
  5. Setuju betul. Kalau masalah bully gitu sih gak usah didengerin kalau bisa. Apalagi body shaming. Belum tentu kan orang yang kurus lebih bahagia dari orang yang gemuk huhu

    Btw semut yang ada di sebelah kiri layar ganggu banget sih :( pengen gue sentil rasanya wk

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah ini lagi usaha menuju kesitu.


      Ayo banting hapenya, don!

      Delete
  6. Terlahir dengan badan minimalis, umik berkata, 'biar ada yang ngatain pendek jawab aja,"asal otaknya tinggi!" gitu'.

    Entah kepedean, super ga peduli, atau emang gak dipeduliin orang, saya tidak pernah merasa di bully gara-gara pendek.

    Live my life!

    So do you!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Merdeka!!

      Gue juga lagi menuju kesana nih. Ga peduliin omongan orang. Ehe

      Delete
  7. Kita punya problem yang sama soal fisik. Bedanya gue kurus kronis. Dikatain tukang berjalan lah, manusia tanpa daging lah, cacing pita lah, sialan emang manusia-manusia kampret itu. Hahahaha.

    Tapi gue udah berdamai sih sama yang kayak gitu. Toh kalau dipikir-pikir, mungkin gue aja yang nggak bisa nerima diri sendiri, makanya sakit hati ketika dikatain gitu. Sekarang sih, gue udah biasa aja. :)

    Tapi kalau ngomongin bullying dan body shamming, emang itu nggak baik. Bahkan bagi komedian pun ada aturan: "Kalau lo mau bikin jokes tentang seseorang, jangan sentuh aspek yang sulit dia ubah." contohnya kayak (maaf) cacat fisik atau lumpuh. Jadi kalau kondisi kita normal, kita nggak boleh ngatain yang cacat fisik atau lumpuh, meskipun itu untuk bahan bercandaan. Yah, buat bercanda aja nggak boleh, apalagi buat bully.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Eh yg kurus itu saya
      Kamu ngapain ikut2an kurus segala
      Dih nyontek

      Delete
    2. Gue baru tau ada peraturan kayak gitu di stand up comedy.
      Nah itu. Sekarang sedang mulai berdamai dengan diri sendiri

      Asik

      Delete
  8. Gua pengen gemukan dan lo pengen kurusan.
    Anjir lah dunia.
    Hahahahahah
    Tapi emang bener juga sih nggak bakal ada yang peduli ketika lo udah kurus. Yaudah aja gitu.
    Intinya sih pengen hidup sehat aja pak. Simple. :D

    ReplyDelete
  9. Percayalah, tak ada satupun manusia yang sempurna, jadi kita tak perlu minder baik fisik maupun wajah.

    Bullying ?, anggap aja pencela seperti itu lagi ngomongin keburukan dirinya sendiri.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah itu mas. Sekarang ini lagi berusaha untuk berdamai dengan diri sendiri.


      Betuuul pak ekoo!!!

      Delete
  10. Wah ini sih cerita gue banget... bahkan gue gak mau beranjak jadi yutuber sebelum bdan gue ideal... hehe kebanyakan alesan ye,...hehe

    Salam kenal mahasantri...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Emang agak ribet sih buat berdamai dengan diri sendiri.


      Salam
      *ciumtangan

      Delete
  11. Hhh mulut orang orang yang merasa dirinya sempurna memang kadang se-bedebah itu. Soal body shaming, kamu herus bersyukur karena yang dipermasalahkan hanya (maaf) ukuran tubuh. Dan itu bisa diubah.

    Saya punya vitiligo, nggak bisa diubah dan malah akan terus bertambah. Banyak yang body shaming tapi saya sih sans sans aja.

    Tips utk tetep cuek adalah : anggap mereka yang bully hanyalah seoonggok upil kering.

    Btw saya baru mampir di blog ini, salam kenal :)

    ReplyDelete

Eettt..... Mau kemana?
Komen dulu dong okeee :))

Community