Jukiii, lu dimana?!!

Thursday, January 11, 2018

Tiga tahun di negri orang, membuat diri gue berubah. Dan sepertinya, perubahan ini bukan menuju ke hal yang baik, melainkan ke arah sebaliknya. Ketika di pondok pesantren dulu, hidup gue bahagia. Walaupun sering kena hukuman botak dan selalu di tolak sama bapak ketika minta keluar dari pondok, tapi bahagia aja gitu. Temen gue banyak, enggak punya masalah dengan pra ustad-ustadnya. Eh ada deng. Gue pernah boong sama ustad. Iya sekali itu doang. Eh ada lagi deng. Pernah kabur dari pondok, pernah ditabok, pernah hampir berantem sama ustad. Wah gila, cukup nakal juga ternyata gue.
Perubahan yang gue rasakan adalah diri gue yang berubah menjadi tertutup terhadap orang lain. Susah bersosialisasi dengan orang lain, terlebih dengan orang baru. Dan susah untuk basa-basi, langsung to the point aja lah, biar enggak buang-buang waktu gitu. Karena hal itu, gue lebih sering jalan sendiri, lebih banyak berfikiran negatif terhadap orang lain, dan sering berfikiran,
“Ini apa gue yang terlalu serius, atau mereka yang kebangetan nyantai dah yak?”
“Selera becandaan mereka kayaknya enggak nyambung sama gue deh”
“Muka gue kenapa ganteng banget sih yak. Gimana nolak halus gombalan cewe-cewe nih”
*GILANI, SU!
Tapi perlahan gue mulai mengerti. Ternyata memang selera becandaan gue saja yang berbeda dengan mereka. Dan Alhamdulillah, gue menemukan solusinya. Gampang banget ternyata. Gue harus lebih menerima becandaan mereka saja, jangan dilawan. Ibaratnya, lingkarang pertemanan gue ini sebuah arus sungai yang kencang, dan gue yang dulu, akan selalu melawan arus sungai ini, seorang diri. Akhirnya apa? Gue yang capek sendiri, ngebatin sendiri, misuh-misuh sendiri. Sekarang, ya gue harus ikut becandaan mereka, ikutin aja arus sungai ini mengalir kearah mana.
Dan hal ini sepertinya berlaku bagi lingkaran pertemanan gue yang sekarang. Teman-teman gue yang di Mesir, teman-teman gue di dunia blog. Yang harus gue lakukan sebenarnya cuman mengurangi ego gue saja, be like water. Sama seperti quote Bruce Lee,
https://www.pinterest.com/
Gimana? Masih nyambung kan?
**
Sampai sekarang gue masih enggak menyangka, bisa di pertemukan dengan teman SD gue di negri dengan julukan seribu menara. Setelah 9 tahun lamanya. Gue masih inget, sebelum gue pergi ke Mesir, gue mampir ke rumahnya. Niatnya untuk pamitan sama makhluk kampret ini yang bernama Juki. Tapi hasilnya nihil, si Juki sedang berada di Jogja untuk melanjutkan hafalan Al-Qur’annya.
 Dan ketika liburan kemarin pun, gue sempat mampir ke rumahnya. Jawaban dari sodaranya malah bikin gue kaget,
“Oh dia lagi kuliah di Mesir”
“Lah… laah… gimana dah. Abang jangan becanda dong, gue tekling juga nih. Masa gue enggak pernah ketemu. Ngaco lu” kata gue dalam hati.
Sesampainya gue di Mesir, entah dorongan darimana, gue jadi semangat untuk bertemu dengan para mahasiswa-mahasiswa baru yang berasal dari Jakarta. Supaya bisa ketemu dengan dede-dede manis berkrudung? Oh tentu tidak. Bisa disembur gue sama mbak pacar berkumis tipis nanti. Alasan gue tentu saja untuk bertemu dengan si Juki. Dan ternyata makhluk kampret itu enggak ada juga. Mantap.


JUKII MANEE LUU, JUKK??!



Sampai akhirnya, nyokap mengirimkan pesan,
“Mas, ini nomernya si Juki. Kamu hubungin ya. Tadi mamah ketemu sama mamahnya Juki di pasar. Udah ya, mamah mau masak”
Gue baru tau, ternyata pasar dengan penuh pedagang sayur mayur, bisa berubah menjadi tempat reunian.
MANCING MANIAAA?!!
MANTAAAPPP
*apa sih, su. Ga jelas lu
Gue baru tau, ternyata si Juki sudah ada di Mesir dari tahun kemarin. Yang lebih hebatnya lagi, manusia ini sudah pernah merasakan tidur di penjara Mesir. Keren? Engga juga sih. Denger ceritanya selama hidup di penjara, gue baru sadar, ternyata berita yang gue baca di grup Whatsapp tempo dulu tentang orang Indonesia yang ditangkap di tempat makan, dan namanya persis dengan teman gue, ya memang benar si makhluk ini.

Melihat teman yang sudah lama tidak pernah bertemu,agak aneh sebetulnya. Tapi untung saja, si Juki ternyata belum berubah-berubah banget. Ternyata fikiran gue dulu tentang betapa sulitnya bersosialisasi, enggak terjadi. Buktinya gue nyambung aja ngobrol dengan makhluk ini. Sifatnya dulu yang santai menghadapi hidup, ternyata masih ada sampai sekarang. Bedanya? Pipinya aja yang lebih berkembang. Gue kebalikannya. Dulu pas SD, gue gendut banget. Sekarang? Kurus kok. Walaupun kenyataannya masih gemuk, enggak tau kenapa gue merasa badan gue kurus. Bodo amat ah. Hehehe.
Alasan kenapa gue masih inget sama makhluk ini? Ya karena tiga tahun berturut-turut, kita naik mobil antar jemput yang sama. Enggak penting yak? Emang!
Memang seharusnya enggak perlu berfiiran negatif. Lebih baik berfikiran positif. Toh kalaupun, setelah kita bersikap baik, tapi yang kita dapat bukan hal yang baik juga, harus selalu inget, imbalan orang sabar itu surga, bukan piring.

You Might Also Like

17 komentar

  1. Mau meng iya in aja.

    /terus balik lagi ngomong sama diri sendiri/

    Mbuh lah.

    ReplyDelete
  2. Lah mantan napi berarti yakk... wkwkwk *becanda juk

    ReplyDelete
  3. Kalau pipinya berkembang itu tandanya bahagia, Mas :D
    Nah kalau sebaliknya bahagia juga nggak?

    Kalau udah bertaun-tahun sering bareng mah pasti sejauh apapun tetap inget, kebaikannya, keburukannya, tingkah lakunya..haha

    Setuju, kalau piring itu hadiah beli sabun colek..haha

    ReplyDelete
    Replies
    1. kayaknya abis ditolak sama gebetannya, nafsu makan berkurang jadinya.
      wkwk

      setujuuu!

      Delete
  4. Elah.. keren banget di mesir.

    Udah bangun monas disana belum?
    Ga nyambung kan? Bodo amat.

    Mancing mania?

    MANTAP.

    Ha ha ha.

    Ohiya, kalo suatu hari nanti memang kayak ngerasa di asingkan gitu emg harus ikutin cara hidup mereka.

    ReplyDelete
  5. Setuju banget sama analogi arus sungainya itu. Capek sendiri anjir kalau mentingin ego, selera humor sendiri, pemikiran sendiri, dan selera kesukaan sendiri. Terima-terima aja pandangan orang yang berbeda sama kita, tapi tetap konsisten dnegan apa yang menurut kita benar. Gitu nggak?

    Mau nanya-nanya si Juki ini kenapa bisa ditangkap di tempat makan, tapi gimana gitu. Jadi mau nanya ini deh...

    KAMU UDAH RESMI JADIAN SAMA MBAK BERKUMIS TIPIS, ZI? CIYEEEEEEEEEEEEEEEEEEEEEE. MAKAN-MAKAN! UNDANG AKUH KE MESIR!

    ReplyDelete
    Replies
    1. nah bener kan. gue baru sadarnya sekarang lagi, kenapa enggak dari kemaren-kemaren aja gitu yak.
      etul, ca.

      nanti gue posting ceritanya deh. kalau di ijinin juga sama juki

      wkwkwkwk

      Delete
  6. ((mbak pacar)) oke-oke, promo udah nggak jomlonya halus juga~

    Saya rasa, hidup emang suka nggak nyangka begitu, Zi. Temen lama tau-tau bisa ketemu lagi di suatu tempat. Padahal si temen itu udah ada di tempat yang sama dari tahun kapan. Telat sadarnya. Ya, mungkin emang baru bisa dipertemukan saat ini. Ehe.

    Lah, ternyata yang pernah masuk penjara dan kena kasus itu emang temen lu ini? Dia dulu kasusnya kenapa dah? Lupa~ :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. wkwkwk

      iya uy. pas disamperin ke rumahnya enggak pernah ketemu, eh malah ketemu sendiri disini.
      ini belum gue ceritain kok di blog. tenang, nanti ada tulisannya. semoga

      Delete
  7. bener tuh nurunin egonya biar bisa masuk ke dalam lingkaran pertemanan. tapi kalo dirasa memang tidak cocok, ya jangan dipaksakan.

    ReplyDelete
    Replies
    1. segala hal yang dipaksain kadang emang enggak enak

      Delete
  8. Lah itu dia kenapa kok bisa sampe di penjara? Rusuh juga. Muahahaha.Gara-gara nyolong sambel?

    ReplyDelete
    Replies
    1. gara-gara enggak pake celana pas jalan di restoran

      Delete

Eettt..... Mau kemana?
Komen dulu dong okeee :))

Community