Monday, 29 January 2018

Obrolan malam minggu tentang laptop tipis serbaguna (Asus VivobookPro15 N580VD)

Liburan kemarin, rasanya seneng banget akhirnya bisa bertemu dengan teman-teman gue dari pondok pesantren. Dari dulu memang waktu  gue di Jakarta, lebih banyak menghabiskan waktu dengan main ke rumah teman, ngobrolin segala mimpi yang ingin diraih ketika dewasa nanti. Seru! Enggak ada tuh tema ngebahas tentang pacar, ya memang dasarnya pada enggak punya aja sih. Ehe.
Sekitar tiga tahun, gue sudah enggak ketemu dengan makhluk-makhluk gaib nan ajaib ini. Bahkan gue sendiri pun jarang bisa kontakan dengan mereka, tapi Alhamdulillah sablengnya masih tetep sama.
Setelah beberapa minggu di Jakarta, gue baru tau bahwa mereka ini punya rutinitas setiap malam minggu, yaitu bermain basket bersama di daerah Pancoran. Kemudian setelah selesai mereka akan datang ke rumah Dedi. Hanya sekedar menghabiskan sisa malam dengan main gitar, main PES, atau sekedar makan tahu isi.
Apalagi liburan kemarin bukan hanya gue saja yang pulang, tapi masih ada dua orang teman gue lainnya yang pulang. Maka dari itu kita merencanakan untuk kumpul plus bakar-bakar ayam di malam minggu setelah basketan.  
**
http://www.startlr.com
Malam itu ada sekitar 7 orang yang sudah datang. Dua orang lainnya sedang perjalanan menuju kesini. Mau diliat bagaimana pun, tempat ini tetap sama seperti tiga tahun yang lalu. Perbedaannya, temen-temen gue lebih ganteng sedikit dibandingkan sebelumnya dan beberapa orang meng-gondrongkan rambutnya.
Ada yang asik main gitar, tapi yang nyanyi suaranya enggak asik. Ada yang menyiapkan peralatan untuk masak, dan sisanya tentu saja sedang seru memainkan PES.
Yang gue sayangkan adalah laptop temen gue ini sering bikin gue serta yang lainnya untuk misuh-misuh. Ketika main PES ada aja cobaannya. Tampilan gamenya padahal sudah dibuat serendah mungkin supaya bisa lancar pas bermain, nyatanya tetep saja lag, gambarnya yang patah-patah, bahkan ketika kipernya sudah digerakkan tetep aja diem di tempat. Hasu!
Ini bukan karena gue enggak jago main PES, tentu bukan. Ini memang murni laptopnya aja yang minta dibanting.
“Sorry, cuy. Laptop tua, udah enggak kuat buat main game. Heheh. Padahal Ramnya udah gue tambah jadi 8gb” kata temen gue si pemilik laptop  yang bernama Adit, tapi lebih sering dipanggil dengan sebutan Kopi. Apakah alasannya dipangil Kopi Karena manis? Oh tentu enggak. Karena pahit? Mukanya emang pahit gitu sih kalau diliat lama-lama.
“Emangnya processornya pake apaan, pi?” kata gue.
“Pake Intel berapa ya, lupa gue. 4 tahun yang lalu, keren loh laptopnya”
“Coba pake processor yang terbaru i7 7700HQ, generasi ke tujuh intel. Bakalan lancar jaya deh semua game-game berat. Tapi inget, belinya yang tipe HQ bukan U, karena performanya jauh berbeda. Apalagi lu juga suka nge-renderin video kan. Emangnya masih mampu laptop lu? Gue aja lagi kefikiran buat punya laptop ini. Laptop gue yang dulu udah rusak uy” Entah kenapa, berkat hobi gue yang suka nonton seputar teknologi di Youtube, gue merasa jadi tambah ganteng gini.
Kaga nyambung, su!
“Gue malah baru tau kalau prosessor laptop ada yang tipe HQ dan U. Bedanya apaan tuh?”
“Setelah angka seri prosesor kan ada tulisannya tuh. Sebenernya selain dua itu ada banyak lagi. Yang gue tau, U itu ultralow voltage. Jadi lebih hemat batre. Sedangkan, HQ itu singkatan dari High Performance, ya pastinya lebih keren tenaganya. Processor i7 7700HQ 40% lebih bertenaga ketimbang i7 7500U. Walaupun sama i7 Kabylake, tapi performanya beda, Dit. Ditambah lagi, laptop yang gue kasih tau ke elu ini sudah dilengkapi dengan VGA 1050 4gb DDR5. Lu main GTA 5 pake settingan High juga bisa. Apalagi main PES, udah dilibas”
“Bentar dah, Ji. Berarti laptop ini yang HQ boros gitu? Mendingan gue beli yang ada tulisannya U dong, lebih hemat batreinya”
“Tenang, laptop ini udah dilengkapi dengan fitur Fast Charging, 60 persen hanya dalam waktu 49 menit. Performanya itu loh beda jauh, cuy. Spesifikasinya setara sama laptop gaming. Gue seumur-umur hanya tau fast charging hanya buat hape. Lu baru denger juga kan laptop ada yang punya fitur fast charging? ”
“Seriusan lu? Gue baru tau juga sih. Yah tapinya, Ji. Laptop yang punya spesifikasi kayak gitu mah, pasti tebel. Gue males bawa laptop yang berat-berat gitu, enggak praktis. Bikin pegel bawanya”  
“Ada kok laptop yang spesifikasinya persis layaknya laptop gaming, tapi bobotnya cuman 2kg, dan ketebalannya hanya 1.92mm, karena memang udah enggak ada tempat cd-rom nya. Kalo lu sering menggunakan cd-rom, mungkin ini bisa jadi kekurangannya sih. Makanya kerjaan lu jangan jalan sama gebetan mulu, tapi jadian kagak”
“Ehehehe… Kampret yak lu. Kalo yang soal cd rom sih, masih bisa diakalin kok”
Disisi lain, temen gue, Temon, sedang sibuk mempersiapkan bara api. Serta bingung sendiri cara mengambil bensin yang ada di motor temennya.
“Ini bantuin gue woi, anying. Mau makan doang lu pada. Yang punya bensin lebih, motornya sapee nih. Ambilin bensinnya dong”


“Merk laptop yang gue maksud itu Asus Vivobook N580VD. Design alumunium dari laptop ini makin bikin elegan, cuy” lanjut gue ke Adit.
“Bentar, ini laptopnya beneran tipis? Kan kerjaan gue banyak, Ji. Bakalan cepet panas dong kalo gitu”

“Dia udah dilengkapi sama Dual Fan. Bakalan efektif banget untuk mengeluarkan panas. Lu enggak usah khawatir kalo laptop ini bakalan cepet panas. Kipasnya sudah otomatis akan menyesuaikan suhu internal, dan kipas laptopnya punya dua pipa panas untuk mengusir panas dengan efiesien dan gak bakalan berisik bunyi kipasnya. Ditambah lagi RAM laptop ini sudah 8gb DDR4 yang lebih cepet 33% dibandingkan DDR3. Kerjaan lu yang banyak itu bakalan jadi lebih mudah karena Ramnya yang sudah cukup banget. Dan tentunya elu enggak perlu ngeluarin uang tambahan buat beli Ram lagi, Dit”


“Wah, sabi juga nih laptop”
“Yaudin, sekarang bantuin si Temon dulu gih. Kasian tuh, mukanya tambah mirip gembel kena asep mulu”
**
Gue baru sadar, disini gue bisa terbuka dengan teman-teman tongkrongan.  Ketika di Mesir gue lebih sering menghabiskan waktu untuk jalan sendiri atau ditemeni sama adek gue. Jarang ngobrol bareng hal-hal seperti ini dengan teman-teman gue yang cowo. Paling pas ketika mabar Mobile Legend doang. Tapi sama makhluk-makhluk ajaib ini, gue bisa terbuka. Enggak takut di nilai seperti apapun, karena toh gue juga sudah kenal mereka.
“Ayo dah mulai makannya. Laper gue anjir” kata Zaim.
“Bentar, Nyet. Itu si Ali belom dateng. Lagi di jalan bentar lagi sampe katanya” Temon menanggapi.
“Yaelah. Oii Kopi, ini password Laptop lu apaan, dengerin Via Vallen dulu dah. Daripada dengerin Icul nyanyi” teriak Zaim ke Adit yang lagi sibuk memukul meja karena kalah di permainan Mobile Legend.
“Buset dah, panjang amat password lu”
“Bacot”
Gue sendiri akan melakukan hal yang sama seperti Adit, menuliskan password yang panjang untuk laptop gue. Alasannya biar enggak sembarangan dipake sama orang lain untuk menonton film. Tapi keribetan itu enggak akan gue alami lagi, dan akan sirna dengan laptop Asus Vivobook N580VD, karena sudah ada fitur sensor sidik jari.  Dengan hanya menempalkan jari, langsung terbuka menuju Windows 10. Bakalan asik banget. Memori penyimpanannya pun diberikan dua. Ada SSD sebesar 128gb yang pastinya lebih cepat ketimbang HDD, yang nantinya bisa digunakan untuk keperluan Windows dan beberapa apliksi seperti Photoshop. Serta HDD berkapasitas 1TB untuk menyimpan segala dokumen, video ataupun games.  
“Ji, kalau layar laptop yang lu bilang tadi gimana? Gue kurang suka layar laptop gue, enggak enak banget buat iseng-iseng edit foto atau video. Apalagi buat nonton” Kata si Adit sambil menghembuskan asap rokoknya.
“Abis kalah ya lu? Langsung udahan gitu mainnya. Hahaha”
“Temen-temennya pada beler. Males gue. Buang-buang bintang doang”
“Layarnya ini punya hardware dan software yang memang mengoptimalkan performa visualnya. Panelnya FHD dengan teknologi Wide angel, dan udah ada software yang mendukung kinerja layar ini. Salah satunya ada yang namanya fitur Eye Care Mode yang sengaja dirancang menghindari cedera pada retina mata. Fitur ini digunakan untuk keperluan kita para user untuk penggunaan dalam waktu yang lama. Itu baru satu, masih banyak lagi fiturnya, Dit”


“Gebetan gue aja ga peduli dengan kesehatan dompet gue. Kalah gebetan gue ini mah sama laptop”
“Sini gue peluk, Dit”
“Gue gampar lu kalo beneran, Ji. Udah lah makan dulu, si Ali udah dateng tuh”


**
“Kopi, speaker lu gimana dah nih. Suaranya pelan banget” teriak Zaim. Gue juga bingung kenapa si Zaim tengah malem gini masih doyan teriak-teriak. Masih ada keturunan manusia serigala kayaknya.
Memang benar, speaker dari laptopnya si Adit ini lebih pelan ketimbang suaranya si Icul yang sedang asik bernyanyi. Pantesan ngamuk si Zaim. Nanti ketika gue mempunyai laptop ini, kekhawatiran itu akan hilang. Karena laptop ini dilengkapi dengan audio yang dikembangkan bersama oleh Harman Kardon. Suaranya dua kali lebih kencang ketimbang laptop biasa. Gue ngeliat Harman Kardon Aura aja, salah satu produk mereka, ngiler sendiri. Apalagi laptop ini dikembangkan oleh produk yang sama. Gue enggak sabar banget sih nonton video di laptop ini. Bakalan betah seharian tanpa keluar kamar nih. Nonton One Peace bareng-bareng temen yang lain bakalan seru nih.
Atau nonton diruangan gelap, sambil selimutan, dan sesekali mengelap air mata yang keluar ketika nonton film korea. Waduh, ngebayanginnya aja bisa senyum-senyum sendiri. Kalo udah capek nonton dan ingin nulis ataupun berselancar di dunia maya, gue enggak akan typo lagi. Karena sudah ada fitur backlight keyboard berwarna putih. Dan dengan itu gue enggak perlu menyalakan lampu kamar, yang nantinya malah mengganggu teman sekamar gue yang sedang asyik tidur.
Main Spec.
ASUS VivoBook Pro N580
CPU
Intel® Core™ I7 7700HQ  quad-core 2.8Ghz TurboBoost 3,8Ghz
Operating System
Windows 10 Home
Memory
8GB DDR4 2400MHz SDRAM
Storage
1 TB + 128GB SSD
Display
15,6” (16:9) LED backlit FHD (1920x1080) Glare Panel with 100% sRGB
Graphics
Nvidia GTX 1050 VRAM 4GB GDDR5
Input/Output
1 x Type C USB3.0 (USB3.1 GEN1), 1 x Fingerprint (On selected models), 1 x HDMI, 1 x USB 3.0 port(s), 1 x Microphone-in/Headphone-out jack, 2 x USB 2.0 port(s)
Camera
VGA Web Camera
Connectivity
Integrated 802.11a/b/g/n/ac (WIDI Support), Bluetooth V4.1
Audio
Built-in Stereo 1.6 W Quad-Speakers And Digital Array Microphone
ASUS SonicMaster Premium Technology Harman Kardon
Battery
3 Cells 42 Whrs Battery
Dimension
(WxDxH) 361.4 x 243.5 x 17.9 mm
Weight
2 Kg with Battery
Colors
Rose Gold, Royal Blue, Quartz Grey
Accessories
Exclusive Sleeve, Mini Dock
Warranty
2 tahun garansi global


**

"Jadi gimana, Dit? Lu coba-coba aja baca atau nonton seputar teknologi gitu. Atau subcribe para youtuber teknologi. Oh sama satu lagi. Pastiin laptop yang lu beli itu sudah dilengkapi dengan Windows 10 bawaan yang original, biar enggak perlu download driver-driver lagi. Dan juga nantinya bisa memaksimalkan performa laptop ini, seperti Windows Heloo, Asus Splendid, dan lainnya, Dit" Ucap gue ke Adit sambil mencuci tangan.

"Iya nih kayaknya gue harus update seputar teknologi juga. Gue subscribe di channelnya Asus Indonesia dulu deh kalo gitu biar tau informasi terbaru. Mantan gue yang dulu kan jadi brand ambasadornya Asus"

"Siapa? Tatjna Saphira?"

"Iye. Wkwkwkw"

"Hahaha tay"

*

#Asus #Vivobook #Pro15 #N580VD 

3 comments:

  1. saya lagi doyan laptop tipis yang ukuran 13 incian mas, kalo bawa 15,6 susah nyari tasnya yg muat wkwkwk

    ReplyDelete
  2. Duluu aja beli lamptop mau yang ada CD-R. Niatnya biar bisa ada CD-CD an untuk nonton film. Yaelah makin kesini malah makin ga demen liat film wkwkwkw. Ga pernah dipake deh CD-R nya -_-

    Mana berat ya Allah :')
    Ya Allah, lancarkan usaha saya dalam menabung supaya bisa beli laptop ini. Karena sepertinya ini yang kumau dan kubutuhkan. Amin.

    ReplyDelete
  3. Kok aku gagal fokus ke makan bareng2nya sih, enak banget rame2 pakai daun gitu.. Duh ya

    ReplyDelete

Eettt..... Mau kemana?
Komen dulu dong okeee :))