Friday, 1 April 2016

Kehidupan baru dan sebuah komitmen

Sekarang ini, gue lebih banyak belajar arti kesyukuran. Meskipun ada beberapa hal yang terjadi diluar ekspektasi, tapi bukankah hidup memang seperti itu ya? Pasti ada saka hal-hal yang memang terjadi diluar kemampuan kita. Mau nya seperti ini, eh yang terjadi malah seperti itu. Mau nya sama si gadis A, eh si gadis A malah jadian sama kampret.
Eh
Itu kampret atau marmut?
Ya pokoknya seperti itu lah.
Gue mau curhat nih,
Mungkin akan terdengar menjijikan sih. Sebaiknya ketika baca tulisan ini, kamu sedang dalam kondisi tenang. Tidak terburu-buru. Dinikmati pelan-pelan sambil sesekali minum segelas kopi panas. Yang sachet aja biar gampang plus murah meriah, tapi kalo mau yang lain nggak apa-apa juga sih.
Kalo nggak mau ngelakuin hal itu….
Terserah kamu juga.
Jadi gini, semalam gue baru menemukan quote keren dari film Kungfu Panda 3. Quote itu berbunyi kurang lebih,
”Kalo kamu tidak melawan hal baru, kamu tidak akan bertambah kuat”
Dan, yeah… gue setuju dengan perkataan master Shifu tersebut.
**
Saat ini gue mengalami krisis kepercayaan (lagi). Karena…
Hmm..
Ya sampai detik ini gue dihadapkan dengan kejadian-kejadian yang membentuk diri gue krisis kepercayaan. Seperti ini misalnya,
Anggap saja Bubu adalah sahabat Bebe. Mereka berdua suka pergi bersama, makan barengan, ketika pergi juga sering berdua.  Tapi ketika suatu saat si Bubu sedang bersama berkumpul dengan teman-temannya yang lain, dengan santainya si Bubu bercerita tentang aib yang pernah dilakukan oleh Bebe.
WHAAAAT THE…!!!
Nggak habis fikir juga sih gue dengan manusia-manusia seperti Bubu. Dan gue yakin, diluar sana mungkin masih banyak Bubu lainnya. 
Dan sebab hal inilah, gue seperti…
“Apa semua manusia kayak si Bubu ini ya? Yang sepertinya dekat padahal aslinya sih bikin diri sendiri misuh-misuh”
Kok sepertinya, makin kesini gue malah ketemu cowo yang bersifat seperti itu ya?
**
Cerita selanjutnya,
Gadis yang kemarin gue ceritain di tulisan ini, akhirnya gue tau namanya. Tapi sebentar deh, kalo difikir-fikir lagi, gue kok kayak orang tua yang baru menjajaki masa-masa labil ya? Masa bodo lah, toh kalo urusan seperti ini, gue lebih memilih pasrah untuk mengangguminya dari jauh.
Oh iya, nama gadis itu adalah
….
….
….
Adalah
….
….
Ya nggak bakal gue kasih tau juga lah, nyet. Gila aja lau, kalo orangnya liat tulisan ini, bias ke-ge-er-an parah lah.
Tapi sepertinya sih, gadis berpashmina merah marun itu udah ada kampretnya deh. Dugaan gue aja sih, tapi nggak tau juga kenyataannya seperti apa.
Gue mau menganggumi dari jauh, bahkan kalo bisa sih sampai mengeluarkan beberapa puisi ataupun prosa karena gadis berpashmina merah marun itu. Gue pribadi, suka iri dengan orang-orang yang suka mengekpresikan rasa sayang serta kekagumannya melalui tulisan atau sebuah lukisan.
Sampai sekarang, gue mau banget menulis sebuah puisi ataupun melukis wajahnya diatas sebuah kertas. Semoga kesampaian nantinya. Hehehe.
Indah rasanya membaca bait-bait yang disusun dengan rapi dan memanjakan mata untuk melahap semua kata-kata yang ditulisnya. Tapi, semoga saja rasa kekaguman terhadap sosok itu, tidak melepaskan rasa kekaguman diri ini terhadap utusan serta ayat suciNya. Amin.
**

Cerita berikutnya,
Gue masuk kehidupan baru, rumah baru, rutinitas baru, lingkungan yang baru. Mungkin kebanyakan teman-teman gue nggak percaya dengan hal ini, tapi ya bodo amat lah. Ketika sudah dewasa seperti ini, seluruh orang memikirkan kehidupannya masing-masing, lebih memilih untuk memikirkan dirinya terlebih dahulu, ketimbang memikirkan untuk menolong orang lain. Hidup di dunia dewasa, ada bumbu yang seperti ini loh. Dan gue baru sadar, ternyata kemauan tokoh Peter Pan untuk tidak ingin dewasa itu, sepertinya memang enak ya.
Tapi kembali ke quote pertama itu, diri kita ini memang terkadang harus selalu melakukan hal-hal yang dilur kebiasaan kita. Supaya kita tau, bahwa diri kita ini lebih hebat dari apa yang kita fikirkan.
Sok bijak banget gue ya.
Dan semoga saja, apa yang kita paksakan saat ini, membuahkan hasil yang kita bayangkan.
Amin.
Dan oh…
Satu quote lainnya,
“Allah itu tidak akan memberikan ujian, diluar batas kemampuan seorang hambanya”
Mari kita berjanji untuk tersenyum, dan lakukan semaksimal mungkin!!
.
.
Pssttt.... Sebentar lagi disini mau ujian, gue pribadi, minta doanya untuk kemudahan para mahasiwa disini ya.
Syukron.

19 comments:

  1. Sebel juga ya ketemu sama seseorang atau bisa dibilang temen manis didepan eh dibelakang malah busuk. kaya jambu x__x

    Ciee udah maju selangkah nih sekarang, kemarin hanya sekedar mengagumi sekarang naik 1 level sudah tau namanya haha.

    Amin mudah-mudahan ujiannya lancar iya kak Uzi :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. rasanya pengen nabok pake penggorengan gitu sih, wid. biar puas.
      nah itu dia, hahahah
      btw, namanya juga cantik loh, wid

      amiiin
      thanks, wid
      you too, selalu dimudahin segala urusannya

      Delete
  2. Gue juga kayaknya setuju deh soal mikirin diri sendiri itu. Banyak banget gue perhatiin orang yang cuek sama keadaan sekitar. Meskipun masih ada juga yang peduli, tapi tetep yang cuek itu banyak. Entahlah, semoga gue bisa lebih peduli sama keadaan sekitar. :D

    Udah ada kampretnya tuh si Merah? Yah.... :(

    Aamiin. Semoga lancar ya, Zi!

    ReplyDelete
    Replies
    1. harapannya sih gitu, yog. semoga masih banyak orang yg memang memikirkan keadaan sekitarnya.

      dugaan gue sih gitu, yog. tapi biasanya dugaan gue salah sih. semoga aja dugaan itu memang benar salah.
      lah
      maksa

      amiiiin. thanks, yog

      Delete
  3. Banyak banget Ji orang-orang yang kayak Bubu.Gue bilangnya sih bermuka dua.
    Gue sendiri juga nggak pernah terlalu deket sama orang. Cewe maupun cowo. Cuma sekedar ngobrol, ya gitu gitu doang. Temen yg paling deket sama gue bisa dihitung per biji. Dikit.

    Widiiih jadi lu itu tau nama si gadis berpashmina itu ya Ji?
    Perkiraan lu doang itu kalo dia udah ada kampretnya.

    Pankapan bikin puisi untuk gadis itu di sini dongs, Ji. Heheew

    Yang mau ujian. SEMANGAAAT YEAAH!

    ReplyDelete
    Replies
    1. ah masa deh, lan?
      boong ah
      yakin dikit? yakin biji? yang beneran doang nulisnya, lan

      iya tau dongs, stalker handal.
      lah
      wkwkwk

      iya, baaru sebatas perkiraan gue aja sih, dan semoga aja emang ga punya.

      iya, insya Allah ya gue bikin. tapi jgan sampai muntah'' juga lo bacanya ya

      YEAAAAHHH
      thanks, lan

      Delete
  4. Wow menarik juga untuk disaksikan secara langsung, ahi hi hi.

    ReplyDelete
  5. quotenya mantep bener bgt tuh.

    Bener masih banyak org2 seperti bubu di luar sana. Termasuk tmn ak sendiripun ada yg seperti Bubu.

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya, jiz. mksd lo, mantep bener tuh? atau, mantep bgt tuh?
      ya pokoknya gitu kan ya, jiz. hahaha

      gampar aja, jiz.
      GAMPAR!!!

      Delete
  6. nah kalo masalah temen seperti bubu yang menceritakan aib temnya sih emang banyak mas. dia cerita ke temn"nya supaya mencari lelucon yang membuat dirinya tambah wah dan lucu tapi ngorbanin perasaaan si bebe. kalo menurut gue sih. temen" gue juga banyak, cewek juga heuh...

    semangat ujian mas fauzi

    ReplyDelete
    Replies
    1. gue kadang bingung, lucunya itu dari mana dah ya dari ngebuka aib orang lain.
      temen cwenya juga ada ya, ma? lo ga termasuk kan?

      siaaap!!!
      thanks, ma

      Delete
  7. Aku bacanya sambil minum teh tubruk di pinggir jendela pagi pagi.

    Sukses ya buat ujiannya. Aku juga lagi diuji. Ujian sendiri.

    ReplyDelete
  8. sifat manusia emang, jangan2 saya juga tanpa sadar pernah ngomongin aib orang

    ReplyDelete
  9. Muka dua banget -_- banyak kok yang kayak Bubu -_- banyak. Orang terdekat kita pun mungkin demikian :')

    Eng... sukses ujiannya ya :D mangaaats :D

    ReplyDelete
  10. Dan selanjutnya, selamat memasuki kehidupan yang baru dah :)
    Dengan semangat baru tentunya. Siiiipppp...

    ReplyDelete
  11. Kalo temen yang gitu, hhm banyak deh kayanya. lagi musim.
    keluar dari zona nyaman. semangat lah.

    ReplyDelete
  12. emang paling sebel kalau punya temen kayak gitu, tapi alangkah lebih baiknya kita tidak melakukan hal yang sama

    ReplyDelete
  13. Seperti itulah manusia bang, emang kadang gak kerasa. Ngalir aja gitu, gak sadar ujung ujungnya gosip ngahahaha

    Tapi untuk si cewek berpashmina marun bang, geser aja kampretnya, selama janur kuning belum melengkung lho hehehehe

    ReplyDelete

Eettt..... Mau kemana?
Komen dulu dong okeee :))