Friday, 20 December 2013

Unfriend

Sifat manusia itu memang beraneka ragam. Ada yang pemarah, penyayang, penyabar, dan pengertian. Allah menciptakan ke aneka ragaman itu pasti ada maksudnya. Agar hidup manusia bisa berwarna, dan tentunya agar manusia bisa bersoasialisasi dengan yang lainnya. Karena manusia nggak ada yang bisa hidup sendirian.
Di umur gue yang 19 tahun, udah banyak banget gue menemui orang dengan sifat yang bermacam-macam bentuknya. Terlebih lagi gue anak pondok, yang santrinya dateng dari berbagai daerah. Di pondok gue nggak diajari untuk mempelajari sifat-sifat orang berdasarkan daerah. Kita sebagai santri, paham akan keanekaragaman setiap orang, karena kita langsung berinteraksi dengan mereka.
*keren yak gambarnya. sumber.
Dari temen gue yang pemarah, penyabar, asyik buat diajak ngobrol ada semua. Gue mencoba memahami sifat-sifat mereka dan well, menurut gue ini asyik untuk diketahui. Gue pernah baca status orang yang bunyinya kira-kira seperti ini ‘Ketika lo punya seorang temen, dan sifatnya selalu membuat lo kesel. Jangan pernah menyuruhnya untuk berubah. Karena setiap manusia dianugrahi kelebihan dan kekurangan yang berbeda’. Dan saat ini, gue sedang berusaha untuk menjalankannya.
Walaupun umur gue udah hampir mencapai kepala dua,
sampai saat ini gue belum punya seorang yang bener-bener bisa dianggep ‘sahabat’. Lebih banyak, gue yang menganggap mereka sahabat, tapi mereka nggak melakukan sebaliknya terhadap diri gue. Makanya, ketika gue baca tulisan seseorang yang menceritakan pengalamannya bersama sahabatnya, gue bener-bener iri sama mereka. Kenapa mereka bisa punya seorang sahabat, yang care, yang selalu ada untuknya kapanpun dia membutuhkannya. Dan kenapa gue nggak punya?
Gue pikir, seorang sahabat itu hanya ada di film-film. Tapi setelah gue baca-baca blog orang, ternyata dugaan gue itu salah. Ternyata sahabat itu beneran ada, dan sampai saat ini gue nggak pernah merasakannya. Huffftt-
Ada seseorang yang udah gue anggap sahabat sendiri. Semua masalah pasti gue ceritain sama dia, mula dari masalah sepele sampai masalah yang sekiranya berat untuk diri gue, udah gue ceritain semua sama dia. Tapi, dia nggak pernah sekalipun cerita ke gue. Gue tau kabar dia juga bukan dari mulutnya langsung, gue tau hal itu dari orang lain.
Begitu juga dengan temen-temen yang gue punya. Gue ajak temen gue ini, untuk ketemuan sama temen-temen perempuan gue, walaupun gue tau ini bukan hal penting untuk dirinya, tapi apa salahnya kalo kita menjalin silaturrahmi. Pikir gue. But everything was change......
Temen-temen cewe gue lebih suka sama temen gue ini. Yah, gue sadar kalo gue itu orangnya terlalu ingin ikut campur urusan orang lain. Beginalah gue, ketika gue menemukan seseorang dan gue udah merasa nyaman sama orang tersebut. Gue ingin selalu ada untuk dirinya. Dan itulah alasan temen-temen perempuan gue nggak suka dengan diri gue, tetapi lebih suka terhadap temen gue yang satu ini.
Menurut gue, temen gue ini cuek, dan nggak mau terlalu peduli sama urusan orang lain. Tapi kenapa para pempuan lebih suka sama orang ini? Gue bisa maklumi kalo temen-temen perempuan gue risih dengan sifat gue. Tapi kenapa harus temen gue yang satu ini? Terlebih lagi, ketika temen perempuan gue cerita ke temen gue yang satu ini, tentang keburukan yang gue miliki. Gue benci banget dengan hal itu, kenapa mereka nggak bilang langsung sama gue?? Gue tau, gue pasti bakalan nyesek ketika denger hal itu pertama kali, tapi setelah itu gue akan jauh lebih plong, karena gue bisa deket lagi sama mereka But the real is?
Temen-temen gue satu-satu mulai meninggalkan gue. Malah ada seorang temen cewe gue yang nyuruh gue untuk nggak pernah nelpon, sms, unfriend dia di fb, unfollow twitternya. Padahal sebelumnya, gue sering cerita sama dia. begitu juga dengannya. Gue nggak bisa nyalahin temen cowo gue yang gue kenalin sama temen cewe gue ini. Kalo temen cewe gue lebih nyaman sama temen cowo gue, nggak mungkin gue maksa dia untuk tetep bersama gue.
Yah, mungkin saat ini gue harus merubah sifat gue. Dari seorang yang perhatian, menjadi orang yang cuek. Jujur, gue muak dengan keadaan gue yang seperti ini. Ketika gue bener-bener tulus untuk berteman, dan mencoba perhatian dengan temen-temen gue, pasti ujungnya bakalan seperti ini. Gue menjadi orang yang dibenci, dan akhirnya ditinggalkan oleh mereka.
Sekarang gue harus lebih jadi orang yang pendiam, yang ketika punya masalah lebih baik gue pendem sendiri, atau mungkin gue tulis di blog. Karena belom tentu, ketika gue cerita masalah gue terhadap temen gue, mereka seneng akan cerita gue?
Dan kalo ada dari temen-temen gue bilang mereka kangen sama gue, itu semua hanya bullshit. Ada nggaknya gue, nggak mungkin ada yang mencari gue. Pernah gue mikir, ingin menjadi seorang yang ditunggu kehadirannya, menjadi orang yang ketika nggak hadir disuatu acara dicari orang lain. Tapi sekarang saatnya gue untuk membuka mata. Karena nggak ada satu pun orang yang peduli sama gue.

Pernah nggak lo merasakan apa yang gue alami saat ini? Kalo ada, tulis di kotak komentar ya....

52 comments:

  1. alasan si cewek itu minta unfriend semua-muanya apa?? sampe ke fb, sms, twitter? emang masalah lo ama dia apaa?

    gue pernah ngerasain kayak gitu. bilang kangen, padahal di belakang ngomongin. datengnya saat mereka butuh aja..

    bukannya nggak ada, belum nemu aja kali sahabat yang bener2 tulus ada di dekat lo. semoga aja sutau saat ketemu ya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sbnernya gara" slah paham aja sih. Tpi dia mnta kyak gtu

      Gue jga ga prcaya sma org yg blg kgen sma gue. Kbnyakan sih pda boong. Hati sma mlut kan beda

      Mnta doanya aj yaa :)

      Delete
  2. Lo ga harus nge-rubah sikap gitu bang, masa gegara mereka lo mau berubah gitu? BE YOU. gue yakin diluar sana masih banyak kok yang mau jadi 'sahabat' lo.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iy, gue lbiha baik jdi dri sndri, bosen gue ngerubah sifat jdi org lain.

      Amin.. Thanks yaak :)

      Delete
  3. Bukan nggak ada tapi belum nemu, dan setiap lo ngerasa nggak diperhatiin balik ya... Itu berarti lo harus belajar iklas.. Santai ajah lagi, temen kan bukan dia doang..

    Gue pernah tapi masa bodo.. :))

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ikhlas itu susah" gmpang buat d terapin ye, pik. _ _"....
      Yah, smoga cpet ktemu sma shabat yg baek buat dri gue ini

      Delete
  4. yah emang rata2 orang brengsek itu lebih disukai cewek2 sih..maklumin aja..toh nanti mereka yang bakalan sadar kalo orang yang mereka sukai itu brengsek...

    dan mungkin, mereka emang bukan teman yg terbaik buat kamu...jadi..ikhlasin aja...
    suatu saat nanti pasti ada kok orang yang bakalan jadi sahabat kamu, dan itu bukan mereka...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Beeeh.... Garis keras bnget, mif _ _".......

      Yah, gue hrap gue bsa pnya sahabat yg bsa gue ceritain d blog gue ini, tah. Layaknya blogger" laen yg mncritakan ksah sahabatnya.
      Tpi jjur aja, gue msih brharap mreka itu mnjadi sahabat gue

      Delete
    2. garis keras apanya ya...hahaha
      yah kalo gitu ambl postifinya dari mereka aja...berteman biasa...

      Delete
    3. hahah.....
      yah, skrang gue lgi mncoba utk bersikap lapang dada

      Delete
  5. Nanti akan ada waktunya elo bisa dapet yang namanya sahabat.
    Mungkin saat ini lo hanya harus nikmatin aja prosesnya. Karena emang nyari sahabat lebih susah dari nyari pacar. Lah elo kan pacar belum dapet, apalagi sahabat? *becanda, Zi*

    Intinya sih, banyak2in temen aja. Gak usah terlalu memaksakan jadi sahabat. Dan gue gak tau konkritnya gimana bisa sampe unfriend dan unfollow. Yang jelas temen cewek itu, kayaknya masih labil..
    Payaaah..

    ReplyDelete
    Replies
    1. KamFreto lo, bang _ _".....

      Yah, smoga gue bsa bersabar utk menjalani proses ini. Proses utk mnemukan sahabat sejati.
      Hahah... Gue krg tau jg klo dia labil. Tpi kyaknya yg labil itu gue dah _ _"

      Delete
    2. Mungkin kalo elo emang labil, udah saatnya elo memikirkan buat jadi cewek aja. Belum terlambat kok kalo elo mau operasi kelamin jadi cewek. Sapa tau lo bisa dapet pacar, cowok.

      Delete
  6. Lo bukannya gak punya temen kok zi, coba lebih mengenal temen2 lo. Mungkin lo yg gak peka. Tetep jd anak yg mudah bergaul. Temen akan dtang dgn sendirinya kok :)

    Keep spirit 'o')9

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kdang ktika gue ngerasain hal ini, gue mlah ga mau lgi dket sma org lain. Tpi gue sdar klo hal itu slah.

      Yah, smoga cpet ato lmbat gue bsa nemuin sahabat gue itu

      Delete
    2. Iya semoga.. :)
      Jadi diri sendiri aja, gak perlu jadi orang lain.. :)

      Delete
  7. Gak gitu bro, mungkin emang kamu belum nemu aja sama yang namanya sahabat. Ini ya dari pengalamanku, sahabat itu datang bukan karena dicari tapi dia datang karena berangkat dari kebersamaan.

    Jangan terlalu merasa sendiri, teman itu dicari tapi sahabat itu datang dengan sendiri. Cuman itu yang bisa aku saranin. Tanpa ada niat menggurui sama sekali.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, mngkin gue blom smenemukan sahabt gue sndri.

      Shabat itu emang ga d cari brrti ya, bang?

      Sipp, bang. Thanks buat msukannya ya

      Delete
  8. bang..
    sebelum bang fauji bilang ke diri sendiri buat berubah akan sifat kaka. coba kita saling intropeksi diri. mungkin ada bbrp sifat yang harus kk perbaharui bukan untuk di ubah ka. mungkin temen-temen perempuan bang pauji emang lebih nyaman sama temen cowok kk itu. tp gak menutup kemungkinan mereka gak suka temenan sama kk. mungkin cuma masalah perasaan aja kak. coba kk lebih terbuka dan ngeliat semua jgn pada posisi kalo kk itu gak akan pernah punya sahabat, ya intinya coba kita mengubah mind set kita.
    dulu juga bocil ngerasain hal yang sama. cuma permasalahannya beda. dulu saking bocil pengen punya temen deket (sahabat) apapun bocil lakuin termasuk sampe di manfaatin sama mereka. dan pd akhirnya bocil sadar sendiri.
    semuanya ada waktunya kok kak. mungkin aja sekarang kk lagi di uji sama Allah. seberapa sabar kk ngadepin masalah ini.
    semangat bang pauji. bocil dan anak-anak BE disini kan keluarga bang pauji jadi jangan sungkan-sungkan buat cerita dan anggep kita sahabat kk^^

    ReplyDelete
    Replies
    1. Thankss ya, cil.
      Gue jga skrg berfikiran, 'mngkin mreka itu nyaman sma tmen gue ktimbang diri gue sndri'. Makanya skrg gue lgi proses untuk brubah mnjadi lbih baik.

      Trnyata bkan hnya gue aja yg ngerasain ya?

      Okeeh, ciilll..... Thanks bnget yak

      Delete
  9. Ah kak Fauzi, dulu aku juga pernah gini. Pernah ngerasa enggak berarti dan enggak punya temen. Bahkan temen sekelas gue jalan keluar kemana-mana enggak pernah ngajak, bahkan mereka orang-orang yang gue anggep sahabat. Awalnya emang nyesek, tapi lama-lama gapapa juga.

    Akhirnya gue ya cuma nyoba engga peduli dan introspeksi aja. Mungkin emang gue enggak terlalu asik untuk diajak keluar atau gimana. Tapi lama-lama, ada juga yang nempel ama gue, ada juga temen gue yang care, tapi lama banget setelah mereka kayaknya enggak nge-ada-in gue. hehe..

    gini aja, selagi kayak gini, bikin temen-temen yang udah ngejauhin kak Fauzi itu nyesel, do what you love aja bang, jadi berguna untuk masyarakat, entar pelan-pelan juga bakal banyak yang anggep bang Fauzi kayak sodara sendiri. Percaya deh.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ternyata lo pernah ngerasain apa yg gue rasain ya, da. Sehati bnget kita.

      Brrti emang gue nya yg hrus trus utkt memperbaiki diri. Biar org lain nyaman sma diri gue.

      Cintai apa yg gue suka. Oke, da. Thanks yaa

      Delete
    2. aku juga pernah kok ngerasa begitu kak..
      tapi ya begitu, kita harus bercermin kepada diri kita.
      apa yang kurang dan menyebalkan di diri kita yang mungkin orang lain gak suka sama kita :)

      Delete
  10. Menurutku nih ya, sahabat itu ga musti kok selalu ada setiap saat, setiap kita butuh.
    Aku juga pernah kok ngerasain kayak gitu. Waktu masih SMP kelas 7, aku punya temen. dekeeeeet banget,udah aku anggep sahaba. apa-apa curhat, kemana mana bareng, tapi setelah naik kelas dan kelas kita beda, yaudah. pertemanan itu juga berhenti sampai situ. Dia punya sahabat baru, aku juga sama. Dan itu berulang di kelas 8, 9, 10 sampai sekarang. Setiap punya temen deket, pasti berakhirnya tiap kita pisah kelas.

    Tapi ada 2 orang temenku, yang sekarang aku anggep sahabat. Entah sih selanjutnya gimana. Tapi ahamdulillaah selama 5 tahun ini kita masih berhubungan baik. Awalnya kita musuhan, tapi dipertemukan dalam satu ekskul yg sama. Gak tau darimana awal mula ceritanya, kita bisa baikan, bahkan sampai sekarang, kita pisah sekolah, yg satu di pondok, dan aku pindah kota, kita masih berhubungan deket. Tiap temenku yg dari pondok libur, kita ketemu. Keluarga kita pun saling kenal. padahal dalam kesehariannya kita ga pernah komunikasi, cuma kalo mau ketemu aja.

    Yah intinya gitu deh. sahabat itu, bukan orang yg selalu ada untuk kita. Tapi 'dia' yang mau menjaga tali silaturahminya tanpa memandang jarak dan waktu. Sekian dan terimakasih :) *panjang amat yak* hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mksud gue stiap saat itu, dia ad ktika kta membutuhkannya. Ad ktika kta pnya msalah. Mnjdi tmpat curhat dan mnta pndapat.

      Gue sih jga prnah ngerasain kyak gtu. Stiap thun pnya tmen dket d stiap kelas.

      Slamet deh, udh nemuin sahabat. Smoga cpet ato lmbat gue bsa mnemukan sahabat gue

      Delete
  11. Yang sabar ya kak...
    Saya juga sering mengalami yagn begituan, ketika kita banyak uang “wuih teman banyak yang datang”, ketika nggak ada uang atau lagi sakit, nggak ada yang datang seorangpun..
    Teman sejati sulit ditemukan, tetaplah tegar..di BE banyak teman yang selalu berdiri mendorongmu, memberikan perhatian kepadamu.. yakinlah..
    Ketika semua orang meninggalkanmu, di saat itu kau selalu menemukan ternyata ada “seorang” bahkan lebh yang selalu berdiri mendukungmu.

    Shadiquka man abkaaka laa man adhhakaka *pepatah arab mengataka, teman sejatimu adalah teman yang membuatmu bersedih/nangis. Karena dari ini kakak bisa belajar lebih, melampiaskan kekecewaan dengan menulis misalnya.
    Yang sabar..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sbelumnya..... Bang agha itu lebih tua dri sya, bang. _ _"...

      Memang, bnyak tmen yg kyak gtu. D pepatah arab jga nerangin sperti itu jg. Ktika ad bnyak uang smuanya mnjadi tmen, dan ktika lgi ga ad, seolah ga ad yg knal.

      Bner banget. Dan gue jg tau akan hal itu, bang. Smoga cpet ato lmbat, gue bsa ktmu sma sahabat gue. Amin

      Delete
  12. Ihh bang fauzi curhatnya bikin nyesek :D

    Tapi gini ya bang, apa yang bang fauzi alamin tuh gak jauh beda sama gue, kadang nyesek sendiri kadang benci diri sendiri dan kadang merasa sendiri. TAPI setelah ngelaluin beberapa proses, akhirnya gue sadar kalo gak semua orang tuh harus care dan peduli sama gue, sebaik apapun gue tebar cerita ini itu dan ngelakuin ini itu so pasti ujung-ujungnya tetep gak bakalan semua care. Saran gue sih bang, mending di bawa happy aja ... KARNA YANG NAMANYA MANUSIA GAK CUMAN SATU DI DUNIA. Temen kan masih banyak diluar sana, yaaa mungkin masih belom ada yg cocok sih. Umur 19thn tuh sayang banget loh kalo dibuat galau dan menyalahkan diri sendiri. Mending ngelakuin hal - hal yang bang fauzi suka, menekuni hobby ato semacamnya lah. Umur 19thn tuh sebaiknya digunain buat kerja keras, ntar kalo sukses bang fauzi pasti tau siapa temen sejati bangi fauzi. Inget ya bang SAAT KITA SUKSES, TEMAN TAU SIAPA KITA DAN SAAT KITA JATUH ... KITA TAU SIAPA TEMAN KITA :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bner. Apa yg lo blg. Sbrapa bnyak org yg gue ceritain mslah gue, ga smuanya akan care sma diri gue.

      Smuanya memang btuh proses. Jdi seorang tmen yg baik pun, psti membutuhkan proses.

      Kta"nya ngena banget. Thanks ya. Smoga gue bsa menemukan sahabat gue

      Delete
  13. sabar aja mas ,, masih banyak ko orang yang perduli, umur segitu memang lagi proses menuju dewasa , jadi pemikiran nya belum luas (itu sih menurut saya)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iy, mas bro.
      Smoga proses mnju dewasa ini bisa ane lakuin dgan sbaik"nya, mas bro

      Delete
  14. aduuuuhh mata saya kelilipan bacanya ihikkss.. saya bisa merasakan berada dalam posisi uzhie... betapa nyeseknya saat kita tulus ingin bersahabat dengan tapi dia justru gak peduli ama kita.. nyesekkk banget arghhh... saya kira cuma saya yang ngenes gak punya sahabat dekat.. ada sih satu cuma dia jauuuhhh.... dan disini saya berasa sendiri aja.. saya juga iri ngebaca curhatan mereka dengan sahabat2 mereka.. hmmm sama.. saya juga kayak gak punya sahabat disini... yahh ternyata banyak orang yang ngalamin hal yang sama kayak kamu, saya Huda juga tuh.. Auliya.. Taufan.. so jangan merasa kamu yang ngerasain hal itu sendiri... makanya saya lebih suka tenggelam dan curhat sama blog saya saja.. dan menganggap yang komment itu adalah sahabat2 jauh saya.. :') duuuh ini kok malah curcol. udah itu aja.. kalau mereka gak.mau sahabatan sama kamu.. cari yang lain.. kalau gak ada juga biarkan blog jadi sahabat kamu:)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, gue jg ga nyangka trnyata bnyak org yg ngerasain hal ini, zhie.
      Smoga cpet ato lmbat, kta menemukan sahabat kta.

      Delete
  15. kita berada dalam kondisi yang berbeda pula bang
    seperti yang abang pau katakan
    "kita tidak perlu merubah sifat mereka yang beraneka ragam"
    bang pau juga jangan merubah sikap yang care dengan mereka.....

    Dalam kitab la tahzan ada kata kata

    -jangan perduli dengan sikap orang terhadap anda bila anda melakukan kebaikan
    Allah yang mengganti kebaikan tersebut

    aku pernah bang...nyesek..tapi semua harus dipasrahkan apada yang membuat takdir toh bang

    yang bisa kita lakuin cuma mendoakan mereka meski merka tak lagi perduli dengan kita

    jaga air jernih ditengah air keruh

    pean harus kukuh dengan sikap yang benar

    ReplyDelete
    Replies
    1. Brrti mksudnya, gue jga ga ush merubah sfat yg gue pnya. Tteplah jdi air jernih d tgah air keruh. Perumpamaan yg keren.

      Gue bklan brusaha utk ga bosen mnjadi org baik. Thanks ya. Smoga gue bsa mnemukan sahabat gue

      Delete
  16. Pernah ,malah sering bro
    sakit banget ya rasanya kalo di unfriend, tetep sabar, masih banyaj yang mau sahabat sama lu kok bro :))

    ReplyDelete
  17. Yang sabar ya kak fauzi :))

    Kata pepatah "Friend in need is a friend indeed" Teman yang bisa bareng justru dikala susah, sebetulnya adalah sahabat sejati.Kalo buat senang2 sih banyak kak :))

    Suatu saat kak fauzi akan mendapatkan yang namanya sahabat. Seorang sahabat itu susah kak mendapatkannya, aku saja yg bersekolah sampai 12 tahun aja baru punya 2 orang yg namanya sahabat kak. Tetap semangat ya kak, sometime kaka akan mendapatkan sahabat yg bisa ngerti kaka. Be strong and keep spirit :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iy, gue jga prnah dger pepatah itu. Tmen yg baik itu yg bsa buat kta nangis krena nasehatnya, bkan cman yg ketawa"an doang.

      Iy, mnta doanya aja ya

      Delete
  18. pernah banget :")

    sebenernya sih kak fauzi ga perlu sampe harus ngerubah sikap gitu, gak semua cewe sih suka sama cowo yang cuek ya meskipun kenyataannya gitu ya. dan lagi belajar dari pengalaman yang dulu akhirnya aku instropeksi diri dan ga perlu berubah jadi siapapun. jadi diri kak fauzi yang apa adanya insyallah sahabat datang dengan sendirinya kok, coba deh lebih mengenal teman-teman yang ada di sekitar pasti dengan sendirinya terbentuk kata "sahabat"
    mangats kakkkk

    ReplyDelete
  19. *pukpuk* sabar ya kak,
    ya sekarang cobalah merenung, mungkin perhatiannya kau terlalu berlebihan? tapi biasanya cewe suka diperhatiin, tapi coba perhatiin tapi tanpa ikut campur masalah tapi klo lebih bagus sih tetep jadi diri sendiri aja, mungkin sifat yang sering diprotes ke kau bisa dikurangin sedikit. semangat ya kak fauzi ^^

    ReplyDelete
  20. Wiihh kayanya kita senasib vroh, iya sih kalo kita udah deket ama seseorang kita itu pengen ada terus buat ngebantu kehidupan mereka, tapi karena terlalu sering ehh mereka malahan anggap kita terlalu sering ikut campur dan akhirnya menjauh gitu deh.

    ReplyDelete
  21. sama banget :)
    "sampai saat ini gue belum punya seorang yang bener-bener bisa dianggep ‘sahabat’. Lebih banyak, gue yang menganggap mereka sahabat, tapi mereka nggak melakukan sebaliknya terhadap diri gue"

    itu jg yg gue rasain sekarang, hmmmm

    ReplyDelete
  22. gue pernah ngalamin kaya lo bang dan gue bersikap yaudahlah masa bodo. soalnya gue yakin bahwa temen gue gak cuma dia doang. jadi buat lo bang lo harus sabar dan banyak-banyakin dah cari temen, gak usah ngejudge diri gak ada yang merhatiin lo. pasti ada kok yang merhatiin lo tapi kadang perhatiannya itu gak keliatan :)

    ReplyDelete
  23. Ehh, bang kamu gak perlu ngubah sifat. sikap aja sih kalo mau dirubah. dan jadi diri sendiri itu menyenangkan bukan? hehehe

    ReplyDelete
  24. perhatian sama teman boleh, tapi jgn terlalu berlebihan, efeknya gak bagus juga
    mungkin saat ini kamu belum punya sahabat seperti org kebanyakan, kamu yg sabar, kita kan gak pernah tau atau mgkin ada kalanya kamu jg intropeksi Zhie siapa tau mgkn gegara ada salah satu sifat yg temen2 kamu ga suka..
    tapi aku jg pernah ngalamin kyk kamu :)
    so jgn takut sendiri, percayalah akan ada waktunya kamu punya sahabat sejati...
    keep smile yaa

    ReplyDelete
  25. bukan lu aja yg pernah ngalamin hal kayak gitu, gue juga dulu kaya begitu.
    gue kalo udh nyaman sama someone, gue akan bener2 care dan berusaha bantu dia sebisa gue.
    tapi malah keseringannya gue di manfaatin sama mereka.
    gue terlalu mudah percaya dan menaruh simpati sama orang lain, tapi pada akhirnya gue tau mana yg sahabat gue ASLI.

    suatu saat entah kapan lu pasti akan nemuin sahabat yang bener2 ASLI, tenang aja ji jangan sedih.
    berteman aja dgn siapapun, asal jgn terlalu berlebihan :)

    ReplyDelete
  26. Temen tuh emg kyk gtu (ga usah munafik semua jg pernah bgt) . Kalo ada temen baru yg lama pasti di tinggalin. Kalo lagi seneng lupa amah temen nya tpi kalo lg susah nyarinya ke temen yg dia tinggalin . Hanya 1 yang bener2 Sahabat yaitu TUHAN (Maaf bkn.nya sok atau gmn) .

    ReplyDelete
  27. ah, santayyy Zi...pada masanya nanti lu juga pasti punya sahabat yang bakalan nyariin lu kalau sehari aja ngilang...jangan malah cuek..jadilah diri lu sendiri..gimana lu yang sebenarnya..dan slow aja Zi...lu juga punya BE dari dunia maya yang siyaaaapp banget mendengarkan segala keluhan dan kegembiraan yang lu curahkan di blog. At least, lu masih punya tempat untuk bertukar ide dan cerita. Santay, Zi :D

    ReplyDelete
  28. aku pendiem bnget loh Jie, tapi aku ga mau jadi orang yg introvert banget. di kalangan temen temen aku bisa juga rame, malah aku punya banyak sahabat yg sampai sama sama nikah dan punya anak kita pun masih tetep kumpul kumpul. tapi memang balik lagi sih, mencari sahabat itu seperti mencari pacar, tergantung jodoh. :)

    ReplyDelete
  29. waahh koment di atas semuanya udah di balas.. oke karena saya juga udah komen panjang lebar di atas .. jadi koment saya ini singkat aja.. Ammmiinnn semoga Fauzhie segera menemukan true best friend^^

    ReplyDelete
  30. wah, salah lo ji,,, gw kangen banget ama lo, tp no hp lo kagak aktif lagi,,,
    tu temen yg lo bawa sapa ji,,,

    lo tu mantep orangnya, sumpah,,, semangat ji,,,

    ReplyDelete

Eettt..... Mau kemana?
Komen dulu dong okeee :))