Tuesday, 3 December 2013

Indian class

HALLOO EPERYBODIIEEHH????
Gimana kabarnya? Sehat? Yang masih ngejomblo, gimana kelanjutannya? Masih jomblo kan? Nggak kaget kok. Yang ngaku udah punya pacar, nggak usah boong gitu ke gue. Ketauan kok, lo belom jadian.
Udah cukup lama, gue nggak nulis lagi di blog. Sesepuh gue, sampai bilang kalo sebentar lagi gue akan murtad sebagai Blogger. Banyak sih, faktor-faktor yang bikin gue males nulis di blog. Salah satunya tentang persoalan pertemanan. Yah, gara-gara hal ini, ketika gue mau nulis, pasti stuck. Dan alhamdulillah, sekarang gue sedikit banyak bisa belajar dari hal ini.
Di dunia ini, nggak ada yang namanya mantan temen. Gue perjelas lagi, di dunia ini nggak ada yang namanya MANTAN TEMEN. Yang ada, kita bisa bedain mana temen baik dan mana temen yang kurang baik. Tapi, gue yakin kok, temen gue baik-baik. Mungkin sekarang, gue harus bisa menjauh dari mereka dulu untuk sementara waktu. Ya nggak, teng, tul? Gue bakalan berubah menjadi lebih baik lagi, supaya lo nggak malu punya temen kayak gue. Eheheh....
Itu alasan singkat gue, kenapa gue jadi jarang nge-blog. So, maapin yak kalo gue jarang nge-blog. *toos.
Kampung unik memang nggak ada matinya untuk di ceritain. Kali ini gue akan ceritain tentang kelas baru gue.
Di kelas sebelumnya, gue merasa bener-bener salah masuk kelas. yang belum baca, bisa baca disini. Temen-temen gue di kelas sebelumnya, kosa kata mereka udah mencakupi culture, politic, economic, dan semua yang berhubungan dengan hal-hal yang gue belum mengerti. Sedangkan kosa kata yang gue punyai hanya, lunch, study, dinner, are you talking to me. Dan ini bener-bener beban untuk gue.
Di kelas sebelumnya, temen-temen gue bisa ketawa ngakak, ketika gurunya nge-lucu. Sedangkan gue? nanya ke temen dulu, setelah itu baru ketawa. Telat sih, tapi se-nggaknya gue udah berusaha ketawa.
Kelas baru gue, bener-bener
beda dari kelas-kelas gue yang sebelumnya. Di kelas-kelas sebelumnya, gue terkenal sebagai anak yang rajin terlambat masuk kelas. Sekarang udah nggak. Guru gue sekarang juga udah beda dari guru gue sebelumnya. Ketika guru gue sekarang mau nge-lucu, gue bisa ketawa bareng-bareng sama temen gue. Intinya, di kelas baru gue ini, gue nggak keliatan bego-bego banget lah. Pas ditanya sama guru, se-nggaknya gue bisa jawab lah. Walaupun jawabnnya nggak nyambung sama pertanyaan.
Guru baru gue ini, bener-bener unik. Dia cewe. Umurnya sekitar 24 atau 25 an, tapi nggak pernah mau ngaku kalo umurnya segitu. Dia selalu bilang, ‘I am ninteen years old’. Gue tau, itu umurnya 5 tahun yang lalu, tapi........ kayaknya sih, guru gue ini memang mau lari dari kenyataan. Dia pernah cerita di kelas, kalo mau married bulan juni taun depan, semoga jadi keluarga yang sakinah, mawaddah, dan warrohmah.
Seperti cewe-cewe kebanyakan, guru gue suka sama hal-hal yang berbau India.


Setiap ada waktu kosong, pasti muterin lagu India. Ketika gue sama temen-temen sekelas disuruh diskusi, guru gue muter lagu India.
Gue: So, what do you think about this tittle?
Temen gue(TG): I think, this tittle talk about bla......bla....bla......
*play: Indian song
Gue: Anything else?
TG: ........
Gue: Sh*t, what are you doing?
TG: Dancing. Come on, man!
Kelas speaking pun berkahir dengan kelas nari.
Sepertinya, di kelas gue bukan hanya gurunya yang “unik”, muridnya juga nggak mau kalah unik dari gurunya.
Mungkin bukan di kelas gue aja, gue rasa lo juga pasti pernah punya temen yang seperti ini. Umurnya udah nggak bisa dibilang anak muda, tapi udah bisa dibilang orang yang berumur. Kebetulan temen gue ini cowo, setiap di kelas pasti banyak nanya sama gurunya. Padahal gurunya udah bilang hal itu sebanyak tiga kali. Kalo ikut undian, gue yakin dia udah punya banyak piring cantik di rumahnya. Jangankan piringnya, mbak-mbak ind*maretnya juga ngikut.
Gue paham kalo selera humor tiap orang-orang itu berbeda. Tapi gue baru kali ini nemuin orang dengan selera humor kayak temen gue. Tiap dikelas, pasti ‘mau’ ngelucu, tapi ya gitu..... nggak ada yang ketawa. Boleh lah, kalo pertama kali nggak ada yang ketawa. Tapi tetep aja, berikut-berikutnya nggak ada yang ketawa. Termasuk gue.
Kalo nggak ada yang ketawa, gue ngerasa nggak enak. Kalo ketawa juga bingung, ngetawain apaan. Intinya, dia itu udah gede dan selera humornya paling unik. Temen-temen sekelas gue juga paham dengan hal ini. jadi setiap temen gue ini ngelucu, temen-temen gue berusah ketawa. Walaupun ketawa kami terpaksa, semoga temen gue ini seneng. Dan kami akan jauh lebih seneng kalo temen gue ini nggak ngelucu lagi. NGGAK PERNAH NGELUCU LAGI. Semoga dia disadarkan, kalo dia ini bukan pelawak. Dia ini lebih condong sebagai pemburu piring cantik. Amin.

Notes: ketika temen anda nggak tertawa dengan candaan anda, lebih baik anda diam.

sumbergambar

13 comments:

  1. Ini cerita kelas india apa temen lo yg gak bisa nglawak Zi...

    Kasian tau, kalo lo gitu mulu bisa2 temen lo bunuh diri..
    Hargai usahanya, pura2 gak denger misalnya...

    ReplyDelete
    Replies
    1. ini sebenernya kelas yang erghh...... lupakan, bang
      ahahah, gue sih sebenernya kasian tapi gimana ya, bang?
      sudah gue lakukan, dan hasilnya luar biasa

      Delete
  2. aku kira dari judulnya mau cerita tentang india-indiaan gitu, tapi ternyata masalah selera humor orang yang berbeda-beda.

    tapi ada benarnya juga, ada saat-saat kita ngobrol sama teman dan dia mencoba melucu tapi buat aku pribadi itu gak lucu. ini malah jadi serba salah, mau gak ketawa salah. mau diem entar di kira gak memperhatikan obrolan. dari pada nemu momen kayak gini mending di tinggal aja, ijin mau pup contohnya. daripada nyiksa batin.

    ReplyDelete
  3. Kirain lo ikut kelas india zi. Trus bikin video2 nari gitu di kelas.. Hahaha...

    Guru loe cewek. Kenalann donggg #ehh
    Hahahaha... Ciee lo suka sama guru lo ya.... Cieee :3

    Kalo gue punya temen yg sok ngelucu, pura2 ketawa aja.. Kesian, mungkin dia di rumahnya gak ada yg mau temenan sama dia. :3

    ReplyDelete
  4. ah, emang guru itu unik uniiiik...termasuk gue hahahaha.... *ngarepp
    iya, emang kadang candaannya termasuk candaan kriuk, tpi kasin ih, kamu kek pura pura ketawa gitu kek ngamal dikit -.-

    ReplyDelete
  5. berapa bulan di sana ji?? keknya lama banget..

    mungkin kalo ngelucu pake bahasa inggris itu sebenernya keren, minimal kalo mereka nggak ketawa. bilang ajah "lo ajah, yang nggak ngerti" tapi klo pake b.indo ya tanggung sendiri akibatnya

    ReplyDelete
  6. nyimak aja sob , , ,
    salam kenall :D:D:D

    ReplyDelete
  7. mending ngomong langsung ke temen kamu deh Zie.... daripada gak enak hati, nyesek juga kan kalo dipaksa buat ketawa hehehe

    ReplyDelete
  8. garing banget itu pasti suasananya ya.
    haha
    semoga temen lo cepet nyadar

    ReplyDelete
  9. hahaha. seru banget ya kayaknya kampung inggris itu...
    pura-pura ketawa aja...kesian udah usaha ngelucu tuh dia..hahaha

    ReplyDelete
  10. hihihi.. ngelucu gatot tuh yaa namanya :D

    ReplyDelete
  11. di sekolah gue juga pernah sih kaya gitu, ngetawain sesuatu yang sebenernya ga lucu sama sekali cuma gara-gara terpaksa haha -_-

    ReplyDelete
  12. Hahahaha kasian temennya, garing gitu lawakannya >.<

    ReplyDelete

cara bersedekah paling mudah, berkomentar di Blog ane ini