Friday, 31 July 2015

Lagu kenangan terindah

Sebuah lagu bisa menjadi sangat berkesan sepanjang saat, ketika lirik lagu itu pas dengan suasana hati kita. Terkadang saat diri kita sedang sedih, tanpa disadari kita lebih menikmati lirik-lirik lagu yang dilantunkan, ketimbang mendengarkan suara musiknya. Moment itu yang sering kali membuat gue,
‘Njiir, lagunya gue banget!’ sambil nepuk dada.
Biasanya sih nepuk dada sendiri. Tapi, kalo ada yang nepuk dada orang lain juga nggak apa-apa. BEBAS.
Lagu yang terkenang sama diri gue sampai saat ini adalah Count On Me-nya Bruno Mars. Dulu lagu ini dinyanyikan oleh sahabat gue, ketika kita sedang menikmati soto Lamongan. Bingung sebenernya, harus menikmati makanan enak ini atau mendengarkan sahabat gue bernyanyi. Tapi setelah dicermati liriknya, lagu ini sukses bikin gue baper, karena telah dianggap sosok sahabat olehnya. Terlebih ketika reff nya yang berbunyi,
And I know when i need it’
‘I can count on you like 4, 3, 2’
‘And you’ll be there’
‘Cause that’s what friends are supposed to do, oh yeah’
Mirip Didi Kempot ya
http://www.newseveryday.com

Dua minggu, lagu ini menjadi daftar lagu paling sering yang gue mainkan ketika lagi sendiri. Terkadang gue suka senyum-senyum sendiri, ketika mendengarkan lagu ini. Dan sekarang gue sadar, betapa menjijikannya diri gue saat itu. Pantes aja, temen-temen yang lain sering menganggap gue gila karena senyum-senyum nggak jelas. Hina banget gue.
Yah, lagu ini hanya bertahan dua minggu saja. Karena setelah itu, dia jadian dengan temen gue yang sifatnya kurang gue suka. Gue udah larang. Tapi yah, namanya juga lagi jatuh cinta, tiba-tiba temen gue jadi budek. Mereka pun jadian. Bahagia. Gue dilupakan. Kirdun.
 Tapi sekarang kita udah baikan kok. Beneran deh. Ehee.
Sebelumnya lagu itu memiliki kesan baik untuk diri gue, tapi makin kesini lagu itu yang membuat gue sukar untuk mempercayai orang lain. Walaupun seperti itu, gue sudah mulai terbuka sedikit demi sedit sih. Tapi makin kesini, gue jadi kurang percaya untuk berbagi cerita kepada orang lain ya. Kalo pun cerita, hampir semua yang gue ceritakan gue ganti nama tokoh-tokohnya. Yang seharusnya partner cerita gue mengenal siapa sosok orang yang gue ceritakan, sekarang gue rubah agar dia nggak tau sama sekali siapa sosok itu. Termasuk sosok perempuan yang gue taksir saat ini. Seandainya mereka tau siapa sosok perempuan itu, pasti dengan bangga mereka akan mengatakan,
‘Wah, cewe itu pasti hari-harinya jadi suram gara-gara ditaksir sama elu, ji’
Yah lebih baik gue nggak usah cerita ke mereka kalo akhirnya akan kayak gitu sih.
Kalo lagu kenangan terindah kalian, apa?

Saturday, 18 July 2015

Untuk dia yang mempunyai senyuman indah

Sampai saat ini, gue masih bingung terhadap temen-temen yang menceritakan masalah cintanya kepada gue. Kayaknya sih memang mau pada pamer aja kali ya, jadi ceritanya sama gue. Fine. Yang sangat amat gue sesalkan sampai saat ini adalah sekain lumayan banyak cerita, nggak ada satu pun dari mereka yang berfikiran, ‘Baik banget sih Pauji, mau denger cerita gue. Nanti gue kenalin sama temen gue ah yang cewe’. Nggak ada. Sama sekali.
KAMBING
Percakapan terakhir kali itu, ketika kita berdua sedang makan di kantin.
Gue: “Eh, nyet. Lu nggak ada fikiran buat kenalin gue sama temen lu yang cewe gituh? Sapa tau jodoh kan? Emangnya nggak kasian sama gue, temen lu jomlo dari lahir gini?”
Temen: “Kenalin sama lu? Nggak deh kayaknya. Nggak ada fikiran juga sih” Jawabnya dengan santai. Santai banget malah. Monyet.
Gue: “Lah, emang ngapa?”
Temen: “Gue nggak mau menjerumuskan temen-temen gue dalam sesatnya elu, ji. Nggak mau. Yah, lu emang nggak sesat sih. Intinya gue nggak mau aja. Gitu”

Sedih sebenernya, kalo diinget-inget percakapan ini.
Dan dari situ, gue mulai berusaha seorang diri untuk menemukan ‘sosok’ itu.
Yah, walaupun pada akhirnya nggak ada hasilnya juga sih.
Tapi meskipun begitu, ada kok orang yang secara nggak langsung bikin gue lebih semangat untuk menjalani hari-hari. Ciee gitu.
Perempuan pertama, sosok perempuan muslimah gaul. Menurut gue sendiri sih gitu. Sikapnya cuek-cuek gemez gitu. Tampangnya minta dinafkahin. Dan juga, wajahnya itu…. bikin adem bagi yang melihat. Terlebih saat ini dia sedang mengejar setoran hafalan Al-Qur’annya. Double ademnya. Temen-temen gue juga banyak yang naksir sih kayaknya, buktinya ketika kumpul, nama dia sering disebut. Bingung, temen-temen gue kenal darimana ya. Kadang risih juga, denger nama perempuan yang ditaksir disebut-sebut kayak gitu. Mungkin niat mereka buat lucu-lucu an aja, biar rame. Mungkin. Tapi kenapa gue yang kesel sendiri ya. Kepengen gue shoutgun-in satu-satu.
Perempuan kedua, kurang lebih sama seperti perempuan pertama yang gue sebutkan diatas. Dua-duanya punya wajah adem. Bikin semeriwing sendiri. Itu sebenernya muka atau kipas angin sih. Bisa bikin adem gitu. Mereka itu sebenernya bidadari dari surga mana yaa?
Dua-duanya nggak ada yang tau juga sih, kalo sebenernya gue naksir. Nggak ada yang tau juga, bahwa ada seseorang yang menyebut nama mereka  didalam doanya. Bahwa ada seseorang yang mendoakan kebahagian mereka. Bahwa ada seseorang yang menunggu senyuman manis itu muncul di bibirnya. Bahwa ada seseorang yang memperhatikan tatapan mata indah itu. Bahwa ada seseorang yang selalu melakukan hal tersebut berulang kali. Kenapa nasib secret admirer kayak gini amat sih ya.
Sebaiknya yah, memang nggak usah ada yang tau juga sih siapa orang yang gue sebutkan diatas tadi. Lebih baik seperti ini juga kan ya. Terlebih setelah gue mendengarkan lagu Noura yang judulnya Kekasih Halalmu. Disitu ada lirik yang berbunyi,
Jangan coba-coba sentuh hatiku
Kalau kau tak niat serius
Bila ku benar-benar jatuh cinta
Apa kau mau tanggung jawab
Bukan berarti ku tak suka kau dekati aku
Tapi aku takut kau hanya memberiku harapan palsu

Lumayan serem. Tapi, tetep boleh deket. Alhamdulillah. *kemudian sujudu syukur*
Tapi lirik berikutnya…
Kalau kau benar sayang
Jangan pernah kecewakan diriku
Promise me you marry me

KULIAH JUGA BELOOM SELESAII GUEEEE!! Tapi tenang, dek. Tunggu abang ya. Ciee gitu.
**
Mohon maaf lahir dan batin juga ya. Kalo seandainya tulisan gue disini masih susah dicerna. Maaf juga kalo ada yang pernah kena ghibah di blog gue juga.

Saturday, 11 July 2015

Kisah sedih di hari kamis

Kalo kemarin-kemarin gue cerita tentang buka puasa di masjid, sekarang beda. Walaupun sama-sama gratisnya juga sih. Ceritanya agak sedih, tapi yaudah lah. Toh, dari dulu sampai sekarang, ketika gue tulis tentang hal-hal yang sedih, komennya juga nggak ada yang simpatik. Malah ketawa bahagia. Sebenernya kalian punya dendam apa sih sama gue?
Oke lanjut.
Ceritanya gini...
Jadi minggu kemarin, mungkin menjadi awal pertama gue merasakan tes wawancara. Tes ini merupakan salah satu ujian untuk masuk komunitas jurnalis, selain tes tulis. Mungkin karena wawasan penulisan gue hanya tentang nulis curhat-curhatan gini, maka nggak ada salahnya untuk masuk komunitas ini.
Kebetulan ada dua orang teman gue lainnya, Rizki dan Biba, yang ikut ujian ini. Mungkin karena rejeki anak sholeh kali ya, ketika gue tanya mereka,
Gue: “Lu mau buka dimana?”
Rizki: “Gue ada bukber bareng sama temen-temen gue nih di hadiqoh(baca: taman)”
Gue: “Oke gue ikut”
Rizki: “Lah, yang ngajak juga kaga ada. Terserah elu dah ah, boam”

Sebenernya agak ragu juga sih, ikutan acara bukber gini. Gue nggak kenal sama semuanya temen-temennya. Tapi, yah bodo amat lah ya. Kapan lagi ikutan makan-makan gratis kayak gini. Pikir gue ketika itu.
Gue: “Gue ga ikut aja deh”
Rizki: “Yee udah dibayarin juga. Masuk lu!!”

Kadang kesel juga sih sama manusia ini. Gue punya salah juga nggak, tapi jawabannya judes banget. Kalo nggak manis, gue toyor juga nih cewe. Oh iya, Rizki ini nama cewe, walaupun sifat feminimnya nggak keliatan bahkan diragukan, tapi emang beneran cewe kok. Anak silat, wajar kalo sifatnya kayak cowo. Malah kayaknya sih, hobinya makan beling gitu. Kok sama kayak kuda lumping ya?
Perlahan keraguan untuk ikutan bukber ini menghilang. Dilihat dari kejauahan, anak-anaknya asyik semua. Bisa diajak becanda lah. Tapi tetep aja sih, kata pertama yang keluar dari mereka,
“Weedeh, siapa nih? perasaan nggak ada yang ngundang” kata mereka.
MONYET
Kenapa sama aja kayak Rizki sih, nggak ada baik-baiknya?
Setelah gue perhatiin, ternyata acara bukber ini sekaligus untuk memperingati hari ulang tahun Rizki. Terharu gue, anak cewe se-macho itu masih ada yang mau merayakan ulang tahunnya. Dugaan gue sih, paling temen-temennya dibayar untuk mengadakan acara kayak gini. Iya, paling gitu.
Alhamdulillah, makanan di acara bukber ini banyak banget. Nggak rugi, gue sabar pas dibilang, ‘Perasaan nggak ada yang ngundang’. Walaupun awalnya digituin sama mereka, gue ikhlas deh sekarang. Hati gue luluh, setelah liat tempe orek gitu. Bener-bener rezeki anak sholeh banget lah ya. Es buah dua galon, ikan bakar hampir satu lusin, orek tempe, duh elah, kemudian capcay, dan terakhir kue ulang tahun buat Rizki nanti.
Eee... bentar.
.
.
.
Baru sadar gue. Ternyata mereka buas banget ya. Rizki sama temen-temennya keturunan jin mana sih, makannya banyak banget.
**
Setelah selesai acara makan-makan, kemudian beranjak menuju acara selanjutnya. Perayaan ulang tahun Rizki. Tapi sebelum itu,
Naura: “Eh, ini bersihin dulu makanannya. HEI, TAMU NGGAK DIUNDANG, BERSIHIN DULU HOY!! HOOY!!”
Gue: “Iya, nyet. Sabar. Belom turun juga nasinya. Cakep-cakep, kenapa galak banget sih” kata gue dalam hati.
Naura: “Heh, malah bengong lagi”
Gue: “IYA, NYET. SABARAN DIKIT NAPA SIH. KALO MUHRIM GUE, UDAH GUE PELUK LU. ALLAHU AKBAR” kata gue dalam hati(lagi).
Emang beneran kumpulan jin sih kayaknya. Pada galak-galak banget.
Setelah bersih-bersih, kue pun dibuka. Sama seperti anak-anak alay lainnya, Rizki pun mulai senyum-senyum sendiri. Mulai ketawa-ketawa sendiri. Mulai manjat pohon. Emang perlu di ruqyah, anak-anak ini.
Potongan kue pertama diberika kepada temannya, Aisyah. Tapi, bukannya bilang ‘terima kasih’, dia malah teriak-teriak. Teriaknya disamping gue. Itu kondisinya udah malem, di taman, dia teriak didepan kuping gue, nggak dipelanin sama sekali. Kenceng aja gitu. Berasa kayak nggak ada orang lain aja disana.
KADAL MESIR!!
Setelah semua mendapatkan potongan kue, baru lah sifat asli mereka keluar. Emang pada dasarnya keturunan penjahat kali ya temen-temennya Rizki, mereka dengan bahagia melemparkan es buah ke arah Rizki, kue yang dikasih nggak dimakan, tapi malah dilempar. Begitu juga telor, langsung aja disambit ke arah Rizki. Lansgung. Sedih, kasihan, tapi seneng aja sih liat Rizki digituin oleh teman-temannya yang lain. Secara nggak langsung, sakit hati gue karena dibentak-bentak oleh dia, telah terbalaskan semua. Dua kali lipat malah. Alhamdulillah.
Mukanya sok lugu aja

Bukannya pasrah, si Rizki malah keliling dan mengelap pakaiannya dengan pakaian orang lain. Emang beneran cowo sih nih ya. Seluruh temannya kena, begitu juga dengan Naura yang bentak-bentak ke gue pun juga kena. Gue juga nambahin dikit sih ke Naura. Tapi bukannya bales, si Naura malah ngambek mau nangis.
UDAH GEDE, DICOLEK PAKE KUE AJA NANGIS, PADAHAL SEBELUMNYA BENTAK-BENTAK ORANG, GUE SEMBUR PAKE ES BUAH LU.
Acara itu berakhir dengan bahagia. Sampai pada akhirnya,
Gue: “Hoy, udeh ah nggak usah dendam gitu lah. Ahahah”
Naura: “....”

Kenapa feeling gue nggak enak ya.
Byuur
Naoura: “Eh, maap nggak sengaja” *sambil lempar es buah dari gelas plastik.
MONYET
Kemeja gue pun penuh dengan es buah. Semangka, anggur, dan buah-buahan lainnya. Manis sih, TAPI ITU KAN BUAT DIMINUM KAMPRET!! Dan setelah dia ngomong kayak gitu, dia melangkahkan kakinya menaiki bis, lalu pergi begitu saja. Tanpa minta maap. Setan.
Gimana ceritanya, sedih kan?
Sedih kan ceritanya?

Thursday, 2 July 2015

Diet di bulan Ramadhan

Akhir-akhir ini fikiran gue terbang meninggalkan Mesir. Saat ini lebih senang menyendiri memikirkan keluarga di rumah. Memikirkan nyokap, yang sekarang ini nggak perlu memasak nasi banyak. Walaupun ketika itu gue udah larang nyokap untuk memasak nasi banyak-banyak, tapi... yah, dimasak banyak juga.
Gue: “Mah, masaknya nggak usah banyak-banyak. Uzi mau diet”
Nyokap: “Kamu sudah berani ya, nyuruh mamah. MAKAN KAMU!! MAKAN YANG BANYAK, BIAR NGGAK SAKIT!!”
Setua apapun seorang anak, tetep aja terlihat seperti anak kecil di mata seorang nyokap. Kalo udah seperti itu, sebagai anaknya gue mempunya kewajiban untuk memakan makanan yang telah dihidangkan oleh beliau. Bahkan, terkadang gue memakan jatah nyokap dan bokap loh. Anak yang berbakti banget kan? Bukan terkadang, tapi hampir seringnya sih gitu. Maya Allah banget lah.
Nyokap: “FAUZIII, KAMU JANGAN MAKAN TERUS!! Astaghfirullahadzim. DIET KAMU, HEI NAK!! DIET!!! SIAPA YANG SURUH KAMU MAKAN BANYAK-BANYAK?!! HAH!!”
Gue: “Apa salah hamba Yaa Allah? APA?!!” kata gue dalam hati.
Kalo ketika tahun kemarin, sore hari diisi dengan duduk-duduk santai dengan mengganti berbagai channel tivi, untuk meilhat ‘channel manakah yang duluan adzan’. Kemudian setelah mendengar adzan, langsung duduk manis di hadapan hidangan yang telah disediakan. Dan makan seluruhnya, dengan penuh hawa nafsu. Berbeda dengan tahun ini. Sekarang ini, sore hari diwarnai dengan persiapan pergi ke berbagai masjid. Hari pertama di masjid deket rumah, keesokan harinya ke masjid dekat rumah teman. Nggak ada waktu, untuk menyaksikan adzan di tivi. Kebetulan, memang rumah gue saat ini nggak ada tivinya juga sih. Setelah selesai shalat maghrib, para jamaah keluar meninggalkan masid dengan semangat, kemudian menuju halaman masjid untuk memakan makanan yang telah disediakan oleh tamir masjid. Sederhana, tapi.... gratisnya itu loh yang bikin GREGET.
Kayak sore tadi...
Sore itu sebenernya, nggak ada keinginan untuk meninggalkan rumah. Tapi karena meja makan di rumah yang nggak sama sekali makanan, minuman juga sama nasibnya, maka dari itu terpaksa keluar dari rumah. Dengan semangat. Tujuannya, masjid yang letaknya berada dibelakang sekertariat alamamater.
Adzan telah berkumandang, sebelum gue sampai di masjid. Langkah kaki ini, mulai melangkah dengan perlahan. Perlahan, sambil tengok kanan-kiri. Siapa tau ketemu orang baik, yang sedang bagi-bagi ta’jil. Alhamdulillah, sekali tengok kiri ketemu dengan pedagang yang sedang membagi-bagikan ta’jil. Seharusnya gue belok kanan, karena letak masjid di arah sana, tapi yaah... berhubung ada orang baik hati yang membagikan ta’jil, gratis lagi, sehingga mengarah ke arah yang berlawanan. Sampai sekarang, gue masih kagum dengan orang ini. dia pedagang kaki lima gitu, tapi sempet-sempetnya memberikan ta’jil untuk orang lain. Selain itu, gue juga sering menemukan beliau sedang sholat beralaskan koran disamping dagangannya. Semoga sifat penjual di Indonesia, kurang lebih bisa seperti ini nantinya. Amiin.
Kalo sebelumnya gue sering berpositif thinking, bahwa orang asli sini lebih memilih berbuka di rumah ketimbang berbuka di masjid... tapi kayaknya salah deh. Biasanya gue nggak khawatir ketika sholat berakhir. Gue masih bisa berdoa agar dipanjangkan umur kedua orangtua, kemudian tentang jodoh, jodoh, dan yang terakhir jodoh. Tapi sekarang beda. Setelah selesai berdoa kemudian beranjak menuju tempat hidangan yang telah disediakan, gue menemukan orang asli sini yang telah duduk manis. Begitu juga dengan orang Indonesia. Walaupun ada orang asli sini, tapi tetep lebih banyak orang Indonesia sih. Yah, bisa dimaklumin lah. Kita kan musafir, dan kita juga kan pecinta gratisan. Jadi nggak salah lah ya.
Satu orang dapet satu porsi nasi dan daging sebagai lauknya. Sebenernya, boleh aja sih minta tambah nasi. Tapi karena ucapan nyokap yang masih teringat sampai sekarang, gue menahan godaan itu. gue bertekad untuk diet di bulan puasa ini. Dan alhamdulillah kuat. Setelah menyodorkan piring kotor, gue beranjak meninggalkan masjid.
Ammu(paman): “Ambil nih, nak”
Gue: “Makasih, pak. Tapi saya udah kenyang banget. Beneran deh. Seriusa, pak. Duh, ngerepotin jadinya” kata gue dengan bahasa Indonesia, sambil mengambil Ruz bil laban(sejenis nasi dicampur susu) yang diberikan oleh ammu itu.
Kayaknya terlalu banyak cobaan untuk diet di bulan ini. Terlebih, gue termasuk tipe orang yang nggak enakan untuk nolak ketika diberi makanan. Di masjid, dikasih makanan enak. Ketika buka maupun sahur bareng angkatan, gue lebih beringas. Maapin hamba yaowoh. Kayaknya sih, memang rejeki di bulan ini banyak banget. Dan kayaknya acara kurusin badannya, kapan-kapan aja lah. Kalo inget.
‘Mah, maapin uzi ya. Kalo disini, sering khilaf kebanyakan makan’
Kira-kira, ada yang punya tips untuk ngurusin badan ga, gaes?