Sunday, 24 August 2014

Sebuah kesepian dan arti sempurna

Setiap orang pasti pernah merasakan kesepian. Yeah, termasuk gue sendiri.
Mungkin, sebagian orang memilih untuk menyendiri dari keramaian, dari ruang lingkup teman-temannya. Kalo gue sendiri sih, yah... memang karena mereka meninggalkan gue. Mereka itu, adalah orang-orang yang gue anggep temen deket, atau yang sering disebut sebagai sahabat.

Flashback dikit. Pertama kali kehilangan seorang teman, ketika temen cewe gue, memiliki seorang pacar. Mungkin kesalahan gue juga sih, karena keseringan cerita sama dia, dan ketika di tinggal, gue bingung harus cerita ke siapa. Dan pada akhirnya, gue lebih suka menuliskan rangkaian-rangkaian kata di blog gue ini.
Agak, heran juga sih dengan anak muda zaman sekarang. Pacarannya seperti akan benar-benar berakhir di pelaminan. Padahal masih sering ngerepotin orang lain. Yah, sayang-sayangan boleh aja, tapi nggak usah lebay juga keleeuus. Nggak usah sayang berlebihan. Kalo sayang berlebihan, diri lo sendiri yang akan sakit ...? udah tau kan jawabannya? Terlebih gara-gara pacaran, sampai harus melupakan teman sendiri. Bahkan teman dekat sekalipun.
Hal berikutnya masih masalah pertemanan juga. Kalo tadi sahabat gue yang perempuan, sekarang yang cowo. Gue udah menganggap dia sebagai sohib baik buat gue. Berbagi pengalaman yang gue dapatkan, gue cerita kepada temen gue ini. Sampai seluruh temen perempuan yang gue punya, gue kenalin sama temen gue yang satu ini. Kebetulan, lagi nggak ada kerjaan aja sih. Bahkan kepada seorang cewe yang gue taksir, gue kenalin sama temen gue ini. And finally, cewe yang gue taksir lebih deket sama temen gue ini, dan menjauh dari gue. Nyesek? Sakit hati? Dikit sih. Gue lebih rela, kehilangan cewe yang gue taksir, ketimbang temen gue ini. Cuman naksir doang. Nanti, seiring berjalannya waktu, juga bakalan ilang rasa itu. Yah, dan kalo pun temen gue ini bisa jadian dan lebih bahagia dengan cewe itu, gue juga akan turut seneng.
Tapi seiring berjalannya waktu. Gue mulai sadar. Selama ini, dia hadir di kehidupan gue, ketika ada butuhnya aja. Dan gue baru paham, kalo sebenernya dia nggak peduli sama sekali dengan gue. Mungkin banyak dari kalian yang mengalami hal ini. Seorang teman yang kalian fikir adalah sahabat kalian, ternyata hanyalah seorang yang datang ketika butuhnya aja. Pernah ngerasain?
Penyebab kesepian yang lain, adalah ketika itu gue punya seorang teman cewe cantik, tinggi, kulit putih, baik hati, krudungan, pokoknya kayak model-model gitulah. Terkadang gue merasa orang yang paling mengenal dirinya, dan terkadang pula, gue merasa menjadi orang asing ketika bersamanya.
Kita suka cerita satu sama lain. Dan ini adalah, moment gue merasa menjadi orang yang bener-bener mengenalnya. Dengan senang hati, gue akan mendengarkan segala keluh kesahnya. Kapan pun itu. Karena hal itu, yang bikin gue merasa memang benar-benar memiliki seorang teman. Merasa, kalo temen gue ini percaya untuk berbagi cerita kepada gue. Sweet memory.
Ketika dia sedih pun, gue akan rela bertindak konyol agar dirinya tertawa lepas. Kembali tersenyum lagi. Gue nggak kuat kalo liat cewe cantik ngambek ataupun nangis. Rasanya tuh.... jijik-jijik gimanaaa gitu. Air mata keluar, ingus pun ikut keluar, sambil ngacak-ngacak sampah. Ga jauh beda sama kucing lah. Lebih enak liat cewe tersenyum, ketawa lepas, kayak jalan di pantai gitulah. Terlebih lagi, kalo senyumannya itu tertuju untuk diri gue. Sama halnya senyuman kamu ke aku. Iya, kamu yang lagi baca tulisan ini.
Tapi.... segala hal yang kita kira baik, bisa jadi hal buruk di mata orang lain. Sifat konyol yang gue harap bisa membuat dia kembali tersnyum, malah di sindir. Padahal ketika gue lakukan hal konyol itu, dia memang benar-benar kembali tertawa lepas lagi. Nggak ada raut kesedihan lagi di matanya. Tapi tetep aja, pada akhirnya, niatan baik yang gue lakukan, hanya menjadi sebuah prilaku buruk di matanya. Hal ini lah, yang membuat diri gue seolah menjadi orang asing ketika bersamanya. Padahal, sudah dua tahun gue dan dia berteman. Dan dia masih melihat niatan baik gue itu, sebgai prilaku yang buruk.
Apakah dia ingin mencari seorang teman yang sempurna? Sebenernya, definisi sempurna seorang teman itu seperti apa sih?
Dari novel berjudul 'Hai Luka', gue nemuin arti dari sempurna, dan gue pribadi setuju dengan artinya. Arti sempurna yang sesungguhnya, adalaha ketika kita bisa menerima segala kelebihan dan kekurangan yang di miliki oleh orang lain.

Kalo menurut kalian, arti sempurna itu seperti apa?

17 comments:

  1. Sempurna itu adalah ketika kita melihat kelebihannya dan memperbaiki kekurangannya. Memperbaiki kekurangannya di sini maksud gue adalah kalau sifatnya jelek. Misal, suka mabok. Nah, itu diperbaiki. Dituntun. Itu baru namanya sahabat sempurna. Asik :v

    btw, kayanya lo masih belom move on ya dari sahabat lo yang itu... why?

    ReplyDelete
    Replies
    1. asiik, gue nggak nyangka, ternyata lo bisa bijak juga, mpok. *eeh

      sottty, hahaha.

      Delete
  2. Sempurna adalah ketika kita mampu untuk menerima segala kekurangan dalam diri kita dan terus berusaha untuk memperbaiki kekurangan tersebut... Jiaahhhh... Sotoy saya ya...hehehe

    Salam blogger

    ReplyDelete
    Replies
    1. bersyukur, mas klo lebih tepatnya. heheh

      salam juga, mas

      Delete
  3. Kesepian dan merasa sepi di tengah keramaian. Sebagai manusia kadang kita butuh waktu untuj sendiri tapi kita juga tetep butuh orang lain. Senyaman-nyamannya kita curhat di blog, tetep lebih enak curhat sama orang yang ada wujudnya kan hehe

    Menurut gue sempurna itu ketika hidup sudah mapan, keluarga nyaman, dan makan enak tidur nyenyak hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. bener banget, hahah. gue juga kangen sih, seru''an sama temen''. tapi, mereka memang lagi sibuk''nya aja. mencoba memaklumi *tsaaah

      laah, buseetttt..... hahah

      Delete
  4. setuju banget dengan definisi sempurna diatas. 'sempurna adalah saat kita bisa menerima kekurangan dan kelebihan orang lain.'

    ck nyesek banget itu pas kmu punya tman dekat dan kmu knalin dgn cwe yg kmu suka, eh cenya malah dkat dgn tman kmu itu.

    iyaa, aku jg pnya shabat yg dtang pas ada maunya aja.

    ReplyDelete
    Replies
    1. nah, itu. nyesek banget. kamu juga ngerasain ya?? uuh... kok sama sih. jodoh kali ya *eeh

      hahah, sabar aja klo gtu sih

      Delete
  5. sempurna itu ketika punya seseorang yang saling melingkapi

    ReplyDelete
    Replies
    1. bisa jadi... bisa jadi...
      udah nemuin belom, orang itu?? :p

      Delete
  6. Emang rasanya itu nyesek kalo kehilangan sahabat, kayak hal sepele yang sahabat punya temen baru itu kadang juga bikin cemburu. Kalo udah deket sama seseorang emang gitu sih. Dan sempurna itu adalah susu. kenapa? karena empat sehat lima sempurna itu, limanya adalah susu-_-

    ReplyDelete
    Replies
    1. yah, nggak nyangka ternyata bakalan kehilangan sahabat dengan cara hal yg sepele. padahal nemuinnya nggak gampang.

      hasyaaah -,,,-

      Delete
  7. Aduh kak, akhir" ini gue juga ngerasain sahabat gue SMP berubah semenjak ngerti pacaran, pas SMA maenya cuma sama anak" yang lumayan agak famous gitu. dateng ke gue cuma ada butuhnya kayak pas di kelas doang, pas istirahat gue dicuekin, cuma disapa doang pas ketemu. sakiit kak hati gue! hiks...

    ReplyDelete
    Replies
    1. duuuh kaciaaaannn.... hahaha

      skrang saatnya, lo untuk bisa terbuka lagi dan nyari temen yg lain. *sok bijak

      Delete
  8. Gua setuju dengan definisi sempurna di novel "hai luka" yang lu baca. Menurut gua gak ada temen yang sempurna, lu gak bisa buat temen lu harus ada di samping lu terus, dia juga punya kehidupan lainnya broo. Temen sejati itu yang memiliki kemistri dengan kita tanpa harus bersama terus kemana-mana :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. yap, berarti kita samaan. jangan'' kita.... asudahlah.

      yeah, nggak ada kamusnya kehilangan teman. seiringnya waktu, kita mengerti dan paham, mana yg bener'' tmen, dan mana yg nggak.

      Delete
  9. Haha benar banget nih yang dibahas. :3

    ReplyDelete

cara bersedekah paling mudah, berkomentar di Blog ane ini