Saturday, 4 January 2014

#Kopdar2

Oke, di kesempatan kali ini gue akan melanjutkan cerita gue yang kemaren. Walaupun udah lama banget gue nggak lanjutin ceritanya, semoga ceritanya nggak basi-basi banget yak. Ngeheheh....
Malam itu gue bener-bener udah putus asa buat minta bantuan sama temen-temen gue yang berdomisili di Malang. Ketika udah frustasi gitu biasanya perut gue laper, tapi kali ini gue bertahan buat nggak makan. Jangan tanya sama gue, please tanya sama perut gue, kenapa hal itu bisa terjadi. Gue ke-inget sama satu orang temen gue yang tinggal di Malang yang belom gue hubungi, kebetulan dia kuliah di kamus lalala(anggep aja gitu). Namanya Abdul, dan gue berharap dia bisa bantu gue.
‘bdu...l!!’ *itu intonasi suara gue yang menandakan gue teriak, bukan berarti gue ngomong ‘bdul, titik, titik,titik, tanda seru, tanda seru’. Bukan gitu.
‘Iya, ini siapa?’
‘Ini gue Fauzi, temen lo yang unyu’ oke, yang terakhir emang murni karangan gue.
‘Fauzi yang mana ya?’
‘TOMAT’ terpaksa gue harus menyebutkan inisial gue.
ITU NAMA PANGGILAN LO, PAUUUSSSS!!
‘Hoalah, mat. Nyapoo to, lek?’
‘Dul, gue lagi di Malang nih’
‘Terus?’
‘Tadi kan gue suruh Aris buat jemput, tapi kayaknya dia udah tidur. Lo jemput gue dong, gue di depan toko bubur....’
‘Mat’
‘Yang Jakarta itu....’
‘Mat’
‘Yang deket sama toko gitu loh, dul’
‘TOMAATT..!!’
‘Eh iya, dul. Lo jadinya jemput gue kapan nih?’
‘Gue ngantuk mau tidur. Udahan yak’
Tut..tut...tut...
KAMPREETTTT
Bukannya ngebantu, kenapa dia jadi curhat kalo mau tidur? Sebenernya apa salah gue, sampai nggak ada yang ngebantuin gue?? Apa gara-gara pipi gue tembem, temen-temen gue nggak mau ngebantuin gue?? Apa mungkin gara-gara ganteng gue terlalu maksimal, mereka nggak ada yang ngebantuin gue?? Yang terakhir lupain aja. itu tadi di bajak sama temen gue.
Sebenernya gue masih santai-santai aja, karena gue yakin pasti ada yang nolong gue. Tapi kenyataannya sampai malam nggak ada tanda-tanda gue bakalan dibantuin. Status BBM juga udah gue paksain agar terlihat tragis. Tapi bukannya di tolongin, gue malah di ketawain. Oke, FINEE!!
Setelah pasrah sama keadaan, temen gue dari Surabaya yang berinisial Nabil-a (namanya Nabil, dia cowo bukan cewe kok. Tau sendiri kan, kalo gue sama cewe itu... Uh. Takut) nggak sengaja bbm gue. betapa senengnya gue, ternyata dia kuliah di kampus yeyeye Malang. Tanpa nunda-nunda lagi, gue paksa dia untuk menjemput gue. VOILA.... gue berhasil terselamatkan sama temen gue ini. Dan nggak ada ceritanya paus terdampar di depan toko. Terima kasih, Ya Allah.

***
Ke-esokan harinya, Nabil nganterin gue ke tempat perjanjian kopdar. Gue nggak sangka, si Nabil begitu baiknya sama gue. Kalo dia cewe, mungkin udah gue pacarin. Walaupun gue tau, pasti gue bakalan di tolak, kalo seandainya dia memang beneran seorang cewe. Sebenernya gue mau kenalin dia sama cewe biar dia nggak menjomblo terus-menerus. Tapi, apa daya.... Gue kan senasib. Kan nggak keren, gue jodohin dia sama temen gue biar pacaran, tapi ujung-ujungnya gue doain dia biar cepet putus. Nggak tau kenapa, kalo sama orang pacaran, gue nge-doainnya biar mereka cepet putus.
Sampai di museum Brawijaya, gue nggak ketemu sama anak-anak BE. Yang gue temui hanya bang Elang. Ternyata bang Elang udah punya anak, gila nggak nyangka banget gue. seorang suami, pemimpin keluarga, masih sempet-sempetin untuk aktif nge-blog. Super sekali bang Elang ini.
Gue berasa jadi pedagang pas sholat jumat
Gue disuruh sama bang Elang untuk pergi ke MOG untuk berkumpul sama anak-anak BE lainnya. Karena sudah terlanjur masuk museum dan mengeluarkan uang yang cukup banyak, sekitar dua juta (baca: DUA RIBU. IYA, CUMAN DUA RIBU).  Gue putuskan untuk foto-foto bareng Nabil. Geli sih, dua orang cowo jalan berduaan di museum. Setau gue sih, kalo ada orang jalan berduan, orang ketiganya pasti setan. Tapi gue yakinnya kalo yang jalan cewe-cowo, kalo ini kan cowo-cowo. Setannya pasti geli juga.
Setelah puas foto-foto berduan (kok jadi merinding sendiri sih gue), kita berangkat ke MOG. Bang Elang menyuruh gue untuk pergi ke lantai teratas. Sampai sana, gue memang bener liat ada segerombolan orang-orang yang lagi kumpul. Gue nggak ada pikiran kalo itu anak-anak BE, gue kira itu kumpulan anak panti asuhan yang belom bikin kaos bareng. Ternyata dugaan gue meleset. Iya, dugaan gue memang belom pernah tepat sasaran, makanya nggak usah heran kalo meleset terus.
Bang Elang menghampiri gue, dan menyuruh gue untuk gabung. Karena berhubung gue laper, makanya gue bilang temen gue mau makan. Gue nggak enak juga kali kalo harus jujur sama bang Elang, ntar kalo jujur di marahin sama istrinya lagi. entah apa maksudnya, gue sendiri nggak paham.
Lagi asyik-asyiknya makan di food centre, ternyata gue liat segerombolan anak-anak BE datang. Sumpah gue ngeri banget pas liat mereka dateng bergerombolan, meja asal comot, kursi asal comot, setelah itu di jadiin satu. Untung masih kursi sama meja, kalo pacar orang asal comot? Mental-mental anak preman sekali anak-anak BE ini _ _”.
Selesai makan gue gabung bersama mereka. Sebenernya sih, gue masih ragu untuk gabung sama mereka, soalnya gue dateng telat banget. Tapi, gue kan udah jauh-jauh dari Jakarta, masa nggak ikut kumpul?
Ketika perkenalan, gue nggak nyangka kalo blog gue lumayan terkenal. Ketika gue bilang kalo blog gue berjudul ‘Mahasantri’, seketika itu terjadi moment ‘ooh..’. Walaupun gue nggak tau ‘ooh...’ mereka menunjukan kalo mereka tau atau nggak. Itu urusan mereka sama tuhan. Dan setelah gue berkata kalo blog gue berjudul ‘Mahasantri’, dengan semangatnya orang samping gue, membuka aib penulis blognya, yang nggak lain adalah GUE. iya, GUE.
Dia bilang kalo blog gue itu yang berisikan cerita kalo gue itu takut sama cewe, jomblo yang mengenaskan, dan sebagainya. Intinya dia nggak cerita hal yang baik-baik dari blog gue. Walaupun memang kenyataannya blog gue isinya kisah trgais gue semua, sih. Tapi se-nggaknya dia nolong gue gitu kan? Lah ini kenapa gue jadi bahan hinaan. This is so kuampretoo, you know?
Ternyata yang hina blog gue ini, dia bilang kalo dia suka sama tulisan gue, dan nge-fans sama tulisan gue tentunya, bukan sama gue. Karena kita sama-sama cowo *you know what i mean. Namanya Huda, dari Sidoarjo. Dan setelah kemaren gue baca-baca blognya, ternyata dia berhasil mosting seratus tulisan di tahun 2013. Gue kagum banget sama ini orang.

Dan sekarang biarkan foto yang menceritakannya....
bareng orang yang buka aib blog gue

sama sesepuh BE
 Yah, mungkin hanya ini foto yang gue punya. Kalo masih penasaran, kunjungin blog temen-temen yang ikut kodar yang lainnya yak. Ngeheheeh.......


13 comments:

  1. di bilang sesepuh , masih malu hehehe ^^
    btw salut zhhie udah nyempetin dateng ke MOG :D

    ReplyDelete
  2. haha seperti ceritaku bang aku juga kesulitan buat cari tempat nginep kemarin waktu kopdar BE untung ada yang nolongin :) eh waktu kemarin kita gak ketemu ya soalnya aku pulang duluan setelah jam menujukan pukul 3 semoga lain waktu bisa :D

    ReplyDelete
  3. Alhamdulillah ya gak jadi terdampar kak :D

    Sayang sekali fotonya gak banyak kak -__-

    Lhah? malah dibilang mental preman :D yang pasti aku gk termasuk mental preman yak :D

    ReplyDelete
  4. hihihi ahh bang fauzi ngak bareng sih sama anak sidoarjo haha, kan enak ngak telat.malahan ngawali sendiri #huhh malah curhat gue :P
    nah meskipun telat banget, bang fauzitetep keren. keren karena pengorbananya demi kopdar jawatimur wuwuw hebat dan keren banget (y) . tapi kerenan gue loh haha.

    ReplyDelete
  5. huahahah ngakak baca cerita kopdar versi fauzhiee.. masa' anak BE di kirain anak panti hoho apalagi ekspresi tulisaannya saat bilang anak BE datang sambil main asal comot kursi gtu wkwwk. lucu.. huaaahhh ternyata Huda fansnya mahasantri.. baru tahu... sesama yang memiliki nama sama seharusnya huda fans juga sama blog say wkwkwk...

    waahh baru liat foto fauzhiie ternyata orangnya tinggi besar yaa... gayanya juga tidak kayak.mahasantri gitu deh.. dengan tampang wajah lumayann keren tapi kok banyak yang nolak ckckcck sabar ya masih banyak gyerz cewek kok hohoho^^

    ReplyDelete
  6. ntah kenapa gue ngakak dibagian mental preman x))
    ah enaknya bisa kopdar..

    ReplyDelete
  7. Ziii kamu badannya gede besar n tinggi gitu ya? Nena keliatan kecil banget hahahahaa
    aku kira Nabil itu cewek, eh tak taunya...hahaha pasti risih jalan berduaan sama cowok , preeettt
    iya si Elang keren udah punya anak istri msh aja aktif ngeblog ckkckckc
    salut buat perjuanganmu Zii buat kumpul ma anak2 BE, cuma lanjutan ceritamu ini kelamaan, kopdarnya kapan ceritanya kapan ahhahaha

    ReplyDelete
  8. keren... ternyata dari jakarta ke jatim buat ikut kopdar BE ya.. Nah saya malah yang orang Lamongan gak ikut kopdar. gimana ceritanya ini.

    okelah, besok-besok diadain lagi ya.. kalo bisa se-Indonesia dan teempatnya di Lamongan. biar keren gitu. HAhah

    ReplyDelete
  9. Duhh.. agak seneng juga sih namaku masuk disitu. Tapi agak sedih juga, soalnya anak be yg asal comot kursi itu gue salah satunya -_-

    ReplyDelete
  10. Oh banget kak. kenapa postingnya lamaaa beuuud -__-
    eh, yang kursi meja asal comot itu aku bersa banget. soalnya aku sama kak mif waktu itu asal ambil meja aja :D

    ReplyDelete
  11. waaaah uji kopdar mulu nih :P
    januai balik dong ke jakarta kita kopdar lagi :D

    ReplyDelete
  12. Yah. ko lo terselamatkan sih Ji... kan gue pengen baca cerita paus terdampar di depan toko..wahahaha
    Oh.. Jadi nama lo itu TOMAT??ooohh..

    btw, betah banget disono ji.. pulang-pulang ke Jakarta gue privat sama lo deh yaa.. asikkkk

    ReplyDelete
  13. Gue heran, tujuan lo buat kopdar kenapa malah jalan2 berduaan sama cowok sampe akhirnya jadi telat banget ikutan kopdarnya?

    Gue jadi prihatin ...

    ReplyDelete

Eettt..... Mau kemana?
Komen dulu dong okeee :))