Tuesday, 1 October 2013

Kampung unik

WAZAAAAAPPPPP MEENNNN...!!!!
Gimana kabarnya, ada yang kangen sama gue ? yang cewe ada yang kangen nggak sama gue ? pasti ada dong. Yang cowo, ada yang kangen sama gue ? semoga nggak ada ya. Gue masih normal dan masih suka sama cewe kok. Jadi kalo ada cewe yang naksir sama gue, kontak gue aja ya di twitter. Siapa tau kita jodoh.
Di postingan kemaren-kemaren, gue bilang bakalan semangat buat nge-blog dengan nulis potingan yang seger-seger dan hot tentunya, kalo lo  baca blog gue di tengah sawah siang-siang. Lagian siapa yang suruh lo baca blog gue di tengah sawah, nggak ada kerjaan banget.
Gue harus akui, ternyata hal yang telah di ucapkan nggak segampang dengan bayangan lo. So, lebih mudah buat ngomong dari pada mengerjakan apa yang di omongin sama mulut kita. Mulut gue juga sih. Kayak yang sering lo baca di bungkusan rokok, disana ada slogan yang berbunyi ‘talk less do more’. Sampai sekarang, gue belom terlalu paham hubungan dari slogan itu dengan rokoknya. Memang bener, iklan yang paling aneh itu iklan rokok.Semua iklannya nggak ada hubungannya sama rokok, menurut gue sih seperti itu. Kalo menurut lo sama, mungkin kita jodoh (~' 3')~
Saat ini gue berada di kampung inggris, yang letaknya ada di daerah kediri. Di sebut kampung inggris karena di sini terdapat berbagai macam kursus yang berhubungan dengan bahasa inggris. Sebenernya nggak hanya kursus bahasa inggris aja yang terdapat di sini, tapi banyak kursus-kursus bahasa lain yang ada di sini. Mulai bahasa inggris, mandarin, arab sampai jepang.


Sampai saat ini gue belom pernah liat ada kursus bahasa indonesia.
Kenapa orang indonesia nggak belajar bahasa nya sendiri, melainkan bahsa orang lain. Aneh. Mungkin sebagian dari mereka ada yang berharap dengan mahir bahasa inggris, bisa di katakan orang gaul, terus gampang buat nyari pacar. Alesan yang abnormal memang, tapi kenyataannya seperti itu. Dan sebenernya alesan gue sama juga sih kayak yang gue sebutin di atas.
Sebenernya kehidupan disini nggak jauh berbeda ketika gue tinggal di pondok. Yang membedakan hanya ketika gue tinggal di pondok nggak ada cewe nya, sekali ada cewe itu juga yang udah kepala lima. Bukan kepalanya ada lima, tapi umurnya yang udah sampai lima puluhan. Jujur aja, sifat grogi gue sama cewe masih ada dan itu masih berjalan sampai sekarang.
Di kelas, gue belom kuat mental buat kontak mata langsung ketika liat cewe. Gue hanya berani ketika cewe nya mengahadap ke atas, ataupun sedang manjat pohon. Itu sebenernya cewe atau anak tapir, gue juga kurang ngerti. Intinya gue grogi, ah THIS IS SO KUAMPFRET YOU KNOW. Gue dikasih tau sama coach gue (pembimbing kelas gue), kalo belajar ngomong bahasa inggris itu adalah belajar memperjelek muka sendiri. Jadi ketika lo baca tulisan bahasa inggris gue tadi, muka lo harus di bentuk sejelek mungkin. Kalo muka lo udah jelek, nggak usah lo jelek-jelekin lagi, yee? I know what you feel, bro.
Yang belajar di tempat ini banyak banget, sumpah. Dan itu juga nggak di batasain sama umur, jadi semua orang yang ingin belajar bahasa inggris, tinggal dateng aja di sini. Temen-temen gue banyak yang udah selesai kuliah, ada juga yang udah kerja jadi pelaut, dan ada juga pasangan suami-istri yang dateng ke sini, dengan tujuan yang sama yaitu belajar sulap. Oke, itu ngaco. Jadi intinya banyak orang yang kesini dengan tujuan untuk mahir bahasa. Awesome.... dan semoga gue jago bahasa inggris, dengan begitu kan cewe jadi ada yang mau nge-lirik gue. Walaupun lirikannya mempunyai arti ‘idih najis’.

Gue tau kalo gue grogi ketemu cewe, ngerasa minder dengan penampilan gue dan kurang pede buat ngobrol di depan orang rame, tapi gue nggak mau rasa takut gue itu menghalangi jalan gue. Coach gue cerita tentang pengalamannya ketika pertama kali tinggal di sini, dia bilang kalo dia malu buat ngobrol depan orang banyak, tapi masa iya, udah jauh-jauh dateng kesini tapi malu buat belajar. Intinya kita harus jadi orang yang cuek, yang malu gue ini, yang ngomong gue ini, yang penting gue nge-lakuin ini semua buat diri gue. So, dont shy. Semua itu pasti ada prosesnya kok, coch gue dulu juga pasti ngerasain dengan apa yang gue rasain sekarang. Tapi buktinya mereka bisa, masa gue nggak bisa. Kan makannya sama-sama nasi, bener nggak ? Jadi, bagi yang masih malu-malu kita sama-sama berjuang deh, yee. Eheheh......

15 comments:

  1. Preeeet,... kgak ada yg kangen sama low,.... tapi low kangen sama gw...

    ReplyDelete
    Replies
    1. siapa lagi yang kangen sama lo. najis

      Delete
  2. Nah iya gue pengen ke kampung inggris .. itu Btw yang ngajar dr orang inggris apa gmn ??? itu nginep ya??

    ReplyDelete
  3. Woo kode, kode woo :p
    pengen bet ada yang ngangenin :p

    iyakah? Ketjeh dong :o
    ngomongin bahasa indonesia, tadi baru aja dibagiin hasil ulangannya. Aku alhamdulillah lolos kkm. Tapi ada aja yang remed. Lucu juga sih ya, bahasa sehari-hari aja remed masa u,u
    tapi bahasa asing dikedepanin :/

    ReplyDelete
  4. Disana itu sistemnya gimana ya? Apa kita dateng terus seenak jidat ikut belajar, ato ada resepsionisnya juga? jadi kitaharus registrasi dan bayar harta gono gini dulu? soalnya ferbruari besok rencananya gue mau kesana nih..hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Pengen nanya ini, eh... udah keduluan. Hahaha.

      Delete
  5. oke aku kangen... tepatnya kangen pacar sih~
    ini aku kemaren juga pegen banget kesana tapi belum kesampean, di kalsel kalo gak salah ada yang baru dirintis juga tapi tetep aku belum kesampean juga kesana.
    btw biaya disana kira2 brp ya braderrr, biaya tidur makan sama kursusnya jugaaaa

    ReplyDelete
  6. Sumpah itu kampung kayaknya keren banget zi. Gue malah berniat pengen kesana jadinya. Mungkin yang mau diterapin bahasa internasional dulu kali ya. Mahir berbahasa inggris di Indonesia, insya allah akan mencerahkan masa depan. Iya, katanya sih begitu.

    ReplyDelete
  7. Pernah baca juga dulu tentang kampung inggris, penduduknya mulai dari anak-anak sampe orang tua pada jago bahasa inggris gitu kan ya ?

    ReplyDelete
  8. dua tahun lalau pernah menginjakkan kaki di sana, dan selalu rindu untuk kembali :)

    nice sharing, salam hangat dari bandung

    ReplyDelete
  9. bang abis semester ini gue rencananya mau kesana bang, lo masih disana nggak, biar kita bisa ketemuan.. -_-
    taun kemaren gue nggak jadi kesana, karena masalah dana, sedih juga sih. pengen banget ke kediri :(

    ReplyDelete
  10. pernah denger tapi ga pernah kesana. keren pasti org2 nya. bener juga kata coach lo Zi, kalo mau belajar kudu pede. Rugi jauh2 pengen belajar tapi di maksimalin. kalo urusan jodoh serahin sama Tuhan deh. ntar juga pede pada waktunya

    ReplyDelete
  11. itu kampung inggris pare bukan sih..?
    sering denger, tapi nggak pernah nyoba ikutan..
    katanya sih disana emg ampuh buat ningkatin kemampuan b.ing...secara disana dikasi banyak latian soal berbahasa inggris...

    ReplyDelete
  12. Lah khan orang Indonesia udah bisa bahasa Indonesia ya nggak perlu les juga kali Zi..lesnya ke bahasa yang kita belum bisa ajaa...wah, pingin ih ke sana...ikut ngajarin bahasa Inggris..behehehe, tapi tapi kok rumahnya kek gitu Zi?? @.@

    soal minder n ga PD mah tinggal masalah kebiasaan sih kalo menurut gue, lusa kalo lo udah keluar dan mulai terbiasa bersosialisasi dengan banyak orang termasuk cewek lo juga bakalan BISA. Don't be shyyyyy...do it!!! hehehe

    ReplyDelete
  13. jadi pengen ke sana juga, namanya pare kan ya?

    ReplyDelete

Eettt..... Mau kemana?
Komen dulu dong okeee :))