Monday, 20 May 2013

Sahabat apakah benar ada ?


Apa jadinya kalo temen lo nyuruh lo agar nggak menghubunginya lagi. Gue adalah salah satu korban dari hal itu. Gue kenal sama orang yang udah cukup lama gue kenal . Anggep aja namanya Gita. Gue kenal dia ketika gue semester satu dan gue sering cerita’’ ke dia. Begitupun sebaliknya, dia juga pernah cerita sama gue. Sebernya gue juga belom pernah ketemu sama dia. Gita ini aslinya orang Jakarta sama kayak gue. tapi saat ini dia lagi di luar kota. Pertama kali gue kenal sama dia, gara’’ gue kenal sama sahabatnya yaitu si Dewi. Tapi gue udah ketemu sama Dewi. Memang, gue kenal mereka dari Facebook. Gue tau diri, karena gue orangnya pemalu ketemu sama cewe secara langsung.

Dewi orangnya emang gue akuin asyik, lebih tepatnya enak aja kalo diajak ngobrol sama becanda. Dan sifat yang gue paling suka sama dia orangnya itu masa bodo. Jadi dia nggak peduli orang lain ngomong apa tentang dirinya dia bakalan sama pendiriannya. Walaupun kadang’’ dia juga sempet goyah juga di komentarin sama temen’’nya. Mungkin dia lagi khilaf, lebih tepatnya labil. Dan gara’’ si Dewi ini gue jadi kenal sama si Gita, karena mereka memang aslinya sahabatan. Gue iri banget sama mereka bisa sahabatan gitu. Gue sampai sekarang belom nemu sahabat, dan belom pernah nemu apa itu artinya sahabat. Gue hampir meyakinkan diri gue kalo sahabat itu nggak ada, tapi
setelah gue liat di sekeliling gue, sahabat itu ternyata beneran ada.



Gue pernah diajarin sama guru gue, kalo lo nyari temen yang sempurna lo nggak akan pernah nemuin temen seperti itu. Karena kodrat manusia adalah melakukan kesalahan. Sampai akhirnya gue kenal sama si Dewi dan Gita. Mungkin bagi gue mereka adalah temen cewe pertama yang gue kenal, dan itu punya arti tersendiri bagi gue. Gue udah menganggap mereka itu sahabat gue walaupun mereka nggak punya rasa seperti itu ke gue. dan beruntungnya lagi mereka itu cantik’’, versi gue. Dewi udah punya pacar dan Gita juga lagi seneng sama orang. Dan memang gue lebih enak anggep mereka itu sahabat dari pada menjadikan mereka pacar. Pernah sih terlintas dalam pikiran gue seperti itu, tapi gue udah buang jauh’’ sifat gue itu.

Berhubung di tempatnya Dewi nggak boleh bawa Hp, otomatis gue sering smsnya sama si Gita. Jadi wajar aja ketika gue nggak sms sama si Gita ada sesuatu yang hilang menurut gue. gue udah coba berkali-kali sms dia, tapi nggak di bales. Gue maklumin mungkin ketika itu pulsanya lagi abis. Tapi gue herannya ketika gue telpon dia nggak mau angkat telpon gue. ketika itu memang ada hal yang pengen gue ceritaiin.

Dan kemarin ketika gue sms Gita, dia nggak bales juga. Gue sms kalo ada waktu kosong, ntar sms gue. tapi hasilnya nihil. Tiba’’ dia sms gue, dia cerita semua di sms itu dan ternyata dia lagi kena musibah. Gue yang udah anggep dia sahabat langsung bales sms dia, intinya sih doain semoga masalahnya cepet selesai. Nggak butuh lama dia sms gue balik, dan bener yang gue duga, kayaknya dia nggak anggep gue sebagai sahabatnya dan di akhir smsnya, dia nulis kalo gue nggak usah hubungi dia lagi.

Semuanya terasa nyesek ketika apa yang kita harapkan nggak sejalan dengan keadaan aslinya. Dan bagi lo disana yang mengalami nasib seperti gue, jangan melakukan hal yang gue lakuin ini. Ibaratnya lo lempar bola ke tembok dengan kenceng, hasil pantulannya bakalan kenceng juga yang bakalan mengarah ke lo.

12 comments:

  1. Persahabatanmu bertepuk sebelah tangan dong. I think I feel you...

    :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya, gue kira hanya cinta aja yang bertepuk sebelah tngan, ternyata...
      really ??

      Delete
  2. sahabatan itu gak mesti sama cewe kan bang? lu coba dong sama cowo lebih care loh bang, lebih setiakawan ,gue sih kalo sahabatan sama cewe kurang sreg mending kalo sma cewe sekedar temen. ok sahabat dan temen itu beda. smangat bang. lohh

    ReplyDelete
  3. coba loe nanya dulu kenapa tiba2 dia berubah kayak gt, tiba2 sms supaya loe jangan hubungi dia lagi,, kali aja dia punya masalah apa gt yang lo gk tw sehingga dia bilangnya seperti it:)

    ReplyDelete
  4. ya elah tadi udah comment panjang-panjang malahan No internet acces..
    --''
    dah gw rangkum aja...
    Sahabat itu harus ada di saat senang maupun susah, jadi kalo temanmu ada masalah tawarkanlah bantuan kalo dia gak mau bantuan paksa..
    :D

    ReplyDelete
  5. gue juga pernah ngalamin seperti yang lo alamin...
    yaa..gak tau juga sebenarnya sahabat itu ada atau gaknya..
    tapi setidaknya kita udah berusaha melakukan yang terbaik untuk seseorang yang kita anggap sahabat baik... :)

    ReplyDelete
  6. gue kalau sahabatan pilihnya yang sama jenisnya aja, kalo beda jenis gue pasti jadi jatuh cinta. sedih gue..udah tuh cari sahabat aja anak anak BE hehehehe..

    ReplyDelete
  7. Kalo lo sahabat sama dia, lo harus mengerti keadaan dia.
    Ada saatnya diam itu baik, tapi ada waktu yang menyatakan kalo lo diam berarti lo pecundang. Intinya lo harus bisa baca situasi.
    Keren ya kata-kata gue :)

    ReplyDelete
  8. Sahabat adalah seorang yg mampu melihat sedih di balik senyummu,sayang dibalik amarahmu,dan kata dibalik diammu. kalo gak nemu yg kayak githu mending ditinggalin aja deh1

    ReplyDelete
  9. Setiap akibat ada sebab. Bisa dibicarakan bersama ketika dua hati sama sama sudah dingin lagi. Tak apa jeda sejenak atau dalam waktu lumayan lama. Setidaknya setelah itu kita bisa tahu, seberapa dalam ia mengerti kita. Dan kita mengerti dia.

    Selalu berbaik sangka ya. Kalau lagi marah, ingatlah beberapa kebaikan kecilnya yang kadang terlewat untuk kau ingat:))

    ReplyDelete
  10. Setidaknya, kamu lah yang sudah menganggapnya sahabat bang. Walaupun dia ngga nganggap kayak gitu.
    Jangan nyerah, didunia ni bermilyaran manusia bertebaran, mati satu tumbuh seribu :) #ganbatte !

    ReplyDelete

cara bersedekah paling mudah, berkomentar di Blog ane ini