Thursday, 30 May 2013

Gue mau keluar


Nggak semuanya orang yang masuk ke pondok itu dalam keadaan sukarela, atu lebih tepatnya ikhlas masuk pondok. Beda sama gue, gue nggak mau masuk yang namanya pondok. Sebenernya pas gue masih kelas 2 sd, gue diiming-imingi masuk pondok. Berhubung gue masih polos gue, manggut’’ aj, padahal gue kagak ngerti. Baru dah kelas 6 sd gue dipaksa masuk pondok. Dari semua temen sd yang gue tanya nggak ada yang masuk pondok. Temen deket gue juga nggak ada yang bilang pondok, denger pondok juga dari gue kali. Dan sekarang gue, anak lulusan sd, yang kerjaannya makan, maen, tidur harus masuk yang namanya pondok. Pondoh yang jauh banget dari rumah gue tercinta.

Akhirnya waktu yang gue NGGAK nanti’’ tiba juga. Taksi udah nunggu depan rumah, dan gue akhirnya harus ninggalin rumah. Bokap yang nganterin gue ke pondok, berhubung pondoknya ada di luar jawa kita berangkat naek kereta, dan ini pengalaman pertama kali gue naik kereta. Dan gue baru tau kalo kereta yang gue naiki adalah kereta eksekutif, pantes ada tvnya. Gue strees di kereta, bayangan’’ rumah, nyokap, adek gue. terlintas di pikiran gue, dan klo gue mikir hal itu, air mata gue pasti bakalan keluar. Ditambah lagi gue strees gara’’ tv yang ada didepan gue juahnya, naudzubillah. Jauh banget, gue nggak bisa ngeliat. Akhirnya, gue maksa badan gue buat ngadep ke belakang buat
nonton di tv yang di belakang bangku gue. dan itu berdampak buruk buat badan gue.

Sampai lah gue di pondok yang dimaksud bokap gue. hal yang pertama kali gue liat adalah, segerombolan anak yang make kemeja putih, ternyata mereka adalah santri di pondok ini. Setelah selesai daftar, gue di tempatkan di kamar 105. Dan bener kata bokap gue, semua anak dari penjuru indonesia ada semua di kamar gue. mulai dari orang jogja, bandung, lampung, semuanya ada. Ternyata pondok ini Cuma sebagai tempat bagi calon santri dan the real santrinya bukan disini. Dan gue harus lulus ujian lisan dan tulis baru bisa menjadi the real santri di pondok ini. Dan nggak kerasa ternyata bokap gue harus balik. Bokap gue balik ketika gue masih di kelas, sebenernya gue nyuruh pulangnya juga ketika waktu itu. Dan sebagai anak ingusan, gue sukses nangis dikamar. Gue bingung harus ngapain, gue ditinggal sendirian dianatara orang’’ yang nggak gue kenal.

Makanan di pondok sama di rumah, perbedaannya sangat signifikan. Sebelum lo makan, lo harus antri dan antriannya sampai bentuk letter ‘U’. Jangan pikir lo makan enak di pondok, makanan gue sate=sayur terong. Dan ini baru pertama kali gue makanan itu. Gara’’ hal itu, gue sukses jadi kurus... yang diajarin pondok gue itu kesederhanaan. Bukan berarti lo harus jadi gembel gitu, tapi arti sederhana adalah sesuai kebutuhan. Untuk menghilangkan rasa kangen, gue nelpon rumah. Dan sukses buat gue nangis setiap denger suara nyokap gue. sumpah, sebenernya gue pengen banget kabur dari pondok itu, tapi gue nggak tau jalan pulangnya. Rumah gue di jakarta, sedangkan pondok gue di daerah jawa timur.

Itu baru secuil kisah gue, ntar gue sambung lagi yak.

18 comments:

  1. wah, perjuangan meraih iman nan kuaaaat..hehehe, tapi pasti semua perjuangan nggak sia sia kan Zim. aku tunggu kisah lanjutannya, habis SD itu jadi apakah kamu akhirnyah..hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. iye sih, tapi ujiannya jga ngenes juga....
      oke, tunggu slnjutnya yak ^^

      Delete
  2. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete
    Replies
    1. beda dri yg skrang yg pnting, bang...

      Delete
  3. Hahaha.. Lo pernah nonton film "5 menara" gak,, ceritanya sama... Lo harus ambil pelajaran dr film itu. Man Jada Wa Jada... (Eh tulisannya gitu gak sih? -_-)

    ReplyDelete
    Replies
    1. jgankan nnton, bang. gue yg jdi figurannya. syutingnya di pondok gue

      Delete
    2. Setuju ma kak erick... jemppl deh

      Delete
  4. Ganti alamat yaaa? Dulu kayaknya afauzii deh?
    Astaga makan dengan antrian seperti itu? Nggak sanggup membayangkan saya yang di kondisi begitu. *males ngantri*

    ReplyDelete
    Replies
    1. iy, bang. mau nyoba ganti aja, heheheh.........
      lo yg ngebayangin aja males, apalagi gue yang udeh ngerasain, bang

      Delete
  5. Siapa yang mencari harus melakoni. Siapa yang melakoni harus mengerti. Siapa yang mengerti akan mumpuni. Siapa yang mumpuni akan hati-hati. Karena memegang hakekat sejati, berarti, harus bertanggung jawab pada dzat inti. Mampu menjaga hati agar tidak takabur diri. Inilah ajaran sejati bagi engkau sang pencari. Place ADS

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya bang bener bnget *aslinyagapahamgue

      Delete
  6. kalau emang nekat pakai bantuan maps.google.com hahaha, tapi coba aja minta baik baik dengan alasan yang mantep. mungkin orang tua mau mengerti :D

    ReplyDelete
  7. Semoga lanjutannya nanti menyenangkan kaya Alif di negeri 5 Menara yak? Iya ga sih? :D

    ReplyDelete
  8. semangat dan terus perjuangin ini semua bro :))

    ReplyDelete
  9. base on my experience, tinggal di pondok itu enak lagi.
    memang kalo ngomongin ttg makananny, memang ga ngebetahin.

    Tapi kalo sudah ngomongin pergaulan disana yang luas (gimana ga luas, seluruh INdonesia itu), pelajaran hidup yang kita dapat disana, mata pelajaran extra seperti muhadharah, dan pendewasaan yang lebih awal yang mayoritas dialamain oleh anak pondok bikin masa2 di pondok jadi one of the best moment in my life :)

    ReplyDelete
  10. iya kalo akku denger dari temen yang curhat tentang keadaan pondokan di daerah pegunungan .. ngebayanginnya enak, cuma katanya dia yang menjalani itu berat.

    ReplyDelete
  11. eh zi, sate ntuh kok sayur terong...? bukannya sayur tempe...?

    ReplyDelete

cara bersedekah paling mudah, berkomentar di Blog ane ini