Thursday, 29 November 2012

Banjir oh banjir......


Gw kesel banget sama yang namanya kota Bogor. Gw kesel tuh gara” ada sebabnya, nggak mungkin gw kesel sama suatu kota tapi kota tersebut tidak mempunyai salah sama gw. Sungguh malang sekali kota itu kalau gw kesel dengannya.

Gw kesel sama kota Bogor ketika gw masih sd dulu. Ketika itu, saat” gw masih bahagia jadi seorang bocah yang sering dikasih makanan sama nyokap gw. Mungkin saking semangatnya nyokap gw ngasih gw makanan muka gw jadi tambah semangatnya berubah. Gw inget banget, dampak yang dihasilkan makanan yang masuk ke perut gw adalah tambahnya ukuran muka gw. Maksud gw bukan muka gw yang sebelumnya berbentuk persegi menjadi persegi panjang. Bukan, lagian juga nggak sampai segitunya juga kaleeee. Yah, hanya jadi bertambah lemak di daerah leher gw. Jadi jangan heran ketika liat foto” gw ketika gw sd kalian akan berfikir ‘kemana lehernya?’. Tapi setelah gw masuk yang namanya pondok akhirnya siksaan itu hilang juga dari diri gw.

Kembali lagi dengan kota bogor. Gw kesel sama kota bogor karena letaknya yang berada didataran atas, dan kota gw terletak dibawahnya. Jadi kalau kota bogor diguyur hujan lebat penduduknya santai” aja, karena yang akan mendapatkan musibahnya adalah kota gw, Jakarta.

Suatu malam yang dingin, tetangga” gw pada keluar rumah, bukan karena mau nonton acara konser dangdut di taman kompleks gw. Tapi lagi meninjau, banjirnya sudah sampai mana. Malam itu juga saudara gw yang rumahnya sudah nggak berdaya lagi melawan banjir. Akhirnya mereka mengungsi di rumah gw. Gw yang sebagai bocah yang nggak tau apa” seneng aja rumah gw jadi tambah rame. Akhirnya waktu tidur untuk bocah dating. Gw tidur bareng sama nyokap ditambah sama adek gw. Karena gw lagi mimpi lagi ngejar” makanan akhirnya badan gw pun juga ikut bergerak. Dan akhirnya gw jatuh juga dari kasur. Gw kaget, karena gw sama sekali tidak merasakan sakit tapi gw liat badan gw  dari bawah sampai atas dari atas sampai bawah gitu” aja sampai kepala gw botak. Gw mendapatkan diri gw basah, ‘apa” gw ngompol, yak?? Tapi masa kaos gw juga kena kencing gw sendiri’. Ternyata eh, ternyata rumah gw kena banjir juga, cin……

Keesokan harinya gw langsung ngungsi ke rumah saudara gw yang nggak kena banjir. Dan kebetulan juga hari itu libur, bukan libur nasional. Tapi karena gw males aja. Akhirnya, bareng temen” gw, gw jelajahin kompleks gw dan ternyata memang semuanya kena banjir, termasuk rumah gw juga. Ketika asyik jalan” bareng sama temen” yang gaul” yang punya club motor namanya, Ancizz. Salah satu dari mereka bilang ke gw ‘ji, jalannya di tengah, ntar masuk got lu.’ ‘santai aja, mas broo. Kalo kayak gini gw juga ngerti, anjrriiiiiiiiitt…………’ baru selsai ngomong, gw udah nyebur. Akhirnya tanpa disuruh temen” gw langsung menertawakan gw. Dan banyak banget versi ketawanya dari yang ‘Bwhahahaha’ sampe yang ‘zeehahahah’ wah, nih anak kecanduan sama onepice, neeh.
Akhirnya gw baru sadar akan dampak dari banjir, rumah gw tiba” jadi ada list warna coklat. Aroma rumah gw yang dari bau kasturi berubah menjadi bau aer kali. Sabar gw yee……..

2 comments:

  1. Gw kira, lo udah ilang mat...hahahha.....*pisss

    ReplyDelete
  2. huda... gw mnta maaf ye.........

    ReplyDelete

cara bersedekah paling mudah, berkomentar di Blog ane ini