Saturday, 20 January 2018

Berselancar di padang pasir

Salah satu hal yang paling menyenangkan traveling di Timur Tengah yang terkenal dengan banyaknya padang pasir adalah Sandboardingnya. Gue masih enggak percaya, dengan berat badan yang mirip badak seperti ini, papan selancarnya masih bisa bergerak jauh di pasir. Oh sebagai catatan, Sandboarding itu akan selalu dari tempat tinggi menuju tempat rendah. Bukan sebaliknya. Itu bukan Sandboarding, melainkan sedikit penyiksaan duniawi bagi diri gue yang punya berat badan berlebih.

Yang di upload di Instagram
Realitanya

Gue suka dengan Sandboarding, bahkan lebih suka tiap melihat orang yang jatuh berguling-guling saat berselancar. Paling bahagia banget, karena dengan itu gue akan selalu melakukan,
*gulung lengan kaus
*menyipitkan mata memastikan keberadaan orang yang sedang jatuh
*mengambil nafas panjang
Kemudian meneriaki,
“MAMPUS LU”
Tapi beneran, Sandboarding itu asik. Terlebih lagi kalau tempat untuk berselancarnya tinggi. Sejauh ini, gue baru menemukan tempat Sandboarding dengan ketinggiannya yang kurang lebih 20an meter. Perjuangannya untuk bisa sampai ke tempat berselancar itu enggak mudah, dan enggak sulit juga sebetulnya. Tapi yang paling terasa adalah pegel, dan sedikit khawatir badan ini akan kejengkang ke belakang dengan posisi kepala yang terkubur di pasir.
Kejengkang ini bahasa Indonesia kan ya?




Setiap langkah kaki kita akan membuat jejak di pasir, bahkan beberapa kali harus merasakan kaki kita terpendam sejenak didalam pasir, dan akan selalu seperti itu sampai puncak. Setelah sampai puncak, kita akan menuju ke tempat yang lainnya. Bukan di tempat yang telah ada jejak kaki kita, tetapi ke tempat yang masih bersih dan memang untuk berselancar.
Tau alasannya kenapa?
Karena ketika nanti berselancar, jarak selancar kita enggak bisa jauh. Ya penyebabnya jejak kaki kita itu tadi. Biasanya sebelum mulai berselancar, ada satu orang membawa lilin, bukan untuk ngepet, tapi untuk nantinyakan digosokkan ke papan bagian bawah, agar papan yang kita gunakan licin dan bisa membawa kita lebih jauh lagi.



Gue sangat amat bersyukur karena masih bisa diberikan segala kenikmatan ini. Setiap perjalanan itu pasti punya arti tersendiri bagi para individu. Gue sampai sekarang, masih belum tau kenikmatan mendaki gunung, karena belum pernah mendaki gunung. Berysukur atas segala hal yang  ada, nanti akan ditambah oleh Allah. Bener enggak?
Beberapa tempat di Mesir sudah masuk ke daftar destinasi yang akan gue kunjungi di tahun ini. Dan sepertinya ingin mencoba hal baru selain Sandboarding. Nah kalo lu sendiri gimana?

21 comments:

  1. Anjiiiiiiiiir. Baru denger yang namanya sandboarding nih, Zi. Bangke lah AKU NGILER BANGET PENGEN JUGA YA AMPUUUUUUUUUUUUUN. Aku tergila-gila sama skateboard, dan ini kayaknya lebih brengsek deh ya. Segala pake lilin lagi. Aaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaak pengeeeeeeeeen :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. Lgsg cus ke mesir sini. Bawain mie goreng. Disini mahal soalnya :(

      Delete
  2. Masih kepikiran kuliah di Mesir gak pake skripsi!! Hahahaha. Ya Allah, selamat ya bang.

    Kira2 jalan di padnag pasir gitu sama di pantai beda gak ya. Kayaknya sama2 berat, belum ditambah dosa.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wkwkw

      Bedanya paling, d padang pasir ga bisa liat org yg pake pakaian renang. Itu aja.
      Ehe

      Delete
  3. Sampe sekarang belum pernah sandboardiing. Pernahnya gulingboarding. Selancar di kasur pake guling. mMuehehehe. Anyway, itu berarti harus pake masker gitu nggak sih? Serem juga kan kalo pas ngegelesor langsung ke pasir terus pada masuk ke hidung gitu. :/

    ReplyDelete
    Replies
    1. Cuman pemula aja yg pake masker.
      Gue termasuk sih :(

      Delete
  4. Saya juga belum pernah mendaki gunung. Waktu itu maen ke Gunung Munara (yang lebih cocok disebut bukit), sih, udah. Ya, serunya bisa melihat pemandangan dari sudut pandang lain. Udaranya lebih segar. Dan lain-lain.

    Itu kudu banget merem dan pake masker, ya? Saya tetep ngeri kelilipan dan pasirnya masuk ke mulut anjis. Males juga panas-panasan, ehe. Rasa ingin berselancar di salju masih lebih menggiurkan~ Muahaha. XD

    ReplyDelete
    Replies
    1. Harus buka mata, yog. Serunya disitu.

      Wah, gue juga pengen tuh uy. Pgen ngerasain juga

      Delete
  5. Sama.. gue juga belum pernah kok yang namanya naik gunung.
    Hmm kecuali bromo.
    Naik tangga sih itu, masuk itungan gak?
    hahahaa


    Wah keren juga bisa main pasir begitu. Di indonesia juga ada , gumuk pasir jogja katanya.
    Tapi gak tau bisa setinggi itu apa ga, 20 meter?
    Behhhhhhhhh jalannya kayak apa.
    Mungkin kalo cewek kayak gue, ngeluh ngeluh mulu sebelum kepuncak.

    Itu pasti panas banget kan?
    Hahahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wkwkwk

      Nah, bner tuh. Pernah baca beritanya juga.kyaknya sih gtu. Ekeke

      Pake ditanyaa :((

      Delete
  6. Gokil, keren. Pengen nyoba jadinya.
    Di Indonesia juga suka ada kan yg main, di bromo biasanya.

    ReplyDelete
  7. Someday I wanna do that.. kapan ya? :')

    ReplyDelete
  8. Kemarin udah baca dan mau komen lupa, dan mau ikut promo di BE, lupa juga keburu abis.
    Btw, asik juga ya mainan di padang pasir gitu, aku sendiri belum pernah sih, tapi aku pernah ke padang pasirnya Jogja, ada di blogku juga, coba cek dengan judul "Menikmati Suasana Pagi di Padang Pasirnya Jogja" #Promo..hehe

    Pengen nyobain sih penasaran, karena panas bagusnya gitu sih pake masker, yang aku takutin masuk ke dalam hidung..

    ReplyDelete
  9. Koookkkk kereeenn.....
    sebenernya aku udah bayangin betapa berdebunya badan ini pas mainan pasir. Tapi kok kayanya serunya di situ ya hahaa.. Trus aku mikir.. nggak kelilipan?

    ReplyDelete
  10. Harusnya dengan berat badan berlebih, sandboarding kamu bisa lebih lancar jaya, Zi. Nggak bakal tersendat seperti kisah cinta beda negara kamu dengan mbak-mbak berkumis tipis. Los langsung di pemberhentian terakhir.

    ReplyDelete
  11. Bener-bener baru tau bisa seluncuran di padang pasir. Tapi setelah liat fotonya, keren yak. Asyik banget tuh sepertinya. Untuk perempuan kayaknya ga bisa dan ga ada yang main ya Fauz? Ada turnamennya juga ga ?

    ReplyDelete
  12. wuihh ngebul pisan kang ojiii. btw, ombak pasirnya manaaaaaaa. Ada bajak laut padang pasir gak? kyak di one piece gitu.

    ReplyDelete
  13. Ini pertama kalinya aku tau kalo di pasir bisa main seluncuran. Fotonya bagus bagus, bang.

    Dan kayaknya usaha buat naiknya cukup melelahkan ya. Eh tapi ada HTM nya nggak sih? Bayar gak bang?

    ReplyDelete
  14. Sudah sangat dapat dipastikan bhwa itu tempat psti panaass dan terik sekali yaaaakk..
    Hohoo, gapapa blm pernah naek gunung, yg pnting udh pernah naek ginian. Eumm.. mksudnya sandboarding. Kn di indonesia gak ada. antimenstrim! Itu di pasirnya bisa naek kapal gak yah? kyak di film doraemon yg arabian night gtu. heheeh :'D

    ReplyDelete

Eettt..... Mau kemana?
Komen dulu dong okeee :))