Thursday, 16 November 2017

Mahasiswa baru Mesir dan hal positif yang bisa diambil

Asli. Mesir sekarang ini, sudah berbeda dengan sebelum-sebelumnya.
Sekarang kalau mau pergi kemana-mana yang gue lihat segerombolan makhluk berwajah asia, kemudian salah seorang dari mereka mengucapkan kata-kata,
“Cari makan di asyir lah yuk, nyet”
Gue akan dengan sangat yakin untuk mengatakan bahwa gerombolan orang-orang ini adalah pelajar Indonesia. Bukan Malaysia apalagi Thailand. Dulu ketika tahun pertama di Mesir gue masih susah membedakan wajah pelajar Indonesia, Malaysia, dan juga Thailand. Tapi makin kesini, gue mulai sedikit paham perbedaan dari tiga negara tersebut.
Yang jadi masalah, kok gue enggak pernah melihat orang-orang ini sebelumnya ya. Gue sadar,kalau engga semua pelajar Indonesia disini mengenal gue. Begitu pun dengan gue yang tidak mengenal semua orang Indonesia yang berada di Mesir. Tapi seenggaknya, mukanya familiar lah. Tapi kali ini engga sama sekali.
Setelah di pikir lagi, ternyata gue memang sudah bukan anak baru. Sudah ada tiga angkatan dibawah gue. Pantesan saja mukanya enggak ada yang familiar. Kalau lihat gerombolan ini, kadang gue merasa tua. Walaupun gue menolak hal itu, tetep saja muka ini akan memperjelas semuanya bahwa diri gue lebih tua dari mereka, dan lebih pantas di panggil ‘om’ ketimbang ‘abang’. Tapi gue enggak akan peduli juga. Yang harus gue percaya sekarang, bahwa gue lebih keren dari mereka. Lebih keren dari faktor apa, gue pun juga belum tau. Pelan-pelan , nanti juga ketemu. Semoga.
Dan karena hal itu, setiap kali ingin menghadiri acara-acara yang biasa diadakan oleh para mahasiswa Indonesia disini, gue akan selalu kefikiran tentang,
“Duh. Mau dateng, tapi entar enggak ada yang gue kenal”
“Anak barunya kalau lebih galak dari gue, gimana dong?”
“Entar kalo gue beneran dipanggil om sama mereka, gue ngeles apa nih”
Pada akhirnya, gue tetap berada di rumah dan menyibukkan diri dengan menonton drama korea. Sip.
Tapi dengan kehadiran anak baru, gue sepertinya mendapatkan motivasi baru. Melihat anak baru yang rajin mengaji dengan para masayikh bikin gue semangat. Bahkan terkadang majlis yang dihadiri oleh anak baru ini, membuat ruangan penuh sesak bahkan sampai keluar ruangan. Semoga bisa istiqomah ya. Melihat orang-orang yang haus akan ilmu seperti ini, yang melecuti diri gue untuk selalu bangun tiap pagi, dan mencari ilmu. Dan tanpa sadar, membuat diri gue berkata,
"Jangan kalah sama bocah-bocah itu, nyet!"
Btw, sekedar mau ngasih tau aja kalau perkuliahan di Al-Azhar itu tidak ada absensi. Kapasitas ruangannya saja lebih kecil daripada jumlah mahasiswanya. Dan juga, disini tidak ada tugas kampus, serta skripsi.  Gimana, tertarik?
Anak baru sekarang pun berbeda dengan zaman gue kemarin. Mereka ditempatkan di asrama Indonesia di daerah distrik enam. Hanya cowonya saja, yang cewe tetep sama seperti sebelumnya. Tinggal bersama dengan para seniornya masing-masing. Ada sisi positifnya sih buat gue. Karena dengan hal ini, bis yang biasanya selalu gue naiki di terminal dekat rumah gue, enggak akan terlalu penuh sesak di penuhi oleh mereka para mahasiswa baru yang setiap harinya harus datang di kelas bahasa.
Kalau mau melihat dari segi positifnya, banyak juga hal yang bisa diambil ya. Harus mulai sering dibiasakan punya mindset seperti ini nih kedepannya nanti.

30 comments:

  1. "Entar kalo gue beneran dipanggil om sama mereka, gue ngeles apa nih?"

    EBANGKAY SAYA NGAKAK NGGAK KELAR-KELAR XD

    Seboros itukah mukanya?

    ReplyDelete
    Replies
    1. gue ngarepnya sih enggak seboros itu juga

      Delete
  2. Dan juga, disini tidak ada tugas kampus, serta skripsi.

    Tau gini daridulu gue apply ke Mesir -_-

    ReplyDelete
  3. woooooh.. ampe ada asrama khusus Indonesianya. padahal bagusan asrama campuran kan bahasanya jadi nyampur dan kudu pake bahasa Mesir jadi lebih cepet bisa

    ReplyDelete
    Replies
    1. tenang. kalau mau kemana-mana masih tetep ketemu sama orang mesir kok
      ehe

      Delete
  4. Dari kultum diatas berikut hasil kesimpulannya

    1. Sudah ada tiga angkatan dibawah gue. Pantesan saja mukanya enggak ada yang familiar. - Kamu udah tua, kamu harus akui itu kamu tidak bisa menolak, mengelak juga nggak bisa.

    2. Pada akhirnya, gue tetap berada di rumah dan menyibukkan diri dengan menonton drama korea. Sip. - masih pantes emang nonton drakor, om?

    Dan yang paling Vina kepoin bagian - "Btw, sekedar mau ngasih tau aja kalau perkuliahan di Al-Azhar itu tidak ada absensi. Kapasitas ruangannya saja lebih kecil daripada jumlah mahasiswanya. Dan juga, disini tidak ada tugas kampus, serta skripsi. Gimana, tertarik? "

    nggak mikir yang lain-lain, mikir fokus pada kata-kata "nggak ada skripsi" yaa salam :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kayak notulen ya

      1. Sialan
      2. Sialan

      Mantep kan?

      Delete
  5. Kok ada 'nyet' nya ? wkwkwk

    jadi masalahnya ini udah punya 3 adek angkatan ya ? pasti nanti ada yang nanya ' kapan lulus bg '

    ReplyDelete
    Replies
    1. ehe

      semoga aja ga ketemu manusia yg betanya tntng itu

      Delete
  6. Sebetulnya permasalahan emang ada di pola pikir atau sudut pandang gitu. Kalau ngelihat atau mikir dari sisi ini jelek, ya coba lihat dari sisi itu, dan sisi-sisi yang lain sampai ketemu bagusnya. :D

    Sepertinya perkuliahan yang nggak ada skripsinya ini menarik. Apa yang diteliti juga belum tentu kepakai di kehidupan nyata, kan? Kasihan para mahasiswa yang keluar duit banyak karena buang-buang kertas pas nyusun skripsi. Kertasnya dicoret-coret, terus revisi, coret-coret lagi, revisi, begitu lagi berulang-ulang sampai betul. :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Cara itu terlalu maksa deh, kayaknya bg Yog. Kalo cuma.melihat dan emang keyemu yah masih wajar, kalo sampe nyari dengan harapan ada, itu absurs sih.. 😂

      Delete
    2. betul, yog

      nah kan. haqiqat ilmu bukan skripsian. tapi ilmunya. apakah bermanfaat buat yang lain atau engga.
      aseek

      Delete
  7. Kalo gak skripsi, tes kelulusannya sarjananya seperti apa disana? :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Saya mencium ada bau2 ketertarikan..

      Delete
    2. seperti biasanya. seperti tahun'' sebelumnya :))

      Delete
  8. Jadi, skrg udh tau cara membedakan mana org Indonesia, thailand, dan jg malaysia? Pdhal tinggal dgr aja dari bahasanya, apalagi kalo ada "Nyet" nya. Nah, org Indonesia dah tuh pasti! Haha

    Emg gak ada yg seangkatan di acara buat sesama org Indonesia? Buat diajak bareng gtuu drpda iseng dtg sndiri kaga ada yg knal. Ya, atau gak sklian knalan aja, lumayan nmbah tmen baru *ngemeng gmpang bet pdhal gue sndiri jg mager ke tmpat yg orgnya kaga dikenal wkwk*

    Gak ada skripsi sm tugas? Ueenaaakk bneerrr. Brrti tgasnya lgsg dkerjain saat itu jg di kelas ya? Apa gmn?

    ReplyDelete
    Replies
    1. nanti gue tulis beberapa perbedaan dari ketiga negara itu deh, Lu.

      syusah. temen'' gue lebih asyik main mobile legend. hahahah
      emang engga ada. di kelas, ya dengerin dukturnya ngejelasin pelajarannya

      Delete
  9. Enak bgt ya di sana om. Ga ada tugas dan skripsi.
    Bawa aku ke sana dong om. Plis om.

    Btw, awalnya gue baca judulnya bukan maba mesir, tapi mba mesir. Yhaa.

    ReplyDelete
  10. ((NONTON DRAMA KOREA))

    Muka om-om, hati gadis remaja. Ulululululululu~

    Datang aja coba, Zi. Kalau ada acara mahasiswa Indonesia. Lumayan kan, latihan kalau mau kopdar lagi sama gadis berkumis tipis selanjutnya. Btw btw btw aku nggak ngeliat muka kamu sebagai muka om-om lho. Malah aku mikirnya, kamu mirip The Weeknd. Itu, penyanyi yang lirik lagu bahkan music videonya rada vulgar. Hehehe.

    ReplyDelete
  11. Wah maha santri, dah lama nih baru nongol lagi hehe, jadi sekarang mesir berasa kaya indonesia ya,tunggu aja bang nyampe disana ada rumah makan padang atau warteg hehe

    ReplyDelete
  12. Assalamualaikum Akhi! Ahlan wa sahlan!
    Wahhh udah lama gak kesini, udah tahun ketiga ya Zi. Lama juga ya... hehe. Kangen juga denger cerita-cerita petualangan mencari cinta lu di Mesir, udah dapet belum yang arab-arab gitu kayak Fahri di Ayat-ayat Cinta. Dia aja bisa dapet 2 masa lu belum dapet zi. Haha

    ReplyDelete
  13. Lah g kerasa ternyata udah tua, eh mahasiswa senior maksudnya.
    Seru juga kuliah di mesir g ada tugas g ada skripsi, sayangnya, aku udah lulus kuliah 2 tahun lalu, udah g mupeng lagi deh, muehehehe

    ReplyDelete
  14. ((nonton drama korea)). Elah di Mesir masih aja tontonannya korea, tontonan acara mesir dong, masa orang-orang asia ditonton di tengah padang pasir sih -_-

    Itu btw udah tua banget berarti ya ada 3 angkatan di bawah, ya cocoklah dipanggil om :P

    ReplyDelete
  15. susah juga ya bedain muka2 indo, thailand, sama malaysia karena emang bener2 gada bedanya wkwkwk untungnya di indo ada panggilan "nyet, nyet" gitu, jadi bisa tau deh yang bener2 indonesia :v

    ReplyDelete
  16. JADI SEKARANG UDAH JADI SENIOR TERUS SONGONG NIH NYAT NYET NYAT NYET? HMMMMMMM. GITU YA KELAKUAN ANAK NEGERI DI LUAR SANA HMMMMMM.



    Ampun kang. *sembah

    ReplyDelete
  17. Gak ah, gak tertarik kuliah di Mesir. Ntar kayak kamu Zi, balik ke Jakarta, makan di Kaepci, malah nanya, "Eh itu beli ayamnya gimana ya?" :(

    ReplyDelete
  18. keren banget bisa kuliah di Al-Azar mesir. salut deh gue. pasti kedua orang tua lo bangga banget punya anak kuliah di Al-azar walau mukanya sudah menyerupai om om.

    seru juga kuliah di sana, enggaka da tugas kampus. enggak ada skripsi. buset. pasti mahasiswa di sana bisa bahagia. enggak setres dikejar deadline skrpsi. apa lagi sampe ditanyain bokap nyokap sampe mana skripsinya nak? dududuh.

    ReplyDelete
  19. Gak ada skripsi? Seriusan nih bro?

    Fix. Auto lulus ini mah. Wkwkw

    ReplyDelete
  20. Sepertinya menarik banget, tapi kalo gue tawarin ke orang tua gue mungkin bakal mikir dua kali. Gue cukul yakin.

    ReplyDelete

Eettt..... Mau kemana?
Komen dulu dong okeee :))