Sunday, 22 October 2017

Mesir, akhirnya aku kembali

Tiga bulan lebih, gue meninggalkan Mesir. Dan sepertinya gue lebih nyaman tinggal di Jakarta, ketimbang harus kembali lagi ke Kairo. Senyum dan tawa orangtua ketika melihat anak-anaknya rebutan makanan, serta ragam makanan Indonesia, itu sebagian kecil yang memberatkan hati gue untuk kembali ke sini. Oh, dan bu guru berwajah teduh itu. Duh elah, gue jadi kebayang senyuman si ibu guru berkumis tipis itu. Kayak pohon. Adem aja gitu. Semriwing.
Ada ketoprak, martabak coklat keju, ayam geprek, siomay, batagor. Duh, isi tulisan gue bakalan jadi daftar makanan doang nih kalau gue lanjutin.
https://gastronomy-aficionado.com

Kairo masih sama, tapi ada beberapa hal yang berbeda. Harga makanan maupun ongkos transportasi sekarang naik. Jauh berbeda dengan tiga bulan yang lalu. Ada yang naiknya setegah pound, ada yang naik dua pound, dan bahkan sampai dua kali lipat. Nyari makanan enak yang pas sama lidah saja, lumayan susah. Dan sekarang malah bikin kantong mahasiswa kere kayak gue makin tersiksa. Mantap.
Tapi yang paling parah, harga pulsa disini. Gila! Beli pulsa 100 pound, dapetnya 70 doang. Padahal ketika di Indonesia, gue punya cara mudah untuk mendapatkan kuota banyak dengan harga yang lebih miring. Disini hal itu engga bisa digunakan.
Gue masih ingat, ketika pertama kali sampai di Mesir, senior gue mengajak kami para juniornya untuk makan makanan khas Mesir. Harganya pun sebetulnya sesuai pilihan kita sendiri. Makanan ini biasanya terdiri dari roti gandum, sambal kacang yang rasanya ga enak sama sekali, ada telur, ada yang bentuknya kayak bakwan, tapi bukan disebut bakwan dan juga acar. Yang bisa bertahan dengan makanan itu sepertinya hanya gue dan senior gue, sedangkan teman-teman gue lainnya engga mau menyentuh sambal kacang yang rasanya hambar tersebut. Rasanya jauh dari kata enak, bikin eneg sih iya. Tapi kalo sekarang, mereka sepertinya sudah terbiasa. Karena selain harganya yang murah, makanan itu bisa mengenyangkan perut lebih lama, ketimbang makan nasi. Bisa mengirit pengeluaran.
backpackerlee.wordpress.com
Sekarang gue jadi bisa lebih menghargai, ternyata hal-hal remeh yang biasa gue temui di negri sendiri, amat sangat berarti ketika gue merantau di negri orang.
Sama seperti kebanyakan anak perantau lainnya yang engga jago masak, makan indomie masih menjadi solusi ketika perut sedang kelaparan. Tapi yang gue sayangkan, sekarang sudah amat sangat jarang ditemui indomie goreng. Engga tau juga, kenapa kenikmatan duniawi itu menghilang di Kairo. Padahal peminatnya banyak.
Awal-awal pulang gue ke Mesir setelah liburan, gue sama sekali engga nafsu untuk piket masak. Sebelumnya sama aja sih, selalu males dengan rutinitas piket masak. Masak untuk anak rumah, dengan lauk yang sejujurnya, gue juga ragu untuk memakannya. Makanya, setiap kali piket, gue berusaha mengingatkan ke teman-teman gue yang lainnya untuk membaca doa, dan menyuruh mereka untuk diam. Gue takut mereka keracunan. Itu aja. Kalau keracunan setelah menyindiri temannya karena kalah main PES, kan dosanya bertambah.
Dan tiga bulan di Indonesia, kehidupan gue amat sangat tentram. Engga ada tuh kepanikan mendapati respon orang ketika mencicipi masakan gue. Engga ada lagi ketakutan kalau gas habis ketika piket masak. Engga ada tuh rutinitas mengingatkan orang lain untuk berdoa sebelum memakan makanan gue. Yaiyalah. Kan gue engga masak. Tinggal duduk anteng, terus ngunyah.
Tapi ketika pulang kemarin, gue menemukan suatu hal yang amat sangat berguna ketika gue kembali ke Mesir. Selain membeli Indomie goreng, ada satu hal lagi yang sepertinya harus dibeli. Gue sadar dengan skill memasak gue yang masih dibawah rata-rata. Cupu sebenernya, sudah dua tahun lebih di Mesir, tapi hanya bisa masak telor ceplok. Terkadang keasinan, bahkan seringnya ketika gue memasak telur, wajan yang gue gunakan mengeluarkan banyak asap. Pokoknya, ketika gue masak, dapur penuh dengan asap. Bukan terlihat sedang memasak makanan enak, tapi malah seperti sedang penyemprotan nyamuk demam berdarah. Kok bisa? Gue nya juga sih yang salah, tiap masak yang digoreng, terlalu sedikit menuangkan minyak.
Bukan karena hemat minyak, tapi gue engga tega aja ngasih makanan ke anak orang dengan penuh minyak dimana-mana. Bukannya kenyang, malah kembung minum minyak.
Ngeles aja lagi lu, su!
Setelah pulang kemarin, apakah skill memasak gue meningkat? Oh tentu saja tidak. Rencana gue untuk belajar bikin perkedel serta ayam goreng versi nyokap, hanyalah sekedar menjadi wacana semata. Ketimbang belajar masak, gue lebih memilih untuk mengangkat air galon ke dispenser. Liat kan, betapa ga nyambungnya tulisan ini? Dari belajar masak, sampai air galon.
 Beruntungnya sebelum gue pergi kesini, adek gue mengajak gue untuk belanja kebutuhan yang akan dibawa ke Mesir.
‘Ini apaan dah, zah? Banyak banget belinya’
‘Mas engga tau?’
‘Iya nih, mas mau makan tahu. Makan siomay sama tahu, enak juga tuh. Disini emang ada yang jual?’
‘Ini tuh jadinya kayak bumbu masak gitu, Mas. Misalnya mas beli ayam atau ikan, terus dikasih air, dikasih bumbu ini, udah jadi deh makanannya. Gampang kan?’
‘CINCAYOO?!!’
‘Ayok mas, sekarang aku mau beli pencuci muka dulu yuk’
Dikacangin sama adek sendiri. Wes biyasak.
Dengan berbekal bumbu ini, senggaknya gue enggak perlu khawatir memikirkan menu makanan apa yang akan gue masak ketika piket masak nanti. Apalagi, nyokap gue menyarankan gue untuk membawa abon serta sambel pecel. Senggaknya kalau gue hanya masak telur, abon dan sambel pecel bisa menemani. Biar kalau diliat, agak ramean gitu lah ya.
https://www.amazon.com
Yah, semoga saja kenaikan harga barang-barang yang ada di Mesir ini, tidak membuat gue lupa untuk menysukuri nikmat serta menikmati hidup. Dan untuk dapur rumah, kita temanan ya. Yang akur. Mari buat masakan yang mengenyangkan. Lebih baik cita rasanya biasa-biasa saja tapi mengenyangkan, ketimbang makanan gue hanya meracuni orang lain.
Wah, perbandingan yang amat sangat tidak bermutu.
Sejatinya rindu dengan orangtua bagi anak rantau sudah menjadi hal yang biasa. Semoga saja, ketika kembali nanti gue bisa membuat mereka lebih bangga dan tersenyum lebih lebar lagi. Dan siapa tau saja, gue bisa memasakan untuk orangtua gue makanan yang enak. Yang beneran enak, dan bikinan gue sendiri. Siapa tau kan?
Duhai Mesir, i’m back!
Dan ibu guru berkumis tipis. Jaga diri ya.
Salam anak rantau!

Selamat hari santri nasional.

25 comments:

  1. assik, siap menantikan kembali kisah-kisah dari mesir

    ReplyDelete
  2. Wah baru tahu kalo masnya sekarng tinggal dimesir... semoga jadi santri yang bener ya... salam kenal ya mahasantri...

    ReplyDelete
  3. Eh, cuma ditinggal 3 bulan udah berubah banget biaya hidupnya. Hm...

    ReplyDelete
  4. widih, dulu sempat ngikutin waktu lagi di mesir. Eh ternyata kemarin pulang ke Indonesia ya dan udah balik lagi.

    Merantau emang sedep sedep nikmat sih, walaupun aku cuma merantau dengan pindah pulau, tetep aja rasa kangen orangtua terasa. Dan juga soal masak, udah setahun merantau dan sialnya kosku tidak ada tempat masak, jadilah setahun aku tidak bisa mengembangkan skill masak. Untung aja kalau pas balik aku pasti bantu masak, ya masak airlah paling enggak buat bikin teh, hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. coba beli kompor listrik.
      gue sama nih, skill masak ga berkembang. yang berkembang malah ukuran perut sama celana :(

      salam anak rantau!

      Delete
  5. Loh ko sama,
    aku bertahun-tahun merantau cuma bisa masak telor ceplok.
    dan teman-temanku suka sewot karna tiap ku masak pasti ngebul sampe ke pintu depan kosan huhu.
    Tapi akhirnya aku punya inisiatif lain, aku ga masak pake minyak goreng lagi tapi pakai margarin.
    terbukti setelah itu masakanku masih saja mengeluarkan asap huhuhu :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. sbnernya gue sering masak nasi. tapi sering gosong juga. :(

      huhuhuhu:(

      Delete
  6. HYAYAHAH jauh-jauh ke mesir oleh-oleh bumbu racik!! Dasar ibu-ibu komplek!!
    ngeluh mulu nih orang, kemaren baru nyampe indonesia ngeluh, balik ke mesir lagi ngeluh. Dasar makhluk Allah!!

    ReplyDelete
  7. seru nih kuliah di negeri orang. gue sih malah pengen, walau dengan segala kekampretannya termasuk sambel kacang enggak enak itu. seriusan sambel kacangnya enggak enak? lebih enak sambel kacang batagor dong? hihih

    bersabarlah bro. ini salah satu cara lo bersukur dengan keebradaan lo di Indonesia selama ini. cayo!

    ReplyDelete
    Replies
    1. wah jauh banget, pak. enakan sambel batagor lah.

      ciaoooo!!

      Delete
  8. Ini kok gue gatauuu kalo l obalik anjeeeer. Tahu gitu kemaren main dulu. -_-

    ReplyDelete
  9. Haduh jadi iri nih aku. Udah segede ini belum pernah keluar negeri.
    Tetap semangat jadi anak rantau di negeri orang, bikin bangga orang tua itu wajib. Selamat berjuang ya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. pelan'' aja. nanti pasti ada waktunya kok

      caiioooo :)

      Delete
  10. Kayaknya lu bisa tulis cerita perantauan lu ini buat diikutin divapress deh, Zi. Coba aja cek infonya. Haha.

    Coba belajar lagi masaknya. Itu telur cepok dan dadar kan paling gampang. Dari SMP gue udah ahli bikin sendiri. Halah, songong. Wqwq.

    Ibu guru berkumis tipis siapa lagi nih, Zi? Hmm~

    ReplyDelete
  11. wah martabak mesir enak kayaknya. salfok haha
    kunjungi juga ya blog saya mas

    http://www.bukanpenulisterkenal.com/

    ReplyDelete
  12. Saran saja ini, kalo balik ke Indonesia, terus balik lagi ke mesir, beli bahan2 makanan yang kadaluarsanya 4 tahunan, biar awet. wqwq..

    *balik ke indo dan gue sudah ketemu lo dua kali anjer. bosen ah.

    ReplyDelete
  13. waah anak santri kah..?
    kairo.. 👌👏 sukses terus,,
    salam kenal ya..

    ReplyDelete
  14. duh, saya jadi enak nih. ternyata ada siswa yang kagum sampai segitunya sehingga tentang saya sampai ditulis di blog. terima kasih ya, Fauzi.

    ReplyDelete
  15. Pengalaman yang sangat menarik. kapan ya bisa ke mesir :(

    ReplyDelete

Eettt..... Mau kemana?
Komen dulu dong ya :))