Sunday, 10 July 2016

Lebaran anak rantau di Mesir

Assalamualikum akhi-ukhti!!
Minal aidin wal faizin, maafkan diri ini yang sering kali perbuatan dan perkataannya menyinggung kalian. Tapi sejatinya, gue nggak sejahat itu kok. Itu mungkin karena gue terlalu semangat pas bercanda.
Ehe.
Maapin yak!!

Entah kenapa, sampai saat ini gue masih terlalu gengsi untuk mengucapkan kata maaf sambil berpelukan. Ngerasa geli aja gitu, sesama cowo berpelukan lama, kemudian mengucapkan kata maaf. Mungkin saja, setelah itu ada kejadian berupa ciuman di kening(?) Siapa yang tau juga kan?
Tapi jujur, dalam lubuk hati gue yang paling dalam ada rasa ingin melakukan hal itu, berpelukan sambil meminta maaf. Walaupun pada akhirnya kejadian itu akan berakhir seperti,
Temen:  “Ji, maaf lahir batin ya”
Gue: “Iya, gue juga ya. Muuah”
Temen: “Badan lu tinggi banget sih, Ji. Hidung gue langsung ngehirup ketek elu ini. Bau banget gule kambing, su”
Gue: “Yah maaf, nyet”
Seperti itu.
Semua.
Ujung-ujungnya gue malah dihina.
Kan ngeselin ya. Niatnya minta maaf, eh malah diajak brantem. Padahal sepengetahuan gue, sebelum berangkat shalat ied gue pake parfum kok. Dan baunya enak. Kenapa malah jadi gule kambing elaah.
Sama halnya dengan teman-teman gue, adik gue pun punya pertanyaan yang lain,
Adek: “Mas, maap lahir batin ya. Maafin aku kalau ada salah-salah kata”
Gue: “Iya, Mas juga minta maaf ya”
Adek: “Mas, aku mau punya kakak ipar nih. Mana, mas?”
Gue: “Mas mau kayang depan gedung dulu ya, Zah. Faizah fotoin, nanti mau mas kirim ke mamah sama bapak. Atau kamu mau ikut kayang bareng sama mas?”
Minal Aidin Wal Faizin semua!!
**
Lebaran tahun ini lebih yahud ketimbang tahun kemarin. Walaupun sekarang ini gue masih belum diizinkan pulang oleh nyokap, dan sepertinya bakalan susah banget diizinin sih, tapi setidaknya acara shalat ied di KBRI serta acara makan-makannya sukses menghilangkan rasa rindu gue dengan tanah air. Yang terpenting itu acara makan-makannya. Nggak tau deh, sepertinya setiap perkumpulan kalau ada embel-embel ‘Makan bersama’ pasti selalu ramai yang datang. Terbukti, buanyak banget mahasiswa yang datang. Entah itu mahasiswa yang masih sendiri, sampai mahasiswa yang telah memiliki keluarga kecil dengan tiga orang anak.
Gue kadang kepikiran,
“Lebih baik gue pulangnya nanti aja lah kalau udah punya istri sama lima anak. Bikin kejutan buat nyokap bokap, kayaknya asik tuh”
Tapi sepertinya bakalan lama banget sih, kayaknya nggak bakalan gue laksanakan fikiran itu juga lah ya.
Hampir semua jenis makanan dihidangkan di acara itu, mulai dari indomie, soto, daging, bakso, lontong, perkedel dan masih banya lagi. Yang gue sesalkan, ketika itu gue nggak bawa tas atau plastik. Gue nggak tau, tapi semenjak menjadi mahasiswa, kalau ada acara seperti ini, gue akan merasa bersalah kalau makanannya nggak habis. Bawaannya tuh mau di bungkus semua. Mikirnya,
“Mubadzir ini kalo nggak abis. Mendingan gue bawa pulang. Yah, tiga hari kedepan udah terjamin lah ya, mau makan pake apa”
Sebenernya gue doang kah yang berfikiran seperti ini, atau kalian duhai mahasiswa-mahasiswi rantau, punya pemikiran yang sama seperti gue?
Oh iya, di acara itu gue bertemu dengan sosok gadis yang... aduh, susah banget dijelaskan. Pokoknya, wajahnya itu adem, seperti pohon yang memiliki banyak daun. Bukan, muka dia nggak ada ranting atau batang, bukan kayak gitu. Tapi wajahnya tuh sejuk untuk dipandang, ngerti kan lah ya? Tapi sejujurnya sih, melihat wanita itu nggak boleh lama-lama loh, ghodul bashor.
Nama dia, gue nggak tau. Yang jelas, dia bukan satu kampus juga dengan gue. Mungkin dia jurusan, hmm... apa ya? yah, gue belum nanya-nanya lebih jauh sama teman gue yang mengenalnya. Toh gue rasa, perasaan ini hanya sesaat saja. Dan sepertinya, dia senior gue disini. Walaupun gue yakin, umur dia nggak lebih tua dari gue juga sih.
Haaaaaahhh...
Kadang gue sering bertanya terhadap diri gue sendiri, sebetulnya sampai kapan ya gue menuliskan sosok gadis di blog gue ini. Toh, belum tentu dia jodoh gue juga. Tapi bodo amat lah.
Wehehe
And the last, Minal Aidin wal faizin. Maaf kalau gue masih banyak salah kata-kata ya!!
*toss