Tuesday, 6 September 2016

Teruntuk kenangan masa lalu

Pertanyaan yang sering kali keluar dari mulut teman-teman gue untuk saat ini,
‘Lu kapan, Ji? Temen-temen deket lu udah pada mau nikah tuh. Lu nggak mau nyusul?’
Tapi, hal sebaliknya yang sering muncul di kepala gue adalah,
‘Hapalan lu kapan nambahnya, Nyet? Nonton vlog mulu sih, bego amat lah. Buang-buang waktu’
‘Mau ngurusuin badan, tapi makan mulu. Resolusi doang, realisasinya mah nggak’
‘Kuliah disini udah dapet apa? Selain di godain orang pas nge-gym’
‘Passion itu sebenernya penting nggak sih?’
‘Belajar manage waktu sama uang, Nyet. Hidup hemat kek’
**
Setiap orang mempunyai skala prioritas yang berbeda-beda pula. Ada yang merasa nikah merupakan prioritasnya untuk saat ini, dan ada juga yang menganggap nikah itu, ya emang bisa dilakukan nanti saja. Ketika segala hal yang ingin di realisasikan telah terwujud, ataupun ketika segala hal yang bisa membuat kedua orangtuanya bahagia telah selesai dilaksanakan. Baru setelah itu baru berfikiran untuk menjalin hubungan hubungan serius dengan orang lain.
Gue nggak masalah juga sih, sama orang-orang yang memilih untuk nikah muda. Itu kan urusannya.
Terkadang gue jadi kepikiran juga, siapa ya cewe yang akan gue perjuangkan nantinya? Ini semua gara-gara ngobrol sama orang yang pada ngebet nikah sih, kampret. Serasa menjadikan mereka kambing hitam ya? Tapi emang kenyataannya gitu.
**

Tugas gue yang sampai sekarang ini belum terselesaikan adalah membuat majalah online untuk salah satu organisasi yang ada disini. Salah gue juga sih, menulis program kerja yang gue sendiri pun nggak paham cara bikinnya. Tapi gue punya alasan sendiri kenapa ingin melakukan hal ini. Pertama, karena gue sama sekali belum menemukan majalah berbentuk online yang ada di Mesir. Kedua, ya emang biar terkenal aja gitu.
Nggak bermutu banget kan alasannya?
Setelah bosan membaca banyak tulisan tentang cara pembuatan majalah online, sekarang gue mengarahkan kursor menuju folder-folder film.
‘Kayaknya film download-an kemarin, masih banyak yang belom di tonton deh’ fikir gue.
Saat asik cari-cari film, nggak sengaja melihat folder file yang bertuliskan ‘Memories’. Dan setelahnya malah asik melihat foto-foto yang sudah ada sejak tiga tahun lalu.
Satu foto yang membuat diri gue termenung lumayan lama, dan mengingat moment di tiga tahun yang lalu.
**
Hal yang paling bisa diingat dari si wanita ini adalah ketika gue dengannya bertemu di salah satu mall yang berada di kawasan Jakarta Selatan. Itu pun, setelah ngobrol lama dan akhirnya bisa membuat kesepakatan untuk bertemu berdua di hari menuju senja itu. Btw, dia suka dengan senja. Gue malah sebaliknya.
Ah, gue masih ingat sore hari itu.
Dia mengenakan krudung berwarna ungu, serta abaya yang berwarna senada. Tampilannya mirip kayak ibu-ibu pengajian pas acara mamah Dedeh, bukan? Haha. Kacamata yang ia kenakan, semakin membuat dirinya terlihat pintar. Memang pada dasarnya dia pintar kok. Kalau kata teman-temannya, dia itu salah satu sosok manusia yang sering sekali tidur di kelas. Tapi menurut gue ya bebas aja lah, pintar, cantik, salah satu murid yang cukup di kenal oleh satu angkatan, terus ada yang salah dengan sering tidur di kelas? Murid lain juga banyak kali. Nah, untuk yang ini gue sama dengan dia. Sama-sama suka tertidur di kelas. Bedanya, ya nilai gue nggak lebih baik dari dia aja sih. Hahaha.
‘Kamu kalau ngajak nonton film kayak gitu, si Riani suka tuh. Aku kurang ngerti alur ceritanya’
‘Kemarin adek aku dimarahi sama ayah, karena ketahuan deket sama cowo’ Katanya sambil tertawa.
‘Dia ketahuan, setelah ayah meriksa hapenya’
‘Abis itu dia marahin aku, karena aku nggak bantuin dia’
‘Hahaha’
‘Oh iya, jadinya kamu mau lanjut kuliah dimana?’
‘Aku sekarang lagi sibuk ngurus berkas-berkas yang dibutuhin nih. Doain biar semuanya lancar ya!!’
‘Mungkin kalau semua berjalan lancar, tiga bulan lagi aku mulai kuliah. Nanti aku kabarin kamu deh kalau udah deket-deket hari H’
‘Sekarang kamu fokus aja sama yang ingin kamu raih, tunjukkin kalau kamu tuh bisa’
‘Kamu pasti bisa kok. Masa segini aja udah nyerah’
Kalimat-kalimat itu yang masih sering teringat di kepala gue. Raut mukanya ketika berbicara, serta senyumnya saat dia tertawa. Gue rela seharian mendengarkan dia berbicara tentang apa saja. Ah, dulu kayaknya sederhana banget untuk bahagia. Sekarang? Apa-apa terlalu difikirkan berlebihan, bukan bersyukur dengan apa yang di punya, tapi selalu memikirkan apa yang kurang. Gimana bisa menjadi makhluk yang bersyukur?
Sekarang dia sudah mempunyai pasangan yang selalu bisa membuat dirinya bahagia. Dan gue masih saja berada di titik yang sama, terpaku dengan kenangan yang sudah terjadi di tiga tahun yang lalu. Ada dua jenis orang yang menyikapi sebuah kenangan. Pertama, orang yang tidak akan larut dalam sebuah kejadian, lalu selanjutnya yang dia lakukan adalah menciptakan hal-hal baru yang selanjutnya akan membuat kenangannya menjadi beragam. Dan yang kedua, orang yang terjebak dalam sebuah kenangan, dan tidak ingin menciptakan hal-hal baru untuk di kenang selanjutnya.
**
Mungkin kalau di awal tadi gue menuliskan untuk belajar me-manage waktu serta uang, sepertinya gue punya satu hal lagi yang harus dikerjakan untuk sekarang ini, manage hati. Terimakasih untuk kenangan yang telah hadir di masa lalu. Dan terimakasih untuk segala lagu-lagu Mocca yang selalu menemani.
Sekarang memang sudah waktunya untuk bisa berdamai dengan masa lalu, agar nantinya bisa terbuka dengan orang baru. Dan sebelum bisa berjalan beriringan dengan sosok gadis yang benar-benar gue sayang, alangkah baiknya kalau gue mempersiapkan semuanya. Ilmu, mental, ekonomi, serta kesiapan untuk menghadapi calon mertua. Sama seperti perkataannya Tirta disini,


Yah, semoga saja semua bisa berjalan lebih baik dari yang sebelumnya.

-Tulisan ini diikut sertakan untuk giveaway @romeogadungan

19 comments:

  1. Akan tiba saatnya kamu ketemu sama orang tiba2 nyaman..tiba2 mudah aja ngungkapin perasaan...tiba2 nikah aaww. Moga kita sll diberi kesabaran ya ditanyai kapan nikah mulu

    ReplyDelete
    Replies
    1. amiin
      semoga tetap sabar jawabin pertanyaan'' kampret ya
      hahaha

      Delete
  2. Gue baru tau lo masih suka cewek.
    Dah itu aja.

    ReplyDelete
  3. komen yang bilang "gue baru tau lo masih suka cewek"
    whaaat?? hahahahahahaha, ini komen paling hampa XD
    ceweknya siapa sih? penasaran ih.. apalagi dari penggambaranmu dia pintar, cantik, dan tentunya berhijab, aduh plus plus banget.
    aku suka sama tulisanmu yang di bagian : Gue rela seharian mendengarkan dia berbicara tentang apa saja. sumpah ini so sweet banget!!

    ReplyDelete
    Replies
    1. itu emang komen dari temen kampret ya emang kayak gitu, pit

      aduh, ga usah gue pasang fotonya dah. ntar ke ge-er an orangnya. ehe
      gue juga ga tau. mabok kayaknya

      Delete
  4. Melangkah bang. Kalo dia sudah punya seseorang yang bisa membahagiakannya lu pasti juga akan menemukan org yg akan membaagiakan lu.

    Gue juga belum bisa dalam memanagemen waktu apalagi uang dan kata-kata lo tentang, masih saja berada di titik yang sama, terpaku dengan kenangan, kena juga di gue bang.

    Sekarang cuma bisa ikhlas, namun kalo dia mau kembali suatu waktu. gue akan tebuka. hahaha katanya sudah ikhlas tapi masih ngarep.

    ReplyDelete
    Replies
    1. gue nya yg msih blom pgen sih... nnti'' aja lah mup on nya
      heuheuheu

      kita sama brarti ya bro *toss

      Delete
  5. Hmm, ngomongin nikah kalau buat cowok kayaknya masih santai saja. beda kalau cewek-cewek pasti ngebet banget pengen nikah. soalnya cowok kan calon imam, jadi segalanya juga harus disiapin secara matang-matan.

    Keren banget ini, postingannya bisa tiba-tiba mengarah pada galau gara-gara kenangan. Ngomongin kenangan ini emang bikin baper sih. soalnya kenangan kalau tiba-tiba muncul gitu pasti jadi kepikiran lagi sama orang yang ada dalam kenangan tersebut.

    good luck buat giveawaynya bang.

    ReplyDelete
  6. Liat foto langsung ke flashback. Lemah sekali kau anak muda haha. Kadang gue juga sering sih keinget masa lalu gitu, sama mantan gue dulu, tapi setelah dipikir2, dia lakuin hal yg kayak gue lakuin gak ya? Kayaknya enggak. Dan disitulah gue sadar kalo harus 'melangkah' ke depan. Azeght.

    Goodluck buat giveawaynya!

    ReplyDelete
  7. Perasaan dari kemarin liat cewek langsung mengagumi, liat cewek langsung naksir. Giliran deket susah, sama sih aku juga.

    Tali bener juga kalo tiap orang prioritasnya beda-beda, buat abang mahasantri keknya sudah waktu yang pas untuk manage hati untuk menyambut seseorang yg akan mengisinya.

    ReplyDelete
  8. Bner nih bang, hampir sama yang gue juga ngalamin ini sih, usah naksir tapi susah buat deketin, eh, diambil orang, huh, mungkin belum rezeki Ya.

    Ngomongin kenangan, cepet banget flashback dah hahaha.. move on lah, anggap aja gak pernah terjadi.

    ReplyDelete
  9. yah jaman sekarang masih belum move on ya paahal body udah sampe kemana tau, jauh banget di gurun sana tapi hati masih di Indonesia nih?? haha..sudah lah tutup lermbarn lama dan buka lagi langkah yang baru...

    btw gue juga mau ikutan giveaway ini tapi gue ga tau sourcennya darimana, buku itu gue pencet tpi ngga mengrah ke link hiduppp..gimana gue bisa ikutan giveawaynya ya bro? BTW udah disuruh nikah sama orang orang emang umur situ berapa? masih muda bukannya?

    ReplyDelete
  10. Emang gitu, klo temen2 deket udah pada mau nikah. Dan lo belum. Lo bakal jadi korban, korban keganasan pertanyaan2 menusuk hati. Bahkan ulu hati. Haha

    Eh iya, majalah online ya? Keren tuh. Semangat buat majalah online ya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. emang pada kampret aja sih mentemen gue. tpi gue udah terbiasa kok

      cie gitu

      Delete
  11. Anjirrr umur lo berapa sih? GIle udah pada rame nikah-nikah aja. Serem juga ya pergaulan anak jaman sekarang. :))
    Anyway, abaya itu apa sih?

    ReplyDelete
  12. hahahhaha....such a 'kampret' question emang,
    apalagi pas kumpul keluarga besar, yang ada di interogasi sama sodara" dan tetua" dengan pertanyaan 'kampret' itu hahahahaha

    ReplyDelete

Eettt..... Mau kemana?
Komen dulu dong okeee :))