Saturday, 17 September 2016

Apa semua anak kecil baik?

Wajah menggemakan, pipi yang menyerupai tahu bulat, ukuran lengan tangan dan betis kaki yang susah dibedakan, rebutan para perempuan, tak terkecuali oleh teman gue yang perempuan, dan juga yang seringkali dilempari dengan pertanyaan,
‘Iiih kamu apa kabar? Cuamaaaat’
‘Siapa sih ayahnyaaa?’
‘Ini anak capaaa cee? Lucu bet, lucu bet’ Ini ngomongnya sambil nyemburin ludah.
‘Kamu laper haa? Sini ammah(baca:bibi/tante) suapin. aaaam’ Yang ini nafasnya bau bunga bangke.
‘Ha kamu mau minum starbak? Iiih tante juga mau tauk. Minta duit sama ayah kamu yuk’ dia yang nanya, dia juga yang jawab. Bapaknya juga di palak lagi.
Anak kecilnya kuat banget, nggak nangis.

Tapi bicara anakonda kecil yang ada di Mesir, sifatnya jauh berbeda dengan anak kecil yang berada di Indonesia. Usilnya itu minta ditendang, tapi karena masih kecil, plus wajahnya imut dan hidungnya mancung, jadi nggak tega aja untuk ngelakuinnya.
Beberapa hari kemarin gue juga mengalami penganiyaan oleh anak kecil.
Jadi, cerita ini bermula ketika gue ingin main ke rumah teman gue di distrik 10, yang mengharuskan gue untuk naik bis terlebih dahulu. FYI, disini jadwal bis itu nggak ada yang pasti. Jauh berbeda dengan jadwal bis yang ada di Eropa sana, yang sudah terjadwal rapi, yang bisnya rapi, wangi, teratur, rajin menabung, bikin masakan buat mertua, suka silat, bisa kayang, ya pokoknya beda lah.
Setelah lebih dari dua jam menunggu bis di terminal, gue menyerah. Bisnya nggak ada tanda-tanda datang, dan panas Mesir yang lagi emang kampret-kampretnya. Inilah salah satu penyebab, kenapa kulit gue ‘lebih mencolok’ ketimbang teman-teman yang lain.
Gue memutuskan untuk kembali ke rumah. Panas Mesir kalau siang hari emang gitu, becandanya keterlaluan. Ditambah lagi, para pengendara mobil ataupun motor yang membawa kendaraannya seperti sedang di taman bermain. Ngebut aja yang penting, kalau nabrak orang paling hanya teriak,
Ma’alsy habibi
Di Mesir kayak gitu. Makanya kalau mau ngerasain sensasinya main sini ke Mesir, jengukin gue. Bawain duren sama tahu kupat sekalian.
Ketika di perjalanan pulang, gue lebih memilih untuk mengahampiri warung untuk membeli sebotol air mineral. Meskipun dari kejauhan, gue bisa dengar teriakan orang yang sedang berjualan minuman. Gue sering dengar teriakannya, tapi sampai sekarang gue nggak tau, si penjual itu berteriak apa. Yang gue tangkep hanyalah,
UWAAAAH UWAAAH’
‘UWAAAAH UWAAAH’
‘UWAAAH UWAAAAAAAAH’
Padahal dia jualan air perasan dari buah kurma loh. Tapi... Ya suka-suka dia ajalah, semerdeka dia aja pokoknya. Kalau gue tegur, takutnya gue disiram air kurma. Nanti kalo gue ketagihan gimana? Kalau gue minta disiram lagi gimana? Ha? Ha? Siapa yang mau tanggung jawab? Ha? Jawab?!!
Anjir, ga mutu banget tulisannya
Tempat tinggal di Mesir itu kebanyakan berupa flat. Kayak rumah susun gitu, tapi lebih sedikit rumahnya. Jadi kayak satu gedung gitu, terdiri dari lima rumah. Tiap lantai ada satu rumah, misalnya kayak gitu.

Rumah gue terletak di lantai tiga, lantai satunya diisi oleh teman-teman gue yang perempuan, lantai dua diisi oleh yang punya gedung, bapak kost gitu lah, nah baru lantai tiga rumah gue. Sisanya masih kosong tanpa penghuni. Biasanya gerbang pagar itu di kunci, dan kebetulan juga kunci gue baru saja hilang. Tapi mungkin karena rejeki anak sholeh seperti gue ini, pintu gerbang tidak di kunci.
Langkah kaki gue terhenti, karena melihat anak bapak kost yang paling kecil sedang membenarkan kunciran rambutnya, serta wajahnya tersenyum kearah gue. Dia mengenakan kaus lengan pendek berwarna pink serta celana pendek dan juga menggunakan sandal jepit, yang membuatnya semakin manis. Ketika gue menanyakan kabarnya, dia datang menghampiri. Bukannya keluar dari pintu, dia lebih memilih untuk melewati sela-sela besi yang ada (namanya juga bocah), kemudian menjawab pertanyaan gue sambil menunjukkan giginya.
Bahagia gue itu sederhana, di senyumin sama anak kecil aja udah senang.
Kemudian anak kecil itu bertanya kepada gue,
Fien miftah?’ (baca:mana kunci kamu, ka?)
Matruk fil bait yaa bint’ (baca:ketinggalan di rumah, dek) kata gue bohong.
Yang dilakukannya setelah itu adalah dia memegang besi gerbang, kemudian menutupnya dengan cepat.
Lalu dia pergi sambil tersenyum.
Ketika wajahnya masih menghadap gue, botol air yang ada digenggaman gue, langsung menghilang. Terlempar menuju muka kampretnya.
Nggak kena.
Telek.
Yang gue lakukan sehabis itu hanya menatap wajahnya, sambil mulut gue mengeluarkan kata-kata berupa,
‘HASYU’
‘LU MAU KEMANA, SYU?!!!’
‘GUE MAU NAIK INIIIIIH, NYET!!’
‘MALAH DITUTUP LAGI’
‘PAKE KETAWA LAGI LU’
‘BERUNTUNG NGGAK KENA BOTOL GUE TUH MUKA LU’
‘AAARRRGGHHHH’
‘KYAAA KYAAA’
Nunggu lama-lama di terminal, panas-panasan di jalan, dan sekarang dikerjain sama anak kecil kampret.
Masih nganggep semua anak kecil baik, ha?
sumber: foto 1, foto 2

22 comments:

  1. Puk.. Puk.. Puk... Sabar sist... ANak kecil kek gitu mah coba disogok aja pake permen, Biasanya usilnya berkurang. Hahha


    Btw, ini lucu, Bang.. Blog lu ada kecoanya gitu, yak.. Tambahin dong biar banyakan. :v

    ReplyDelete
    Replies
    1. ga mau permen dia.
      maunya abang'' ganteng

      jgan, nnti pada mabok klo kebanyakan

      Delete
  2. wkwk, yaak namanya juga anak kecil. kalo ga usil mah namanya usro #apasih. jadi inget beberapa taun lalu ngeliat mas-mas berantem ama anak kecil. kalo dah gitu siapa yang salah deh?

    ReplyDelete
    Replies
    1. usro apaan yak? ga paham, ehe

      kang bubur yg salah

      Delete
  3. eh lo pernah ke mesir tah, hmmmm.......anti anti anti.......kwkwkwkwkwk kurang paham gue bahasa arab, setidaknya gue hafal sedikit kosa kata, ana, antum, anti, qolamun, kirdun.

    ReplyDelete
    Replies
    1. gue kebetulan lgi kuliah d mesir.
      hehe

      Delete
  4. ternyata anak kecil yang ada di Mesir sana lebih beringas ya bang. anak kecil di INdonesia kadang juga suka usil gitu kok, tapi ya nggak kebangetan sampai dikunciin diluar gitu haha. itu ajarannya bapak kost mungkin.

    yaa apesmu ah bang, udah panas-panas, eh mau istirahat di rumah harus ngelewatin rintangan anak kecil itu.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Emang bapak sama anak sama" ngeselin aja sih. Kompakan gitu

      *eeh

      Delete
  5. Usil dia hahahaha....
    Sabar bung... Hiduo terkadang seperti batu bata. Ahak...
    Namanya juga anak cilik ya... coba besok beliin permen. Biasalah.. nyogok anak kecil biar baik sama kita wkwk

    ReplyDelete
  6. Wkwkwkwk lagi iseng tuh bocah. Caper caper galak gitu. Coba besok beliin kunciran baru warna pink cling trus hadiahin. Liatin aja reaksinya. Kalo makin nyebelinnn ... pukpuk ya Ji pukpuk buat kamu.

    ReplyDelete
  7. Ih ga cuma anak kecil di mesir deh, di Indonesia sih kalo nakal, ya nakal aja. Malah kayanya ada yang lebih kebangetan dari itu. Btw kuliah di Mesir?
    Oiya, kecoanya cukup annoying wkwkwkwo

    ReplyDelete
  8. Ya..... Namanya juga anak, kecil. Tuh, kalimat sebenarnya pembelaan. Cuman, banyak yg gak sadar. Pfffttt bgtlah.

    Meskipun tu anak imut mirip marmut sekalipun, tetep aja ngeselin kalo ngerjain gitu, zi.

    Gue sih, sering dikerjain sama anak kecil (lebih tepatnya ponakan gue). Misal baru mau tidur, tiba-tiba hidung gue dicolok pake tangan, ya enak. Nggaklah. Geli gak jelas. Malah kadang perut gue digelitikin. Pas gue bangun. DIa kabur... -_-

    ReplyDelete
  9. wah lumayan gan pengalamanya pasti bakal keinget terus ampe tua tuh.

    kalo bahas anak kecil emang seru gan, lucunya ga ada abisnya.
    tapi pendapat anak kecil tidka semuanya baik ane setuju sih gan.

    ane juga pernah di jailina ma anak kecil. tapi anak Indonesia gan.
    jadi yang namanya anak kecil dibelhana bumi manapun seperti sama aja gan.
    ada yang baik ada yang jahat.
    orang dewasa juga gitu sih gan, ada yang baik ada juga yang blangsak.

    tergantung seperti apa lingkungan dan dengan siapa dia bergaul gan.

    kalo ane begaul ama agan sepertinya ane bakal jadi anak baik baik gan ,

    ReplyDelete
  10. Haha.. sabar bang, anak kecil emang suka jail gitu, gue ma gak usah jauh-jauh, contoh adek gue, usilnya minta ampun, jadi pengen nyekokin sianida.

    Di jakarta aja pas siang panasnya udah gak ketolong, palagi di mesir kali ya, gak kebayang bang hahaha..

    ReplyDelete
  11. it's a prank brooo.. look at camera.. :p ngomong begitu gak anak kecilnya... wakakka kalo enggak, di tungguin gedenya aja kalo cakep yaaaa.. sapa tau jodoh, trus bisa buat bahan cerita deh.. #UhukUhuk

    ReplyDelete
  12. semua anak kecil baik tergantung orang tuanya gimana membimbingnya

    ReplyDelete
  13. hmm~ anak kecilnya pinter ya? kecil2 udah jago bahasa arab #gagalfokus

    ReplyDelete
  14. Haha... Mungkin itu yang namanya poloss....

    ReplyDelete
  15. hahahhaaha.....itu mah namanya usil kak, meskipun seriung di kerjain anak kecil, tapi tetep..di mata saya, mereka tu lucuu dan menggumaskan :p

    ReplyDelete
  16. Bruakakakkk.. Tengil amat sik! Mintak dibedong! :p

    Tapi yah berhubung aku pas kecilnya jahil jugak, aku membela anak itu. Sering sering, Dek!

    ReplyDelete

cara bersedekah paling mudah, berkomentar di Blog ane ini