Sunday, 10 July 2016

Lebaran anak rantau di Mesir

Assalamualikum akhi-ukhti!!
Minal aidin wal faizin, maafkan diri ini yang sering kali perbuatan dan perkataannya menyinggung kalian. Tapi sejatinya, gue nggak sejahat itu kok. Itu mungkin karena gue terlalu semangat pas bercanda.
Ehe.
Maapin yak!!

Entah kenapa, sampai saat ini gue masih terlalu gengsi untuk mengucapkan kata maaf sambil berpelukan. Ngerasa geli aja gitu, sesama cowo berpelukan lama, kemudian mengucapkan kata maaf. Mungkin saja, setelah itu ada kejadian berupa ciuman di kening(?) Siapa yang tau juga kan?
Tapi jujur, dalam lubuk hati gue yang paling dalam ada rasa ingin melakukan hal itu, berpelukan sambil meminta maaf. Walaupun pada akhirnya kejadian itu akan berakhir seperti,
Temen:  “Ji, maaf lahir batin ya”
Gue: “Iya, gue juga ya. Muuah”
Temen: “Badan lu tinggi banget sih, Ji. Hidung gue langsung ngehirup ketek elu ini. Bau banget gule kambing, su”
Gue: “Yah maaf, nyet”
Seperti itu.
Semua.
Ujung-ujungnya gue malah dihina.
Kan ngeselin ya. Niatnya minta maaf, eh malah diajak brantem. Padahal sepengetahuan gue, sebelum berangkat shalat ied gue pake parfum kok. Dan baunya enak. Kenapa malah jadi gule kambing elaah.
Sama halnya dengan teman-teman gue, adik gue pun punya pertanyaan yang lain,
Adek: “Mas, maap lahir batin ya. Maafin aku kalau ada salah-salah kata”
Gue: “Iya, Mas juga minta maaf ya”
Adek: “Mas, aku mau punya kakak ipar nih. Mana, mas?”
Gue: “Mas mau kayang depan gedung dulu ya, Zah. Faizah fotoin, nanti mau mas kirim ke mamah sama bapak. Atau kamu mau ikut kayang bareng sama mas?”
Minal Aidin Wal Faizin semua!!
**
Lebaran tahun ini lebih yahud ketimbang tahun kemarin. Walaupun sekarang ini gue masih belum diizinkan pulang oleh nyokap, dan sepertinya bakalan susah banget diizinin sih, tapi setidaknya acara shalat ied di KBRI serta acara makan-makannya sukses menghilangkan rasa rindu gue dengan tanah air. Yang terpenting itu acara makan-makannya. Nggak tau deh, sepertinya setiap perkumpulan kalau ada embel-embel ‘Makan bersama’ pasti selalu ramai yang datang. Terbukti, buanyak banget mahasiswa yang datang. Entah itu mahasiswa yang masih sendiri, sampai mahasiswa yang telah memiliki keluarga kecil dengan tiga orang anak.
Gue kadang kepikiran,
“Lebih baik gue pulangnya nanti aja lah kalau udah punya istri sama lima anak. Bikin kejutan buat nyokap bokap, kayaknya asik tuh”
Tapi sepertinya bakalan lama banget sih, kayaknya nggak bakalan gue laksanakan fikiran itu juga lah ya.
Hampir semua jenis makanan dihidangkan di acara itu, mulai dari indomie, soto, daging, bakso, lontong, perkedel dan masih banya lagi. Yang gue sesalkan, ketika itu gue nggak bawa tas atau plastik. Gue nggak tau, tapi semenjak menjadi mahasiswa, kalau ada acara seperti ini, gue akan merasa bersalah kalau makanannya nggak habis. Bawaannya tuh mau di bungkus semua. Mikirnya,
“Mubadzir ini kalo nggak abis. Mendingan gue bawa pulang. Yah, tiga hari kedepan udah terjamin lah ya, mau makan pake apa”
Sebenernya gue doang kah yang berfikiran seperti ini, atau kalian duhai mahasiswa-mahasiswi rantau, punya pemikiran yang sama seperti gue?
Oh iya, di acara itu gue bertemu dengan sosok gadis yang... aduh, susah banget dijelaskan. Pokoknya, wajahnya itu adem, seperti pohon yang memiliki banyak daun. Bukan, muka dia nggak ada ranting atau batang, bukan kayak gitu. Tapi wajahnya tuh sejuk untuk dipandang, ngerti kan lah ya? Tapi sejujurnya sih, melihat wanita itu nggak boleh lama-lama loh, ghodul bashor.
Nama dia, gue nggak tau. Yang jelas, dia bukan satu kampus juga dengan gue. Mungkin dia jurusan, hmm... apa ya? yah, gue belum nanya-nanya lebih jauh sama teman gue yang mengenalnya. Toh gue rasa, perasaan ini hanya sesaat saja. Dan sepertinya, dia senior gue disini. Walaupun gue yakin, umur dia nggak lebih tua dari gue juga sih.
Haaaaaahhh...
Kadang gue sering bertanya terhadap diri gue sendiri, sebetulnya sampai kapan ya gue menuliskan sosok gadis di blog gue ini. Toh, belum tentu dia jodoh gue juga. Tapi bodo amat lah.
Wehehe
And the last, Minal Aidin wal faizin. Maaf kalau gue masih banyak salah kata-kata ya!!
*toss

21 comments:

  1. Wuah anak santri Mesir, tetanggaku baru saja pulang DariHadramaut Yaman setelah 5 tahun. Sehat-sehat ya di sana...

    Salam alumni Santri Darul Ulum Jombang hihi

    ReplyDelete
  2. haloo masbro, mohon maaf lahir batin juga yaak hehe. lebaran tahun ini masih disana aja yaa. ya nanti aja deh pulangnya, atau bagus juga tuh idenya, punya anak 5 dulu baru pulang haha.

    hmm, meskipun lebaran di Kairo sana, tapi sudah terpuaskan ya rindunya akan tanah air. lumayan lah ada acara makan-makan gitu, makanannya juga khas indonesia pula.

    lagi lagi nih, pasti ada sosok seorang cewek misterius yang ditulis di blog. ya semoga aja deh ya cewek tersebut memang tulang rusukmu suatu saat nanti.

    ReplyDelete
  3. selamat lebaran, mohon maaf lahir batin, pastinya rindu tanah air ya

    ReplyDelete
  4. lebaran masih di mesir yak.. kalau gitu, mending langsung abisin aja itu gadis berwajah adem yang berdaun banyak tapi tanpa batang dan ranting. bawa pulang, nikahin, terus lahirlah 5 anak... dan lo akan hidup bahagia selamanya!

    ReplyDelete
  5. kalau gadis adem itu berkerudung ijo ane gaplok ente mat....

    ReplyDelete
  6. Masih suasana lebaran nih, minal aidin wal faizin juga ya! manteb dah, walaupun lebarannya berstatus anak rantau, tapi acara makan-makan di KBRI bisa mengobati sedikit rasa rindu dihati. Tips singkat: jangan lupa bawa kantong plastik kemanapun anda berada, hehehe...

    btw, disapa dong gadis berwajah ademnya :v

    ReplyDelete
  7. Haii kak, minal aidzin walfaidzin juga, mohon maaf lahir bathin. Salam nih dari rendang dan opor ayam anak negeri haha.

    Aku pengen sesekali ngerasain lebaran di tanah rantau gitu, seru kayaknya, atau minimal melaksanakan ritual mudik kayak penduduk indonesia kebanyakan. Tapi entahlah, rumahku di situ situ aja, dari dulu, gak punya kampung halaman, jadi lebaran ya gini gini aja haha

    ReplyDelete
  8. Waaahaa kereen nih, di Mesir :D

    Btw, mohon maaf lahir batin ya :D

    Duuuh, keburu diembat orang lain, cari gih si gadis adem itu :D

    ReplyDelete
  9. Ada serunya juga kayaknya lebaran di Mesir. Makan-makan di sana, jadi ketemu banyak mahasiswa.

    Tapi, buruan ceweknya! Keburu diambil orang lho... apalagi keburu kelar nyeritain dia di blog ini.
    Hehehe...

    Anyway,
    Jika berkenan, main-main ke blogku juga ya Kak.

    ReplyDelete
  10. Mohon maaf lahir batin juga ya, Zi. Maafin kembaran Emma Stone ini, ya. :')

    Itu yang foto sama kamu siapa? Si Faizah? Manis deh senyumnya. Curiga nih, kayaknya dia yang bakal kasih kamu adek ipar duluan. Huahahahaha. Dan kamu nangis kejer sambil kayang seorang diri. HUAHAHAHAHAHAHAHHAAHHA.

    Nggak papa, Zi. Kalau jadi secret admirer gadis yang entah siapa itu. Itu jauh lebih nyenengin daripada jadi pacar tapi nggak dianggap. Huhuhuhuhuhuhuhu.

    ReplyDelete
  11. wah asik juga lebaran di negeri seberang... kadang melewati momen-momen di luar yang biasa dilakukan di rumah itu bisa jadi tamparan keras ke diri sendiri biar lebih memaknai arti pulang dan nyamannya rumah :) selamat lebaran ya!

    ReplyDelete
  12. Taqaballahu minna wa minkum, maaf lahir batin ya mas Uji pake J hahaha :D semoga tahun depan foto gandengannya gak sama adek, tapi sama yang halal~

    ReplyDelete
  13. wekekeke beneran tuh ada indomie sebagai hidangan.. wah cocok nue kejaar ampe dapet yg adem itu.. pulang langsung bawa kejutan deh

    ReplyDelete
  14. wih enak yo lebaran di mesir gitu, kayak ada nuansa baru yang lebih spesial. Selamat lebaran ya mbak

    ReplyDelete
  15. Kayaknya ente kemarin muncul di tv wan deh hahaha

    ReplyDelete
  16. Minal aidzin walfaidzin.
    wah kayanya seru deh lebaran diluar gitu. seru, sekali-kali dapet suasana yang beda.

    ReplyDelete
  17. Woi loo gk minta maaf ama gue mat..
    Udh sombng, blagu lagi skarang..
    Bnyk bngt dosa lo am gue mat..

    Btw sp no yg d sbelah lo pake baju pink..
    Salam dari gw ya mat..

    ReplyDelete
  18. EH NYET, ITU ADEK LO KOK CAKEP DAH? WAH ANAK ANGKAT NIH.

    ReplyDelete
  19. Minal aidin wal faidzin zi! Berkabar kalo balik! \(w)/

    ReplyDelete
  20. Salam dari sesama anak rantau ya! Wah seru juga ya ternyata Lebaran di luar negeri. Gua selama sekolah di China belom pernah ngerayain Lebaran di luar negeri karena tiap kali waktunya selalu bentrok sama liburan musim panas, jadi selalu jatuhnya pas kita lagi ada di Indonesia hehehe.

    ReplyDelete

cara bersedekah paling mudah, berkomentar di Blog ane ini