Sunday, 5 June 2016

Alasan mainstream Mahasantri tidak pulang

Tiga hari kemarin, cuaca di Mesir sangat-amat-super ngehe. Panasnya sampai 40 derajat. Ini lebih panas dari sekedar melihat gebetan jalan sama pasangan barunya. Kalau nggak percaya, main kesini deh.

Bulan Ramadhan sebentar lagi akan tiba. Bukan sebentar lagi sih, di tempat kalian nanti malam sudah mulai shalat tarawih, bukan? Gue jadi kangen sensasi bulan puasa di Indonesia. Padahal baru satu tahun setengah disini, tapi udah lebay gitu. Tapi, serius... gue kangen sama pedagang pinggir jalan yang tiba-tiba menjadi ramai, kangen dengan es buah, kolak, es buah campur kolak, terlebih acara kuis ketika sahur.
“YAAAK, PASSWORDNYA APAAAAH?”
“DUA JUTAAAA BUAT ANDA”
Lah, kayaknya gampang banget nyari duit, Su.
Cuma nyebut password dapet duit.
Eh, masih ada ngga sih, acara seperti itu?
Terlebih, Ramadhan tahun ini akan di temani oleh pertandingan EURO serta COPA AMERICA. Makin yahud. Dan beruntungnya di Indonesia, siaran bola itu tepat ketika sahur dan buka puasa(bener nggak sih?). Beda disini, yang jadwal tayangnya ketika orang-orang shalat tarawih. Tapi, kita lihat nanti lah ya... kalau banyak yang nonton, gue paling ikutan nonton juga.
Teman-teman gue banyak yang pulang ke Indonesia bulan ini. Alasannya sih, macam-macam. Ada yang,
“Tahun kemarin kan udah puasa sama lebaran disini, ya tahun sekarang di Indonesia lah”
“Nyokap nyuruh pulang, Ji”
“Kemarin beli tiket promo, Ji. Murah meriah uy, makanya pulang”
“Gue mau dilamar, Ji. Makanya pulang”
Bervariasi kan jawaban mereka?
Kalau alasan gue sih,
“Tahun kemarin sama tahun sekarang, ya puasa mah sama aja. Dari sebelum shubuh, sampai adzan maghrib. Sama-sama aja”
“Nyokap nggak nyuruh pulang”
“Ada tiket promo atau nggak, ya selama nyokap nggak nyuruh pulang, ya nggak pulang, Su”
“Gue mau dilamar”
Alasan yang terakhir boong banget sih itu mah ya.
Alasan gue serta kebanyakan teman adalah ...
“Belum siap ceramah gitu lah, Ji. Ilmu gue masih nggak ada apa-apanya”
Iya, alasannya karena hal itu.
Entah lah, gue serta teman gue yang memang terlalu kepedean, tapi memang kenyataannya seperti itu. Nanya sama senior yang pulang, jawabannya juga nggak jauh-jauh seperti itu.
“Pas di Rumah disuruh ceramah gitu?”
“Ya iya, Ji”
“Terus... terus?”
“Ya pokoknya kayak gitu lah. Tapi...”
“Tapi apa?”
“Tapi masa gue ceramah gitu, tetep aja belum ada gadis yang khilaf naksir sama gue deh”
“Lu ngobrol aja sana sama tembok biar seru lah ya. Eug mau tidur”
Rasanya mau ngumpet kalau memang hal itu benar terjadi. Nah, ketimbang ngumpet di rumah setiap hari, lebih baik disini. Shalat tarawih bareng teman-teman, berburu makanan saat berbuka puasa, belajar Balagoh di Alexandria, hafalan qur’an, atau apa kek gitu. Gue lebih tergiur hal-hal itu sih. Walaupun nggak semua hal yang gue tulis itu, gue kerjakan semua.
Bisa nggak sih, berbagi hal tanpa harus berdiri didepan khalayak ramai?
Bisa nggak sih, berbagai ya ketika duduk bareng-bareng sambil minum es buah atau makan somay gitu? Yang nggak usah terlalu formal-formal banget. Dan juga, bagaimana kalau kita saling berbagi. Gue berbagi hal yang mungkin belum lu tau, dan lu sebaliknya seperti itu ke gue. Bisa nggak sih ya?

16 comments:

  1. mudah-mudahan puasa kali ini lebih bermakna ya gan!

    ReplyDelete
  2. marhaban ya ramadhan, semoga bulan puasa ini berkah,..aminn

    ReplyDelete
  3. Bisa aja sih bang, tergantung orangnya. Yang penting apa yang disampaikan bermanfaat bagi orang banyak.

    Haha, kadang masalahnya emang gitu, bola mulai pas mau tarawehan, kan gue jadi bimbang. Taraweh pengen karena ya amal juga dan pahala, nonton bola juga pengen karena mau liat Rooney CS dkk -_-

    ReplyDelete
  4. Masih ada kok Ji kuis yang bagi bagi duit gitu. Enak bet ya, nyebut password, eh dapet duit. Huahahaaa

    Elu gausah pulang deh. Bikin padat Indonesia aja.


    Eh maap maap. Kan udah bulan puasa nih

    ReplyDelete
  5. 40 derajat sih mimisaaan aku.

    Sing semangat ya kaak

    ReplyDelete
  6. Jadi kaya tanggungan gitu, ya. Sekolah di tanah arap seakan harus bisa ceramah.

    Ini lu sudah berbagi di blog. Berbagi cerita dan pengalaman lu.

    Lu piara onta aja di sana.
    Pulang ke Indonesia jangan naik pesawat. Naik onta piaraan lu. Beuh. Mantap.

    ReplyDelete
  7. Pleasee di indonesia udah macet, jangan bikin tambah macet lagi...hahaha

    Btw, lu emang sekarang tinggal dimana?, kalo balik ke indo, oleh-olehnya jangan lupa..haha

    ReplyDelete
  8. mungkin kuis2 kayak gitu masih ada, tapi... lebih dipersulit, nggak cum asekedar nebak password. hahaha.. yap, pecinta bola yang merayakan ramadan dan tinggal di indonesia lagi beruntung2 nya tahun ini. ada euro, ada copa america, sahur pun semakin seru. jadi, ternyata tayangan bola pagi yang sering kali mencuri waktu tidur para penggemar bola ada untungnya juga ya... kalau lagi ada ajang bola kayak gini. berkah..

    ReplyDelete
  9. hhhmm. kok ekstrim yaa.
    bener juga tuh, bagi-bagi ilmu gak harus berdiri diatas mimbar ya, kalo mau dakwah diantara kawula muda gitu kan justru butuh yang santai, yang gak usah formal bikin males.

    ReplyDelete
  10. Ramadhan tahun ini emang seru banget soalnya bareng sama euro 2016, jad begadangnya bisa dirangkap sama sahur sekalian hehe.

    Nggak papa lah puasa dan sahur disana lagi, mungkin tahun depan bisa balik ke Indonesia. Daripada ntar tahun ini balik ke Indonesia tapi disuruh ceramah, mending stay dulu aja.

    ReplyDelete
  11. jadi lo Lebaran tahun ini nggak pulang karena takut disuruh ceramah dan belum ada yang mau dilamar ya Zi?? hehehe..tapi nggak palah idup sekali ini, lo Lebaran di Indonesia udah banyak kali..ya beberapanya pakelah di negara orang biar lo kaya pengalaman dan pelajaran hidup. hehehe..
    selamat puasa di 40 derajat C di negeri orang sanaaaa yang isinya hampir pasir semua ya Zim, cemunguth!

    ReplyDelete
  12. jadi lo Lebaran tahun ini nggak pulang karena takut disuruh ceramah dan belum ada yang mau dilamar ya Zi?? hehehe..tapi nggak palah idup sekali ini, lo Lebaran di Indonesia udah banyak kali..ya beberapanya pakelah di negara orang biar lo kaya pengalaman dan pelajaran hidup. hehehe..
    selamat puasa di 40 derajat C di negeri orang sanaaaa yang isinya hampir pasir semua ya Zim, cemunguth!

    ReplyDelete
  13. sini zi pulang, nanti gue traktir kolak

    ReplyDelete
  14. Sini pulang, imamin aku. *PAAN NEH*
    Errrr ini blog paling ditunggu sih, selalu pingin tau cerita keseharian mereka yang nyantri dan sekolah di luar negeri. Semoga tahun depan bisa pulang ya Mas Uzi :")

    ReplyDelete
  15. banyak banget alasannya buat pulang.. hhe

    ReplyDelete

cara bersedekah paling mudah, berkomentar di Blog ane ini