Saturday, 14 May 2016

Jumat bahagia [TGIF]

Kali ini gue akan bercerita salah satu hal yang biasa terjadi di Mesir, dan jarang atau bahkan gue sendiri pun belum pernah menemukan hal ini terjadi di Indonesia.
Sejak SMP sampai sekarang, gue masih nggak tau apa perbedaannya hari sabtu-minggu dengan hari-hari lainnya. Bagi kebanyakan orang, hari sabtu-minggu merupakan weekend yang harus dinikmati dengan cara bersantai dengan hanya goler-goleran diatas kasur ataupun sekedar duduk bersama para teman-teman dan saling bertukar cerita. Tapi bagi gue nggak seperti itu.
SMP dulu...
Oke kayaknya kata-katanya salah,
Ketika di pondok dulu, nah baru pas, hari libur gue adalah hari jumat. Iya, hanya hari jumat saja, para santri boleh di izinkan keluar pondok dari pagi sampai sore hari, dan berolahraga sejak pagi sampai sebelum adzan shalat Jumat berkumandang. Dan hari kamis adalah hari paling kampret. Karena hari kamis, full dengan berbagai macam kegiatan. Masuk kelas-Latihan pidato-Pramuka-Latihan pidato-Lailatul hisab.
Untuk yang lailatul hisab, gue akan cerita di tulisan berikutnya.
*kalo nggak lupa juga sih
Kali ini gue nggak mau bahas tentang itu dulu.
Ketika kuliah disini, ya sama aja. Hari libur tetap hari jumat, awal aktifitas adalah hari sabtu. Tapi perbedaan yang paling membahagiakan ketika di pondok dulu dengan saat ini adalah hari kamis disini sudah nggak terlalu kampret seperti dulu, bahkan yang paling membahagiakan, kuliah disini nggak ada absen.
Sebenernya, hal seperti itu harus harus dibanggakan atau disedihkan(?)
Dan kali ini, gue mau menceritakan tentang kebahagiaan di hari jumat. Iya, tentang Thank God it’s Friday(TGIF).
Jumat kemarin, sama seperti empat minggu lalu. Gue shalat jumat di masjid yang sama. Setelah teman rumah, Rasyid, mengajak untuk shalat di masjid itu, gue jadi suka sama Rasyid.
Nggak deng, becanda.
Jangan dibayangin juga eet dah.
Sekarang kita flash back ke empat minggu lalu ya.
Jadi, pagi itu gue diajak untuk lari bersama teman rumah. Karena gue memiliki project hidup sehat serta menuju Mas Uzi langsing 2016, langsung saja gue terima ajakan itu. Kebetulan ketika itu yang ikutan lari pagi lumayan banyak, sekitar 5000 orang lah ya.
Banyak banget anjir, kayak acara Cairo runner.
Nggak sebanyak itu deng.
Yang ikutan hanya empat orang, dua teman gue, senior yang merangkap sebagai ustad, serta gue, sosok yang paling menawan di acara lari pagi ini. Yang mau muntah silahkan.
Aplikasi running telah gue buka, layaknya anak hits. Kami pun mulai pagi ini dengan berjalan cepat terlebih dahulu untuk bertemu senior kami di masjid Sayyidina Husein. Lari pagi ini kami mulai dari tempat bertemunya dengan senior, menuju Babul Futuh, dan akan berakhir di masjid ini lagi.
Jaraknya sekitar 3km.
Awal yang baik lah ya, untuk menuju hidup sehat.
Ketika sudah bersiap-siap untuk lari,
Senior: ‘Pelan-pelan aja lah ya’
Gue: ‘Nah, baru aja mau ngomong. Mending kita foto-foto gitu aja lah ya. hehe’
(hehe)
(hehe)
Bodo amat lah. Nggak kurus-kurus dah lu, Mat
Aplikasi running tetap berjalan, tapi ya gitu. Keringetan nggak, tapi dapet sih foto-foto keren.




Setelah lari-nggak-jalan-iya-poto-poto-iya tibalah kami di rumah. Ketika sampai di  rumah, Rasyid dengan lembutnya bertanya,
‘Udah pada makan? Mau aku suapin?’
Nggak-nggak.
Itu jijik banget kalau beneran terjadi.
‘Udah pada makan? Mau makan nggak nanti? Abis shalat Jumat gitu’
Nah itu kalimat yang bener.
Dan jawabannya... yaaa bisa ditebak sendiri lah ya. Siapa juga yang mau menolak, makanan gratis.
Bye-bye resolusi hidup sehat serta badan langsing
*dadah-dadah
Ketika perjalanan menuju masjid,
Rasyid: ‘Udah pernah ke masjid Rifa’i?'
Gue: ‘Belom’
Fikri: ‘Kemarin udah kesana, tapi nggak dikasih makan tuh kayak kata-kata orang’
Rasyid: ‘Derita elu itu mah. Wahahah. Mamam tuh’
Lah kita makan di masjid? Bukan di traktir sama elu, Syid? Emang ada yang kayak gitu? Boong ah
Masjid ini nggak besar-besar banget, tapi yang membingungkan, masjid ini lebih di dominasi oleh para jamaahnya yang orang Indonesia, Malaysia, pokoknya kebanyakan muka Asia nya, ketimbang orang Mesir. Bahkan yang khatib jumat, senior gue di pondok dulu. Yang memimpin baca Yasin setelah shalat, junior gue di pondok. Gue? Lah gue mah kan diajak sama si Ocid. Masa lupa? Pantesan jomlo.
Dan setelah baca Yasin serta doa, para tamir masjid  menggelar lapak, dan setelahnya mereka membawa piring yang berisikan nasi serta daging sapi.
Lah beneran makan. Makan nasi malah ini

Bye-bye resolusi hidup sehat serta badan langsing
*dadah-dadah lagi
Dan sejak itu, gue mejandi rajin ke masjid Rifa’i setiap shalat jumat.
Terimakasih Rasyid
PS:
Semoga tamir masjid disana urusannya selalu dipermudah ya. Dan semoga surah Yasin yang kami(para jamaah) khusukan untuk Syeikh Sayid Ibrohim Kholafatullah Arifa’i diterima. Iya, beliau salah satu guru disini. Kamu yang baca, juga nggak ada salahnya kirimi surah Yasin ke beliau. Kalau memang sibuk, surah Al-Fatihah nggak apa-apa juga kok. Buat saudara-saudara kamu sendiri yang sudah tiada, juga nggak apa-apa kok. Udah kirim Al-Fatihah buat mereka belum bulan ini?
Ehe

10 comments:

  1. keknya nasi goreng gitu ya, nasi sapi.. boleh juga tuh kalo enak dibawa ke Indo resepnya

    ReplyDelete
    Replies
    1. ini resepnya beda, put.
      pake keringet'' gtu

      Delete
  2. Wait, kalau gak ada sistem absen, berarti gak ada minimal prosentase yang boleh ikut ujian ya :o ? Weh, nikmatnya hidupmu, bang #eh
    Semoga cepet kurus ^ ^

    ReplyDelete
    Replies
    1. ga masuk sama sekali mah jg bebas.
      yg penting ujan bisa, hahah

      amiiin.
      thank you

      Delete
  3. dulu SD aku penganut Jum'at libur karna waktu SD masuknya SD islam.
    Pas SMP sampe sekarang tim Minggu libur, tapi adiq-adique tetep tim libur Jum'at. jadi serumah gapernah bisa liburan di rumah bersama-sama.
    huhuhu..

    MasyaAllah, di Pekalongan ada tuh, kalo Ramadhan ada masjid yang nyediain buka puasa + takjil kalo ikut teraweh di sana.

    ReplyDelete
    Replies
    1. gue dari smp sampe sekarang nih, dib
      tpi tanggal merahnya tetep samaan kan?

      iya, smoga yg ngasih gtuan, rejeki ada mulu ya. amiiin

      Delete
  4. gw curiga nih, si Rasyid jgn2 emang LGBT =_= ato elunya yg LGBT =_=) wkwk

    disana ada Rendang gak, zi?

    kerenlah kampus lu, kgk ada absen, beda banget sama di Indonesiahh

    ReplyDelete
    Replies
    1. taheeee
      hahaha

      ada sih, tapi tetep enakan di indo
      kangen rendang yg kering gtu gue

      makanya, main'' lah sini ke kmpus gue, bawa rendang sklian

      Delete
  5. menurutku libur hari jum'at itu efektif hehe. apalagi baca artikel ini zi. Jadi elu belum pernah nih ngerasain liburan di Weekend??

    artikel ini banyak flashbacknya yaa. gue juga flashback juga nih. (baper sendiri). Syukur banget Mesjid kaya gitu ya. makan bersama-sama hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. pas sd doang terakhir
      hahaha

      iya, sesuatu banget lah emang

      Delete

cara bersedekah paling mudah, berkomentar di Blog ane ini