Saturday, 19 March 2016

Sebetulnya, hal seperti ini boleh nggak sih dilakukan?

Sampai sekarang, gue masih belum bisa menjawab pertanyaan yang muncul dari dalam diri gue sendiri. Dan pertanyaan ini selalu muncul saat gue berada didalam kelas. Pertanyaannya,
“Gue kok masuk kuliah, bukannya merasa pintar ya, tapi malah merasa paling bego. Apa orang lain merasakan hal yang sama?
Tapi yaudahlah, berarti secara tidak langsung, gue disuruh harus terus-terusan belajar. Dan masih banyak banget buku yang harus dibaca dan dipelajari. Bukan hanya pelajaran kampus saja, begitu juga dengan pelajaran kehidupan yang ujiannya berlangsung setiap saat. Memang harus dipersiapkan dari sekarang, bukan?
Gue yakin kok, ujian yang kita hadapi itu pasti masih dalam jangkauan kekuatan kita. Nggak mungkin, Allah memberikan ujian diluar kemampuan hambanya. Kayaknya sih memang manusianya saja yang terlalu drama, terlalu lemah, terlalu manja. Masa maunya enak aja tanpa ada usaha yang dikeluarkan?
Kemarin bu Risma, walikota Surabaya, datang kesini. Dan dari ucapannya yang paling gue ingat sih,
“Masa iya, mahasiswa pintar seperti kalian harus dikasih. Yang dikasih itu, orang-orang yang tidak mampu. Masa masih saja disuapi?”
Kalo sudah seperti itu, gue jadi berfikir, sebetulnya tujuan gue ke Mesir itu untuk apa sih ya? Apa yang sebenarnya gue cari di kota penuh sejarah ini?
Membuka jasa tempe online?
Atau,
Mencari seorang gadis?
Kalau kamu, apa yang kamu cari?
Hmm…
Perjalanan pulang dari acara bu Risma, sepertinya membawa kebahagian lain untuk gue. Selain mendapatkan pelajaran tentang arti sebuah kepemimpinan, gue berhasil menemukan kebahagian lain.
YEAAY
Jadi, ketika sedang menunggu bis yang mengarah ke rumah, gue melihat sosok bidadari tanpa sayap(lagi). Gue kira, hanya nyokap saja sosok bidadari tak bersayap, eh ternyata masih ada yang lain.
Gadis ini, mengenakan pashmina berwarna merah marun. Kulit putihnya, kontras dengan frame kacamata yang digunakannya. Kausnya tertutup dengan jaket jins yang ia gunakan. Roknya berwarna putih dengan corak bunga-bunga. Dia membawa tas ransel, dan selalu tersenyum ketika sedang berbicara.
Untuk namanya, gue juga nggak tahu sih. Kalau pun suatu saat nanti bisa berbicara dengannya empat mata, sepertinya gue nggak akan berani menatap matanya lama-lama deh. Lemah banget ya gue? Yah, walaupun untuk saat ini gue belum tahu siapa namanya, setidaknya dengan tulisan ini, memori tentang dirinya akan selalu abadi. Terkadang gue iri, perasaan yang gue punya terhadap orang lain, tidak bisa se-abadi tulisan yang ada di blog ini.
Kalau sosok gadis ber-pashmina merah marun itu gue jadikan sebagai pemacu semangat ketika diri ini sedang malas-malasan, boleh nggak sih?
Terkadang, ketika sedang bermalas-malasan, sosok gadis ini akan se-enaknya saja lewat didalam kepala. Seolah ingin mengatakan,
“Kamu sampai kapan mau malas-malasan? Kalo kamu seperti itu terus, nanti aku diambil sama yang lain loh!”
Huufftt

Sebetulnya, boleh nggak sih kalau seperti ini?

38 comments:

  1. Boleh aja itu juga kan bisa menjadi mood booster kak uzi buat belajar lebih giat dan lebih semangat. Siapa tahu dari jadi mood booster perempuan berkerudung merah marun jadi pendamping hidup hehe

    Semangat atuh kak uzi :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. udah bayangin jadi pendamping hidup aja.
      wwkkwkwkw

      siaaap!!
      lo juga, wid

      Delete
  2. kalau gua di mesir mungkin cari cewek/bini

    ReplyDelete
    Replies
    1. ituh onta banyak yg nge jomblo juga sih kayaknya

      Delete
  3. Aciyeee gadis berpashmina merah marun.
    Boleh, Ji. Boleh. Yang penting lunya bisa semangat lagi.

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya, lan. siap.

      nah, lo sendiri ada ga tuh?
      ga ada ya?
      oh iya, jomblo

      Delete
  4. Nyasar kesini, dan kebetulan aku juga lagi punya problem yang kurang lebih sama denganmu.

    “Gue kok masuk kuliah, bukannya merasa pintar ya, tapi malah merasa paling bego. Apa orang lain merasakan hal yang sama?

    Mungkin di sini lah tempat kita belajar dengan sebenar-benarnya belajar, memperjuangkan ilmu pengetahuan yang semakin banyak kita dapatkan, semakin membuat kita bertanya-tanya, "apakah kita memang sebodoh ini?" Dan seharusnya kita memang harus selalu merasa bodoh, kan? :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya. seharusnya memang harus menjadi gelas kosong, yg bisa diisi oleh pengetahuan lainnya.
      katanya sih gitu.
      gelas baru kayaknya sih itu ya, belom dipake juga

      Delete
  5. Jadi mau bikin ayat ayat cinta versi lain? Hahahah.

    Eh aku mau nanya nih. Aku punya temen yg kalau ngobrol sama aku g pernah natap mata lama. Padahal sama cewe lain biasa aja. Apa artinya dia ada rasa sama aku? Jawab yahh..hehe..

    ReplyDelete
    Replies
    1. ga minat, nay. hahaha

      nah bisa jadi. atau jgan'' dia takut ketauan kalo sosok dia sebeenarnya lumba'' gitu.
      tapi, bisa jadi sih. ga tau juga deh.
      gue kemaren juga malu, tapi ga sampai ada rasa lebih dari kagum aja sih, nay.
      kalo gue pribadi ya

      Delete
  6. Jadi bu Risma habis dari Mesir?

    Hahah, ya wajar kali merasa bego. Kalau udah ngerasa pinter ngapain harus kuliah coba. Mendingan ngulet diatas kasur kan. Kata guruku kalau orang yang berilmu itu harusnya lebih merendah dan ngerasa masih kurang pinter biar dijadiin motivasi cari lebih banyak ilmu.

    Si gadis berkerudung merah pasti cakep banget tuh ya..

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya, bahkan sempet sharing tentang jdi pemimpin yg baik.

      nah bener juga sih yak. ibaratnya kayak padi gitu kali ya, makin berisi makin nunduk.

      banget cuy. aseli deh. pake kacamata gitu lagi, pengen gue gendong aja itu mah
      wwkwkwkw

      Delete
  7. Kalo masih kuliah itu pertanda kalo ilmu kita masih kurang, jadi yaa jalani aja, ntar kalo udah beres baru kita bisa punya simpenan ilmu yang cukup.

    Baca ceritamu aku jadi senyum-senyum sendiri masbroo. Cewek berhijab pasmina itu kayaknya enak banget dipandang dan dijadiin pemacu semangat. Aku juga sering gitu sih, biasanya orang yang aku kagumi juga aku jadiin semangat buat kegiatan sehari-hari. Yaa, semoga suatu saat kalian bisa ngobrol berdua empat mata yaa hehe.

    Kalau hal tersebut boleh atau enggak dilakuin, aku sendiri juga masih belum tahu :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. semoga seperti itu, amin.

      iya, semoga gitu ya. bisa diajak duduk bareng, sambil ngomongin tentang masa depan *eeeeh
      sama dong, za *toss

      Delete
  8. Jadi masnya lagi di Mesir? Banyak cowo2 ala2 timur tengah yg ganteng gitu dong? *eh salah fokus*

    Hmm boleh kokkk, selama masih dalam batas wajar dan jadi penyemangat insya allah ga masalah. Apalagi klo kepikiran buat kenalan dan menjalin hubungan jangka panjang. boleh tu langsung dikhitbah.
    Ehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. kenek disini juga keren'', brewokan gitu.

      ((KHITBAH))
      beraaaaaaaaaaat banget bahasanya

      Delete
  9. Gue kira selama inu cuma gue yang menghadapi masalah itu. Kuliah tapi berasa goblog, otak berasa kopong. Entahlah mungkin kurang eksplore pergaulan kali ya bro. Mungkin sesekali gaul sama manusia2 anti mainstream. Yang gak itu itu melulu.

    Tapi untuk pertanyaan ending, gue rasa boleh boleh aja sih, selama dampaknya positif. Kenapa tidak?
    Kali aja kan jodoh, siapa yang tau ya gak?
    Asalkan jangan terlalu terobsesi aja. Sesuatu yang berlebihan kan emang gak baik.

    Wasalam.

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya kayaknya, harus bertemen sama makhluk yg antimainstream gitu sih kayanya

      nah itu dia. amiiin. gue nge-amiinin aja lah

      siap, tifah. hahaha

      Delete
  10. Boleh aja si sebagai penyemangat. Tapi bukannya sok ngajarin si, baiknya semangat timbul paling utama dari diri sendiri, itu yg utama. Baru yg lain sebagai pemicunya. Takutnya klo pas gak bisa mikirin si dia gimana? Kamu larut kemalasan bukan? Klo gak terlalu over si baik2 aja. *Gue kok bijak amat ya. Ini jin baik gue deh yg Ngetik.. haha

    ReplyDelete
    Replies
    1. gue setuju. emang pemicu pertamanya sih harus diri sendiri, kalo orang lain itu ibaratnya kayak minyak, biar semangatnya tambah menyala. asik banget bahasa gue. wkwkw

      Delete
  11. yaaa, gue bilang sih boleh-boleh aja. wajar kalau lagi tiduran nggak ada kerjaan tiba2 dengan sengaja ataupun dengan tidak sengaja melintaskan figur gadis idaman. selain jadi motivasi, bisa jug asebagai pelipur lara dikala sedih. multi fungsi men :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. ((MULTI FUNGSI))

      udah kayak remot. bisa jadi alat mijet juga.
      tapi gadis itu ga bakalan gue samain kayak remot juga sih.

      Delete
  12. ibu risma tuh siapa yah? katanya dari Mesir? bukannya dia gubernur Surabaya ya? AqUU biNguNk n1h kA!

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya, walikota surabaya, tapi kemarin lg main ke mesir sini.
      kurang tau juga deh, ada acara apaa

      Delete
  13. Wuih, bu risma ke mesir?
    Gpp sih sah sah aja, apalagi buat nambahin motivasi, biar g monoton dan membosankan. Aku pribadi sih jarang banget ngebayangin cowok buat nambah motivasi, lebih asyik memacu semangat karena ngeliat cewek cantik, berjilbab, sukses lagi. Iri.. Iri pingin sukses juga kayak dia, jadi kepacu semangatnya

    ReplyDelete
    Replies
    1. yoi, pit.
      nah gue juga kadang gitu juga sih. dan lebih sering liat temen'' sd gue yg bentar lagi bakalan wisuda sedangkan gue disini masih cupu... :((

      Delete
  14. Gimana? Udah selfie bareng bu risma belum? *salahfokus*
    gapapa sih kak. itukan biar bikin kak fauji lebih semangat lagi. siapa tau iseng-iseng mikirin, beneran bisa milikin. hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. ga sempet buat selfie bareng wkwkwk
      iya, siapa tau bisa berjodoh juga kan ya

      *eeeh

      Delete
  15. kayanya banyak mahasiswa yang ngerasa gitu, mungkin kitanya aja yang belum paham jadi ngerasanya begitchuuu, ngehehe

    jadi, mau kapan ketemu gadis itu mas?
    hayoo, keburu diambil orang looh.
    semangat yaaa

    ReplyDelete
    Replies
    1. harus banyak belajar lagi sih. fix itu mah

      ga tau, bodo amat.
      gue payah kalo udah masalah kayak gituan.
      siaaap!!

      lo, juga riz

      Delete
  16. Sekolah segitu jauhnya dari Indo.. aaahhh keren laahh.. pastikan Fauzi dapat banyak ilmu dan pengalaman yang bermanfaat yak di negeri nan jauhnya itu :).
    Saya pikir motivasi memang bisa darimana saja, dari teman, dari keluarga, dari yang dicinta.. dan motivasi bisa tumbuh karena macam macam hal... karena ingin membanggakan orangtua, ingin mendapatkan karir yang lebih baik, dll.
    Dulu saya juga bertarung dengan pemikiran2 seperti ini. Tapi kesimpulan saya sendiri pada akhirnya cuma sedikit ... 1. sumber motivasi terbesar kembali pada tujuan hidup kita.. kalo muslim berarti beribadah dan menjadi orang yang bermanfaat (kalo mau bermanfaat harus punya sebanyak mungkin ilmu), 2. pemotivasi terpenting adalah diri sendiri sebab orang lain hanyalah inisiator, adviser, fasilitator, dll.. tapi yang menentukan diri kita termotivasi atau tidak, yang memutuskan apakah kita akan bangkit atau tidak.. tetap kembali pada diri kita, 3. Menuntut ilmu akan mendekatkan kita pada banyak kebaikan.. jadi selalu lah bersemangat yak :)...

    ReplyDelete
    Replies
    1. wiiiih keren komennya nih

      makin belajar, kesini juga makin sadar juga sih. kalo selama ini, ilmu agama yg gue pelajari masih secuil. ga ada apa''nya sama sekali, memang harus dipaksa buat semangat terus belajar.
      setuju juga, kalo orang lain itu hanya bersifat seperti minyak, yg selalu membakar semangat motivasi diri kita.
      siaaap!!!

      lo juga semangat, dip!!

      Delete
  17. "“Gue kok masuk kuliah, bukannya merasa pintar ya, tapi malah merasa paling bego. Apa orang lain merasakan hal yang sama?"

    Saya saya.... saya merasakan hal yang sama.
    Ah, take it selow aja.
    Gue kuliah selow selow aja walau jadi murid paling o'on.
    Tapi akhirnya sebelum gue lulus, keuangan gue skarang malah lebih stabil daripada temen2 gue yang lain yang ipk-nya tinggi-tiggi malah ada yang masih cari kerjaan.

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaha,
      kayaknya emang banyak hikmahnya yak

      tapi senggaknya, gue mau buru'' lah masalah kayak gini. mau cepet'' bikin orangtua gue bangga. kayaknya kalo orangtua senyum dengan penuh bangga atas prestasi anaknya, bakalan ga terlupakan senyuman mereka. semoga aja, gue bisa seperti itu. amiiin

      lo semangat juga, ran

      Delete
  18. Gue juga sering ngerasa gitu, Zi. Banyak mata kuliah yang gue pusingin, apalagi Akuntansi. Syukurlah udah mulai penjurusan. Jadi udah mulai ngilang, ya meskipun masih banyak juga hitung-hitungannya. :(

    Boleh, kok. Motivasi kan bisa dateng dari mana aja. Termasuk dari cewek merah marun itu. Ahaha. Malah temen gue ada yang majang foto ibunya di binder. Keren abes. :')

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaha
      ternyata elu ngerasain kayak gitu juga ya, yog

      iya, gue juga pengen tuh. gue bikin poster juga nih, foto emak sama babeh gue. wkwkwk

      Delete
  19. Mendingan jangan, sih. Ya, kalau oo semangat karena orang lain, lalu orang itu gak bisa lo jangka sama sekali, nanti lo patah hati, lalu apa lagi? Semangat yang lo bangun di awal mau ancur gitu aja? Jangan menopangkan masa depan lo atas keberadaan orang lain, Ji. Lakukan semua atas diri lo sendiri, kalaupun orang lain, gue rasa yang pantas hanya orangtua lo. Bukan perempuan entah siapa yang suka asal lewat di pikiran lo.

    ReplyDelete
    Replies
    1. nah....
      gue kayaknya udah cukup buat patah hati deh, wi. dan kayaknya malah saat ini, gue bingung gimana cara benerin hati yg udah patah. ini gue curcol abis gilak. hahaha

      siap, wi.
      tiwi kalo udah ngomong kayak gini, auranya beda ya. hahah
      siap laksanakan, bos!!

      Delete

Eettt..... Mau kemana?
Komen dulu dong okeee :))