Thursday, 10 March 2016

Makanan wajib ketika di Darassa [MESIR]

Hampir setahun lebih beberapa bulan tinggal di Mesir, belum pernah tuh gue ketemu gadis kemudian ditanyai oleh gadis itu di angkutan umum,
“Permisi. Kamu orang Indonesia?”
Lalu berakhir dengan acara nikahan.
Enak banget.
Gue juga mau.
Kayaknya gampang banget gitu, bertemu dengan jodoh. Tapi, wajar juga sih. Gue disini masih satu tahun beberapa bulan, lah kan si mas Azam yang di film itu udah tujuh tahun di Mesir. Lah, gue nggak ada apa-apanya. Nggak minat juga sih, harus nunggu tujuh tahun hanya untuk bisa disapa oleh gadis didalam bis.
Tapi karena film itu juga sih, tanpa sadar setiap gadis yang gue temui didalam bis ketika perjalanan menuju masjid Al-Azhar, hati ini akan berkata,
“BAPAK KAMU GURU SILAT EAA? EEECIEEEEE CIEEEE”
Eh, tiba-tiba kakinya si gadis udah hilang, nyangkut di kuping. Yang terasa hanya dunia seperti berputar-putar.
UUUUMANTAP!!
Ya nggak gitu juga, nyet
 “Ini serius gadis-gadis disini nggak ada yang mau nanya asal gue darimana gitu?” kata gue dalam hati.
Dan akan berlanjut dengan gue memandang jalanan luar, kemudian tertidur.
Tapi salah satu hal yang membuat gue bahagia ketika menaiki bis yang menuju masjid Al-Azhar adalah makanannya. Jadi, sebelum sampai di masjid tersebut para pejalan kaki akan melewati tempat dagangan yang berwarna merah sebagai ciri khasnya. Jajanan asli Mesir, yang sampai sekarang seolah menjadi makanan favorit ketika gue pergi menuju masjid Al-Azhar. Namanya Kuftta. Selain makanan ini, sebenernya daerah Darrasa ini masih memiliki hal lain sebagai alasan kenapa para mahasiswa Indonesia mencintainya sih.

Tokonya ada dua. Samping-sampingan gitu
Bagi orang-orang yang pertama kali mencicipi makanan khas Mesir, mungkin makanan ini bisa menjadi alternatif pertama untuk menikmati berbagai makanan khas Mesir lainnya. Makanan ini berupa roti gandum yang ber-isi-kan daging sapi yang telah dibentuk bulat-bulat kayak bakso gitu, hati sapi, kemudian ada irisan tomat, bawang merah, mesin cuci, motor, kulkas dua pintu. Pokoknya banyak lah isinya. Bisa request yang isinya mantan juga loh! Paling dicium sama ammu (paman) penjualnya.
Harus nyoba!!
Disini gue juga jarang menemui jajanan khas Indonesia, paling hanya ketika moment-moment tertentu aja, bisa menemukan makanan khas, itu pun nggak se-enak bikinan nyokap.
Entah kenapa, sampai saat ini makanan nyokap selalu jadi juara di hati.
Gue nggak berharap juga sih, ketika sedang jalan-jalan di taman Al-Azhar, mendengar seseorang berteriak,
 “GEMBLONGNYA MASIH ANGET KAKA”
“KUE CUBITNYA JUGA BARU MATENG JUGA NIH”
“BANDREKNYA ENAK LOH, BIKIN ANGET”
“AA YANG JOMBLO JANGAN PURA-PURA BUDEG UY. BELI ATUH AA. DINGIN LOH, NGGA ADA YANG NEMENIN JUGA KAN?”
Kayaknya teriakan-teriakan itu, cukup ada di Indonesia saja.
Sekarang, lebih untuk belajar bersyukur dengan apa yang ada dan di punya saat ini. Bersyukur, meskipun disini nggak ada kue cubit ataupun kue tete, setidaknya gue masih bisa makan makanan lainnya dan nggak sampai kelaparan. Segala apa yang dipunya saat ini akan terasa kurang, kalo kita nggak bersyukur. Padahal Allah udah ngasih rumusnya, “Jika bersyukur, maka nikmat dari-Nya akan bertambah”
Nah, kalo di tempat kamu ada makanan enak apa aja?
Iya, kamu. Yang pake jilbab hitam, dan jarum pentulnya banyak itu.
Iya, kamu.
Kalo maen debus jangan sambil baca juga ya.
Oh iya, nama aku Fauzi, bukan mas Azam.

30 comments:

  1. Hahaha indonesia emang beragam kalau soal makanan begitu juga teriakan sang penjualnya bikin geleng-geleng kepala x__x

    Itu rasanya gimana sih, ada rasa pedesnya nggak? =D

    ReplyDelete
    Replies
    1. tapi bikin kangen kalo lg diluar indo... hahah
      ada kok. cobain deh

      Delete
  2. Kayak burger ngga sih? Kalau saya ke mesir..bakal tak masakin soto betawi..

    ReplyDelete
    Replies
    1. wiiih hebat.
      janji loh ya, ditunggu soto betawinya yaak...

      Delete
  3. HAHAHAHAH
    Sepanjang baca ini gua ngakak terus, dan ngebayangin suasana mesir.

    Salah satu yag paling dikangenin dari Indonesia pasti banyaknya kang dagang makanan yang seliweran.
    Kalo makanan di Mesir gitu, bumbunya kaya makanan india bukan si? yang full rempah-rempah gitu.

    Aku lagi pake kerudung item si, tapi jarum pentulnya cuma satu. :'(

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaha, tapi emang enak loh

      nah itu dia, banyak banget pedagang makanannya. semuanya ada
      emang ada sih rempah''nya, tapi ga sebanyak yg di indo.

      wah berarti bukan elu tuh, dib

      Delete
  4. Kok bisa tahu sih pakai jarum pentul banyak, hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. ituh dia. salah satu kehebatan gue.
      muhuahahaaha

      Delete
  5. HAHAHAAA. Lah iya, mas Azam udah tujuh taon di mesir, jadi bisa dapat gadis di sana. Sabar, Ji. Lu butuh lebih kurang enam taon lagi di mesir. Nggak papa ini semua demi melepas status jomblo lu. Sip.

    Gue udah hampir ngiler bayangin roti yang isinya daging sapi bulet bulet. Duuuh

    Di Mesir nggak ada nasi padang, Ji?

    Di tempat gue makanan yang paling enak menurut gue sih cuma rendang jengkol. Enak parah.

    Gue kemarin sih pake kerudung item. Tapi nggak banyak jarum pentul juga. :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. OGAH
      ga minat juga kalo lama''.

      itu di lap dulu tuh

      KAGAK ADA. PENGEN JUGA GUE
      nahh, klo itu kesukaan nyokap gue tuh.
      berarti bukan elu tuh, lan. samping elu mungkin

      Delete
  6. kalau isinya kek gitu ampir kayak Burger dnok yah ? Burger Mesir. kayaknya eenaak..

    lu betul zii ain't better than mom's cooking. ah jadi ingat masakan nyokap :'(

    yang jarum pentulnya banyak ?? lu manggil bantalan jahitan ??

    ReplyDelete
    Replies
    1. bukn burger juga sih disebutnya. tapi lebih kayak ke sandwich gtu sih
      sama. gue belum bisa ngerasain juga nih makanan buatan nyokap

      nah bener. hahaha. emang dari tadi nyarii bantalan jahitan

      Delete
  7. Masakan Nyokap emang paling ngangenin, Zi. Kadang rasa di restoran bintang lima aja kalah. Iyalah, soalnya mahal. Seenak-enaknya, kepikiran harga jadi nggak nikmat. Kalo bikinan Nyokap, kan, gratis. :))

    ReplyDelete
  8. Hahaha Mantab ceritanya, Mas. Semoga sukses di Mesir :-D

    ReplyDelete
  9. Masakan mama emang g duanya lah, mau gimana pun tetep no.1

    Btw gaya jualanmu mirip banget ama olshop2 ig yg nawarin peninggi dan pemutih badan

    ReplyDelete
  10. makanan favorit banget waktu di mesir itu, roti mesir pake isi kacang ful atau takmiyah, trus nyantapin zabadi yg lgsung dari kulkas.... cobain deh... yummy... sayang ga ada di Indonesia ...

    ReplyDelete
  11. jadi pengen jalan-jalan ke mesir

    ReplyDelete
  12. ROTI UNYILNYA KAKAK MASIH ANGET KAYA KENANGAN KITA DULU~~ HAHAHAHAHA. Dasar labil ngomonginnya jodoh muluk. Anyways, kapan-kapan ajak gue nongki2 cantik di Mesir, ya, Ji! Kali aja ada jodoh Hahahha.

    ReplyDelete
  13. Karena bisa request berarti hati sapinya bisa ngga dimasukkin kan? Ngga suka soalnya. Tapi ... gimana juga mau request, tempatnya jauh kaka~

    Yah, tapi tetep mesti bersyukur juga ya, selagi masih di Indonesia. Kalo lagi di sana tiba-tiba pengen sate padang ah ... kan susah juga nyarinya. Belum lagi saya doyan ngemil makanan tradisional Indonesia, kan kudu nahan rindu jadinya XD

    ReplyDelete
  14. Wuih keren tinggal di mesir, nitip dong mas wanita-wanita berhijab disana hehe. Meskipun belum pernah ke mesir, tapi pernah nyobain makanannya di foodcourt gitu, kalo ga salah namanya tuh kebab mesir, halla atau apalah lupa lagi hehe. Tapi yang jelas enak-enak banget, sih. :)

    Muahahaha emang ya, teriakan-teriakan konyol pedagang cuman ada di indonesia, mana suka pake bawa-bawa status segala lagi. :D

    ReplyDelete
  15. Gilaaaaa Mesir. Piramidanya mana? Sphinx manaaa? Gueee mauuu lihattt.
    Makanan yang bisa di request. Hmmmmm Leg Uga. Request isinya tentang masa depan bersamanya bisa gak yah? Eh lupaaa gak punya pasangan :'3

    Seenaknya makanan itu, tetap emaaaak yang juaranya. Hahahahahhaha. Btw, di Mesir gak ada yang teriak-teriak yah pas jualan itu? Kalau ada berarti dia orang Indonesia. Hahahahhaha

    ReplyDelete
  16. harus nyoba yah haha mongobong gimana nyobanya? gak mungkin gua kudu mendadak ke mesir buat icip itu makanan, itu makanan ada yg jual cabang di banten ga? kalo ada mau sih dikit-dikit icip hehe

    ReplyDelete
  17. Hahaha, ngarep banget pengen di sapa cewek di dalem bis kayak mas Azam. Mungkin lo kudu terlihat menonjol biar orang kepo sama tempat asal lo, pake CD diluar misalnya hehehe.

    Walaupun jarang ada makanan indo, tapi kudu tetap bersyukur masih ada makanan, keren dah. Btw, komplit banget tuh makanan isinya ada motor sampe kulkas 2 pintu segala hahaha.

    ReplyDelete
  18. hmm kenapa bukan kamu aja bang yang tanya, "Hai neng asalnya dari mana ? Yuk Nikah ama abang". Sekarang jamannya udah beda bang, perempuan gengsi kalau mau mulai duluan. Nah nanti kalau perempuannya nolak nih bang yeh, pertama abang elus-elus kepalanya, raba-raba rambutnya, cari spot yang pas, nah kalau udah klop lansung saja abang jambak rambutnya.

    Darassa itu sebelah kemananya monas sih bang ? kok saya nga tau yah, monas aja saya nga tau di mana sih.Hmm Mesir keren yak, pasti orang yang jualan disana itu orang-orang kaya. Beli makanan aja bisa dapat kulkas dua pintu ama mesin cuci, wahh kalau emak saya tau bisa seneng banget ini. Bang, Kuftta nya jangan gambar doang dong yang di share kirim-kirm kek, ngiler nih :'(

    ReplyDelete
  19. Kalau gue baca deskripsinya, kayaknya itu roti sejenis... Kebab mesir kah? Atau, roti canai isi daging-dagingan? Hahaha, jarang denger sih kalau masalah kuliner mesir... Meskipun enak, tapi masih tetep kalah kalau diadu sama nyokap's

    ReplyDelete
  20. eh itu semacam roti maryam gak sih?

    ReplyDelete

Eettt..... Mau kemana?
Komen dulu dong okeee :))