Thursday, 25 February 2016

Tentang topeng dan candaan

Ketika ke luar rumah dengan menggunakan jaket tebal, udara di luar malah memberikan hal yang sebaliknya. Matahari seolah sedang bercanda pada makhluk bumi, begitu juga dengan angin yang semestinya bertiup kencang, tapi untuk saat ini malah anteng-anteng saja.
Hmm...
Apakah matahari dan angin mempunyai topeng layaknya manusia ya?
Terkadang gue masih nggak mengerti dengan sikap orang-orang. Pemandangan yang gue biasa temui juga, mengatakan seperti itu. Sahabat gue yang sejatinya suka teriak-teriak kalo berbicara, bisa menjadi sosok anggun didepan orang yang baru dia temui. Seperti ingin menunjukan sifat lainnya, menampakkan sikap yang berbeda saat bertemu orang baru. Seolah sahabat gue ingin memberi kesan kepada orang baru itu, bahwa dia adalah sosok wanita anggun, sosok yang penuh dengan senyum, sosok yang selalu riang. Emangnya harus seperti itu ya?
Sama seperti sahabat gue, teman gue yang lainnya pun sering bersikap seperti itu. Diluar lingkaran teman-teman dekatnya, dia berubah seperti sosok lelaki yang baik hati, tenang, ringan membantu, bersikap layaknya cowo idaman bagi gadis-gadis diluar sana. Padahal sejatinya? Omongannya terkadang seperti sebilah pisau, hanya menyakiti perasaan orang. Mungkin dalam fikirannya hanya sebuah candaan, tapi apa memang harus sekeji itu ya?
Tapi kalo kata ustad gue di pondok dulu sih,
“Zi, kalo kamu ingin merubah orang lain, coba bicara dengannya baik-baik. Kalo tidak bisa, coba gunakan tangan kamu untuk memperingatinya. Tetapi, kalo memang sudah tidak bisa, biarkan saja. Itu urasan dia dengan Allah. Kamu cukup doain aja, supaya sifat dia yang seperti itu bisa berubah”
Hmm...
Ustad gue bener kayaknya.
Sepertinya zaman sekarang candaannya kurang asik, karena isinya hanya berupa hinaan. Toh, kalo pun dicandaain balik dia malah marah-marah, bahkan ada juga yang sampai mengancam. Mbok ya to, kalo dibecandain balik nggak usah marah-marah juga sih.
Emangnya asik ya, menertawakan orang lain dengan hinaan?
**
Yah, tapi itu hanya menurut pandangan gue aja sih. Gue juga masih jauh banget dari kata orang baik, tapi nggak salah juga kan, kalo saling memperingati?
Hmm...
Kayaknya itu aja sih curhatannya kali ini.

Ehehe 

46 comments:

  1. Orang jaman sekarang banyak pencitraan, Ji. Hahaa :'D

    Kebanyakan orang yang suka nyablak, ngomong ceplas-ceplos, suka bercanda sebenernya hatinya sensitif banget. Temen gue ada juga sih yang kayak gitu. Suka hina orang dengan candaannya. Lucu, bisa bikin ngakak.
    Eh pas dicandain balik, malah ngambek sebulan. Dan itu cowok. :'D

    Gue setuju dengan yg Ustadz lu bilang, Ji ;))

    ReplyDelete
    Replies
    1. wih gue juga setuju, jangan'' kita sodaraan kali, lan?

      nah, kalo selu sendiri termasuk type yg mana?

      Delete
    2. Setuju juga, nih. Contoh dekatnya, perbedaan maya dan nyata itu beda banget. Sampai-sampai, kadang beberapa orang itu bingung ngeliat tingkah teman di dunia mayanya saat bertemu di dunia nyata. Banyak faktor lah~

      Delete
    3. wah iya yak, contoh paling gampangnya kayak gitu

      Delete
  2. Tapi bukan dulu topengmu~ Buka dulu topengmu... setelah itu baru bajumu~ Eh, kayaknya gak gini liriknya.

    Tumben bener lu, Zi. Kalo gue, sih, ketemu orang baru atau lama tetep jadi diri sendiri aja. Bahagia malah jadi diri sendiri. :))

    Btw, pada kalimat "saling memperingati", kok rada nggak enak dibaca, ya? Memperingati 17 Agustus? XD
    Mungkin kata "mengingatkan" lebih sesuai.

    Gitu aja, sih. Saya Yoga, pamit undur diri.

    ReplyDelete
    Replies
    1. mksd lu buka topeng kali, yog.
      nah, itu sih emang elu aja yg mesum. harus di ruqyah sih emang kyaknya.

      nah itu!!
      iya juga yak, kayak hari raya aja diperingati.
      tumben bener.

      mesum tapi bener, tetep salah sih

      Delete
  3. ahahah musim nih musim orang-orang pada pake topeng.
    kalo gua sih, orangnya gabisa pura-pura, susah kalo disuruh pencitraan.
    padahal pencitraan gitu ada untungnya lo, apalagi di depan guru. sayangnya aku tak sangguph.

    Hahaha suka nyubit tapi gamau dicubit. :D
    kayanya dia kurang mendalami materi Aksi-Reaksi waktu smp dulu.

    ReplyDelete
    Replies
    1. nah, itu emangnya pada beli topeng dimana dah, ba?
      setuju sih tuh, emang ada untungnya. tapi, ya ga mau pake topeng buat selamanya juga kan?

      nah, itu.
      gue juga ga paham sih. sok''an paham aja

      Delete
  4. Hmm manusia emang suka agak aneh, suka becanda tapi malah gak suka di becandain. Itu termasuk egois atau nggak sih bang? :)

    widazee.blogspot.co.id

    ReplyDelete
    Replies
    1. kayaknya sih termasuk orang kampret sih, shot gun aja udah, wid

      Delete
  5. duh jadi ngerasa bersalah juga nih ngedernya, iya sih sekarang hinaan bisa berupa candaan. Termasuk ane juga sering kek gitu, tapi kalau ada yang ngehina ane selama itu masih dalam candaan dan ngungkapinnya bukan dalam keadaan emosi sih ane ngerasa biasa-biasa aja sih, nggak pernah sampai nyolot karena di ejekin balik. Karena ane pikir, ane gituin dia juga jadi yah kalau ane di gituin balik yah musti nerima juga

    ReplyDelete
    Replies
    1. gue juga kayaknya kurang lebih lumayan paham juga sih, mana org yg emang beneran becanda, dan mana yg emang kampret.
      semoga kita tdk termsuk dalam golongan kyak gtu

      Delete
  6. Wahaahaa.. Aku juga gitu.. Kalo ketemu orang baru cenderung lebih pendiam. Ya Iya lah.. gak enak juga sok kenal..

    Iya, paling gak suka bercanda dengan mencemooh orang lain, bahkan menertawakan fisik, apalagi menertawakan musibah, jatuh misalnya.. itu.. itu.. hal yang kejam :(

    Setuju.. saling mengingatkan :)

    ReplyDelete
  7. Yup kadang bercandaan yang menghina sekarang ini udah biasa aja.
    Ah elah gitu aja baper, gitu katanya. Bukannya minta maaf malah bilang gitu.

    ReplyDelete
    Replies
    1. gitu yang bikin gondok kan yak
      pukul aja udah kalo ketemu kayak gtu

      Delete
  8. Seringnya gitu. Dibales ngehina, eh malah marah-marah. Akhirnya musuhan. Padahal dia duluan yang ngehina, udah gitu nggak inget kalo kita juga punya perasaan.

    Aeeeeh. Bukan begitu, bang?

    ReplyDelete
    Replies
    1. betul itu.
      agak kampret yak?

      susah banget dibencadain org kyak gtu

      Delete
  9. Nggak bisa dipungkiri sih, kadang kita juga bisa aja jadi orang yang beda. Di depan temen dekat apalagi yang ngerti kita luar dalam, biasanya kita lebih apa adanya. Dibanding kalau ketemu orang yang cuma kenal apalagi orang baru :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. hm....
      kayaknya utk sesekali harus kayak gtu yak.

      sbnernya sesekali pake topeng gtu, salah ga sih ya?

      Delete
  10. kalau kata suamiku*ehh suami dibawa-bawa* berbuat baik kepada orang yang berbuat baik kepada kita itu biasa, yang luar biasa adalah berbuat baik pada orang yang berbuat tidak baik pada kita, sulit memang, suliiit serasa mikul orang satu RT hehe Semangat Kang UZiii

    ReplyDelete
    Replies
    1. wah, bawa'' suami nih.
      masa perlu bawa istri orang nih?

      itu susah sih, berbuat baik sama orang yg jahat sama diri kita. susah, tapi pahalanya gede

      Delete
  11. Paojikuuuu kesayangankuuuuu... Abis diledekin siapa sih? Sini nye biar gue tabokin. Berani-beraninya gituin Sailormoonque. Huh. Sabar yaaa. Orang kayak gitu di "O AJA"-in wae. Udah kodratnya tukang iri punya sifat kayak gitu. Mereka suka nyari-nyari kesalahan apa kekurangan orang lain biar mereka lebih diatas. Cuih banget kan. Gausah dipikirin. Dibokerin aja.

    ReplyDelete
    Replies
    1. setuju dep.. "WHAT THE HELL" aja fauzi..
      orang kyk gitu di lewatin aja...

      Delete
    2. pikacu: elu mau nabok gmna sih, nyet. lu nya ga nyampe juga.
      wakambing, gue bukan sailormoon. dikata gue pnya kekuatan bulan kali. siap, nyet!!

      dian: siap!! tapi kayaknya orangnya ga paham juga sih. ehehe

      Delete
  12. Gue jadi inget kata-kata Ka dira "Kurang-kuranginlah berpikir apa yang membuatmu bahagia juga membuat orang lain ikut bahagia"

    ReplyDelete
    Replies
    1. ah, gimana dah, Jiz? gue masih belom paham.
      mksdnya gmna dah?

      Delete
  13. Gue gak tau ya, kayaknya emang ada beberapa orang yang punya kemampuan buat jadi orang yang berbeda.. soalnya gue sendiri juga gitu. Jadi troublemaker kalo sama temen akrab. Tapi kalo sama orang baru kenal atau gak terlalu akrab gue sih lebih milih buat nunjukin sikap pendiem. Soalnya emang susah bergaul, kayak ada perasaan kurang nyaman gitu....

    ReplyDelete
    Replies
    1. sama!!
      gue kurang lebih gtu sih. tapi, ya ga mau terus"an juga sih.
      gerah juga, kalo pake topeng kelamaan juga

      Delete
  14. Setuju banget sama post-an ini, kadang gua juga ngelakuin hal kaya gitu. Kalau depan temen deket udah kaya apaan tau, guling-gulingan apapun itu dilakuin. Tapi kalau sama yang baru kenal diem aja kaya ada bisul dipantat.

    ReplyDelete
    Replies
    1. alhamdulillah, gue ga pernah bisulan di pantat.
      ga mau ngerasain juga. ngebayanginnya aja udah serem

      Delete
  15. Alhamdulillah kalo temen-temen disekitar gue orangnya gak pake topeng. Muka abstrak itu lah yang ditampilin.
    Gue setuju kadang masalah bercandaan itu bisa nimbulin rasa sakit hati sama temen. Tapi ya bercanda zaman sekarang udah begitu semua. Padahal Rasulullah kalo bercanda gak pernah pakai kebohongan, gak mau nyakitin orang lain. Gue pernah denger kisah ada orang yang nanya ke Rasulullah, dia naik apa. Rasul jawabnya naik anak unta. Terus yang nanya heran gak mungkin lah anak unta kuat nganterin Rasulullah. Pas ditunjukin ternyata untanya itu unta dewasa. Tapi benerkan unta dewasa juga anak dari unta. Gak mungkin dia lahir gitu aja. Wkwk.

    ReplyDelete
    Replies
    1. berseni banget temen''nya, mukanya abstrak gtu.
      kadang, kurang sadar kalo becandaan mereka bsa membawa dampak bg orang lain. udah kayak penyakit aja gtu ya.

      serius? gue malah baru tau kalo ada candaan rasul yg seperti itu.
      masyaAllah banget dah emang

      Delete
  16. Candaan itu nggak harus menghina, bikin orang lain senang nggak melulu ngolok-olok kekuarangan orang, tapi kok banyak yang mikir sempit begitu ya

    ReplyDelete
    Replies
    1. sama, bingung juga.
      dikata lucu kali ya?

      Delete
  17. Ustadz kamu bener banget tuh. Sebagai temen yang baik, harus ngingetin temennya kalo ada sifatnya yang kurang mengenakkan. Kalo gak bisa lewat omongan, lewat tindakan. Faktanya, setiap orang butuh orang lain untuk mengintrospeksi. Karena orang lain lebih baik dalam melihat keburukan dan kekurangan kita..

    ReplyDelete
    Replies
    1. tapi kadang, orang yg dikoreksi malah ga mau mengakui kesalahannya sendiri

      Delete
  18. emang malesin tuh orang yang hobinya becanda tapi pas dibecandain balik malah ngambek

    Btw wah dapet wejangan dari ustad lu nih gue, asik asik

    ReplyDelete
    Replies
    1. minta banget disantet kali ya

      tos dulu kita *toss*

      Delete
  19. banyak yang jaga image gitu zi, biar org pertama kali jadi tertarik.

    gue setuju banget sama ustad yang beritau elu itu. kata2 nya sama kayak guru gue. jangan2...

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya sih emang, feb.
      hahaha

      wah jangan''....
      mantan gue, pernah jadi mantan lu juga

      lah
      gimana dah

      Delete
  20. yoi bro. zaman sekarang becanda nggak sehat, nggak sehat dalam artian candaannya pake cibir-cibiran. kesannya malah bukan kayak becanda, tapi bullying. bullying yang menggunakan becanda sebagai kedok. ya... semacam bullying bertopeng :))

    ReplyDelete
  21. ngggak tau gue, lo lagi kenapa ji??
    bisa galau karena cowok juga lo ternyata.. haha
    .
    temen macam suka hina-hina gitu menurut gue bukan temn yang baik sih, nuggu waktu ajah di bakal melakukan manuver buruk terhadap lo.. hehehe

    ReplyDelete
  22. candaan memang nikmat kalau menghina orang dan yang di hina sadar kalau itu cuma candaan, yang paling gak enak itu dia gak sadar dan dia suka menghina orang

    ReplyDelete

Eettt..... Mau kemana?
Komen dulu dong okeee :))