Sunday, 14 February 2016

Pertemuanku dengan gadis bercadar

Ahlan.
Pernah denger nggak, tentang qoutes seperti ini,
“Jodoh pasti ketemu”
“Jodoh itu nggak akan tertukar”
“Azab penghina jomblo”
Dan sepertinya, gue ketemu deh ketika minggu lalu. Sama sosok yang kena azab ituh jodoh gue.
Jadi, ketika itu gue sedang berangkat menuju masjid Al-Azhar. Tujuannya hendak belajar.
Pencitraan banget, nyet
Nggak tau deh, tempat favorit belajar sejak di pondok itu adalah masjid. Mungkin karena tempatnya adem semeriwing-semeriwing gitu kali yak, makanya betah. Padahal ujung-ujungnya tidur juga sih. Tapi... yah, namanya juga sudah nyaman. Susah mau pindah ke lain hati.
Lah.
Sebelumnya gue sempat singgah ke kantor imigrasi, mau liat orang-orang antri disana. Kayaknya seru aja sih, liat orang-orang yang antri. Terus tiba-tiba dari luar, gue teriak,
“RASAIN LU!! ANTRI DAH SONO!! MAMAM LUH!! HAHAHA” Sambil lempar petasan ke dalam kantor imigrasi, biar tambah rame.
Tapi percuma juga sih. Nggak ada yang paham juga. Wong, yang ngantri orang Afrika. Toh, Kalo pun sampai beneran lempar petasan, paling letak kepala gue nggak seperti saat ini. Agak bengkok ke arah kira lah... Atau mungkin, posisi kepalanya sudah  berada dibawah ketek.
Ketika jarak gue 500 meter dari kantor imigrasi, tiba-tiba ada sosok gadis berpakaian abaya hitam, serta bercadar hitam, pokoknya serba hitam, tapi matanya ituh loh nggak nahan. Gadis itu keluar dari bis dengan tergesa-gesa, lalu langkahnya terhenti depan tembok pas. Selang beberapa saat, dia menarik cadarnya kemudian mengeluarkan cairan dari mulutnya. Warna orange gitu, kirain kan, dia abis minum ekstra joss di warteg deket sini. Tapi, kalo difikir-fikir lagi, gue juga nggak pernah ketemu tuh warteg-warteg disekitar kantor imigrasi. Mau gue samperin, terus main tebak-tebakan kayaknya bukan waktu yang tepat juga. Mau samperin sambil nge-gombalin,  kok kayaknya ya nggak pas momentnya.
“Bapak kamu... ”
“HOEEEK... HOEEEK”
“Bapak kamu...”
“HOEEK... HOEEEK!!”
“Hoy, gue mau nge-gombal inih ceritanya. Perhatiin dikit napah, elaaah. Lempar batu juga nih”
“HOEEK... HOEEK... CUUUH”
“Lah, minta dilemparin batu nih orang”
Agak gimana gitu kan ya. Masa tiap gue nge-gombal dia muntah, dikiranya mulut gue sarang naga kali.
Entah kenapa saat itu, mendadak jiwa jantan gue muncul. Gue berfikir bahwa gadis bercadar dengan mata indah ini adalah jodoh gue, dan gue harus jadi superheronya. Meskipun khayalan gue bertemu jodoh itu, di taman yang indah atau diperkenalkan oleh teman, tapi kalo kenyataannya pun gue bertemu dengan jodoh gue ketika dia sedang muntah, nggak apa-apa juga deh. Ikhlas kok. Wong, ayu koyok ngene, kok diangguri to?
Dengan sigap, gue mempercepat langkah kaki gue menuju kantin yang terletak didalam kantor imigrasi untuk membeli tisu. Setelah itu, gue kembali lagi menuju gadis itu. Tetapi langkah kaki gue terhenti, ketika melihat dia telah bersandar di tembok, sambil memegang tisu yang tersisa setengah.
“Ah, telat gue”
Fikir gue ketika itu.
Tapi entah kenapa, seolah ada suara lain yang membisikkan di telinga gue,
“KASIH, JI TISUNYA!! LU UDAH BELI, NYET. KASIH GIH SONOH. NGGA MAU TAU CARANYA, HARUS KASIH DIA TISU YANG LU BELI INI, NYET”
Dengan perasaan yang masih ragu, gue melangkah mendekati sosok gadis itu. Satu langkah, dua langkah, dan akhirnya gue sampai tepat didepan gadis bercadar itu. Tangan gue menyodorkan tisu yang barusan gue beli di kantin, berharap dia mengambilnya, meskipun ketika itu dia sedang memegang tisu yang tersisa setengah.
Disaat itu, mendadak waktu berlangsung lebih lama dari biasanya. Suara-suara pejalan kaki tidak terdengar, suara-suara bis yang berlalu lalang pun juga tidak terdengar oleh telinga gue. Padahal di jam itu, adalah waktu pulang sekolah bagi para siswa-siswi Ma’had (setara dengan SMA).Yang gue dengar hanya lah detak jantung gue yang berdegup lebih kencang dari biasanya.
Deeg.. deg... deeg... deg...
Nggak deng.
Nggak se-drama itu.
Alay amat, nye!!
Ketika tangan gue menyodorkan tisu, saat itu pula gadis bercadar itu memperhatikan gue, kemudian menggelengkan kepalanya. Iya, menggeleng. Bukan mengangguk. Gelengnya juga cuman dua kali kok, nggak banyak. Dikirain lagi joget kereta malam kali, kalo geleng-gelengnya berkali-kali.
Jugi jag gi jug gi jag gi jug.... keretaaa berangkaaat.
Rasanya pengen gue sundul gadis bercadar itu. Tapi, nggak boleh. Kata senior gue, itu hal yang nggak baik. Anak onta, juga tau sih kalo itu bukan hal yang baik. Lagi pula, gadis bercadar seperti itu sih harusnya dilamar, bukan disundul.
Yak, mungkin karena faktor wajah gue yang kayak mamang-mamang ini, sehingga si gadis bercadar itu menggelengkan kepalanya. Atau mungkin karena faktor lain? Hmm... semoga memang karena faktor lain, bukan karena wajah. Kalo karena faktor wajah, emm... gue sund... gue kasih duit deh tau gitu. Biar dia beli tisu sendiri.
Tapi yaudah sih, sekarang bukan saatnya galau-galau karena di geleng-gelengin sama gadis bercadar. Sekarang zamannya galau, karena belum bisa shalawatan istiqomah setiap hari. Kalo kata temen gue si Andi sih,
“Itu yang galau-galau, mungkin dia belum cinta sama Rasul”
Sungguh bijak.
Padahal yaah... kalo tidur, ya nga-nga nga-nga juga mulutnya. Ituh, nga-nga nga-nga bahasa apaan sih dah? intinya ya mulutnya terbuka pas tidur gitu. Jadi, nga-nga nga-nga means terbuka.  
Cinta segitiga zaman sekarang, juga bukan karena terjebak oleh perasaan yang harus dibagi kepada dua orang manusia. Cinta segitiga sekarang adalah cinta kepada Rasul dan cinta kepada Allah.
Kalo kata senior gue yang sering ngaji sih, kayak gini kurang lebihnya...
“Kalian itu kalo minta sama Allah, deketi dulu Rasulnya. Banyakin shalawatnya dulu”
Tuh gitu.
Jadi, masalah jodoh itu yaa minta sama Allah. Biar dikasih yang baik.
Asoy banget ah.

28 comments:

  1. Entah kenapa saat ketemu cewek yang kita rasa wih kita bisa mendadak jadi superhero. Ini perlu di pertanyakan di psikolog, nih~

    ReplyDelete
  2. Padahal ane udah ngebayangin gimana lu nyundul tu cewek, bang.. Mungkin kalau sambil ngomong 'Sundul, sist!' Bakalan lebih asoy dah..

    Emang sih bang katanya jodoh udah diatur ditangan Tuhan, tapi kalau nggak dicari nggak bakalan datang juga kayaknya T.T

    ReplyDelete
  3. kirain bakal gimana, ternyata ceritanya masih ngambang nih :D
    gimana terusannya dg gadis itu?

    ReplyDelete
  4. Yah lanjutin dong. Nanggung banget, udah baca ngakak2, dalam bayangan gue berasa kayak ayat2 cinta, tapi tokoh cowoknye bikin gue istigfar, suara hatinye kebanyakan manggil siluman kera :D. Bisa dibikin ftv ayat2 monyet bersemi di musim ceri

    ReplyDelete
  5. Ji, ini ala-ala Ayat-ayat cinta?? Cieee fauzi digeleng-geleng mba-mba bercadar. Wkwkw

    Mangat, Ji.bener tuh kata senior lu. Pulang buruuuu, bawa onta jangan lupa

    ReplyDelete
  6. Elu yakin yang cadaran itu cewe??
    Pastiin dulu ji, jangan-jangan dia transgender, sayangkan elu udah dibikin galau ternyata jeruk sama jeruk O(∩_∩)O

    ReplyDelete
  7. jadi, itu si gadis bercadar asli? bukan fiktif?! wih..
    keren ya, orang beriman memang selalu begitu. filosofi apa aja bisa nyangkut ke agama dan menjadi motivasi yang positif :)

    ReplyDelete
  8. njir kurang kerjaan banget nontonin orang yang lagi ngantri :v, kagak ada kerjaan lain bang selain nyundul ? cewek aja mau di sundul ish... ishh.. ishhh

    betewe cieee yang ceritanya lagi pedekate ngasih tisu cuman di tolak, sabar bang sabar

    ReplyDelete
  9. Sundul gan, kasih cendol gan, no afgan. Muehehehe...
    Kalo tisunya ditolak, mending katain aja "sok jual mahal lo!" akan berakhir dua kemungkinan.
    Pertama, kamu dilempar muntahan.
    Kedua, ditampar.
    Tinggal request deh pengennya yang mana. Mudah bukan?. Bukan.
    Gue baru tau kalo nyundul itu gak baik. Kasian banget bola-bola yang udah gue sundul..

    ReplyDelete
  10. waktu ngeliat mataukhti bercadar langsung di otak gua kesetel lagunya bunda melly gakslow
    Bertuturlah cinta mengucap satu nama~
    Seindah goresan sabda-Mu dalam kitabku~
    Cinta yang bertasbih mengutus hati ini
    Ku sandarkan hidup dan matiku pada-Mu~

    Asli. :D
    Sungguh bijak nya. Ya hakikat cinta adalah cinta seorang hamba kepada Tuhan dan rosulnya. :')

    ReplyDelete
  11. Wkwkwk... gila lu zi. kenapa ngak dibikin nyata aja lu teriak kyk gitu ? hahaha kena deportasi lu.

    gadis bercadar ? diperiksa dulu paling jenggotan. KKK

    ReplyDelete
  12. Yaelah... kayaknya ada yang salah sama kepala elo...
    pengennya nyundul mulu... :v
    terus tisu yang elo beli (dan ditolak) itu elo apain??
    jangan bilang kalo buat nangis elo...

    ReplyDelete
  13. perjuangan yang gigih banget bang buat dapetin perhatian dari si wanita bercadar itu. tapi sayang banget dapet penolakan, tapi ngak usah sampai sundul menyundul gitulah bang kan kasihan wanitanya, terus nanti kamu kena azab karena menuyundul wanita bercadar :D jadi sinetron deh entar.

    bener banget kata-kata terakhirnya *ehh bukan mau matikan*. semisal mau makanan yang enak, cara yang yang harus dilakuin yakni datang ke pembuatnya biar dapet makanan yang enak, begitupun kalo mau dapet wanita yang baik nan sholeha, deketin ajah penciptanya dan cintai rasulnnya, insyaAllah jodoh akan dekat dengan mu nanti, entah kapan :D hehe

    ReplyDelete
  14. Itu cewek muntah karena masuk angin kali, Ji. Harusnya lu nawarin uang logam maratus buat ngerokin tu cewe, bukan tisu. Ahelah.

    '' Kalo mau minta sama Allah, dekati dulu Rasulnya. Banyakin shalawat. ''
    Aaaaaakkkk gue terenyuh

    ReplyDelete
  15. Bilang aja tuh gadis bercadar muntah bang, keknya repot banget ya mesti muter ke warkop dulu.

    Mungkin si gadis bercadar menolak buat ditawarin tisu, soalnya habis muntah pasti perutnya kerasa sakit. Nah buat ngilangin rasa sakit kenapa gak kasih aja minyak kayu putih ke gadis itu. Siapa tau dia menerima minyak kayu putih terus abang dianggap jadi superheronya si gadis bercadar itu..

    ReplyDelete
  16. Gadis bercadar ya..
    Hihi.. Saya sering nemuin tuh.
    Apalagi di kampus yang sekarang tempat saya kuliah.
    Saya mikirnya pas dibuka, mbak2 cadarnya punya jenggot

    ReplyDelete
  17. Tissu aja ditolak, apalagi cinta. Duh, kasian banget sih, Ji. Sini tissue-nya buat gue aja. Lumayan kan buat elap-elap. Hahahaha.

    ReplyDelete
  18. Tissu aja ditolak, apalagi cinta. Duh, kasian banget sih, Ji. Sini tissue-nya buat gue aja. Lumayan kan buat elap-elap. Hahahaha.

    ReplyDelete
  19. Suram banget mau ngasih tisu ditolak. Kalo aku karena sayang sama tisunya, daripada mubadzir, tisunya buat lauk makan. Biasa, anak kos.

    Tapi nggak papa, jangan galau, pasti itu karena faktor lain kok. Eh, tapi aku mulai curiga kalo itu faktor wajah deh. Semoga karena faktor lain, walaupun pembaca pasti ngiranya karena faktor wajah sih.

    Udah ah, sebelum disundul.

    ReplyDelete
    Replies
    1. kebeneran lu komen co hahaha
      gue setuju tuh sama seniornya Uzi. tanamkan itu baik-baik nak :"

      Delete
  20. Aku adalah si wanita bercadar itu :D
    Oeek.. oekkk..

    ReplyDelete
  21. gue suka sama tulisannya. punya konflik , walau sderhana, bkin gue pngen cpet bca ampe habis karna pngen tau gmana reaksi cwek bercdar itu.

    gue juga suka, nilai islaminya masuk dgn cra yg egak menggurui. enak beud lah pkoknya. ahaha

    trus jokenya mancep. lucu. aha.

    ReplyDelete
  22. Faktor lain, gue setuju tuh, pasti ada faktor lain yang bikin dia nolak tisu dari lu, ji. Mungkin dia takut jatuh cinta gitu kan, mangkanya dia nolak, udah cukup sotau belum gue -_-
    adem gue baca omongan si Andi.

    ReplyDelete
  23. Ini gue lagi baca kisah onta mesir ditolak cewek hahahah
    .
    gue rasa itu cewek ngira lo begal Ji, kan siapa tahu di Mesir sana lagi booming begal dengan pura-pura ngasiin tisu.. hahah
    .
    dapet dah nasehatnya

    ReplyDelete
  24. cerdas bgt postingannya. Ngajakin kita untuk selalu cinta Rosul dg bersholawat. Terus dpt jodoh. Klo hubunganya sama jodoh. Pasti yg diajakin pada semangat untuk sholawat.. Alhamdulillah

    ReplyDelete
  25. cerdas bgt postingannya. Ngajakin kita untuk selalu cinta Rosul dg bersholawat. Terus dpt jodoh. Klo hubunganya sama jodoh. Pasti yg diajakin pada semangat untuk sholawat.. Alhamdulillah

    ReplyDelete
  26. “Itu yang galau-galau, mungkin dia belum cinta sama Rasul”

    eh gue kok kaya ngerasa ketampar ya baca kalimat ini wheheh gue banget ini mah kayanya. ngomong-ngomong gue masih kurang ngeh, itu cewe buka cadarnya apa gimana cara dia ngeluarin muntahannya?

    ReplyDelete

Eettt..... Mau kemana?
Komen dulu dong okeee :))