Tuesday, 26 January 2016

Tempat keramat dan hal yang tidak boleh dilakukan

Ahlan.
Akhirnya ujian selesai juga.
Kemarin itu karena ada ujian, jadinya gue nggak bisa update tulisan untuk sementara waktu. Sebenernya bisa aja sih, tapi ya itu... Malas? Kayaknya bukan karena itu sih. Toh buktinya gue nulis, meskipun tersangkut didalam daftar draft.  Sepertinya, karena...
Heem...
.
.
.
Nggak ada yang ngasih semangat.
Iya. Itu aja sih.
Sedih ya?
Ah kambing lah.
Kali ini, izinkan gue untuk bercerita tentang tempat paling keramat di Mesir, menurut versi gue. Versinya mas Uzi.
....
http://www.tentik.com/

Pagi itu cuaca di Mesir cukup dingin. Walaupun kulit gue dianugerahi ‘sedikit’ lebih tebal ketimbang teman-teman gue yang lainnya, angin musim dingin masih saja menusuk-nusuk tubuh ini. Pagi itu gue telah rapi dengan jaket anti angin, untuk menghadapi dinginnya Mesir. Dan tidak lupa, gigi ini telah diolesi pasta gigi. Meskipun hanya sedikit, tapi insyaAllah nggak sampai membuat orang lain pingsan lah, ketika ngobrol bareng gue.
Nggak percaya?
Sini kita ngobrol.
Paling bau naga. Yah, dikit doang sih.
Nggak tau aroma naga? Sini kita ngobrol.
Paling kejang-kejang sebentar aja.
Planning hari ini adalah menyelesaikan pengurusan visa. Yap, sebelumnya gue pernah nulis disini. Dibaca aja dulu, kalo mau. Ditulisan itu gue bilang, bahwa pengurusan visa di masa gue ini berbeda dengan zaman-zaman dahulu. Dan  tulisan gue itu salah. Murni salah. Salah banget kampret. Ternyata sampai sekarang pun, masih ada yang nginep depan kantor imigrasi. Dan petugasnya pun terkadang membuat para pengantri emosi.
Pernah ketika itu,  gue di posisi kelima dari loket petugasnya. Hati gue ketika itu gembira, rasanya ingin meluk satpam yang bertugas di kantor imigrasi. Walaupun kumisan, nggak apa-apa lah. Toh, nggak seharian juga. Yakali. Gue juga nggak mau kalo seharian.
Dan semua rasa gembira itu, musnah ketika satpam berkumis itu berkata,
“Hari ini bukanya hanya setengah hari. Sudah-sudah, pulang sana. Huuush... hussh”
Disaat itu juga gue ketawa. Sebetulnya mau nangis, tapi karena gue tau kalo itu hanya membuat diri ini tambah ‘gitu’, akhirnya ya hanya bisa pasrah. Penantian gue yang berjam-jam, mulai dari berangkat jauh-jauh dari rumah, berdiri depan kantor imigrasi sebelum kantornya buka, kemudian antri bareng orang-orang Rusia, dan satpam itu bisa ngomong seenaknya seperti itu.
“Sakit, pak. Sakit!! Kalo saja, saya nggak takut sama bapak, saya sudah sundul, pak. Saya sundul semua kaca di kantor ini, pak!! TEGA IH SI BAPAK AAH!!”
Setelah berjuang selama tiga bulan sebelumnya, dan ditolak karena alasan, hanya buka setangah hari lah, pas giliran gue udah tutup lah, dan masih banyak hal-hal lainnya. Dan kali ini gue datang lagi ke tempat keramat ini.
Alhamdulillah gue nggak sampai menginap di tempat ini. proses pengantriannya lumayan asik. Jadi, gue menulis nama gue sehari sebelum hari dimana jadwal orang Indonesia untuk melakukan perpanjangan visa. Meskipun nama gue berada di tujuhpuluhan, yang berarti gue harus mengantri lebih lama dari orang lain, tapi nggak apa-apa. Setidaknya nggak akan diusir (lagi) sama si bapak satpam.
Hari itu gue bahagia. Setelah setahun lebih lamanya visa gue mati, akhirnya bisa diperpanjang juga. Iya, visa gue mati setahun lebih sebulan dan beruntung gue nggak sampai di deportasi. Kalo teman-teman gue telat sebulan atau dua bulan saja sudah panik, tapi nggak bagi gue.
Kayaknya gue terlalu kebanyakan piknik kali ya, makanya nggak panik. Wah, mantabs!!

Dan kalo ada Masisir yang baca tulisan ini, jangan contoh gue ya. Sayangi saja. Tapi kalo mau kasih makanan atau duit sih, juga lebih baik.

19 comments:

  1. Masisir itu apa? Alhamdulillah yahh lancaar

    ReplyDelete
  2. hahaha, kesel banget itu pasti udah ngantri lama-lama giliran kita malah tutp. kalo gua udah gua acsk-acak beneran itu kantor dari sebulan yang lalu.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, bener banget. Kejadian kayak gini pernah gue alamin juga waktu ngantri di pom bensin. Antriannya panjang banget, pas tinggal beberapa lagi, eh, mba-mbanya ngumumin kalo bensinnya abis. Apes.

      Delete
  3. Hahahaa anjir diusir satpam berkumis. Hahaa, yaoloh Ji.
    Mantap lu, visa belum diperpanjang tapi sama sekali nggak panik. Hahaha

    Kasih makanan sama duit?
    Enggak Ji. ENGGAK!

    ReplyDelete
  4. Astagaa ad gitu ya yang rilekss aja padahal visanya mati setahun hahaa kocak dah ni orang, kebanyakan piknik memang.

    ReplyDelete
  5. Lu maksa banget ngajak pembaca ngobrol, Nyet. Jadi nyium aroma bangkai naga khand, guvve. -,-"
    MUAHAHAHHAHAHA MAMPUS LO RASAIN DITUNDA MULU PERPANJANGAN VISANYA. KEBANYAKAN TIDURAN SIH KEK MATI SURI.
    Wah kok nggak jadi di deportasi, sih, lu. Padahal gue ngarepinnya di deportasi. Supaya kita bisa sesegera mungkin bertemu, Beb. Imissyou :')

    Bagi kado, dong.

    ReplyDelete
  6. Anjir ini perjuangannya emang mantap abis. Harusnya ini dapet hadiah, hadiahnya pacar. Biar bisa ada yang nyemangatin nulis. Huahahaha.

    ReplyDelete
  7. Sedih amat nasib lu, Zi. Udah bau naga, disuruh pulang satpam berkumis. Buahaha. XD
    Oiya, emang Mesir bisa dingin juga, Zi? Baru tahu. Ehehe.

    Gue malah nggak ngerti sama sekali soal ngurus-ngurus Visa. :(

    ReplyDelete
  8. gak ada yang nyemangatin zi? Semangat Fauzi, tuh udah gue semangatin zi hehehe...
    untungnya gak sampe nginep yaa, kalo sampe nginep terus ditemenin satpam tambah keramat mungkin hari itu zi wkwkwkw...

    ReplyDelete
  9. sial banget mas nasibnya, jotos aja satpamnya wkwk..
    btw pingin juga ngurus visa, tp belum kesampean

    ReplyDelete
  10. kamu ngak ada yang nyemangati yaa :P sama saya juga.. pelukan yook dari pada kamu sama satpam mending sama aku wkwkwkw.. mungkin tampang ente yang ngebuat proses visa jadi ribet (pisss) bau naga juga lagi (pisss) hehehe untung ngak nginep yaa andai nginep pasti bakalan cinlok mungkin sama satpamnya :D

    ReplyDelete
  11. harusnya loe peluk dulu si kumis.. nanti yg diusir orang laen pasti.. loe gak bakal diusir, tapi di masukin kamar..

    ReplyDelete
  12. hush hush hush
    kayak ngusir ayam aja hahaha
    ngomong2 itu satpam berkumis siapa namanya? kan ada tuh ditag namanya
    ngomong2 soal kumis
    kumis biasanya tumbuh diantara mulut dan hidung
    anehkan

    ReplyDelete
  13. Udah nomor 5, tapi diusi pulang sama pak Kumis. Kenapa gak lo cabutin aja ji. BIar kumisnya rata sama idungnya. -_- :D

    Ternyata ngurus VIsa di sana emang repot banget, ya. Harus selama itu. Bahkan ada sampe berhari2. Mending nungguin dia Peka, ketimbang gitu, ji. (Baper)

    ReplyDelete
  14. horror sumpeh hahaha.
    seperti peribahasa pucuk dicinta, nggak tiba - tiba. buset dah udah ngantri urutan 5 tapi ditolak itu rasanya kayak gimana ya -_____-

    ReplyDelete
  15. mantap.. swag.. yolo.. visa mati setahun lebih aja masih tetep santai. hidup mah jangan dibawa panik ya bro. tapi kalau lo di deportasi beneran gimana tuh.. kampret moment pasti. itu satpam bilang "hush.. hsuh.." beneran? wah gila.. onta tuh satpam. lain kali lebih peka bro! buka setengah hari sama buka seharian full itu kan bedaaa :)

    ya.. setidaknya via lo yang sudah wafat lebih dari setahun bisa kembali dihidupkan

    ReplyDelete
  16. ngantri lama eh taunya tutup. kesel. kalau gue sih udah ngamuk-ngamuk kali hahahaha

    ReplyDelete
  17. kalau gue pas ngurus paspor kemarin bukan tutup sih, tapi nggak kebagian nomor antrian, dan misuh setidaknya menenangkan hati ini :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. pake caranya Raditya Dika misuh aja, teriak ke ptugasnya, 'GBLK LO!!!'

      pasti nantinya jadi lega.. semua kesel ilang : ))

      Delete

cara bersedekah paling mudah, berkomentar di Blog ane ini