Wednesday, 28 January 2015

Penyiksaan di malam rabu

Ternyata nggak hanya malam Jum’at doang yang horor, malam-malam lainnya bisa horor juga. Apalagi malam minggu.
Jadi, rabu malam itu, gue makan bareng adek tercinta. Beruntung banget, adek gue bisa kuliah bareng sama gue. Gue yang beruntung, adek gue sih, dapet jatah susahnya doang. Kayaknya. Nggak ada duit, tinggal minta sama adek. Lagi laper, bisa minta dibeliin. Lagi sakit, bisa di jengukin. Lagi capek, bisa di pijet. Kadang di gendong juga loh.
Adek yang berbakti.
Malam itu, adek gue bersama temen se-almamaternya lagi makan bareng. Kebetulan semuanya cewe. Tapi sebenernya, sifat mereka kayak cowo semua sih.
Cewe pertama, bernama Diba. Ini nama asli, bukan boongan. Serius. Gue pengen rubah namanya, susah banget. Hapus nama depannya, jadi ‘Iba’. Malah berubah jadi kata kerja. Diganti huruf depannya jadi ‘Tiba’, jadi kata kerja juga. Mau rubah namanya, nanti jadi 'Riba', ujungnya malah dosa. Kan bolehnya jual-beli, kalo Riba dosa. *halah
Kalo diliat seklias, orangnya  sih pendiem. Kayak orang lagi sakit gigi. Entah sakit gigi, atau lagi galau, pokoknya pendiem. Kalo kenal... rame. Mungkin. Ini perkiraan gue aja sih.
Cewe berikutnya.... sebenernya males sih buat nulis namanya.
Okeh gue tulis.
Namanya Marimar. Okeh, itu murni karangan gue. Cewe ini terkenal di kalangan mahasiswa-mahasiswi Mesir. Gue juga nggak tau kenapa dia terkenal, intinya dia terkenal.
Yaah, mungkin dia nempelin brosur mukanya di tiang-tiang gitu. Tiang gawang, misalnya.
Acara makan malam itu, berakhir dengan kesepakatan jalan-jalan. Jalan-jalan di Mall Mesir. Masisir (sebutan bagi mahasiswa-mahasiswi sini) sering menyebutnya CS. Bukan Counter Strike, ataupun Canttiiqq Sekaleeeeh qaqaaa. Geli. Gue yang nulisnya aja geli.
Bagi mereka, perjalanan ke CS ini adalah yang kesekian kalinya. Tapi bagi gue, ini adalah kunjungan perdana. Temen-temen gue yang lainnya juga, udah pernah ke tempat ini. Yah, walaupun sekedar foto-foto, terus ganti dp BBM dan upload di Instagram aja sih. Tapi senggaknya mereka udah pernah ke tempat ini, sedangkan gue belum pernah. Serasa gagal jadi mahasiswa gaul.
Mall ini terletak di pinggir jalan. Sayangnya, pinggiran jalan lainnya. Bukan di tempat bisnya berhenti. Jadi sebelum bisa masuk ke mall ini, harus ada perjuangannya dulu. Harus jalan jauh. Nggak jauh-jauh sih, sekitar lima jam an laah.
Yee kaliii dah, nyeet!!
Sebenernya ini kesalahan gue juga, karena mengikut para kaum-kaum perempuan ini pergi ke mall. Sampai sekarang gue masih heran, kenapa para cewe itu semangat buat jalan-jalan di mall. Sedangkan untuk olahraga aja nggak mau. Kalo ditanyain, ‘Kenapa nggak semangat kalo olahraga?’. Dengan santainya dia menjawab, ‘Nggak bisa olahraga, mas. Jalan-jalan di mall juga olahraga kali. Bisa sekalian cuci mata juga, liat baju-baju gitu, mas’.  Kebetulan yang jawab... EHM, adek gue. Iya, adek gue.
Adek yang gaul.
‘Eh, liat deh. Ini bajunya kembang-kembang gitu... cantiik iih’
‘Itu juga ada jaket kulit, ba. Kepengen beli juga’
‘Ini kaosnya juga bagus kan ya, zah. Mumpung buy one get one nih
‘Eh, iya tau. Mumpung diskon juga’
Daripada dengerin obrolan heboh mereka, lebih baik gue duduk. Sambil liat perempuan-perempuan Mesir. Udah cantik-cantik, idungnya mancung. Jadi kepengen nyundul idungnya gituu deh.
Sayangnya, cewe-cewe Mesir disini, kalo nggak gandengan sama anak-anaknya, becanda bareng ‘peliharannya’. Nggak jauh beda kayak di Indonesia. Bikin nyesek doang.
Setelah adek gue, beserta temen-temennya berdebat, gue menghampiri mereka. Kemudian,
‘Lah, nggak jadi beli?’
‘Nggak jadi ah. Mahal barangnya. Tapi kepengen. Jadi bingung’
‘@*&$!?//’
Laah busyeeeeh. Debat dari tadi, nggak ada yang beli. Ngomong bingung, tapi masih sanggup muterin Mall. Wanita.
Sebelum gue pergi meninggalkan toko, nggak lupa gue ucapin mintaa maaf sekaligus terimakasih kepada pelayannya. Karena telah mengacak-acak toko tanpa membeli, dan di perbolehkan duduk. Tapi yang gue lakukan itu nggak ada gunanya. Dia diam seribu bahasa. Nggak berkata apa-apa. Apa marah dia ya?
Jiir, abang-abangnya nggak ngerespon. Pasti marah dia. Iya, pasti marah nih. udah ngacak-ngacak tapi nggak beli. Eeeh, bentar. Tadi gue bilangnya kan pake bahasa Indonesia. PANTESAN DIA KAGAK NYAAUUT, NYETTT!!
Dengan berakhirnya mengacak-ngacak toko, gue rasa, ini semua bertanda akan berakhirnya perjalanan ini.
‘Yuk, pulang. Nggak jadi beli kan?’
‘Diih pulang, beloman lah. Lemah banget HIH! Jadi cowo. Lanjut jalan lagi yuk. Lalalala~’
Yaa owooh. Gue mau minta pulang dikatain lemaah. Kalo gue minta dibeliin makanan, minuman, rumah, mobil, bakalan dikatain apalagi gueee??
Mau pulang sendiri, tapi nggak tau jalan. Malam itu, gue memang dituntut untuk lebih bersabar lagi.
Malam yang penuh dengan siksaan.

Sunday, 25 January 2015

Olahraga barokah

Kuliah di luar negri, ternyata nggak melulu berurusan dengan pelajaran. Jadi mahasiswa perantauan itu harus sering jalan-jalan, biar tau bahwa  kekuasan Allah itu nggak bisa di ukur. #TSAAH. Meskipun waktu kuliah lebih asyik tidur, ketimbang dengerin omongan dosen, senggaknya gue nggak pernah tersesat di Mesir.
Rasanya tersesat di negri orang lain gimana ya?
Tersesat di hati kamu aja udah bikin pusing, apalagi kesesat di negri orang lain. Terjebak di negri para hidung mancung. Udah gitu, orang sini bulunya tebel-tebel banget lagi, kayak karpet. (nggak tau hubungannya juga sih, antara tersesat dengan bulu. Kayaknya keren aja).
Sebagai pemain futsal yang tidak handal, tempat favorit gue setelah rumah makan adalah lapangan futsal. Lapangan futsal sini, kayaknya outdoor semua sih. Soalnya gue belom pernah nemuin lapangan futsal yang indoor. Sekalipun ada, gue yakin lebih milih outdoor. Karena, harganya pasti lebih murah. Jiwa gratisan dan nggak mau rugi, kayaknya masih tetep di junjung oleh para mahasiswa Mesir.
‘Kalo ada yang gratis, kenapa harus beli?’
‘Kalo hanya ada yang mahal, kenapa harus beli? Kan masih bisa minjem’
‘Kalo nggak dipenjemin, kan masih ada temen-temen yang lain’
‘Masih nggak dipenjemin juga? Golok... golok mana golok? Sini, biar gue tebas orangnya’
Astaghfirullahadzim.
Jadi, sabtu kemarin pagi, gue bareng anak baru dari alamamater gue, olahraga bareng. Judulnya, Jumat sehat. Mottonya, ‘Di dalam badan yang sehat, hanya terdapat sedikit lemak’. Agak maksa sih yang bikin motto. Pesumo aja, badannya nggak ada yang kurus tuh. Lemaknya banyak banget.pipinya aja udah kayak paha, ber’isi’. Yang bikin motto, kayaknya belom pernah ketemu sama pesumo sih ya. Kalo ketauan, bakalan di banting. Dari lantai lima. Uuh... gurih.
Para pria-pria macho memilih futsalan, sedangkan para perempuan-perempuan maen volly.  Tujuan dari olahraga itu sendiri sih, supaya badan lebih sehat dan segar bugar, jasmani dan rohani. Kenyataannya... gue nggak pernah gitu. Tiap abis futsalan, kaki gue pasti aja ada yang sakit. Kalo nggak cidera, gue yang bikin kaki orang cidera. Keseringannya sih, bikin orang lain cidera sih memang.
Ketika asyik duduk-duduk santai di pinggir lapangan, nunggu giliran main, gue selalu memperhatikan setiap jalannya pertandingan. Temen-temen gue yang lagi main, sering ditipu sama temen satu timnya sendiri. Bilangnya mau di oper, tapi ga dikasih-kasih. Kasian. Malah ada yang di teriakin, oleh satu timnya sendiri, gara-gara salah jaga. Bukannya ngerebut bola dari musuh, tapi ngerebut bola dari teman satu timnya sendiri. Sampe pukul-pukul manja, ‘Uuuh... kamu nakal. Sentil nih’. Terkadang gue mau nangis tiap liat temen gue di teriak-teriakan gitu, tapi pada akhirnya gue yang ketawa paling kenceng dan nge-bego-begoin temen gue itu.
Maafkan kanda, hayati...
Yang selalu jadi pusat perhatian gue, adalah ketika salah satu temen gue menggiring bola, anggap saja namanya Mawar (biar mirip kayak penjual bakso tikus). Setiap dia nyentuh bola, bolanya selalu mental. Seolah, si Mawar nggak ingin berlama-lama menyentuh bola. Usut punya usut, ternyata dia salah satu pemain bola api.
Ooh, pantes mental mulu.
Berbeda dengan yang cewe. Dateng ke lapangan, petatang-peteteng (ini bahasa apaan sih), kayak jagoan. Nggak ada yang bawa bola volly. Bingung sebenernya. Mereka ini mau main volly atau mau yoga di tengah lapangan. Kalo tau mereka mau yoga, kan gue bisa pinjem krudung mereka *apasih.
Acara olahraga itu berakhir dengan selamat. walaupun gue yakin, nggak ada lemak yang terkuras setelah olahraga pagi itu.

Wednesday, 21 January 2015

Ujian 'ekstra' di hari kamis



Udah seminggu gue nggak nulis. Rasanya... Biasa.
Dua minggu kemarin mungkin termasuk minggu yang berat untuk diri gue. Minggu-minggu yang di-isi dengan membaca buku-buku. Udah gitu, tulisannya bahasa arab semua lagi. HIH!
Kan lo kuliahnya di Mesir, nyet!
Dua bulan tinggal disini dan belum tau apa-apa, para Maba dihadapkan dengan ujian kampus. Indahnya. Terimakasih T*ONGFANG.
Walaupun dari SMP dulu sering baca buku berbahasa arab, ampai sekarang  pun pemahaman gue dengan bahasa Arab, juga nggak bagus-bagus amat sih. Yah, kalo sekedar ngucapin,
‘Bang, kiri bang’
‘Bang, beli pulsanya dong’
dan
‘Bang, itu idungnya bisa mancung gara-gara kualat sama ibunya yah? Minta maap gih, bang’
Kalo sedekar kayak gitu, gue bisa kok. Tapi yang terakhir itu sih, gue juga nggak mau tau bahasa arabnya juga. Enaknya disini ya itu. Setiap gue ngomong bahasa Indonesia, mana ada yang paham orang Mesir sini. Gue teriak-teriak,
‘Mbak canttiiiikk, siniiih akuuuh ciuum’
Nggak akan ada yang paham. Bebas! Kecuali, lo teriak depan mahasiswa atau TKI. Malu ditanggung sendiri. Cewe Mesir juga nggak akan paham apa yang lo omongin kok. Mungkin di lubuk hatinya yang paling dalam, dia berkata, ‘Udah jomblo, teriak-teriak nggak jelas. Bikin sakit kuping aja. Gue tampar pake idung juga nih. Tampar nih, tampar’. Mungkin.
Gue mau cerita tentang minggu kemarin.
Jadi, hari kamis kemarin, berhubung nggak ada jadwal ujian di hari itu, gue berencana untuk pergi ke kampus. Bukan kampusnya sih, tapi masjidnya. Masjid Al-Azhar. Hal itu gue lakukan semata untuk belajar buat materi di hari sabtu besoknya. Sebenernya gue lebih seneng belajar bareng, ketimbang harus menyendiri kayak gini. Tapi, berhubung materi yang bakalan di ujikan nanti cukup berat, kayaknya semuanya berat, mau nggak mau ya harus belajar sendiri. Niatan awal gue sih gitu. Tapi ada niat-niatan lainnya yang cukup sesat juga, sehingga gue rela naik bis menuju kampus.
Pertama, karena gue mau makan makanan yang hanya ada di daerah sekitar kampus. Dan itu udah jadi makanan favorit yang gue makan setelah pulang kampus.
Kedua, karena siapa tau aja gue ketemu jodoh. Siapa tau kan? Jodoh kan nggak ada yang tau. Namanya juga usaha.
FYI, jarak tempat tinggal dan kampus gue, sekitar sejam.

Hal yang selalu bikin gue waswas ketika pergi kuliah, menunggu kedatangan bis. Ketika nggak dateng, bikin gondok. Dan ketika giliran bisnya sampai di halte tempat gue, seluruh tempat duduk udah penuh. Pengen macarin tiang listrik rasanya.
Terkadang juga, ketika dapet bis yang sepi penumpang dan akhirnya bisa duduk santai selalu ada ibu-ibu yang berdiri disamping tempat duduk. Ini kode. Kode supaya gue kasih tempat duduk. Dan ketika gue maau pura-pura nggak tau, selalu ada temen yang bilang,
‘Lo jadi cowo jangan rapuh gitu. Kasihan ibunya. Kasih tempat duduk itu ke ibunya, nyet’
Selalu seperti itu. Selalu ada temen gue yang bilang kayak gitu. Temen gue emang sejenis kayak makhluk penganggu. Sejenis kayak setan gitu~
Tetapi ketika dia berada di posisi disamping kursi kosong. Dia nggak akan pernah mau berbagi kepada gue. Selalu duduk kemudian berkata,
‘Mampus lo, nyet nggak dapet tempat duduk. Jadi orang tuh yang sholeh an dikit’
Setan.
Kebetulan bis yang dateng sudah penuh dengan penumpang. Dengan sigap, gue berdiri disamping orang Mesir yang menurut prediksi gue sih, bakalan segera turun dari bis.
Perjalanan baru sekitar sepuluh menit, sebelum akhirnya pria Mesir itu bangun dari kursinya. Tapi ada yang aneh. Kaki gue ditendang sama cowo ini. Makin lama, gue mundur karena dia selalu nendang kaki gue. Sebentar dia nendang, sebentar dia lurusin kakinya, kayaknya sih dia kesemutan karena kelamaan tidur di bis, pikir gue ketika itu. Dan setelah gue mundur cukup jauh, cowo itu akhinya turun.
Hal yang gue lakukan pertama kali adalah memegang pantat gue. Emm.. maksudnya, kantong celana belakang gue. Tempat biasanya naruh dompet.
Kiri
Kanan
Kulihat saja, banyak pohon cemara aa aa
Njiiirr, dopet gue ilang.
Ternyata yang tadi nendang gue maling. Pinter banget pura-pura kesemutan. Gue doain supaya masuk surga lo. Kalo bisa, sekarang juga. Gue rogoh isi kantong kiri, ternyata masih ada duit, kemudian langsung loncat turun. Celinguk kanan-kiri, orangnya udah nggak ada.
Selain ujian pelajaran, ternyata ada ujian kesabaran juga. Yah, kalo udah kayak gini, mau imana lagi? Harapan gue untuk para temen-temen kampus gue terutama, untuk selalu jaga diri. Hidup di negri orang, permasalahan selalu ada, semuanya dijadiin pelajaran aja. Nggak ada gunanya juga, gue teriak-teriak, toh orangnya juga udah pergi entah kemana dan mukanya juga nggak gue inget. Curangnya orang Mesir, idungnya mancung semua, jadi susah nge-bedainnya. Positifnya... yah, gue jadi lebih hemat lagi untuk jajan dan harus lebih bisa jaga diri.
Meskipun di tengah perjalanan gue ketimpa ‘ujian’ seperti itu, tapi keberangkatan ke kampus alhamdulillah terlaksana juga. Walaupun pada akhirnya nggak konsen buat belajar juga sih.
 Sumber: www.voaindonesia.com

Sunday, 11 January 2015

Ujian perkuliahan di salah satu kampus tertua di dunia

Nggak kerasa udah dua bulan berjalan tiga bulan, gue tinggal di negri orang. Dan selama itu juga, gue masih belum sepenuhnya cinta sama negri ini. Hati ini udah terpenuhi dengan senyum kamu. Iya, kamu yang itu EMMUUUACH :*
Geli, nyet!
Okeh, fokus.
Awal bulan ini di penuhi dengan berbagai macam ujian. Ujian kesabaran, ujian pelajaran, ujian nahan nggak liat senyum kamu. Akuuh kuat kok!! *kameraa manaa kameraaa?? Kalo di Indonesia, se-jenis dengan UAS lah. Bedanya di kampus gue ini, ujian hanya di adakan dua kali dalam setahun. Nggak ada semester-semester-an, apalagi cabe-cabe an. Yang ada hanya lah tingkat satu, dua, tiga dan empat.  Err... horor juga sih nge-bayangin cewe arab naik vespa sambil boncengan tiga. Gue kasian. Kasian, kalo idung mereka jadi pesek akibat boncengan tiga. Kan syeeeedih.

Bersyukurnya juga, disini para mahasiswa-mahasiswa nggak dibikin pusing dengan tunggakan bayaran SPP yang belum dibayar. Disini kuliah gratis. Yang bikin pusing adalah mendapatkan nomor tempat duduk. Mungkin buat para senior-senior sih, udah nggak terlalu memusingkan hal ini. Yang pusing adalah mendapatkan nomer tempat duduk untuk para maba. Antriannya ribuan. Belum lagi harus sabar menghadapai ammu-ammu(paman-paman) yang jaga. Harus sabar. Ekstra sabar.
Sabar, ketika lo bangung pagi dan bersentuhan dengan dinginnya air kamar mandi. Menunggu datangnya bis yang tak kunjung datang. Berdiri di bis, karena tempat duduk lo selalu di tempati oleh ibu-ibu. Kemudia datang jam delapan pagi di kampus. Mengantri di barisan paling belakang dari puluhan bahkan ratusan orang. Dan ketika tiba giliran lo, si ammu berkata dengan lemah lembutnya,
Bukroh yaa walad’
 (Lanjut besok yee, coy. Gue cape nih mau senam dulu. Senam maju-mundur cantiik, biar idung tambah sekseeh gituu. UHUY)
‘....’
‘....’
‘BAJINGJAAN!!’
(Itu bahasa arabnya terong. Inget, itu bahasa arab loh ya. Jadi kalo terong-terongan=BAJINGJAN-BAJINGJAAN. Mulai besok, temen lo yang terong, panggil aja BAJINGJAAN yaa)
Alhamdulillah masa-masa itu sudah terlewati. Gue udah punya nomer tempat duduk.
Setelah bersusah ria mendapatkan nomer tempat duduk, gue masih harus bersusah ria mencari ruang ujian. Bukan hanya gue yang mencari ruang ujian, tetapi masih ada ribuan orang lagi yang nasibnya sama kayak gue. Dan tentunya mereka berasal dari negara-negara yang berbeda. Ada dari Nigeria, yang kulitnya berwarna hitam gelap. Alhamdulillah kulit gue ternyata nggak gelap-gelap banget. Uuh... gue seneng banget nulis kalimat terakhir itu. Ada dari negri Mesir sendiri, dari Thailand, Malaysia, Indonesia, Jawa, Madura, Surabaya, Jogjakarta, Jakarta, BEKASI. Pokoknya rame banget. Kayak konser dangdut.
Setalah muter-muter ruangan, ternyata nomer tempat duduk gue nggak ada. Agak serem juga sih, berhubung waktu ujian mau di mulai. Tapi rasa gundah itu sirna ketika gue mendengarkan suara itu. Suara yang entah apa artinya, tapi sangat unik di dengar,
Kao bpenkon dta ang chaat (lebih jelasnya bisa didengar disini)
Entah kenapa, setiap kali gue dengar orang Thailand ngomong dengan bahasanya, bawaannya mau nyium kamu ketawa. Mungkin karena faktor sering nonton film komedi, makanya kayak gini. Mungkin. Dan karena tertawa itu, gue mendapatkan pencerahan dan sedikit rasa lega. Ternyata nomer tempat duduk gue memang tidak akan pernah di temukan di ruangan manapun. Dicari dari subuh sampe magrib, juga nggak akan pernah ketemu. Dari jomblo sampai jomblo lagi juga nggak akan pernah ketemu.
*kemudianhening
*masihhening
Karena tempat ujian gue berada ada di lorong gedung.
Cukuup hayati. Jangan permainkan abang. Abang udah ngga kuat di permainkan kamu. Tampar abang, hayati. TAMPARR!!
Ujian pertama kemarin adalah pelajaran Tafsir. Pelajaran yang benar-benar harus bersifat terbuka dan menerima. Karena di pelajaran itu, setiap mahasiswa dituntut untuk memahami dan menerima setiap pendapat dari para ulama-ulama fiqh(Syafii, Hanafi, Hambali, dan Maliki).
Contohnya,
Apakah Basmallah itu termasuk dalam surat Al-Fatihah? Apakah membaca Al-Fatihah itu wajib dalam sholat?
Pusing? Iya. Jujur, gue baru sadar kalo ternyata ulama dulu itu, kritis banget pola pikirnya. Dan setiap dari mereka, mempunyai dalil yang kuat dalam setiap apa yang mereka sampaikan. Huuft.
Sebenernya, ada rasa bosen dalam hati gue, karena selalu belajar tentang agama. Bukan merasa udah paling pinter. Nggak sama sekali. Terkadang, gue penasaran dan mau mencoba merasakan pelajaran-pelajaran yang nggak gue pelajarin di pondok. Yah, tapi mau gimana lagi? Tinggal dinikmatin aja laah~ *tsaah.
....
Yah, mungkin ini dulu tulisannya. Sebenernya gue nulis ini, supaya bisa me-refresh otak gue aja. Dan tentunya minta doa juga dari kalian, semoga ujian gue ke depannya nanti dipermudah. Amin.
Cium hangat dari sini untuk kamu, EMUUACHH :*
Jijik ya? Sama!

Saturday, 3 January 2015

Malam tahun baru di sungai terpanjang dunia dan sebuah resolusi


Nggak kerasa udah tahun baru aja.
Tapi belum ada juga cewe khilaf yang naksir.
ASYEMM!!
Berbeda dengan tahun-tahun sebelumnya, tahun ini gue berada di negri Fir’aun. Gue belum pernah juga sih ngerayain tahun baru di rumah. Karena tiap malam tahun baru, gue selalu berada di pondok. Ketika di pondok juga nggak ada perayaan untuk menyambut tahun baruan gitu. Pernah ada sih, kaka kelas gue yang menyalakan petasan. And finally, dia di skors. Skorsnya setahun. Iya, beda kan sama sekolahan lo?
Kalo malem tahun baru gue di 2014 kemarin dihabiskan dengan berjelajah di sebuah pulau pinggiran kota Malang, emm.... lebih tepatnya tersesat di hutan sih, bisa dibaca ceritanya disini, sedangkan malam tahun baru kemarin, gue habiskan untuk menikmati indahnya sungai Nil. Nggak rame juga sih, karena gue berangkat bareng dua orang doang. Cowo semua lagi. Syiit! Walaupun nggak serame di tahun kemarin, gue tetep bahagia kok. Senggaknya gue masih diberi kesempatan untuk merasakan kehidupan di tahun 2015, dan semoga gue bisa mewujudkan apa yang gue mimpi-mimpikan. Bukan semoga sih, tapi ‘akan’.
Malam itu cukup rame juga di sekitar sungai Nil. Terlebih banyak juga orang-orang berpasangan yang menghabiskan waktu malamnya untuk menikmati indahnya suasana sungai. Yang cowo pegang tangan si cewe. Yang cewe nyubit idung si cowo. Mesra banget. Padahal di pinggir sungai loh. Ntar masuk angin. Nanti idungnya di kerok.  Kan sakit. Badan gue di kerokin aja sakit. Ini idung. Duh, gue ngebayanginnya aja ngeri. Apalagi beneran? Nggak usah dibayangin deh.
Banyak hal yang gue dapet di tahun ini. Mulai jadi backpacker gembel, tulisan yang gue ikut sertakan  lomba bisa terbit menjadi sebuah buku, dan yang terakhir adalah I’m in Egypt. Yang terakhir pasti karena do’a ibu gue terkabul.
Mas sayang mamah
Emuuach :*....
Tapi bakalan lebih sayang kalo dibeliin hape baru, mah. Beliin dong
*ANAKDURHAKA!
Really miss this momemnt 
Sampai saat ini juga, gue masih belum bisa percaya kalo sekarang gue berada di negri orang lain. Disini gue udah nggak denger lagi istilah, ‘cabe-cabe an’, yang ada ‘astoh-astoh an’. Sebutan bagi para supir disini. Supir yang boncengan tiga sambil pake celana gemes. Yee kali dah, nyett, udah tua kumisan gitu pake celana gemes! Dan entah kenapa, temen-temen mahasiswa baru angkatan gue seneng banget ketika ngomong hal ini.
‘Yaa astooh, yaa astooh’
Padahal nggak ada lucu-lucunya. Yah, maklum aja sih, jomblo emang khayalannnya diluar nalar. Dasar jomblo!
Gue bersama temen gue yang lainnya, duduk menghadap sungai dan menunggu moment tahun baru, sambil menikmati dinginnya suasana pantai dan membicarakan banyak hal. Mulai dari ujian untuk masuk universitas Al-Azhar Mesir, tentang para temen-temen di Indonesia yang sekarang udah semester lima, sedangkan kita baru masuk perkuliahan, dan tentunya membahas tentang perempuan. Em... sebenernya gue agak takut juga sih ngbrol bareng kayak gini. Bayangkan ada tiga orang lelaki yang merayakan tahun baru di sungai nil. Nggak ada yang cewenya. Dan semuanya jomblo, emm... termasuk gue juga sih. Yah, selama kita semua membahas tentang perempuan, gue kira mereka semua normal. Kalo pun ada yang nantinya ketauan grepe-grepe bakalan gue lempar ke sungai. Tapi sebelum dilempar, gue kerok dulu idungnya pake koin.
Nasib
Sejujurnya sampai saat ini, gue masih belum bisa mencintai negri ini. Berbeda dengan temen gue kebanyakan, yang sudah berhasil jatuh cinta kepada negri ini. Resolusi gue tahun ini, semoga gue bisa mencintai negri ini. Walaupun fakultas yang gue pilih saat ini belum bisa bikin gue jatuh cinta, tapi semoga kedepannya gue bisa mencintainya. Bisa dibilang sih, gue salah masuk fakultas. Bahkan sebenernya salah masuk kampus. Gue mau ngerasain pelajaran umum, tapi orangtua menginginkan untuk mendalami agama. Yah, ambil hikmahnya aja. Toh, kalo pun gue mengambil jurusan yang gue inginkan, belum tentu gue bisa selalu semangat tiap saat. Pasti akan menemukan titik jenuh juga. Walaupun saat ini gue dituntut untuk mendalami agama, gue juga akan selalu ngasah bakat gue. Memberikan solusi kepada masalah yang dihadapi temen-temen gue, misalnya. Padahal gue selalu mengasih saran sesat. Semoga mereka cepat sadar.
Resolusi gue lainnya adalah,
-Bikin naskah buku
-Hafal juz, 1, 2, 3
-Beli hape baru. Hape gue saat ini bener-bener parah.
-Belajar nabung. Yah, buat rumah masa depan kita. Aku dan kamu. Iya, kamu yang lagi baca ini emuuach
-Menjelajah sudut kota Mesir. BTW, disini ada tempat kopi yang udah ada semenjak tiga ratus tahun lalu. Katanya sih gitu.
-Menemukan perempuan khilaf yang naksir sama, EHM, gue. Iya, gue. 
Kalo lo, gimana resolusinya? Seling semangat buat ngejar target yaa!!
Oh iya, gue minta doanya juga, karena minggu depan akan menghadapi ujian.