Friday, 2 October 2015

"Maaf ya, karena kemarin...."

Minggu depan, aktivitas perkuliahan kembali dimulai. Menakutkan? Nggak sih sebenernya. Kuliah disini terserah setiap individunya masing-masing. Ingin masuk setiap hari, silahkan. Nggak masuk kuliah sama sekali dan hanya mengikuti ujian saja, boleh-boleh aja. Enak ya? tapi jujur deh, gue lumayan takut juga sih ke depannya nanti, kalo sudah kebiasaan diberi kebebasan seperti ini. Takut nantinya, gue jadi terlalu santai. Ketika sudah diterima kerja, bukannya masuk dan sibuk dengan tugas yang diberikan atasan, gue malah santai di rumah kemudian makan ketoprak dua bungkus sambil main PES. Ngomongin ketoprak, gue jadi kangen pacar orang makanan-makanan rumah deh.
Tapi semoga nggak begitu-begitu amat lah ya.
Kedatangan anak-anak baru kemarin, membawa keberkahan tersendiri untuk senior seperti gue. Ketika malam hari dan di rumah tidak ada makanan, dengan langkah semangat gue akan berjalan ke arah rumah anak baru. Nikmat rasanya, ketika mengetahui arah perut gue. Maksud gue, sungguh amat nikmat rasanya ketika gue tau harus dibawa kemana perut ini. Nggak ada lagi ceritanya tuh, gue sedih karena perut protes minta diisi tiap dua jam sekali. Walaupun belum tentu ada makanan disana juga sih, tapi setidaknya gue berfikiran positif. InsyaAllah dapet. Kalo seandainya anak-anak baru kemarin mahram gue, bakalan gue cium tuh.
Tapi, yah... namanya juga seandainya.
Melihat anak-anak baru yang semangat belajar, membuat gue bercermin kepada diri sendiri. Seraya akan mengatakan,
“Gila, masa iya gue kalah sama junior”
“Harus semangat lah. Kalo gue nggak belajar, terus mereka nanya-nanya gue, mau jawab apa?”
“Tapi kalo mereka nanya, dimana jodoh gue, gue mau jawab apa?”
“Kayak mereka punya pacar aja, hih”
“Tapi kayaknya sih banyak yang punya”
“Kalo ada yang berani ngatain gue jomblo, gue tombak orangnya”
“Eh, tapi kalo mereka beneran ngatain gue jomlo, gue kan sensitif. Nanti gue yang sedih dong”
“KYAAAA..... KYAAA.. KYAAA”
Bentar.
KAMBING. KENAPA TULISANNYA JADI ALAY AMAT DAH ELAAAAH.
Kedatangan anak baru kesini, membuat fikirin gue lebih manusiawi sih. Alhamdulillah, berkat kedatangan mereka gue nggak berniat lagi membahas tentang orang-orang terdekat gue mulai pergi lah, atau tentang mereka lebih asyik dengan teman-teman baru mereka lah. Yah, mungkin benar juga sih dari apa yang gue baca,
‘Kalo bukan kamu yang meninggalkan, berarti kamu yang akan ditinggalkan’.
Gue nggak tau sih, itu tulisan siapa. Tapi sepertinya gue mulai percaya dengan kata-kata itu. Yasudahlah, cukup buat gue terlalu peduli dan sibuk memikirkan orang lain. Niatnya ingin membantu, malah berakhir seperti dimanfaatkan kemudian ditinggalkan. Sebelumnya gue nggak ingin mempercayai kata-kata tersebut, tapi bukti nyatanya telah gue alami kok.
Ketika berpapasan dengan seorang teman, yang sudah gue anggap seperti sahabat sendiri, toh bukti nyatanya orang itu tidak akan pernah menyapa duluan. Bukan hanya sekali atau dua kali, tapi sering. Rajin banget ya gue, sampai dihitung seperti itu.
Sudah lah, kewajiban gue saat ini hanyalah belajar yang benar, menjadi lebih baik dan fokus untuk membanggakan kedua orang tua. Untuk mereka yang mulai pergi-pergi, sudahlah nggak apa-apa kok. Nama kalian selalu gue sebut disetiap doa.
Mau tau nggak, bunyi doanya seperti apa?

Seperti ini nih,
“Ridhai lah kami(orang-orang terdekat gue) dalam menuntut ilmu, jadikan ilmu kami bermanfaat nantinya, permudahlah kami dalam menuntut ilmu, jadikanlah kami hambaMU yang menuruti perintahMU. Jika hamba bukan sahabat baik untuk mereka(orang-orang terdekat gue), berikan lah mereka sahabat-sahabat yang baik, yang bisa membawanya ke jalanMU”.

Tenang, gue nggak sampai setega itu kok, untuk mendoakan hal-hal buruk kepada kalian.
**
Sorry sebelumnya nih. Asli, mungkin ini tulisan ter-random yang pernah gue bikin. Maapin yaak. Karena minggu kemarin sibuk mengurusi kepanitia-an, jadinya ya kaku lagi nulisnya. Semoga kedepannya bisa lebih asik lagi tulisannya.
Sini peluk dulu laah....

47 comments:

  1. Wahaha doanya dipamer pamerin disini

    Kalau ada anak baru, manfaatin lah senioritas lu haha. Ajak makan berdua gitu

    ReplyDelete
    Replies
    1. ga niat buat pamer kok qaqaaa

      ga gue ga mau gtu. tpi klo d bayarin, gue mau.

      Delete
  2. Berdoa aja. Moga2 dirumah anak baru itu dapet makanan, apalagi kalo ayam/daging cukuplah untuk memperbaiki gizi setelah kebanyak makam mie~

    ReplyDelete
  3. Hoalah... doanya syediiih amat yaa... hikz..

    ReplyDelete
  4. Sini aku peluk, Zi, Peluk kakinya.

    Kalau dihitung sama postingan ini, berarti aku udah baca dua postingan tentang galau karena teman. Cowok bisa galauin pertemanan juga ya ternyata. Haha.

    Yaaa, gak semua teman itu berlaku selayaknya seorang teman, kadang juga berlaku kayak setan. Kita udah baik-baik, perhatian, ngemong, apa segala macem ternyata dia gak kayak gitu ke kita. Gak ngehargain orang.

    Yang aku heran, orang yang kayaknya cuek gitu justru jadi orang yang punya banyak teman. Menurutku sih kebanyakan gitu. Entahlah.

    Coba temenan aja sama anak-anak baru itu. Mungkin pikiran mereka lebih dewasa daripada teman-teman kamu yang umurnya dewasa tapi pemikirannya kayak anak-anak.

    Jangan galau ya, Zi. Nanti gak nafsu makan lagi loh :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. peluk ae, ca. ngenes amat lau

      maap, aku mah kalo malem emang biasanya galau gitu. udah bawaan lahir.
      yah, smoga suatu saat bisa ketemu orang yg bener'' 'klop' gtu lah, ca. amin.

      iya, ca. peluk lgi dong kakinya makanya.

      Delete
  5. Kalau di perkuliahan bukan dosen yang cari murid tapi murid yang cari dosen, jadi ya itu pilihan sih kalau mau cepet lulus dan nilai baik masuk tiap hari aja tuh hehe *komen apa aku :S

    ReplyDelete
    Replies
    1. wah setuju tuh. gue yakinnya juga, dosen sini mana ada yg apal sama muridnya. satu kelas ampe belasan ribu

      Delete
  6. Pernah denger ada yang pernah bilang, kalo kita pengen punya temen atau sahabat yang baik, kita harus belajar jadi temen yang baik dulu buat orang lain.

    Eh iya kenapa disana bisa sebebas itu yaa...

    ReplyDelete
    Replies
    1. ini juga lagi prosses kok, ka. doain dongs

      makanya maen'' ksni lah

      Delete
  7. Mungkin jiwa alaynya masih ada sisa masa-masa SMA dulu :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. gue sih emang aslinya alay, bang saraf kejepit

      Delete
  8. udah jadi kaka tingkat nih, harus lebih semangat lagi dari junior

    ReplyDelete
  9. *peluk balik* *peluk gulingnya*

    Iya nih lumayan random tulisannya, dari bahas junior, semangat ngampus, ngampus yang bebas banget sampai persahabatan yang dateng dan pergi.

    Mungkin dedek-dedek junior tadi dikirim oleh Tuhan supaya bang Fauzi lebih semangat lagi kuliahnya sama semangatnya seperti dedek-dedek junior tadi, btw dedek-dedeknya lucu gak?

    ReplyDelete
    Replies
    1. asli, gabut banget gue nulisnya. hahaha

      smoga seperti itu yak. sbgian ada kok yg unyu'', tapi sbgian lgi ad jg yg kyak kambing *eeh

      Delete
  10. Serius di sana sebebas itu? Anjir. Kalo sampe lulus begitu terus, bisa-bisa berak toge mulu lu. Kebanyakan makan ketoprak. Huwahahaha.

    Ini lu lagi kesambet apaan deh, Zi? Masya Allah. Doanya bijak. Hehehe.
    Aamiin ya Rabbal alamin. o:)

    ReplyDelete
    Replies
    1. disini ketoprak mahal. udah gtu isinya tahu smua, njiiir. hahah
      amiiin

      Delete
  11. wAh, kasian juniornya dimintain makanan

    kebetulan nih saya baru ketemu sama temen SMA pas mau belanja. dulu saya juga ngerasa kalau temen saya banyak yg hilang tanpa tahu gimana kbarnya. tapi saya juga baru sadar, saya juga punya kesalahan sampe itu terjadi. Pada dasarnya emang iya, kalau bukan kita yg meninggalkan berarti mereka yang meninggalkan. \

    tapi ya, kalau ketemu sama temen lama, bersikap baik dengan nyapa itu lebih enk daripada gk sama sekali

    ReplyDelete
    Replies
    1. gpp, gue pas junior jg dgituin kok.

      yah, sbgai pelajaran sih ya kan yak?

      betul. tapi kdang susah sih, kalo nyapa sama yg dulunya pernah musuhan gtu, ahahah

      Delete
  12. kira kira kalau semisalnay ada junior lo yang baca postingan ini dan tau lo ketempat mereka cuma buat minta makan, reaksinnya apa yaaa hahaha

    gue baru tau ada sistem perkuliahan yang ssebebas itu, jadi kaya mmirip universitas terbuka gitu yah

    ReplyDelete
    Replies
    1. bodo amat gue sih, bahahahha

      nah, gue malah ga tau tuh sistem universitas terbuka kyak gmna

      Delete
  13. Wah gue malah seneng kalo kuliahnya kayak gitu. :))
    DIH OGAH GUE MELUK LO ZI! Hiiii..

    ReplyDelete
  14. Oh jadi di mesir kuliahnya sesantai itu ya. Di negeri ini nggak masuk 3 kali langsunng nggak bisa ikut ujian loh. Oke deh, bentar lagi aku OTW Mesir ya..

    Coba fikir lagi deh, kalau dia mahram. Berarti dia cowok dong. Kalau dia cowok, emangnya mau cium cowok? hiiii
    Oia terus makasih udah doakan kami.. Salam buat anak anak Mesir yaak

    ReplyDelete
    Replies
    1. gue tunggu, kuh. ahahha

      cewe kuh mksdnya, hahah.
      salam buat dosen cewe lo yak

      Delete
  15. huwanjerr, kuliah bebas enak bgt mo masuk pa kgk. tapi tetep aja yak absen berpengaruh ke nilai :D haha doanya ruarr biasa

    ReplyDelete
    Replies
    1. kga ada namanya absen kali. klo pun ada, gue yakin satu pelajaran itu ga bakalan cukup waktunya. mahasiswanya ampe ribuan

      Delete
  16. Tulisannya random, tapi doanya sedih banget yaaa hiks .

    ReplyDelete
  17. Belajar yang benar ya nak,, jangan nakal di mesir sana ,,, papah dan mamah sentil nanti ne :D

    ReplyDelete
  18. Kalau bingung mau jawab apa, tanya mbak gugel aja mas :)

    ReplyDelete
  19. ngomongin ketoprak, gue jadi inget sama abang penjual ketoprak deket mesjid LOL

    ReplyDelete
    Replies
    1. wah, gue ga keinget sama sekali loh. ehehe

      Delete
  20. Ajarin main PES dongs. Baru juga megang stik, eh uda kalah duluan :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. lu ga bakat. udah jelas itu. ahahaha

      Delete
  21. ini kenapa jadi blogwalking ke postingan2 situ ya mas...hahaha. bangun tidur siang di kantor ngekek2 dhewe

    ReplyDelete
  22. cieeeeeeeeeee Seniorrr cieee cieeeeeeeee...
    gue pernah merasakan apa yang lo rasakan, Ji. itu doanya saolohh bijak beuttthh... aamiinn..........

    ReplyDelete
  23. Galauin pertemanan. Hmm leh uga lu.
    Kadang sedih juga sih Zi. Kayaknya gue pernah ada di posisi kayak lu deh. Ditinggalin temen yg udah dekaaaaatt banget. Sering jumpa, tapi udah nggak seakrab dulu. Mirip-mirip deh.
    Itu kalimatnya ngena abis. '' Kalau bukan kamu yang meninggalkan, berarti kamu yang ditinggalkan ''

    Lagi asyik-asyik bacanya, lah bagian penutupnya malah ajak-ajak pelukan. Nggak muhrim tau. Huh.



    Sini daaah peluk.

    Peluk kaki.

    ReplyDelete

cara bersedekah paling mudah, berkomentar di Blog ane ini