Monday, 12 October 2015

Derita Mahasiswa luar negri

Selain faktor bahasa, perbedaan yang paling jelas antara mahasiswa yang kuliah dalam negri dan luar negri adalah mengurusi perpanjangan visa. Beruntung gue tinggal di zaman sekarang, dari cerita-cerita yang gue dengar dari orang-orang yang kuliah disini terdahulu, mereka rela untuk tidur di depan kantor imigrasi sehari sebelumnya, agar bisa menyelesaikan urusannya dengan cepat. Bagi orang-orang yang datang setelah sholat shubuh, kemungkinan besar tidak akan bisa mengurusi perpanjangan visa di hari itu. Sadis ya?
Tapi yang lebih nyesek sih, ketika seseorang yang sudah rela tidur di depan kantor imigrasi, kemudian ketika tiba gilirannya, kemudian dengan santainya sang petugas mengatakan,
Bukroh yaa walad”
Artinya,
“Besok aja ya, nak. Sekarang  udah azan nih. Pucing pala belbie. Mau bobo cantik dulu”
Padahal antriannya melebihi antrian pembagian sembako. Dan ketika sudah berhadapan dengan petugasnya, disuruh dateng besok. Kambing banget kan? Minta di lemparin tombak kan?
Alhamdulilllah, kayaknya zaman gue saat ini nggak perlu sampai bikin kemah juga sih, untuk memperpanjang visa. Tapi tetep sih harus dateng pagi-pagi, kalo nggak mau di gituin sama petugasnya.
**
Jadi, senin pagi kemarin, gue berencana untuk memperpanjang masa visa. Walaupun sebelumnya gue nggak bisa tidur, tapi gue udah bertekad agar bisa menyelesaikannya di hari itu juga. Kalo udah selesai, gue yakin akan bisa tidur lebih pulas dan lebih damai. Tapi terkadang sebelum mau tidur, gue jadi ke-inget dengan si ‘dia’. “Kamu disana baik-baik aja kan? Udah nggak sering ngupil lagi kan? Kalo ada yang godain kamu, kamu pukul aja. Pake meja belajar ya”.
Oke, FOKUS!!

Berhubung kantor imigrasi letaknya cukup jauh dari rumah, sehingga gue berangkat lumayan pagi. Jam setengah tujuh, gue sudah selesai mandi. Ini rekor baru. Iya, rekor baru. Karena biasanya di jam-jam ini, gue akan ditemukan tergeletak diatas kasur dengan kondisi mata tertutup, tapi tetep unyu kok.
Hari itu gue ditemani oleh salah satu teman gue yang cukup senior, Hamdi. Entah niat dia kesini untuk belajar ilmu agama atau ilmu tata boga, yang jelas dia lebih memilih masak-memasak. Tapi gue bersyukur sih, karena ada yang suka buat teh di pagi hari. Dapur rumah terlihat lebih rapi, dan terkadang banyak makanan enak yang tersedia diatas meja. Meskipun makanan itu belum terjamin kebersihannya sih ya. Tapi setidaknya bisa mengenyangkan perut lah. Kemungkinan buruknya, yaah paling hanya kejang-kejang sebentar. Alhamdulillah, belum sampai ada yang kejang-kejang, ketika memakan masakannya Hamdi.
Mungkin kalo ada yang bertanya,
“Hamdi, sebenernya tujuan lu kesini buat apa sih?”
“MAU JADI BAJAK LAUT!!”
“Seriusan gue?”
“Gue serius, njiir”
“Gue gampar nih. Tujuan elu kesini sebenernya mau jadi apa?”
“Jadi bajak laut. Kayak Sanji gitu, jago masak”
“SEMERDEKA ELU AJA BODO AMAT”
**
Sesampainya di kantor imigrasi, sudah banyak orang-orang mengantri di dalam ruangan. Hari itu memang jadwalnya untuk orang Indonesia, Malaysia dan Rusia. Beruntung gue mendapatkan antrian yang nggak panjang-panjang, nggak pendek-pendek juga. Sedang lah. Rejeki anak sholeh banget emang dah ah.
“Ini yang di foto copy, apaan aja dah?”
“Paspor aja udah. Foto bawa kan?”
“Foto keluarga? Foto bareng pasangan? Gue nggak ada tuh yang sama pasangan”
“Pas foto, kambing. Elu jadi jomlo, jangan ngenes-ngenes gitu juga, cuk”
“yee maap”
Pembagian tugas pun dimulai. Gue yang antri, si Hamdi tiduran di pojok ruangan. Agak sedih juga sih, karena harus antri sendiri, sedangkan temen gue yang lainnya, asik tidur di dalam kantor. Tapi, yah karena memang ini paspor gue, ya harus antri sendiri.
“Eh, ini beneran Tasdiqnya? Kok beda?” kata senior gue lainnya.
“Gue kemarin dikasihnya kayak gitu kok”
“Oh, yaudah”
Petugas yang berjaga hari itu hanya ada satu orang, perempuan pula. Dan dia harus melayani antrian cowok dan cewe. Yang lebih bikin kesel, dia lebih memilih antrian cewe ketimbang mengurusi antrian cowo. Dua orang cewe, setelah itu baru cowo. Jadinya nggak heran, antrian cewe yang sebelumnya lebih panjang, malah lebih cepet selesainya dibandingkan barisan cowo.
Mau ngatain tapi ntar dosa. Huffft.
Kesabaran gue pun akhirnya berakhir. Hanya dua orang lagi yang berdiri didepan gue, dan setelah itu tibalah giliran gue. Tapi walaupun seperti itu, gue tetep harus bersabar karena si ibu-ibu petugasnya terlihat kecapean. Sesekali dia jalan menuju meja temannya, ngobrol sebentar, kemudian mengambil gelas yang telah berisikan teh hangat, diminumnya. Tangannya cepat, mencomot makanan ringan di meja temannya yang lain.
Agak penjahat sih, tapi sepertinya dia lapar.
Giliran gue pun tiba.
“Bukan ini kertas tasdiqnya. Salah” Teriak petugasnya.
“Lah, kemaren gue dikasihnya yang kayak gini, bibi”
“Bukan. Kertas tasdiq itu bayar lagi. Kamu bayar nggak?”
“Kemarin saya nggak disuruh bayar”
“Salah kamu. Sana minta dulu”
“Ta... ta... tapi, bibi”
“Yak, selanjutnya”

Perjuangan gue mulai berangkat pagi-pagi, kemudian antri panjang-panjang, dan berakhir dengan penolakan oleh ibu-ibu petugas, nyesek. Asli nyesek. Tapi nggak apa-apa, ini sebagai pelajaran. Supaya besok-besok gue memang harus bawa tombak ataupun meja belajar. Kalo si ibu-ibu ini nolak lagi, bisa gue ancem nantinya. 
Semoga derita seperti ini, cepat terselesaikan oleh mahasiswa-mahasiswa lainnya. Terutama gue. Amin.

41 comments:

  1. yang sabar ya kang..... pencarian ilmu memang membutuhkan perjuangan, pengorbanan dan kesabaran.....

    ReplyDelete
  2. Si Bibi jahat ya Ji, udah cape, ngantri, malah ditolak. Itu sama kek lg pedekate sama cewe, udh berjuang untk memenangkan hatinya eh malah temenan aj. Wkwk

    ReplyDelete
  3. Hahaha pernah juga gue punya pengalaman kayak begitu, tapi bukan ngurus Visa sih, ada aja gitu syaratnya yang kurang, malah sampe berkali-kali bolak balik...

    Si bibinya kok gitu ya cara ngelayaninnya, mungkin kasian kalo cewek kelamaan nunggu. trus juga emang cuma satu ya? gak ada lagi yang lain petugasnya?

    ReplyDelete
  4. wahh.. gue baru nemu masalah gini.. bner kata orang.. pengalaman adalah guru terbaik.. bisa juga pake pengalaman orang lain... lumayan.. tambah wawasan.. btw itu di negeri mana ya mas? dari bahasa nya aja saya ngga tau.. haha. ternyata repot ya tinggal di negeri orang. hih

    ReplyDelete
  5. mau mahasiswa, mau orang dinas kerja..sama ja ya mas kalau di sana.
    anyway meja belajarnya segede apa? hahahhah

    ReplyDelete
  6. Haha miris ya perjuangan buat dapet visa, kertas tasdiq itu emang apaan? Terus masih sodaraan sama flashdisk dan hardisk gak?

    Baru tau juga kalo disana pelayanan cewe dan cowo dipisah. Kali Indonesia menerapkan hal ini bakal kayak gimana ya..
    Terus sekarang nasib visanya bagaimana tuh?

    ReplyDelete
  7. HAHAHAHAHAHA. Udah kayak diajak break sama pacar. Breaknya katanya sebulan. Eh pas sebulan, ternyata si pacar minta putus. Mirisnya mirip-mirip gitu dah.

    Besok-besok kalau si Bibi kayak begitu lagi, maunya ngelayanin cewek dulu baru cewek, coba kamu nyamar aja jadi cewek, Zi. Tinggal pake hijab aja. Demi urusan visa cepat kelar, apa sih yang enggak? *kabur* *sebelum digampar pake meja belajar*

    ReplyDelete
  8. kalo gitu udah gue datengin tuh yang ngasih salah kemaren, gue pajang fotonya, sebarkan! kalo perlu dijadikan sasaran maenan darts! hahahah jahat amat gue yah... itu bibi-nya juga ngeselin. gue bisa ngerasain gimana rasanya udah antri baik-baik dan tiba-tiba antri lagi. Kesel banget! haha

    Temen lo jago masak lo bilangin! kalo dia jadi sanji lo jadi luffi, wkwk

    ReplyDelete
  9. Hahaha...
    perjuangan penuntut ilmu, Mas....

    ReplyDelete
  10. sabar mas. namanya juga lagi nyari ilmu harus nerima dengan ikhlas tuh cobaan pas mau memperpanjang visa

    tapi pas ngntri lagi lama nggak tuh
    mungkin temenmu yang bisa masak itu bisa masak dulu di sana buat sarapan pagi

    ReplyDelete
  11. Gile sampe nginap begitu? *pukpuk masnya.

    ReplyDelete
  12. Adudududuh... kasihan juga. Kan jadi sama aja ama "Besok aja ya, pucing pala berbie. Mau bobok." ujung-ujungnya kudu balik lagi :D Yang sabar yaa...

    ReplyDelete
  13. Kenapa arti kata Bukroh yaa walad yang cuman 3 kata tapi artinya panjang banget? wkk
    Hebat banget yaa cita-cita si Hamdi pengen kaya sanji. kayaknya cita-cita berat banget dah haha

    tetep semangat deh buat ngantrinya terus atur jadwal petugasnya biar nnti wktu antri yg jaga cwo hhe

    ReplyDelete
  14. Hahahaha ikut sedih serius itu perjuangan nunggu lama ternyata salah

    ReplyDelete
  15. Lain kali bawa parang juga mas hahaha

    ReplyDelete
  16. Andai ibu2 nya gak lelah ji, mungkin. Iya, mungkin. Nasib lu gak seburuk itu. Gile aja ya, mau perpanjang Visa harus bawa tombak sama meja belajar.. "Hadeh.... Serem y, hiduo di sana. Hahahaha

    Semoga dimudahkan ajalah ya ji, biar gampang ngerjakannya.

    ReplyDelete
  17. Hahaaa ternyata jaman dulu bgitu ya ngurus visa di sana, bisa encok2 musti nginep di kantor imigrasi buat antrian 1

    ReplyDelete
  18. semangat bang, menuntut ilmu memang nggak mudah. cobaan yang datang silih berganti semoga menjadi pemacu semangat :).
    bukroh ya walad bisa berarti sepanjang itu ya hahaha. apakah orang orang disana irit kalo ngomong?

    ReplyDelete
  19. hahaha sabar ya jadikan pelajaran :)

    ReplyDelete
  20. baru tau nih tenyata memperpanjang visa di laur negeri harus ngantri panjang dulu yaaa

    ReplyDelete
  21. Nasip yah, kena PHP mulu.. Cewek emang suka bikin cowok ngais2 tanah~

    ReplyDelete
  22. Ya Allah perjuangan banget ya.. semoga segera selesai urusannya..

    Wah, kok perempuan dulu yang di layanin Kesian yang antrian lebih dulu dong.. ckckk

    ReplyDelete
  23. Yang sabar gan.. agan harus bersyukur bisa menimba ilmu sampe ke negeri orang, sayapun kepengen seperti abang, tapi makasih juga gan udah mau nyeritain pengalamannya ini pasti akan jadi buku panduan yang unik buat mahasiswa lainnya yang akan berangkat ke luar negeri

    ReplyDelete
  24. Itu perasaan bahasa Arab-nya pendek katanya pas lu translate kok jadi panjang amat, yak? Hm....

    Baguslah dia mau jadi koki. Nggak kayak Brook yang cuma pengin ketemu ikan paus doang. Emaap keluar topik. XD

    Kayak temen gue waktu itu pas daftar kuliah. Udah ke luar kota, ternyata berkas-berkasnya banyak yang ketinggalan. Sedih asli baca nasib lu, Zi. :(

    ReplyDelete
  25. Hahah

    Dialognya kocak. Justru mengalihkan isu kalau sebenernya lo ngenes banget sih. Yang sabar ya bro! Mangat.

    ReplyDelete
  26. Jangan durhaka sama bibi bibi, Zi.
    Mending besok besok kalau urus visa lagi, lu bawa cincin sama sejadah. Ajak dia salat. Siapa tahu nanti hatinya luluh. :p

    ReplyDelete
  27. Itu temen lo ngasal amat hidupnya. :))
    btw, tasdiq itu apaan sih?

    ReplyDelete
  28. Hahaha... makanye browsing-browsing dulu kek bang. Biar nggak terlanjur ngantri.

    ReplyDelete
  29. lah nysek banget sih whahha terus endingnya gimana? lo mesti ngurus di hari lain lagi?

    gue juga baca waktu itu tentang ngurus visa apalagi buat mahasiswa yang mau baru berangkat, lah iya persyaratannya seabreekkk...pusing gue bacanya

    ReplyDelete
  30. Sabar mas, namanya juga mencari ilmu, perlu sedikit perjuangan :)

    ReplyDelete
  31. Gue pernah ngerasain kayak gini pas mau ngurus cuti kuliah, akhirnya gue gak jadi cuti gegara kesel sama petugasnya. Dua kali bolak-balik ngurus dn antri panjang main tolak gitu aja, semena-mena.

    ReplyDelete
  32. *fukfuk* ji. udah cuma mau gitu aja.
    tapi lo makin subur ji di negeri orang. muahaha

    ReplyDelete
  33. Keren ih bisa kuliah di luar negeri :")

    ReplyDelete
  34. banyak-banyak ngelus dada deh
    sabar ya sabar

    ReplyDelete
  35. Hahaha kocak dialog'a kaya meme aja :D
    yang sabar yah mas :)

    ReplyDelete
  36. Bhahahahaha mamam tuh antrian, mamam! Tasdiq apa dah? Yang suka dipake zikir itu kan ya?

    ReplyDelete
  37. Hahahaaa cobaan apa lagi itu? Kasian amat. Udah ngantri lama. Puk-pukk sabar nak.
    betewe tasdiq itu apaan Zi?

    Eh itu Hamdi kocak bener deh. Ngakak gue woii.. :D
    Jadi bajak laut, kayak Sanji gitu jago masak. HAHAHAAAAHAA

    ReplyDelete
  38. seru banget dapet kesempatan kuliah ke luar negeri. :D

    ReplyDelete

cara bersedekah paling mudah, berkomentar di Blog ane ini