Sunday, 20 September 2015

Harapan untuk para mahasiswa baru

Karena kemarin ikutan tantangan tulisan tiga rasa dari blognya si Adi, gue jadi kecanduan nulis fiksi. Fiksi tentang percintaan gitu. Yah, meskipun gue belum pernah merasakan sama sekali, setidaknya gue nggak bego-bego banget lah tentang hal seperti itu. Tapi, sekarang mau nulis kayak biasanya aja, nulis tentang kisah sehari-hari.
Dua minggu kemarin, Mesir kedatangan banyak tamu dari Indonesia. Sama seperti diri gue di tahun kemarin, mereka ini adalah para calon mahasiswa-mahasiswi baru di universitas Al-Azhar. Waktu satu tahun itu kayaknya cepet banget ya, nggak terasa sekarang jadi senior yang ngurusin dede-dede emesh. Kebetulan juga, kemarin sempat menjadi panitia makanya belum bisa nulis postingan baru lagi.
Gue pribadi nggak ingin terburu-buru menjadi senior, enak-an jadi junior. Kemana-mana ada yang nganterin, mau jalan-jalan dibayarin ongkos kendaraannya, pas laper ditraktir makanan. Seandainya tahun lalu senior yang mengurusi gue seperti itu, mungkin sekarang gue udah jadian. Kemana-mana selalu ada seseorang yang menemani. Tapi, Alhamdulillah peristiwa itu nggak terjadi. Toh juga, hampir yang mengurusi keperluan gue tahun kemarin cowo-cowo semua. Jomlo lagi.
Anak-anak baru tahun ini jumlahnya juga lebih banyak, ketimbang angkatan gue tahun lalu. Semangatnya pun cukup mencengangkan. Baru kali ini sih, ketika jemput dede-dede emesh di bandara, kemudian salah satu dari mereka ada yang berkata,
“Bang, kapan kita main futsal?”
Lalu disambung dengan kata-kata,
“Main basket juga kapan nih, bang? Udah nggak sabar”
“Jalan-jalan ke sungai Nil-nya juga kapan?”
“Abang kok diem aja sih, iih jomlo ya”
EH, KAMBING. ELU TUH BARU SAMPE BANDARA, UDAH NGAJAK MAIN FUTSAL. NGATAIN JOMLO LAGI, JAHAT BANGET IIIH.
Ini baru sebagian kecil dari anak baru
Menjadi senior, menuntut gue untuk bisa lebih baik lagi. Setidaknya gue nggak ingin junior-junior yang sekarang, mendapatkan hal negatif dari gue. Bukan pencitraan kok, tapi lebih kepada mengajarkan mereka untuk belajar kehidupan di Mesir. Mengajarkan mereka sedikit-sedikit bahasa Ammiyah, walaupun gue pribadi juga masih kurang banget dengan hal itu, tapi setidaknya kalo urusan beli makanan, naik mobil, minta uang, minta kasih sayang ke orang lain, gue bisa lah ngomongnya. Pengendara mobil disini pun, nggak ada yang membawa kendaraannya dengan pelan. Berbeda dengan di Indonesia. Kalo diibaratkan sih, mungkin pengendara-pengendara mobil pribadi dan lainnya, sama seperti pengendara angkot-angkot yang ada di ibu kota. Sesuka hatinya aja. Makanya jangan heran, kalo kebanyakan mobil di Mesir itu ada bekas tabrakannya. Itu syudah biasa yaa dede-dede.
Tapi harapan terpenting yang gue inginkan dari dede-dede baru ini sih, semoga kehidupannya disini nantinya nggak menghilangkan niatan awal dari rumah. Yah udah jauh-jauh dari rumah, biaya yang dikeluarkan juga nggak sedikit dan untuk bisa kesini perlu usaha yang lebih, percuma dong kalo terlena. Tapi itu semua kembali ke individunya masing-masing sih.
Asikin aja hidup di Mesir. Oh iya, kalian jangan pacaran dulu ya. Ingat, temen-temen gadis kalian saat ini sebetulnya milik senior, yang nantinya akan dipersunting oleh senior-senior yang diatas kalian, diatas gue juga kok. Ingat ya. Nggak mau kan durhaka sama senior? Nggak mau dikasih racun di makanan kalian kan?


19 comments:

  1. Oooh jadi ceritanya nge-tag gadis2 belia anak baru nih ji? \:p/

    ReplyDelete
  2. Lah, kamu angkatan tahun berapa sih? Kenal arif wisnu kah?

    ReplyDelete
  3. Ngeri juga ya di sana, mobil ada lecet-lecet bekas tabrakan. Nggak jauh beda ama di sini.

    Woahahaha. Senior songong nih si Oji! Bisa-bisanya nyari cewek yang dedek emesh. Kalo junior lu baca ini dan dilaporin ke dosen gimana, Ji? :p

    ReplyDelete
  4. This comment has been removed by a blog administrator.

    ReplyDelete
  5. Fauzi kambing...hahahaha apaan tuh paragraf terakhir. Damai apa perang

    ReplyDelete
  6. wah kereen kuliah di Mesir. semester 5 ya?
    haha!

    itu paragraf akhirnya awakwak banget :)) temen-temen gadis milik senior, ksihan dong juniornya.

    ReplyDelete
  7. oh jadi ceritanya lu lagi ngasih ospek ya ke mahasiswa baru, hehe... peace...
    wah, mesir emang rada kejam ya orang2nya... kayaknya kalo org mesir lagi emosi...
    pasti kata2 sangat kasar.... buktinya mobil pribadi aja bawanya kek gitu...
    iya juga tuh setuju, biasanya kalo kuliah di luar negeri... pasti tujuan awal...
    harus selalu diingat, karena kuliah di negeri orang pastinya tidak akan mudah...

    ReplyDelete
  8. seniornya sadis banget ya. ngasih racun
    ini seniornya pada jomblo semua sih sampe junior sendiri di samber juga hehe

    itu juga juniornya kayaknya niat juga ya minta futsal

    ReplyDelete
  9. baru tau nih kalo junior pake acara dijemput segala di bandara, emang udah tradisi apa gimana? apa takut nyasar disana?

    eh ini masa santri? yg waktu itu ikut buka puasa bersama di ciputat bukan sih? Udah sampe mesir aja lu...

    ReplyDelete
  10. junior milik senior? apaan sih kasihan juniornya :D

    ReplyDelete
  11. iya gue juga baru tau nih kalo pake acara jemput jemputan gitu,,,enak bearti yahhh..btw sepupu gue juag ada yang sekolah disana tuh ..kenal gak sama si ridho? (bah nanya nya seakan akan ridho cuma satu di mesir)

    seandainya semua senior di indonesia punya pemikiran yang sama kayak lo "gue nggak ingin junior-junior yang sekarang, mendapatkan hal negatif dari gue." udah kebayang deh betapa indahnya sesi ospek meng ospek disini haha

    ReplyDelete
  12. bagus berarti ini jenior gak kenal yang namanya lelah :D
    baru sampai udah mau main basket sama futsal

    ReplyDelete
  13. kalau menjadi senior yang aku maluin itu ngelihat semangat dr para junior.
    beda banget sama kita pas masih junior. kalau kita dulu gak ada semangatnya berbanding kebali sama mereka. duh, jadi malu hahaha

    ReplyDelete
  14. Bhahahangkai mampus tuh anak-anak dapet senior ngenes kayak gini. Itu juga yang ngajak futsal pas masih di bandara luar biasa sekali ambisinya yak bwkwkwkw.

    ReplyDelete
  15. kayanya ada bau bau konspirasi senior nih

    ReplyDelete
  16. Semoga menjadi kaka yang baik untuk dede-dedenya ... tetap istiqomah pada tujuan awal. Aamiin.

    ReplyDelete
  17. Tapi kamu beneran jomblo ngga sih? :P

    ReplyDelete

cara bersedekah paling mudah, berkomentar di Blog ane ini