Sunday, 16 August 2015

Perjalanan wisata anti-mainstream di Mesir

Kebanyakan orang yang sedang berlibur di Mesir, menghabiskan waktunya untuk menjelajahi Piramida, Alexandria, maupun masjid Al-Azhar. Berbeda dengan kebanyakan orang, gue dan kawan-kawan lainnya, yang berstatus mahasiswa jomlo, menghabiskan liburan dengan mengunjungi suatu daerah yang dinamakan Qonatir. Mungkin kebanyakan orang-orang masih belum familiar mendengar tempat wisata bernama Qonatir di Mesir. HAHAHA. HAHAHA, CUPU. Tapi memang sebenernya, nggak terkenal juga sih tempatnya. Emm... gue juga baru pertama kali kesana kok. Kalo kemarin nggak diajak, nggak mungkin gue cerita tentang hal ini juga sih. Ehehe.
Ga lucu, nyet
Tempat ini nggak ada spesialnya sih sebenernya. Sejauh mata memandang hanya ada air dan bendungan, terong-terongan yang sedang boncengan bertiga, kotoran kuda terhampar luas, ojek kuda bertebaran dimana-mana, dan beberapa penyewa motor yang semena-mena eee waka-waka eee. Ya gitulah. Dikiranya kita turis, padahal sejatinya kita mahasiswa disini. Mereka fikir kita nggak paham dengan apa yang mereka ucapkan kali ya? HAHA. Padahal mah bener.
Jadi gini ceritanya,
Tepat jam sebelas siang, kita tiba di terminal Qonatir. Saat itu udara Mesir sedang di puncak panasnya. Sebelum memasuki Qonatir hal pertama yang dilakukan adalah memesan makanan, supaya didalam nanti bisa makan-makan unyu gitu. Alasan sebenernya sih, ya untuk mengantisipasi hal-hal yang tidak diinginkan. Kebetulan cuaca di Mesir sedang panas-panasnya sekitar 40C, terlebih ada salah satu senior juga yang ikut dengan rombongan kami. Nggak tau juga sih, kenapa manusia ini harus ikutan. Bikin susah aja. Sebetulnya sih seumuran, tapi tampangnya itu terlalu dewasa(baca:tua), sehingga kita memanggilnya guru. Guru pramuka lebih pas-nya sih. Nah, kalo nanti dia tiba-tiba pingsan dijalan siapa yang mau gendong? Siapa yang mau nyuapin? Siapa yang mau bayarin? Siapa hah?  Siapa? Nggak ada. Makanya harus dikasih makan, senggaknya supaya kuat jalan gitu lah.
Ketika masuk, ada dua orang terong-terongan yang mengikuti rombongan kami. Entah apa niatnya, yang pasti mereka ikut jalan bareng. Padahal kenal juga nggak, sok asik. Tiba-tiba salah satu dari mereka sedang menaiki jembatan sambil melirik ke arah kami, kemudian, ‘Byuur’. Yak, dia terjun bebas ke dalam sungai dengan sombongnya. Dikiranya tambah ganteng kali, ketika dia lompat tinggi gitu dih.
Seandainya saja gue nggak takut ketinggian... terong itu pasti juga akan lompat ke dalam sungai sana juga sih. Gue juga nggak akan mau, walaupun diajak loncat bareng.
Banyak diantara rombongan gue yang nggak kuat untuk jalan lebih jauh lagi. Jadi ketika melihat tempat adem, langsung neduh. Adem dikit, langsung neduh. Malah ada juga yang jalannya sengaja dibelakang gue untuk numpang neduh. Bikin emosi ya, minta dikatain gitu. Tapi sayangnya nggak boleh dikatain. Sabar. Tahan.

“Cuy, kita neduh dulu yuk. Sambil makan” Kata salah satu orang dari rombongan kami.
Kayaknya suara gue sih itu.
Sebagian dari rombongan kebetulan ada yang bawa makanan, walaupun makananya belum teruji enak atau nggak, yah senggaknya bisa nambah-nambahin lah ya. Nggak tau itu gorengan isinya apa, tapi pas dicicipin kita kompak mengatakan,
“MANCING MANIA MANTAP!!!”
Bukan gitu deng,
“Wah, enak juga ini makanannya. Gratis sih ya, makanya enak”
Mungkin karena sudah terbiasa ketika di pondok dulu makan bareng-bareng ya, rebutan makanan pun sudah menjadi hal yang biasa. Tetapi... Kalo di pondok dulu, gue makan bersama temen-temen cowo lainnya, dan sekarang gue berada di posisi makan bersama dengan teman cewe lainnya, harus bisa kontrol nafsunya, sedikit, didepan mereka. Tapi kebanyakan temen-temen cowo yang ikut rombongan kemarin sih pasti berfikiran kayak gini,
“Yaelah palingan cewe makanannya dikit doang. Perut mereka kan, bukan karung. Aahaha”
Dugaan kita salah.
Ternyata rombongan cewe lah yang lebih ekstrim ketika berhadapan dengan makanan. Sifat asli mereka keluar. Saling rebutan makanan. Saling rebutan untuk mencocol gorengan ke sambal. Sedih sebenernya, melihat kelakuan cewe-cewe manis seperti ini yang ternyata lebih ekstrim ketimbang diri gue sendiri. Gue merasa lemah, dan gagal jadi cowo macho. *apasih. Tapi Alhamdulillah, mereka nggak sampai jambak-jambakan rambut. Tapi bikin kesel aja sih,
“Ba, gantian dong. Udah kan ambil sambelnya?”
“......”
“Oi, ba. Gantian napeh. Yaelah dah lu”
“APAAN SIH, NGGAK LIAT GUE LAGI MAKAN HAH?!!”
“Maap, ba. Tadi gue lagi ngomong sendiri kok. Beneran deh”
“KAN YANG LAMA NGAMBILNYA ELU KAMPRET, KENAPA ELU YANG MARAH-MARAH KE GUE, EET DAH?!!” lanjut gue. Dalam hati.

Adegan rebutan makanan tambah seru, ketika salah satu temen cewe gue menunjukkan hasil kreasi agar-agar nya. Berbeda dengan rebutan gorengan, rebutan agar-agar ini seharusnya harus dilakukan dengan hati-hati, dan penuh toleransi. Tapi tidak untuk rombongan gue.
“INI PUNYA GUE”
“NGAMBILNYA JANGAN DI BEJEK WOY!!”
“WAH PARAH, MARUK BENER LU”
“INII PUNYA GUE, BUKAN PUNYA ELU. JANGAN PEGANG-PEGANG. HUUSH!”
“KYAAAA... KYAAA...”
Yah, kurang lebih se-ekstrim itu lah.

Perjalanan dilanjutkan menuju jebatan lainnya. Sepanjang perjalanan, indera penciuman kita diuji dengan  bertebarannya kotoran kuda yang tersebar dimana-mana. Dan yang gue lakukan adalah,
“Parfum sapa yang tumpah dah nih? Pungut lagi ngapa, jangan sengaja ditumpahin kayak gini”

**
Perjalanan pulang dari Qonatir kita menggunakan kapal tempur. Mungkin masih banyak yang belum tau bahwa orang-orang Mesir sendiri suka dengan menari. Bukan menari sih, tepatnya joget. Nah iya.  Jadi ketika kapal mulai berjalan, beberapa anak-anak muda yah anggap lah terong gitu, mereka mulai menyalakan musik. Lagu ajeb-ajeb gitu, tapi versi pake bahasa arab gitu lah. Karena kemarin terlalu fokus memperhatikan ibu-ibu joget, sehingga nggak ada yang merekam, jadinya ini video temen gue kemarin yang... ya gitu lah,


Perjalanan ini ditutup dengan dongeng yang dibacakan oleh Naura. Berceritakan tentang kisah hujan dan matahari sebagai sebuah tetesan renungan. Renungan bahwa,
“Jalan-jalan ini harus dilanjutkan lagi. Harus.”
“Untuk jalan-jalan nanti, sebaiknya aku harus menahan nafsu untuk membejek agar-agar buatan Nisa lagi” kata Naura dalam hati.


41 comments:

  1. wih gile....... 40 derajat...... gile......
    gue di jakarta 30 derajat aja udah letih lemas lesu... gimana 40 derajat gile -___-
    gue sih penasaran emang sama alexandria. mungkin semua turis yang ke mesir juga tertarik sama alexandria. tapi lo... antimainstream. itu keren.. rebutan makanan.. budaya yang dibawa ke negri orang :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. iye sih. sbnernya ini budaya rebutan makanan jelek sih d terapin d negri orang. yah, tapi mau gimana lagi

      Delete
  2. Thanks, gan, infonya.

    Wah.. Seru banget tuh.
    Memang, faktanya mungkin cewek itu porsi makannya lebih banyak dari cowok.

    Iya. Tinggal di pondok itu serunya pak ada ikram makanan. Langsung rebutan, dan selalu aj ada tangan yang bejek bejek tu makanan. Kan kurang ajar yang begitu.

    ReplyDelete
    Replies
    1. sama'' gan

      iya, tpi mereka ga mau ngaku aja. gengsi gitu, dar. nmnya juga cewe

      Delete
  3. Yakk. 8 dari 10 cewek kalo makan ya emang gitu haha xD Rebutan makanan itu sudah jadi hal yang biasa ya di dunia pertemanan xD

    Eh, disana ada terong-terongannya juga? Aku kira cuma Indonesia yang melestarikan makhluk seperti itu wkkwkw
    Foto-fotonya bagus, aku suka :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. ternyata emang aslinya ganas ya klo soal makanan

      nah iya. ga cuman terong, cabe stengah mateng jg ada kok.
      maacih

      Delete
  4. Panas bener yak di sana, pasti gerah dan gak nyaman banget ya...tetapi harus dijalani yak bang!

    Btw, disana juga ada terong ya bang? :v

    ReplyDelete
    Replies
    1. banget. makanya sering neduh gtu.

      terong, cabe, tomat, kentang, sayur''an dsini bnyak kok

      Delete
  5. hahahaha lucu bang :D

    sayang.a ending.a masa ga ditulis semua... padahal harus.a ditulis sedikit cerita naura.a biar lebih gimana gitu. haha *abaikan soal.a ending.a yg seru buat diceritain bang :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. cukup yg gni aja lah, nis. jgan smpe smua aib gue tulis jg. sedih soalnya

      Delete
  6. parfum siapa tuh... ambilin lagi noh
    ckckc

    itu yang lompat dari jembatan mau sok kali karena banyak cewek di sana jadi biar dibilang keren mungkin.

    gk ada foto pemandangan ya, fotonya orang semua pada kumpul.

    ReplyDelete
    Replies
    1. ga ada yg mau ngaku masa :(

      iya, tapi temen'' gue malah sneng, terong' jdi''an itu ga ngikutin terus.
      panas. ga inget jga. hahah

      Delete
  7. kira-kira kalo 40 derajat, nyeplok telor tanpa kompor mateng gak ya?
    30 derajat aja udah misuh-misuh, ngambek, sensi,
    gak kebayang deh...pengen ngrasain kesana :D
    salam kenal...

    ReplyDelete
    Replies
    1. blom pernh ada yg nyoba jg sih

      nah silahkan main.
      salam kenal jg bro

      Delete
  8. Wah 40 derajat sepanas apa ya, disini pernah sih 40 derajat cuma rasanya sama aja kayak panas-panas yang lain.

    Baru tau juga biasanya kalo ke Mesir itu ya ke Piramid, terus foto-foto unyu depannya Sphinx tapi ini ada wisata baru. Mungkin lain kali abang mesti ngunjungin tempat wisata yang anti mainstream disana terus diperkenalkan disini biar kalo ke Mesir gak piramid mulu. Heran mereka kayaknya gak takut kena kutukan firaun.

    Lucu ya ternyata cewek-cewek bisa lebih beringas dari kita soal makanan, padahal cewe kalo soal makanan perhitungan banget ya. Untung gak sampai jambak-jambakan jilbab gitu

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya, msih bnyak kok. blom terekspos aj. ciiee bnget gue.

      gue jg bngung,knapa ga ada jaim''nya. tapi lebih seneng kyak gtu jg sih, haha

      Delete
  9. Cewek-ceweknya manis nih,
    hihi boleh donk dikenalin #ehh salah fokus :D

    Gila panas bener 40 derajat C, disini aja paling baru 30an udah ngeluh kepanasan.
    Bener-bener harus orang sabar yang tinggal di sana. Cuaca panas kan bisa mempengaruhi emosi seseorang :3

    Orang mesir suka joget-joget toh? Sama yah brarti kaya orang india.. wkwk
    itu Qonatir kota yg penuh kotoran kuda ternyata :v

    ReplyDelete
    Replies
    1. jgan. ntar saingan gue nmbah. ga deh, makasih. *eee

      nah kurang lebih sma kyak org india, haha. nmanya jg tmpat wisata yg ada kuda''annya gtu

      Delete
  10. Cewek Ceweknya SIh Iya Pada Manis.. Tapi Mereka Maruk Semua Kayknya Deh :V ....
    JIr 40 Derajat, Keren Dah BUat Berjemur :v

    ReplyDelete
    Replies
    1. emang. semuanya.

      ga minat berjemur. syudah gelap jg. hahah

      Delete
  11. bagus potonya, dimana ada terong di situ ada sambal haha

    ReplyDelete
  12. Hahaaa itu cewek-ceweknya top dah. Makannya banyak, gak pake jaim.
    Seru ya jalan-jalan rombongan gitu. Ada agar-agarnya lagi.. Diih mauuu :D


    itu maksudnya kalian ngelewatin peternakan kuda gitu ya?

    ReplyDelete
    Replies
    1. diiih sapa yg mau ngasih jga, lan.

      bukan. itu tmpat wisata, tpi emang kudanya ee sembarangan gtu. namanya jga kuda

      Delete
  13. ga kebayang gimana itu panasnya sampe 40C

    ReplyDelete
  14. cewek-ceweknya oke banget tuh, gaaa perlu jaim kalau makan, TOP BGT dah. Keluarkan wujud asli kalian hei para wanita :D hihihi

    video yang terakhir lagi nyanyi sama joged yaaks :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. ini kenapa seneng bnget ya _ _"

      video absurd sih tepatnya

      Delete
  15. wew cerita di mesir yang mengundang gelaktawa dan rasa kebersamaan .. keep solid friends...

    ReplyDelete
  16. Ini komen-komennya pada lebay deh. Baru 40, di neraka nanti lebih panas euyyy. Anjirrrr, komen gue songong banget.

    Cewek sana nggak ada yang diet apa? :/
    Beda banget kelakuannya. Tapi, bagus yang begitu. Nggak perlu jaim. :))

    Itu video 5 detik yang absurd abis. Apa pula maksudnya. :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. coba lu ksni yog, cuman pake singlet doang. pling lgsg bau ketek smua bdan lu

      temen gue gitu. unyu'' kan ya

      gue jg ga tau sih mksd video itu

      Delete
  17. Waduh, 40 derajat, itu kayaknya kalo air lumayan buat nyeduh teh :3

    Emang deh, ketika cewek udah berebut makanan, mereka bakal anarkis, lebih anarkis daripada kita, para cowok, dan di kelas hal itu sudah sering gue alami.

    Oh iya, gue masih gagal buat ngebayangin gimana lagu ajeb-ajeb versi bahasa arab :3

    ReplyDelete
  18. hahaha serius lu bawain ceritanya asik, padahal momennya mah gak ada lucu lucunya, tp jokesnya oke banget nih :)

    Tapi gak tau deh apa bagusnya daerah yang lu jadiin tempat wisata gitu, menurut gue tmpat wisata udah disebut keren kalo udah ada tukang mizone keliling ama yang nyewain tiker, disana gak ada kan?

    ReplyDelete
  19. Itu serius air doang? Gak ada snorkeling diving banana boat ato spidbot? (Males nulis bener)
    Gimana rasanya 40' bang? MANTAP MANIA MANCING gak?
    Oiya. Jalan2bbelum afdol kalo blm bawa gantungan kunci. Hayo mana gk nya

    ReplyDelete
  20. 30c aja panas'a udah ga tahan, apalagi ini 40c

    ReplyDelete
  21. 40 derajat mah belum seberapa
    lebih panas lagi liat mantan jalan sama pacar baru'a wkwkwk

    ReplyDelete
  22. Ih mau naek kapal itu ke qonatir :(

    ReplyDelete
  23. MUAHAHAHA KELAKUAN!! Eh, nyet, itu beneran temen-temen cewek lu pada beringas sama makanan? Dasar wanita. Hih. Itu bau eek kuda pasti dari lu kan? Makanya kalo mau pergi tuh sempetin mandi nape. Kasian temen-temen lu tuh.

    ReplyDelete

Eettt..... Mau kemana?
Komen dulu dong okeee :))