Sunday, 30 August 2015

Hina-nya diriku. Maafkan aku teman-teman

Salah satu hal yang terkadang membuat gue terganggu sampai saat ini adalah jadwal piket masak rumah. Mungkin karena ketika di rumah dulu gue hanya bisa masak air, mie instan dan telur ceplok, sehingga ketika piket masak disini gue terlihat amat sangat lemah dibandingkan temen-temen gue lainnya. Masih inget, ketika awal-awal hidup disini gue selalu menghilang setiap hari minggu. Karena di hari itu lah, giliran gue piket masak. Bahkan gue nggak mau megang hape selama satu hari, takut di telpon sama anak rumah untuk masak. Mungkin kalo gue jadi mereka, gue kesel sendiri sih sama orang yang seharusnya piket masak hari itu, tapi malah menghilang tanpa jelas keberadaannya. Kayak gue.
Bahkan ketika hari minggu pagi, banyak nomer-nomer asing yang menelpon ke hape gue. Berhubung gue adalah sosok manusia yang sering ber-ekspektasi terlalu tinggi, sehingga mengira yang menelpon adalah teman gadis gue. Kemungkinan penelfon ini seorang gadis cantik memang nggak ada sih, tapi, ‘Ga salah juga kali kalo gue beranggapan kayak gitu, nyeed’.
“Halo, ini sapa ya?” kata gue merdu.
“Ini Bowo, ji. Lagi dimana? Pulang dong, anak-anak rumah pada mau ngerasain masakan elu nih”
“Halo, halo, halo, Bowo. Hah, gue ganteng? Hah, apa? Gue pinter? Apa sih, wo. Sinyalnya ga jelas nih. Nanti aja ya, wo”

Tuut... tuut... tuut.
Iya, selalu berakhir seperti itu.
Akhirnya gue berada di posisi yang, ‘yaudah deh gue piket masak’. Niat yang cukup mulia dan menggebu-gebu itu perlahan menghilang ketika gue sampai di rumah. ‘Ini kenapa rumah gue rame sama orang-orang?’. Dan yak, ternyata mereka alah para pencari sinyal wifi kencang dan gratisan.
“Wah, Ji. Mau masak nih? Asik lah. Kebetulan lagi laper gue, yang lain juga. Mau masak apa, cuy?”
“Ga tau deh nih. Senggaknya ga bikin elu kejang-kejang  lah abis nyicipin masakan gue lah”
“Eh, gue mau pulang duluan ya. Ada urusan mendadak nih”
“Lah, elu nggak jadi mau ngerasain masakan gue nih?”

Alhamdulillah percakapan itu nggak pernah terjadi sampai saat ini, dan gue pun juga nggak berharap hal itu terjadi.
Kebetulan salah satu temen gue ada yang ahli bikin sambel, sehingga masakan gue kali ini ada rasa pedesnya, yah nggak hambar-hambar banget lah. Berhubung yang bisa gue masak adalah telur ceplok, jadi lah menu masakan pagi ini adalah telur ceplok sambel ala-ala shef Pauji.
Mungkin kebanyakan orang memakai kompor yang modelnya sekali di puter tombolnya ke kiri, otomatis langsung nyala. Berbeda dengan rumah gue, dan juga kebanyakan rumah-rumah lainnya yang berada di Mesir. Disini ada semacam tes ke-macho-an saat menyalakan kompor. Beberapa persiapan yang diperlukan adalah berupa sebuah korek api yang masih bisa menyala, karena kalo tidak menyala tak akan ada gunanya. Kemudian ucapan Bismillah ketika hendak menyalakan, dan ucapan Alhamdulillah setelah berhasil menyalakan.
Caranya, pertama nyalakan gasnya terlebih dahulu. Kemudian putar tombolnya ke arah kiri. Lalu akan terdengar suara gas yang muncul dari dalam kompor. Ambil korek api, lalu nyalakan kemudian dekatkan dengan kompor. Tarik nafas dalam-dalam, dan jangan lupa ucapkan Bismillah. Dekatkan dengan kompor, tangan jangan terlalu lama berada diatas kompor kalo tidak ingin tangan anda terbakar. Dan jangan terlalu cepat menarik tangan, karena hal itu tidak membuat kompor menyala dan membuat diri anda terlihat lemah. Lemah banget.
Yah, kira-kira tutorial menyalakan kompor di rumah gue seperti itu lah.
Kenapa jadi horor bet kompor rumah gue ya?
 Hal yang pertama gue lakukan adalah memasak nasi. Karena rumah gue nggak ada rice cookernya, sehingga harus diperhatikan baik-baik saat memasak. Kalo nggak diperhatiin, ya bakalan gosong. Sama kayak kamu. Iya, kamu yang jomlo.
Hal selanjutnya adalah gue memasak telor ceplok. Ini kali pertamanya, gue masak untuk orang lain. Berhubung gue nggak mau ada kesalahan dan sedang berantusias membuat hati orang bahagia, sehingga gue terlalu banyak menaburkan garam di telor yang sedang gue masak.
Biar, greget. Biar terasa gurih, ena-ena gitu. Biar masakan perdana gue ini teringat sampai kapan pun’ fikir gue ketika itu.
Berhubung jumlah orang di rumah bertambah, sehingga gue berinisiatif untuk memotong telur agar terlihat banyak. Bodohnya, gue memotongnya secara acak sehingga terlihat telornya menjadi kecil-kecil banget.
Hidangan pun tersaji di meja makan.
Nggak ada tuh ceritanya, gue menyuruh temen-temen gue untuk makan. Biar mereka saja yang mendatanginya secara langsung. Setelah ditinggal selama setengah jam, ternyata masih tersisa banyak lauknya. Kemudian selanjutnya gue mengambil piring, mengambil nasi dan lauk, serta menaruh sambal di pinggir piring. Hal yang terjadi kemudian,
Ini gue masak apaan, njiirr?!!! Ini makanan, ga berasa telor atau sambel sama sekalil. Garem semua rasanya kamprett!! Pantesan ga ada yang makan’
Hina.
Gue merasa hina banget atas hidangan yang gue sajikan.
Bukannya membuat temen-temen gue yang lain bahagia atas masakan gue yang lezat dan nikmat, tapi membuat mereka perlahan mengantri  untuk masuk kamar mandi.
Dengan ini gue bertekad agar minggu-minggu selanjutnya ketika piket masak, gue harus pergi. Iya, harus pergi. Cukup sekali dan kali ini saja, gue meracuni orang lain. Cukup. Kali ini aja. Besok-besok jangan sampe. Cukup membuat mereka mengantri di depan kamar mandi saja. Jangan sampe membuat mereka kejang-kejang. Jangan sampe.

40 comments:

  1. kompornya horor, itu mungkin sebuah ujian, bersabarlah. Saya suka masak, dan hasilnya tidak terlalu buruk. Yang dibutuhkan dalam memasak ada latihan, konsentrasi, ketahanan fisik, sama feeling dalam memasukkan bumbu. Terus kalo udah jadi jangan langsung dikasih ke orang, cobain dulu enak atau nggak, kalo asin kayak gitu, tambahin kecap atau sambel

    ReplyDelete
    Replies
    1. nah, masalahnya gue ga mau jdi kelinci percobaan atas masakan gue sendiri. bhahahah

      dan gue baru tau, kta tmen gue klo masak itu harus diawali dengan niat.

      Delete
  2. Di rumah gue juga ada satu yang kompornya begitu. Cuma Nyokap aja yang bisa nyalain. Hahaha.
    Gue dan Bokap sebagai cowok rasanya cemen sekali. :(


    Anjir, lu mau nikah woy? Ya Allah. Bikin telor aja keasinan. Payah banget lu, Zi! Cupu! Gue dong... lupa ngasih garem. Hehehe.

    ReplyDelete
    Replies
    1. klo elu mah emang udah cemen bneran kli, yog

      kga kok. tapi klo ada ccewe yg mau sih, ga nolak jg *eee

      Delete
  3. saya pernah tuh nyalain kompor begitu. kalau nggak salah bos nyebutnya kompor mata seribu. karena banyak lubang buat gas di kompornya. mana gede dan berat juga tuh kompor.

    lain kali belajar dong mas buat masak.
    saya sejak SMP malah udah disuruh buat masak sama IBU
    itupun gara-gara saya iseng mau makan nasi goreng dan buat sendiri

    ReplyDelete
    Replies
    1. nah itu dia. salah'' kebakar juga tuh tangan

      siap, gue juga mau belajar. biar ga keliatan cemen pas masak

      smoga niat gue itu ga ilang. amin

      Delete
  4. Yaelah bang mau nyalain kompir ribetnya kayak mau ngapain aja, mesti ada basmalah dan ditutup dengan hamdalah. Tapi nyalain kompor begitu ngeri juga ya.

    Kayaknya kita sama gak bisa masak, cuma bisa bikin telur dadar, paling banter nasi goreng. Haha, lain kali kalo ada kursus masak harus ikutan nih. Tapi kalo sudah dikasih amanah untuk masak gak boleh lari bang, lebih baik jujur aja. Kalo tetep gak bisa ya udah lari aja

    ReplyDelete
    Replies
    1. LU COBAIN AE SINI!! sorry, kebawa suasana

      jgan disama''in gtu aah. gue aja masak msih keasinan.
      gue biasanya ya gitu, udah terbiasa lari dari hal gini. apalagi lari dri kenyataan klo knyatannya gue ituu.... ya gitu

      Delete
  5. Hahaha gpp mah, rencana Allah itu, jadi ntar ketika kamu pergi kabur di hari piket, teman-temannya gak bakal nelponin lagi. Udah paham mereka sama alasannya. :p
    Semangat mas, belajar lagi! Aku jg lagi latihan, biar gk perlu menghindar lagi klo disuruh masak ^^

    ReplyDelete
    Replies
    1. nah, gue pengennya gitu. temen'' gue paham, tpi kenyataannya sih ga gtu

      iya, belajarnya barengan aj yuk sini *ee

      Delete
  6. Belajar masak donk, jaman sekarang banyak cewe yg ga bisa masak jadi cowo selain dituntut untuk bisa cari duit, juga dituntut untuk bisa masak

    ReplyDelete
    Replies
    1. siap. gue mau masakin kadal bakar ntar. ntaps!

      Delete
  7. Bhahahaha. Serem amat ngabayangin masakan kamu Paujiiiii. Hik. :')))
    Sini belajar masak sama Rima. Huahahhaha. Dijamin....

    Bakal keasinan juga.

    Eits. Tapi, setidaknya masih manusiawi dan bisa dimakan, ya. Hwakakakak. :p

    ReplyDelete
    Replies
    1. jgan dibayangin, rim. ntar ga bisa tidur.

      ga ah. klo keasinan. ga ush belajar, gue juga jago klo bikin masakan keasinan gtu

      ga yakin, rim

      Delete
  8. yaelah masak telur aja kagak bisa..
    sungguh tragis nasib pemuda ini.. belajr masak telur gih, soalnya itu auk tersimpel yg bakal loe makan waktu lo ada diperantauan.

    ReplyDelete
    Replies
    1. biasanya ga ke asinan kok. itu perdana gue kasih garem makanya ke asinan. sblum''nya ga prnah, mkanya ga asin ._.

      Delete
  9. Ngakak abis. Parah parah...heuheu
    Nice post gan...

    ReplyDelete
  10. Alhamdulillah, ternyata gak cuma aku aja manusia di dunia ini yang bikin makanan keasinan. Ternyata ada juga! HUAHAAHAHAHAHAAHAHAHA. Tapi...... tapi...... tapi...... kamu cowok sih. Masih bisa dimaklumi. Aaaaah :(

    Semangat, Zi! Semangat terus! Jangan menyerah! Kamu pasti bisa! Bisa kabur dan pergi kalau piket masak dengan lebih cerdik maksudnya, jangan sampe ketahuan.

    ReplyDelete
    Replies
    1. KETAWANYA BIASA AJA, CA. BRANTEM AE SINI LAU!!

      terimakasih sarannya icha. trimakasih bnyak

      Delete
  11. itu kompornya biasanya yang suka di pake pedagang nasi goreng, kalo mau nyalain kompornya harus pake korek api :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. nah iya tuh, kurang lebih gtu. tapi biasanya abang'' nasgor nyalainnya dari bwah kompor, klo kompor gue dri atas.

      Delete
  12. Alhamdulillah.. Aku udah bisa masak sejak kelas 2 SD. Pertama masak telur sama mie instan sih..
    semangat belajar masak lagi ya.. biar suatu saat kalo istrinya sakit bisa gantian masak hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. kamu aja yang masakin aku tiap hari aja gimana?

      Delete
  13. kayanya ada bakat jadi master chef hahahahaha :v

    ReplyDelete
    Replies
    1. smua jurinya dijamin bakalan kejang''. ntaps!!

      Delete
  14. wahahaah, main aman nih ye... piket selanjutnya berniat kabur.
    lu yang bisa masak air sama telor ceplok aja meracuni orang, apalagi gue... yang cuma bisa masak mie instan. tapi, teman-teman lu itu pasti pengertian kok. mereka pasti memaafkan lu... hohohoho. dari cerita ini, bisa disimpulkan bahwa: anda bukan anak perhotelan.

    ReplyDelete
    Replies
    1. itu ga aman sbnernya. tmen'' gue galak jg kok.

      ga kok, gue bukan perhotelan. tapi losmen'' gtu

      Delete
  15. mungkin kalau diteruskan makan makaanmu merwka bal darah tinggi kelebihan yodium hahhaha lagipula sering ngilang sih pas piket bukannya minta diajarin

    ReplyDelete
    Replies
    1. snggaknya mereka ga bakalan kena penyakit gondogan, yg kekurangnya makan garam. tul gaa?

      Delete
  16. Rasanya garem semua bang ? LO MAU NIKAH ARTINYA BANG

    wahahaha

    ReplyDelete
  17. Aduh.., sebenernya aku prihatin sih. Tapi aku nggak tahan pengen ketawa. Hmmppfff XD Maaf.
    Aku juga pernah merasakan kompornya begitu. Hahaa.. memicu adrenalin. Tapi gak pake korek api langsung. Di nyalain apinya di kayu panjang dulu. Biar nggak kena tangannya.

    Hehe.., belajar lagi ya.. :D

    ReplyDelete
  18. Hahahaaa kok ngakak ya. :D
    Telor sama sambelnya jadi asin semua. Parah bet.
    Mau nikah nih, MAU NIKAH..

    Itu kenapa bawa-bawa jomblo yang haus akan perhatian. Kasian rakyat jomblo.
    betewe butuh keahlian khusus ya untuk ngidupin kompor disana. hahaa

    ReplyDelete
  19. hahaha, gue jarang masak karena emang ada temen gue yang seneng masak, dia terus jadinya yg masakin, gue cuma bikinin sambel doang, sambel bawang kalo enggak sambel gula merah, gw jd ngiler...

    ReplyDelete
  20. Masak itu memang gampang-gampang susah. Kemarin waktu pulang ke rumah dan disuruh masak, aku juga sempet kagok gitu karena udah lama gak masak. Tapi lama kelamaan akan terbiasa kok. Tenang aja..

    Hanya perlu rajin-rajin latihan aja.

    ReplyDelete

cara bersedekah paling mudah, berkomentar di Blog ane ini