Sunday, 7 June 2015

Seandainya saja seperti itu

Rabu kemarin, gue dan beberapa temen lainnya, meluangkan waktu untuk mengantarkan Ziah, temen gue, pulang ke Indonesia. Nggak sampe Indonesianya juga sih, sampe bandara Kairo aja. Berbeda dengan kebanyakan mahasiswa-mahasiwa lainnya yang niat pulang ke Indonesia hanya sekedar untuk liburan, temen gue disibukkan dengan salah satu agenda penting dalam kehidupannya. Yaitu, nikah.
Kepulangan Ziah ini membawa duka kepada sebagian temen-temen gue. Terutama temen-temen gue yang cewe, sedih karena salah satu teman terbaiknya harus pulang ke Indonesia untuk mengadakan acara pernikahan, tapi mereka nggak bisa ikut hadir di acara pernikahannya. Nggak bisa nyobain makanan prasmanan. Nggak bisa nyari gebetan di pesta pernikahan. Dilema banget pokoknya.
Semangat buat menempuh hidup baru!!

Salah satu temen gue, kirana, berkata seperti ini,
Kirana: ‘Mat, gue sedih si Ziah udah mau nikah. Tapi sampai sekarang, gue masih nge-jomlo aja, mat. Nggak ada yang naksir. Huhuhu. Syediiih’
Gue: ‘LAH? EMANGNYA LO DOANG YANG JOMLO? HAH? LO DOANG? HAH?!! NGGAK USAH NANGIS DEH. DASAR, CEWE LEMAH!! RAPUUH!! Kata gue dalam hati.
Kirana: ‘Mat, elu ngomong apa barusan?’
Gue: ‘Gue aus. Lo punya minum? Bagi dong’

Disaat itu, tiba-tiba gue merasa turut bersedih juga. Ketika temen-temen gue yang  cewe dengan eratnya memeluk kepergian Ziah, seolah mereka tidak ingin berpisah dengan Ziah, gue dan temen-temen cowo lain dengan sabar dan ikhlas, hanya melihat dari kejauhan. Kemudian berkata,
‘Gue juga mau dipeluk gitu, Ziah. Mau. Kita semua mau dipeluk sama kamu. Iya, kapan lagi coba? Ziah, peluk kita juga dong. Huhuhu. Syeediih, nggak dipeluk’.
Kita juga mauu :((
Errr...
Selain kesedihan yang dirasakan oleh temen-temen cewe, ternyata temen-temen cowo gue, bahkan orang yang gue nggak kenal pun, merasakan kesedihan yang sama. Sedih, karena sebentar lagi Ziah akan pulang ke Indonesia. Sedih, karena Ziah akan pulang selama enam bulan. Sedih, karena.... yaa karena Ziah mau nikah.
Ternyata mereka itu orang-orang yang naksir Ziah. Dasar jomlo hina. Hiih!
**
Entah kenapa, karena kejadian itu gue jadi kepikiran sama cewe-cewe yang gue taksir. Dari dulu sampai sekarang.
Gue pernah, dengan amat ikhlas dan suka rela, untuk berubah menjadi baik gara-gara seorang cewe. Berusaha, agar bisa deket sama cewe yang gue taksir. Berusaha, agar bisa jadi tempat ngobrol, ketika dia lagi sedih ataupun senang. Berusaha, agar bisa dekat bagikan sahabatnya sendiri. Tapi perlahan, pemikiran gue berubah...
Ketika gue naksir orang, dan berhasil menjadi tempat berbagi ceritanya, berhasil menjadi temen dekatnya, gue berkata kepada diri gue sendiri,
‘Lu punya apa, mat? Kok bisa-bisanya naksir sama cewe cakep kayak gitu. Udah cakep, baik. Lah elu?’.
‘Lu mau berharap jadian? Yang lebih hebat dari lu ada? Banyak?’
Seolah, menjatuhkan diri gue sendiri kan? Sebenernya baik nggak sih, kalo gue mikir seperti ini?
Pada akhirnya, nama cewe yang gue taksir selalu disebut setelah selesai sholat. Gue berdoa, agar mereka diberikan sosok pendamping yang baik, hebat, dan sukses dari dirinya. Karena, memang cewe yang gue taksir, selayaknya harus mendapatkan hal itu sih.
Cinta nggak harus memiliki bukan?
Apa jangan-jangan karena hal ini ya, gue nggak bisa pacaran??
Hufft...
**
Yah, tapi kalo seandainya aja, ada cewe yang naksir terus nembak gue....
Gue mah, nggak enakan nolak. Nggak enakan ngecewain yang nembak juga sih.
Ooh, seandainya....~

17 comments:

  1. pulang ke Indonesia buat nikah, yah sayang nggak bisa makan-makan, kasihan. Saran saya jangan terfokus pada satu cewek yang ditaksir, belum tentu dia cewek yang ter-baik kan?

    ReplyDelete
  2. Sebagai cewek, untuk urusan pacaran bahkan nikah, asik diajak ngobrol aja nggak cukup. Hehehehe. Semangat yaaaa. Semoga cepat nemu jodohnya. Hihihi. :D

    ReplyDelete
  3. wahh pasti sedih banget tuh ditinggal temen pulang balik ke Indonesia, apalagi ditinggal nikah hehe, cepet-cepet cari calon gih bang hehe.

    kalo menurut gue sih ketika kita naksir cewek, kita harus tetep PD aja bang. meskipun itu cewek levelnya tinggi dan saingan kita high class semua tapi belum tentu kan mereka bisa tulus seperti kita. pernah liat film nya habibi dan ainun? nah disitu kan Ainun ditaksir sama orang kaya semua, tapi Ainun malah lebih memilih Habibi yang sederhana. jadi tetep pede aja, dan tunjukin kalo kita emang bener-bener tulus. itu kuncinya kalo menurut gue hehe.

    ReplyDelete
  4. Itu serius Zi? Jadi dia gak akan kuliah lagi, dong? Aduh, aku kapan nikahnya ya? Hahaha. Apa sih ini-__-

    Kamu tau gak sih dulu aku juga punya pemikiran yang sama kayak kamu? I always think that... bakal ada gak ya cowok yang suka sama aku? Aku kan jelek, nyebelin, dan sering gak nyambung kalo diajak ngobrol. But you also have to know that orang yang "tertarik" sama kamu, bakal liat kamu dari sisi lain. Nggak hanya dari satu sisi jeleknya atau baiknya aja. But both of them.

    Pokoknya jangan nyerah. Kelak bakal ada yang mau nerima kamu Zi. Percaya. Percaya!!!

    Ini berasa Mario Teguh yeeee hahaha

    ReplyDelete
  5. Kalo nganter sampai Indonesia bukan nganter namanya tapi ngikutin. Semoga ziah dan suaminya langgeng. Sedihnya temen-temen yang ditinggal soalnya gak bisa makan gratisan. Jangan-jangan abang juga naksir si ziah juga lagi terus ngambek, baper ditinggal ziah ke indonesia

    Eh kan kirana sama-sama jomblo kok gak coba sama kirana, siapa tau sama-sama jomblo terus pacaran akhirnya kawin. Resepsinya di depan sphinx deh, gimana bagus gak ideku?

    Tapi kalo bisa selesaiin aja dulu kuliahnya terus kerja yang mapan, kalo kawin sekarang tapi belum kerja mau dikasih makan apa istrinya nanti

    ReplyDelete
    Replies
    1. Boleh komen ya mas hehehe....
      meski Kirana dan makhluk aneh sopan ceria terampil dan gembira pemilik blog ini sama2 jomblo..
      Susah mas dijadiin satu....
      Soalnya bakal kaya Tom&Jerry gtuh ntar hahah

      Delete
    2. Eh maaf baru liat komennya nih

      Bagus dong nanti anaknya persilangan antara kucing dan tikus hehe..

      Delete
  6. cewek nembak?

    saya nggak pernah liat tuh.

    wah temenmu nikah ya... sayang nggak bisa hadir
    masih mendingan lah gan

    lah saya, temen nikah... diundang aja nggak tahu-tahu dah punya anak aja tuh temen.
    yang lain juga entah pada kemana.

    dan ente mungkin belum ditakdirkan aja untuk lulus dari kejombloan.

    ReplyDelete
  7. Yang namanya Ziah itu yang pake baju kuning, ya? Cantik banget. Pantas udah dilamar orang. Takut ada yang nyerobot mungkin ya

    Semoga pernikahannya Ziah lancar ya, dan semoga keinginanmu buat ditembak cewek bakalan terkabul. Ditembak beneran maksudnya. Pake senapan. Eeeh.

    ReplyDelete
  8. Nikah sama orang Indonesia gitu? Gimana ceritanya? Apa dia pacarnya? Apa dia dijodohin sama orang tuanya? #KepoAmat. Kalau ditinggal enam bulan gitu ambil cuti kuliah gitu apa gimana?

    ReplyDelete
  9. Hahaha, ngakak gue baca kisah ngenes lu dan cowok-cowok lain yang mau dipeluk Ziah itu. XD

    Duh, jangan ngerendah gitu, Zi. Dulu gue juga sempet berpikiran begitu. Tapi gue yakin, pasti ada cewek yang bakalan melihat seseorang tanpa memedulikan kekurangan orang itu. Santai aja. Meski sudah langka, gue yakin masih ada cewek begitu. :)

    ReplyDelete
  10. Ziah oh Ziah kenapa engkau tega meninggalkan Ahmad Fauzi. *Play lagu Raisa - Apalah Arti Menunggu*

    ReplyDelete
  11. Duh ji kenapa gak cari orang mesir aja? :))

    ReplyDelete
  12. Gue nangis zi baca yg pas lo lagi naksir cewe, soalnya gue juga suka gitu :(

    ReplyDelete
  13. Artikel yang sangat menarik :D

    http://clayton88.blogspot.com | http://kagumiterus.blogspot.com/ | http://pkcinema.com/
    http://informasiberitatop.blogspot.com | http://bit.ly/1sAwovI | http://bit.ly/1sUU8dl |
    http://bit.ly/1ZIdBJv http://bit.ly/1YjeNnK | http:/it.ly/1WKgJqp | http://bit.ly/1ZIehP9 |
    http://bit.ly/1sAwovI | http://bit.ly/1UobCKp | http://bit.ly/1S0ZSYr | http://bit.ly/1ZIehP9 |
    http://bit.ly/1UL7Ia5 | http://bit.ly/1WKgJqp | http://bit.ly/1YjeNnK

    ReplyDelete

cara bersedekah paling mudah, berkomentar di Blog ane ini