Wednesday, 17 June 2015

Masakan yang hilang

Tulisan sebelumnya, membahas tentang acara konser IKPM acoustic yang ditutup dengan adegan yang ‘sedikit memalukan’. Tulisannya bisa baca disini. Kali ini gue akan membahas tentang acara IKPM Olympiad.

Acara ini diawali dengan lomba masak-memasak yang diikuti oleh para cewe-cewe tiap angkatan. Sebenernya bisa aja sih pesertanya para cowo, yah tapi karena tujuannya ingin mengasah calon ibu rumah tangga yang baik serta bisa memasak, maka dari itu pesertanya cewe.
Temanya kali ini adalah bebek. Mungkin karena ayam dan ikan sudah terlalu mainstream kali ya, maka para panitia memilih bebek untuk menjadi temanya. Ini dugaan gue doang sih sebenernya, kalo kenyataannya panitia kurang dana... yah, mungkin ada benernya juga.
Ada lomba masak seperti ini, jadi inget sama lomba masak yang ada di tivi. Kadang kesel juga sih sama acara lomba-lomba yang ada di tivi. Mereka sedang fokus masak, tapi diberikan berbagai macam pertanyaan oleh para juri. Kan ganggu konsentrasi. Kalo gue pesertanya sih, bakalan gue tabok tuh jurinya.
Juri: “Kamu sedang apa?”
Gue: “Kupas bawang, chef”
Juri: “Ini kenapa belum mulai dimasak?”
Gue: EH KADAL, INI KAN DIKUPAS DULU. ASAL TUANG-TUANG AJA
Astagfirullahadzim, harus sabar ya. Udah mau Ramadhan.
**
Perwakilan dari angkatan gue, memasak dua bebek bakar beserta satu porsi tempe penyet, plus satu buah minuman buah-buahan. Tapi yang dibawa untuk penilaian hanya satu bebek bakar, satunya lagi ditinggalkan di dapur. Keren kan, angkatan gue? Hemat dan nggak modal memang beda tipis sih. Sebenernya, setelah setiap makanan ini di nilai oleh para juri, makanan ini akan dimakan bersama-sama oleh  setiap angkatan.
Sekarang bayangkan...
Angkatan gue ada sekitar empat puluh-an orang, lauknya hanya ada dua potong bebek bakar plus satu porsi tempe penyet. Kemudian makanan ini, dimakan bersama-sama oleh satu angkatan. Apakah kenyang? OOH JELAS TIDAK. TIDAK AKAN KENYANG.
Sedih banget ini nulisnya.

Simpel kan?

Apakah ujian untuk angkatan gue berakhir sampai disitu saja? OOH TIDAK. JELAS TIDAK. Ujian datang setelah pengumuman juara. Satu potong bebek bakar, yang ditaruh di dapur ternyata hilang.H-I-L-A-N-G. Ini salah siapa coba? Kenapa nggak semuanya yang dibawa ketika penilaian. Apakah semua penonton menyaksikan ketika juri mengumumkan nilai tiap masakan? Tidak. Senior-senior gue masih setia di dapur. Masih setia, mencari makanan yang sekiranya masakan ‘sisa’. Setelah dicari, kemudian menemukan, baru lah dimakan. Dan karena mereka menemukan, ‘wah, ada bebek sisa tuh. Sikaaat aah’ sehingga satu bebek raib.
Setelah satu bebek raib, para cewe-cewe angakatan gue pun marah-marah.
Nisa: “INI SIAPA YANG MAKAN BEBEKNYA HAH?!!” Persis banget kayak ibu kost.
Gue: “Siapa?”
Nisa: “PAUJI, KALO ENTE NGOMONG ‘SIAPA YANG NANYA’, ‘SIAPA YANG PEDULI’, ANA TABOK ENTE”
Gue: “I-Iya, ma-maap”
Robi: “Si Fauzi kali tuh. Liat aja, bibirnya berminyak gitu”
Nisa: “JADI YANG MAKAN ENTE HAH?!! NGGAK USAH MAKAN LAGI ENTE!!”
Gue: “Bu-bukan gue, mak. Ta-tapi...”
Nisa: “NGGAK USAH TAPI-TAPI AN. ENTE NGGAK USAH MAKAN. JANGAN KASIH TEMPAT KE PAUJI”
Gue: “EH, NENEK LAMPIR. BUKAN GUE YANG MAKAN. BIBIR GUE BERMINYAK, GARA-GARA GUE MAKAN SOSIS TAHU. ITU JUGA SISA MASAKAN SENIOR. BISA SANTAI NGGAK SIH!! EMANG ELU DOANG YANG BISA MARAH HAH?!! GUE JUGA!! GUE KETEKIN JUGA NIH DASAR NENEK LAMPIR GELO” Kata gue. Dalem hati.

Acara ini dimenangkan oleh angkatan paling senior. Dan tentunya bukan angkatan gue. Karena kami adalah junior, sehingga memang sengaja mengalah. Ini alasan aja sih. Kebetulan yang menang adalah senior-senior gue yang mau lulus tahun depan. Amin. Jadi wajar aja sih, para pesertanya sudah sejak dari dulu menyiapkan bekal untuk menjadi seorang ibu rumah tangga.
Nggak usah disebut masakan mereka, karena memang banyak banget. Dan kebetulan orang-orang dari angkatan mereka yang hadir sedikit. Makanannya disumbang dikit kek gitu ya, ke angkatan gue. Tapi, baru mau minta udah abis. Bersih piring-piringnya. Emang liar sih senior gue*eeeh.
Acara IKPM Olympiad ini berlangsung selama tiga hari. Yah, walaupun di lomba masak, angkatan gue kalah. Tapi tidak dengan futsalnya. Angkatan gue berhasil menjuarai lomba futsal antar angkatan. Dan hanya lomba itu aja sih, yang juara. Selainnya ya, kalah semua. Bukan kalah, tapi mengalah sama senior. Mereka kan udah pada tua. Fikirannya cepet lulus, terus nikah. Yaa kita, sebagai junior mempunya suatu kewajiban untukk membuat para senior-senior tertawa bahagia. Kan nggak enak, udah tua eeeh, malah marah-marah terus. Ntar kitanya kualat.

19 comments:

  1. Wah keren, Zi. Pake segala ada acara lomba masak gitu.

    Terus itu yang makan siapa? Kenapa jadi teka-teki gini. -__-

    ReplyDelete
    Replies
    1. yg makan tetep anak angkatan lahh.
      prsaan gue udah tulis, msa ilang, yog _ _"

      Delete
  2. Jadi ingat waktu pelajaran tata boga dulu. Waktu itu kami buat kue tart dan ditaruh didalam kulkas. Dan tentu saja hilang karena yang make kelas tata boga kan ada banyak. Tapi ga pa-pa sih hilang, kue tart nya kan dibuat dengan cara yang tidak hygenis. HAHAHA.. RASAKAN *tertawa jahat

    ReplyDelete
  3. Anjrit itu si Nisa jadi galak kayak cewe lagi PMS gitu yak :v

    Gue juga lumayan suka sama bebek, apalagi bebek goreng. Maknyus :3

    Itu bebek hilanng karena ulah siapa tuh? Atau mungkin di colong sama senior utk nambah bebeknya yang kurang? Astagfirullah suudzon gini -_- puasa puasa

    ReplyDelete
  4. Dipikir2 acara masak emang ngeselin ya.. lagi buru3 masak diajakin ngobrol haha

    Malang banget Zi, bebek sengaja diumpetin satu malah ilang, kayaknya label mahasiswa dimana aja sama, gak.bisa diem ngeliat makanan enak yang nganggur dan tanpa penjagaan.

    Tapi gpp Zi, gue tau kalian sengaja ngilangin bebeknya.. tambahin aja lagi, ngalah sama senior, jadi bebeknya ilnag, ga nyambung gpp.. penting bikin bahagia senior.

    ReplyDelete
  5. wkwkwkwk.. bisa-bisanya bebeknya hilang.... mungkin ada yg kelaperan jadi nyolong bebek di dapur.
    miris bgt emang. mungkin anak kos kali tersangkanya.. suka kepaleran kan klo liat makanan. apalagi bebek yang udah terpampang mesra gitu... langsung di sikat deh. lawak bgt sumpah!


    itu hidangannya walaupun sedikit tapi kalo di makan rame2 dengan kasih dan cinta serta sikap nasionalisme kebangsaan. insyaallah bakal kenyang kok zi... hahahaha

    ReplyDelete
  6. ckckckc

    hantu di sana suka bebek kayaknya ya

    harus cek satu-satu tuh, pasti ketemu bebeknya....tulang bebek maksudnya

    ReplyDelete
  7. Hehe ini kalian lagi di Mesir bolongnya ana-ente-unta ya. Hahaha.. 😂
    Jadi ini semacam lomba untuk mahasiswa Mesir itu toh? Gue belum baca post sebelumnya. Gue baca dulu deh...

    Bebek sama ayam murahan bebek ya? Di Mesir ada ayam gak sih? *eh kalo gue jadi si bisa gue juga pasti nyalahin ku si... Soalnya badan ku tinggi gede, udah pasti ku ya makan... Pastilah itu. *melipir*

    ReplyDelete
    Replies
    1. Njiirr gara-gara pake autotext komentar gue banyak typo. Hahaha

      Delete
  8. Sengaja mengalah demi para senior, sepertinya itu mulia :')
    dan sayang banget bebek bakarnya -_- dan kenapa cuma lo yang dituduh ngambil bebeknya, mentang-mentang bibir lo berminyak.. kayaknya face factor mempengaruhi tuh, hehehe *piss :v

    tapi, congrats dah angkatan lo udah juara futsal.. seenggaknya ada yang nyangkut satu :v

    ReplyDelete
  9. duuuhhh kaaaaak liat postingan lu , gw jadiii pengen makaaan sekarang
    mengingatkan pada bebek goreng hj ***** yang enaaaak empukkkkk duuhh ngilerr dah
    untung aja masih puasa kan wkwkwk

    ReplyDelete
  10. Acaranya ya begitu-begitu aja, tapi aku ngakak beneran baca ceritamu. Haha..., Bisa hilang gitu, keluar sifat aslinya. :D Iya iya..., mengalah bukan kalah deh. >_<
    Aku kalau acara begitu di kampusku hanya bidang olahraga aja, nggak ada masak-masakan. Kayanya seru juga ya ada cara begitu. Kuusulin ke himpunan kampus ah. *padahal udah alumni*
    Aku selalu ikut main futsal cewek. Dan... ya cuma ngejar bola doang. Dikejar sampai out. Abisnya bolanya larinya cepet banget sih, nggak kekejar kan.

    ReplyDelete
  11. nggak adil tuh, masa cuma cewek, cowok juga harus bisa masak, supaya bisa bantu istrinya masak. Wkwk, seru debatnya, sayang cuma dalem hati, wkwk. Emang kayaknya junior selalu mengalah sama senior, aneh. Wkwk, endingnya kacau, udah tua, sengaja dibiarin menang, wkwk. Tapi itulahh junior yang baik, selalu mengalah pada yang lebih tua :)

    ReplyDelete
  12. kayak clasmeet gitu dong yak 3 hari terus ada futsalnya... gue jadi pingin nyobain masakan2 nya kan. btw, selamat ya buat angkatan lo yang juara futsal. NISA GALAK AMAT WOI........ senior selalu juara deh ya :)

    ReplyDelete
  13. Seru ya acaranya, ngomong-ngomong agak susah masak bebek, salah-salah bisa keras dagingnya.. Wahai tersangka pencuri bebek, waspadalah-waspadalah dengan kemurkaan Nisa wkwk

    ReplyDelete
  14. Kalau temanya bebek kayaknya gak kurng dana deh. ebbek kan juga mahal.
    aku gak bisa bayangin satu angkatan yang isinya 40 orang harus makan sama-sama dengan porsi dua bebek
    yang ada bukan makan tapi sikut-sikutan

    ReplyDelete
  15. emang di sana ada bebek ya? kan gak ada sawah *itik kali ah

    itu hasil makanannya kok sesuatu banget ya, platingnya udah kaya warteg aja hehe

    ReplyDelete
  16. marah-marah aja lu cepet tua loh :v

    ReplyDelete
  17. Cewek emang sensitif banget soal makanan :P

    ReplyDelete

Eettt..... Mau kemana?
Komen dulu dong okeee :))