Saturday, 16 May 2015

Temanku yang ....

Makin bertambahnya waktu, makin bertambah pula pengalaman yang kita miliki. Silih waktu terus berganti, begitu juga dengan teman-teman yang kita punya saat ini. Kalo dulu, gue pernah merasa(hampir) gila karena kehilangan seorang sahabat, perlahan gue mulai banyak belajar dari kesalahan-kesalahan terdahulu.
Alhamdulillah ketika gue pergi ke Mesir, gue punya banyak teman yang sebelumnya memang gue kenal dari Indonesia. Khususnya teman-teman satu pondok dulu. Teman yang saling merasakan perjuangan yang sama saat menjadi santri dulu, perjuangan yang sama ketika mendapat hukuman, perjuangan yang sama ketika menjadi santri jahat, perjuangan ketika menjalani ujian siswa akhir, dan perjuangan saat punya adek-adek gemesh dulu.
Yang terakhir, agak sesat dikit lah.
Ketika awal-awal tinggal disini, fikiran gue masih ngambang. Masih bingung harus mengerjakan apa. Di lain sisi, temen-temen gue sudah memiliki hal-hal apa aja yang ingin diraih. Temen yang gue harapkan untuk bisa saling motivasi, juga nggak kunjung datang. Sebenernya hal yang sia-sia juga sih, menunggu seseorang yang entah siapakah dia, dan kapan datangnya.
 Mulai setuju dengan anggapan orang-orang, bahwasanya kuliah itu adalah dunia individualis. Lebih mementingkan diri sendiri, ketimbang orang lain. Temen-temen deket yang sebelumnya sering menghabiskan waktu bareng-bareng, sekarang juga perlahan mulai sibuk dengan perkuliahannya dan berbagai macam tugas-tugas yang ada.
Nggak mau menyalahkan keadaan juga sih.
Hal ini sebenernya memberikan dampak yang positif sih. Dengan kata lain, kita harus berusaha sekuat mungkin tanpa harus berpangku tangan dengan orang lain. Usaha, doa dan yang terakhir pasrah dengan kehendak Allah. Nggak ada yang sia-sia kok dari semua hal yang dikerjakan. Walaupun sebenernya tau, bahwa hasilnya nanti kurang memuaskan tapi tetap berusaha sekuat tenaga, gue rasa itu hal yang harus diapresiasi. Dia berani melawan dirinya sendiri, tanpa memperdulikan pandangan orang lain.
Banyak hal yang dikhawatirkan saat menjadi mahasiswa perkuliahan. Khawatir nilai jelek, khawatir nggak naik ke tingkat selanjutnya, khawatir nggak lulus tepat pada waktunya, dan masih banyak hal-hal yang dikhawatirkan lainnya. Yah, namanya juga mahasiswa, wajar aja ada hal-hal yang dikhawatirin seperti ini. Toh, kalo nggak mau ada hal yang dikhawatirin, kenapa nggak berhenti dari perkuliahan kemudian menyandang status pengangguran saja?

Yah, bagaimana pun juga, setiap orang memiliki kesibukannya masing-masing. Begitu juga dengan teman-teman yang gue miliki saat ini. Se-penting apapun mereka dalam kehidupan gue saat ini, gue nggak akan pernah mau memaksa mereka. Memaksa mereka untuk selalu ada, untuk selalu bercerita, untuk selalu senyum, untuk selalu bersama gue sampai kapan pun juga. Gue nggak mau menjadi manusia se-egois itu juga.
Sejauh apa pun temen terbaik gue pergi, gue yakin mereka akan selalu ingat dan akan kembali menemui gue lagi. Dan kalo pun, seseorang yang telah gue anggap menjadi teman baik, tapi kenyataannya dia pergi meninggalkan gue dan lebih memilih teman-teman barunya... toh, senggaknya gue mengetahui satu hal, mana teman yang baik dan harus diperjuangin dan mana yang bukan.
**
Seharusnya saat ini, gue sibuk baca buku pelajaran buat ujian nanti hari Minggu nanti. Etapi malah duduk depan laptop, terus curhat beginian lagi. Besok bakalan bangun jam berapa ini?
Eee... kenapa sekarang jadi inget si dia. Ah kampret, gara-gara nulis sambil dengerin lagunya Raisa jadi baper gini.
Si dia apa kabar ya?

40 comments:

  1. Kata orang, entah orang mana, masa sekolah itu beda sama masa kuliah. Masa sekolah lebih mementingkan kebersamaan daripada pas udah kuliah. Persis yang kayak kamu tulis di postingan ini.

    Si dia itu siapa, mantan adek ghemes?

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya. itu orangnya siapa sih yang ngomong, ca? kok bisa bener gtu

      bukan. dia itu cewe yg mengalihkan duniaku. *syaaah *kibasinrambut

      Delete
  2. Gue nangkep nih inti ceritanya bang, gue juga ngalamin nih besok ini pas temen2 terbaik smp gue bakalan pisah karena memilih SMA masing-masing ;")

    ReplyDelete
    Replies
    1. yah, hidup emang gtu sih. life must go on.

      Delete
  3. kuliah memang dituntut untuk mandiri. Dan sahabat gue yang berada di perguruan tinggi, memutuskan untuk berhenti kuliah, gue kayak merasa sendirian, meskipun gue punya banyak teman...

    ReplyDelete
    Replies
    1. yah, tapi jgan sampe lu keluar juga sih.
      harus dijalanin. namanya juga mahasiswa, pasti ada aja lah, cobaannya

      Delete
  4. Makanya, pelihara hewan dong, supaya nggak kesepian saat butuh temen. Jangan baper, ah. Nanti ikannya diambil kucing. *Apa hubungannya.
    Semangat buat ujian hari minggu...

    ReplyDelete
    Replies
    1. iih kamuu, lucuuk.
      geli banget gue nulisnya

      thank you!!

      Delete
  5. si dia baik-baik aja kok,
    hehe...#soktahu

    ahhh setuju sama Vindy, hewan bisa ngilangin kesepian dan mengalihkan pikiran. Jadi kalau lagi inget sama seseorang ya tinggal liat hewan peliharaan aja...

    ReplyDelete
    Replies
    1. masalahnya gue mau pelihara anak onta. tpi bngung, taroh dimana itu anak :(

      Delete
  6. ciyeee,, ada yang lagi kangen temannya. kalau pengen tau kabarnya, hubungi dong. siapa tau dia juga kangen. siapa tau loh, dia juga mikirin kamu,, mungkiiin.

    gue juga ngerasain sih apa yang kamu rasain. untuk pertemanan masa SMA yang paling kerasa kebersamaannya, mungkin karena belum terlalu banyak tuntutan ini itu, jadi waktu untuk bareng-bareng pun masih banyak. beda dengan kuliah, meski punya teman, tapi rasaya beda, lebih dituntut untuk mandiri, karena usia yang berbicara.

    ReplyDelete
    Replies
    1. kyaknya sih kaga. hahaha. gue pnya feel tersendiri sih, klo yg kyak gni.

      yap, scara ga lgsg sih emang ngajarin kita supaya jdi lebih mandiri,dan nggak bergantungan sama orang lain

      Delete
  7. Aku baik baik aja bang.

    Hha dunia perkuliaha, gue juga merasakan hal dimana temen-temen kampus gue akan mementingkan dirinya sendiri. Apalagi kalo udah tingkat akhir deh

    ReplyDelete
    Replies
    1. GUE NGGAK NANYA ELU

      yah, klo tingkat akhir sih emang dituntut lbih mandiri. buat ngerjain skripsi. alhamdulillah disini kgak ada

      Delete
  8. Kesimpulan gue setelah baca komentar-komentar disini ternyata kuliah itu gak enak ya. Kalo urusan harus mandiri itu gak masalah. Mandiri bisa belajar dikit-dikit, lama-lama terbiasa. Lah kalo punya temen tapi pertemanannya gak sedekat kayak pas sma, kayaknya gak enak. Kalo baper, jadi ngerasa "kok temen gue egois semua ya, gak kayak di sma"..

    ReplyDelete
    Replies
    1. yah, emang kenyataan gue saat ini kyak gtu. tpi bnyak juga kok, mahasiswa yg enjo dan nikmatin sgala halnya sama temen'' barunya. gue lg baper aja inih. hahaha

      Delete
  9. lo keren banget bisa ke mesri. daridulu aku pengen kuliah di mesir tapi gak bisa-bisa persyaratannya blm memadain.
    punya temen santri itu emang enak kali, selain bisa nostalgia jaman peantren dulu.
    juga bisa dipalakin beli nasi sih hahah

    ReplyDelete
    Replies
    1. coba dong. pasti ada jalannya kok.

      Delete
  10. waahh, kuliah di mesir? keren! gimana nih rasanya hodup di negeri orang?

    dunia perkuliahan emang beda banget dengan sekolah. kekompakannya udah sedikit pudar karena banyak yang lebih mementingkan diri masing-masing. kalo gue sih fine aja, soalnya di perkuliahan ini kan memang dituntut untuk menjadi mahasiswa yang mandiri. yaa semoga aja sahabat-sahabat lo itu masih bersedia untuk mendampingi lo ketika sedang terpuruk.

    ReplyDelete
    Replies
    1. emang gtu. scara ga lgsg ngajarin supaya jdi lbih mandiri lagi.
      amiiin. smoga aja kyak gtu

      Delete
  11. Itulah hidup sob. Kita harus belajar dari kesalahan-kesalahan kita yang dulu. Yang terpenting tetep semangat, nggak boleh nyerah...
    Btw, lu lagi kuliah di Mesir ya? kecepatan internet disana berapa broh... wkwkwk :D

    Di akhir tulisan "Inget si Dia" dia siapa hayo...

    ReplyDelete
    Replies
    1. cepet, broh. disini hmpir tiap rumah ada wifinya. ahahaha

      ituh, cwe yg mengalihkan duniakuh.
      alay banget njiiir. hahah

      Delete
  12. Masa kuliah emang dituntut serius bukan main-main lagi kaya seperti di sekolaha, di masa inilah kkta akan menggantung nasib dan cita-cita kita kedepannya. ya walaupun terasa sulit, jalanin aja gan, tetep samangat. :)

    gue panasaran sama si dia nih ? dia itu doi lo ya atau malah mantan lo, hehehe dia tinggal di indonesia ta gan ?

    ReplyDelete
    Replies
    1. yap. harus semangat juga sih. walaupun emang kenyatannya kyak gtu

      bukan. ini cwe yg gue taksir jg kok. ada daaah, hahaha

      Delete
  13. Tumben banget di blog kamu curnat kayak gini zi. Aku nggak tau sih gimana kondisi di mesir sana, mungkin individualis kali ya. Kalau aku perasaan sih baik baik aja, atau mungkin karena aku kuliahnya jurusan komunikasi kali ya. Yang penting tetap semangat, broh!

    Dia siapa zi? Raisa? sekarang dia lagi ngadain konser tunggal nih hahahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. namanya juga lagi baper, kuh :(

      iya masa? bodo ah

      Delete
  14. Cari temen yang pas emang susah ya. Kalo udah nemu, mau satu kuliah, beda kuliah, beda negara pastj bakal kerasa asik. Tapi ya itu tadi, cari yang pas susah.

    ReplyDelete
    Replies
    1. susah emang klo nyari'' yg pas sih

      Delete
  15. Ya begitulah itu arrtinya kita tidak harus selalu bergantung pd oranglain. Klo bergantung terus kita gk akan mandiri :)
    Semangad.

    ReplyDelete
    Replies
    1. terharu, disemangatin sama ajiz. :(

      Delete
  16. Temen mah kadang gitu. Udah diperjuangin mati-matian. Dia malah mau matiin kita. :(

    Sabar, Zi. Nggak usah baper. LEMAH AMAT LO!

    Sok-sok denger lagu Raisa lagi! Lu dengerin lagu Haddad Alwi aja.

    ReplyDelete
    Replies
    1. HANJER NGAKAK YOGA BHAHAHAHAHAK

      Delete
    2. YOG, BISA GA SIH. IKUT SEDIH GITU. SETAN EMANG LAU.

      INI JUGA SI MONYET LGI

      Delete
  17. Pir, lo lagi kangen gue yak pake denger lagu gue segala? :(

    ReplyDelete
  18. Wah ternyata lebih kejam daripada yang gue duga. Kuliah... Oh.... Kuliah.

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya. pdahal sudah kuduga sejak dahulu kala

      Delete
  19. Temannya cewek apa cowok? :P *kepo*

    ReplyDelete
  20. Artikel yang sangat menarik :D
    http://clayton88.blogspot.com | http://kagumiterus.blogspot.com/ | http://informasiberitatop.blogspot.com | http://bit.ly/1QTpF4S | http://goo.gl/eQV9d3 | http://bit.ly/1sUU8dl | http://goo.gl/CI4bLf | http://bit.ly/1IAMpsv | http://goo.gl/lNMX3D | http://bit.ly/1NM7v7j | http://bit.ly/1VxDjyt | http://bit.ly/1IAMpsv | http://bit.ly/1QTpF4S | http://goo.gl/cAQcMp | http://goo.gl/97Yn1s | http://goo.gl/tw2ZtP | http://bit.ly/1VxDjyt | http://goo.gl/RkuB4G | http://goo.gl/8rM20b | http://goo.gl/5dAkJO | http://bit.ly/1IAMpsv | http://bit.ly/1IAMpsv


    Prediksi Bola
    Kumpulan Berita Menarik
    Kumpulan Berita Campuran
    Nonton Film Dewasa
    Bandar Bola
    Agen Bola
    Agen Casino
    Agen Bola Terpercaya
    Main Dominoqq
    Agen Poker
    Bandar Ceme
    Agen Capsa
    Agen Poker Terpercaya

    Terimakasih admin..
    salam kenal ^_^

    ReplyDelete

Eettt..... Mau kemana?
Komen dulu dong okeee :))