Monday, 27 April 2015

Trem penguji kesabaran

Gue sering banget menemui tulisan yang mengatakan, ‘Kuliah di luar negri itu harus siap mental’. Dan sekarang gue mempercayai kata-kata itu. Hampir setiap hari, banyak kejadian yang mengharuskan agar mental ini lebih baik lagi. Apa semua kejadian-kejadian kampret yang menimpa gue ini disebabkan karena menulis aib temen-temen gue di blog? Duh, gue merasa berdosa kayak gini. Etapi asyik juga sih, nulis aib temen-temen sendiri. Cobain deh, bikin ketagihan!!
Salah satu ujian mental di negri Mesir ini adalah ketika menaiki kendaraan umumnya. Semua kendaraan umum yang ada, menyajikan ujian yang berbeda. Inti ujiannya hanya dua sih, ujian sabar dan kekuatan mental.
Terlebih Trem yang ada disini.
Tremnya yang disamping bis
Jadi, setelah mengantarkan adik gue sampai rumahnya, gue hendak pergi menuju sekertariat almamater. Punya adik yang kuliah bareng di negri orang, membuat tugas gue bertambah. Salah satunya, menemaninya untuk mengambil uang. Sebenernya ini hanya akal-akalannya aja sih, supaya ketika pulang dari ATM nanti, dia bisa makan gratis. Kita ambil uang bareng, tapi giliran bayar makan gue yang ditunjuk. Iya, sedih. Padahal uang yang gue ambil, lebih sedikit dari dia. setiap gue menyuruhnya untuk membayar makanan yang kita makan, dengan entengnya dia berkata,‘Mas, keperluan cewe itu banyak. Mas, tega emangnya sama Faizah?’.
Tuh, jadi serba salah, kan? Yang ngambil duitnya banyak dia, tapi gue juga yang disuruh bayarin makan.
Trem gue yang naiki ketika itu sedang sepi penumpang. Yang ada hanyalah musik Mesir yang dinyalakan dengan volume maksimal. Supir sini, nggak peduli juga sih, kita seneng atau kesel disajikan dengan lagu seperti itu. Intinya, si supir seneng sama lagunya, si supirnya bisa ketawa haha-hihi. Penumpangnya mabok atau pingsan, bodo amat. Yang penting bagi si supir sih, ‘AYO GOYANG DUMANG, BIAR HATI SENANG, SEMUA MASALAH JADI HILANG’.
Ini salah satu contoh lagunya...
Kalo ada supir Mesir yang beneran nyanyi lirik itu, gue tendang hidungnya sampe copot. Asli.
Eboong deng. Takut duluan.

Setelah duduk manis, dan menutup pintunya. Tiba-tiba pintu itu terbuka lagi. Karena si supir membawa mobilnya terlalu cepat, sehingga pintu yang mendadak terbuka itu menutup sendiri dan menimbulkan suara benturan yang keras.
Abang supir: ‘KENAPA PINTUNYA NGGA DITUTUP HAH?!! KALO RUSAK MAU TANGGUNGJAWAB HAH!!’ Teriak si abang supir. Nafasnya bau. Bau naga, telor busuk, sambel terong, kentang goreng jadi satu. Tak lupa muncrat. Lengkap banget penderitaan gue. Banjir muka gue.
Gue: ‘Ta.. ta.. tadi udah ditutup pintunya, bang’ jawab gue terbata-bata.
Abang supir: ‘KAMU JANGAN DUDUK DI DEKET PINTU
Gue: ‘Iy... Iyaa bang. Tadi beneran udah ditutup kok
Kemudian masuk beberapa rombongan anak muda, dengan hidungnya yang dipaksakan mancung. Dengan anggunnya mereka duduk, kemudian memberikan uang seadanya kepada supir.
Perdebatan dimulai lagi. Si supir merasa uang yang diberikan tidak sesuai dengan tarif yang ada. Kali ini, gue duduk ditengah-tengah orang yang sedang berteriak-teriak di dalam trem, dengan air muncratan dari kedua belah pihak, dan bau nafas mereka yang menyatu. ‘GUE NYERAH, NYERAH!! GUE CUMAN MAU PULANG KE SEKERTARIAT DENGAN AMAN. ITU AJA. GUE NANGIS JUGA DAH INI. KAMPREETTT!! TOLONGIN ABANG HAYATI!! KYAAA... KYAAA’
 Gue baru tersadar, ternyata gue belum memberikan uang ongkos kepada supirnya. Tapi anehnya, ketika uangnya diberikan, si abang supir mengembalikkan uangnya. Karena berisiknya suara musik dan perdebatan, gue nggak bisa mendengarkan apa yang diucapkan abang supir.
‘Ah, deket aja juga. Mungkin si abangnya, nggak mau nerima uangnya’ kata gue dalam hati, mencoba berbaik sangka.
Dan ketika hampir mendekati tempat tujuan, gue memberikan uangnya lagi.
Gue: ‘Bang, ini duitnya’ sambil memberi uang setengah pond.
Abang supir: ‘lalal – hahah -  hihi
Gue: ’Lah, kampret. Ini abangnya ngomong apaan si’ kata gue dalam hati
*menukar uang setengah pond dengan satu pond
Gue: ‘Nih, bang’ kata gue sambil memberikan uang satu pond
Abang: ‘Nah ini bener

Gue: ‘Lah, onta bunting! Kan jaraknya deket, kampret.Nggak sampe sejam juga, onta!! Gue doain idung lu pesek. Amin’ kata gue setelah turun dari trem.

42 comments:

  1. Biar kata tuh spir angkot bule-bule mesir idungnya aduhai, tapi ngapa pada ngeselin amat yak!

    ReplyDelete
    Replies
    1. pir, mereka emang gitu orangnya.
      lu blom knalan aja sii

      Delete
  2. Trem itu bukannya kayak kereta gitu ya. Kok gue ngeliat (dan ngebayanginnya) malah kayak kopaja ya. Hahaha.

    ReplyDelete
    Replies
    1. bukan, di. kyak angkot gtu, tapi dia mobil sndiri dan yg jdi supir, ya orangnya yg pnya sndiri gtu

      Delete
  3. WAKAKAKAK. Kocak amat itu adek lu. XD
    Abangnya pengin segera umroh atau naek haji itu, Ji? :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. gue mau marahin juga ga tega, yog :(
      pengen cepet'' llus kuliah aja dulu

      Delete
  4. Buahahahah.. pembeli/pemakai jasa adalah raja kayaknya gak berlaku di negara ini.

    ReplyDelete
    Replies
    1. nggak ada bgituan. pokoknya, 'siapa lau? kenal juga kagak'. mngkin gtu kli ya

      Delete
  5. Padahal aku jugak cewek. Tapi kenapa rasanya kebutuhan ku ngga banyak yak? :( *mulai meragukan jenis kelamin*

    ReplyDelete
  6. Kira-kira ujian naik trem di mesir lebih susah dari un disini nggak ya?

    Mungkin tadi supirnya bilang hahah hihi itu ketawa soalnya duitnya kurang. Hehe

    Sungguh keadaan disaat ditengah-tengah orang yg lagi berseteru apalagi orangnya pada bau jigong. Iih..

    ReplyDelete
    Replies
    1. klo un ujian tulis, naik trem itu ujian praktek.

      nah, gue juga ga paham dah. kok jdi pahaman lu ktimbang gue :(

      bau naga, lebih tepatnya

      Delete
  7. Kalau naik angkot trus sopirnya ngedengerin lagu kayak di atas, kayaknya aku bakal mabok darat, deh. Ditambah sopirnya kayak gitu. Huhu.

    ReplyDelete
    Replies
    1. kyaknya bakalan lebih dari skedar mabok darat deh, cha

      Delete
  8. bagus nih biar kita belajar

    ReplyDelete
    Replies
    1. biar belajar, kalo supir di Mesir lebih heroik ketimbang di Indo. yak, seratus

      Delete
  9. Aku pertama kali dateng ke blog ini, kamu serius di Mesir ini?

    ReplyDelete
  10. Wih, nambah pengetahuan lagi nih setiap main ke blognya bang Fauzi.
    Anjir, itu serius trem di mesir kayak gitu? Berarti sama kayak Metromini di Jakarta dong. Tapi bedanya kalo di metromini, ada satu bau tambahan, yaitu bau ketek. Baik ketek supirnya, ataupun ketek orang-orang yang baru pulang kerja.
    Ternyata supir trem juga bisa ngeselin kayak supir angkot ya. Jarak deket tapi ongkosnya sama. Haduuhh.. :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. ((nambah pengetahuan lagi nih setiap main ke blognya bang Fauzi))
      pertama kalinya ada yg ngomong gtu. jdi terharu gue

      nah itu, ternyata ada yg lebih serem ktimbang supir indo kan?

      Delete
  11. Ah, gak apa-apa lah traktir adik lu, anggap itu sedekah, kali aja nanti Tuhan ngengantinya sama cewek, dan jadinya, kalau lu udah terbiasa nraktir adik cewek lu, gak canggung lagi kan nraktir cewek lu :)

    Haduh, kayaknya kampret banget ya supir tremnya, udah dengerin lagu, ngeselin lagi orangnya, jadi ngebayangin dah kalau penumpangnya preman Indonesia, masih berani kagak supirnya ngeselin :P

    ReplyDelete
    Replies
    1. amin. snggaknya gue nggak malu'' banget ktika ktmu sma cwe taksiran gue ya. hehee

      ya ttep aja lah berani. mau ngapain emang premannya? klo sok''an brani, ntar dmsukin ke bulu'' dada abangnya. gampang kan?

      Delete
  12. Nyali lu ikutan ciut dan tulisan lu juga ikutan kecil zi. :D Gegara dimarahin si abang supir muka tembok.

    Semakin lama, semakin membuktikan kalo lu udah teraniaya di sana, zi. Kelihatan banget, dari keluh kesah lu, beberapa bulan terakhir. Sepertinya perjuangan lu di sana akan terasa lebih panjang dari idung abang sopir.

    Semoga lu kuat ya, zi. Gak tiba2 pengen pulang demi menjadi nama baik lu sendiri. "Apalah ini."

    Terakhir, pesen gue. Jangan lupa minum antimo. Biar gak mabuk, sama nolak amarah si abang sopir.

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya. gue srius ciut pas diteriakin gtu :(

      nggak kok. gue kuat kok, bang. santaii. walaupun emang terkadang ciut sih, klo d teriakin sama sopir. gue bngung mau bales ngomongnya, bang _ _"
      iya, bang. kok kamu perhatian banget sih *iniapaanlagi

      Delete
  13. Wah aku tadi ngiranya Trem itu kaya kereta listrik gitu, taunya angkot ya hahaha
    Berarti kalo pergi keluar negeri itu siap2 mental sama kelakuan orang2nya ya..
    Mungkin gitu juga kali ya kalo turis2 yang pada datang ke Indonesia? Hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. nah itu dia. untung gue post gambarnya yak..

      harus. harus siap mental. siap ongkos juga sih, jgan lupa
      tapi... etapi kyaknya sih beda, bang. ngehehe

      Delete
  14. nggak ah, gue nggak mau nulis aib temen gue, nanti ketagihan dan juga, soalnya temen gue ada yang blogger juga, nanti kalo dia baca bisa berabe urusannya. Emang orang Mesir itu keras kepala, tapi jika hatinya sudah luluh, ia akan memperlakukan kita seperti raja. Kalo debat sama orang Mesir, pasti sulit sekali. Tapi orang Mesir suka lelucon, kalo tahu lelucon dan bisa membuat ketawa, bisa dikasih harga murah.

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya sih. gue juga gitu juga. nulis aib temen, trus gue share d grup WA yg ada si dia yg gue tulis aibnya. bhahahk

      yap, betul kyak gitu. kok tau?
      nah itu dia. kdang yg mnurut mreka lucu, ga lucu di mata gue. dan sebaliknya gtu juga. klo ketawa jdi serba terpaksa gtu kan? nyengir'' kuda

      Delete
  15. kok keren amat sih kakak adek kuliah di Mesir.. :") main ke piramida dong? :")

    ReplyDelete
    Replies
    1. ah bisa aja lau :)

      alhamdulillah udah pernah. tpi adek gue yg belom, haha

      Delete
  16. Wow Mesir. Tanahnya para nabi.

    Ternyata sopir angkot rese ga cuman di Blok M dan Kp.Rambutan doang, ya =D

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya, om. yg rese masih banyak kok, hahah :)

      Delete
  17. Wakakak..., kena sempot si unta *eh?
    Eh, tapi bener tuh jawaban adeknya, keperluan wanita memang banyak hahahahaa...

    ReplyDelete
    Replies
    1. bukan onta. dia idungnya lebih pnjang dari gue, bulunya lebih lebat, mukanya kyak arab. itu aja kok.

      iya. tapi kadng'' bkin kesel sndiri yak

      Delete
  18. Wakakakaka kasian amat ya kalo belum fasih ngomong bahasa setempat, mereka bisa malakin seenak jidat. Btw udsh lama nggak baca postingan lo akhrnya sekarang nongol lagi. Cabal eaaa...idup emang susah, apalagi dinegeri orng yang mana bahasanya susah dimengerti kayak bahasa cewek. Ada cerita apalagi ini? Btw gue setuju apa kata fauziah, kebutuhan cewek emang lebih banyak. Iye.

    ReplyDelete
  19. Entah kenapa kalo inget Mesir jadi keinget sinetron "Kupinang Kau dengan Bismillah". Gak tau deh itu shootingnya emang di Mesir atau enggak haha

    Btw, abis baca postingan ini, jadi pengen ke Mesir jugaaaa :'D

    ReplyDelete
  20. keren nih adik kakak kuliahnya sama-sama di mesir,ya meskipun kamu sering kena imbasnya sendiri dari adikmu gpp lah yang namanya kakak itu harus melindungi dan mengalah sama adiknya.hehehe

    ReplyDelete
  21. namanya juga supir, dimana-mana ya muter lagu favoritnya....
    hahhaaaaa

    ReplyDelete
  22. Wahhh abang trem nya songong. Wkwkwkwkwk. Sama aja kayak di Indonesia, tapi ga pake diem, neriakin. Wkwkwkwk.

    ReplyDelete
  23. Artikel yang sangat menarik :D
    http://clayton88.blogspot.com | http://bit.ly/1sUU8dl | http://goo.gl/lNMX3D | http://goo.gl/cAQcMp | http://goo.gl/97Yn1s | http://goo.gl/tw2ZtP | http://goo.gl/RkuB4G | http://bit.ly/1Mwgw3U | http://bit.ly/23ABPpR |

    ReplyDelete

cara bersedekah paling mudah, berkomentar di Blog ane ini