Thursday, 2 April 2015

Kuliah kalah

Banyak orang yang bercita-cita ingin menjadi mahasiswa di universitas terkenal. Bahkan, nggak sedikit yang ingin kuliah di luar negri. Gue contohnya.
Ketika di pondok dulu, kebanyakan ustad-ustad gue menceritakan pengalamannya kuliah di negri Piramid tersebut. Dari kemudahan belajar di kampusnya, perkuliahan yang tidak terikat dengan absensi, sampai jalan-jalan ke Piramid, Spinx, dan Alexandria, dan masih banyak lagi yang enak-enak.
Ketika itu, dengan polosnya gue bertanya kepada ustadnya,
Gue: Masa, ustad?
Ustad: Iya, bener. Makanya kalian belajar yang rajin ya, supaya bisa kesana.
Gue: MASA BODOO WOYY!! LAGIAN NGGAK ADA YANG NANYA JUGA SII. HIH!!
Kata gue dalam hati.
Kenapa gue berasa jadi santri yang nggak ada baik-baiknya Yaa Rabb!!
Sebelum datang kesini, banyak mahasiswa lulusan Mesir menasehati gue berupa,
‘Zi, kamu yang kuat disana yaa’
Ambigu banget sarannya.
Sesampainya disini, gue nggak menemukan perkataan ustad gue yang enyak-enyak itu. Nyatanya, tempat kuliah gue yang jaraknya jauh dari rumah. Hampir sejam, jika di tempuh dengan bis umum.  Setiap hari harus rela berdesak-desakkan dengan orang lain, yang tentunya ukuran tubuh mereka jauh lebih besar dari badan orang asia. Menahan nafas, ketika berada dibawah ketek orang Mesir. Walaupun gue berpositif thinking dia memakai deodorant sekalipun, tetep gue harus tahan nafas. Kita nggak tau juga kan, apa yang terjadi di masa depan? Kalo tiba-tiba gue pingsan, dan tubuh gue digrepe-grepe. Geli sendiri gue bayanginnya.
Saat kedatangan gue disini, hal yang gue lihat ketika bis jemputan meninggalkan bandara adalah padang pasir dan dihiasi dengan berbagai tanaman-tanaman hijau. Kontras, tapi enak diliat. Kemudian perlahan mata ini disajikan dengan kemacetan jalan raya, ‘Sama aja kayak di Jakarta’, gumam gue. Dan tibalah dimana mata gue disajikan dengan bermacam-macam bangunan kubus, kotak-kotak, dan tidak ber-genteng. ‘Beneran sampe di Mesir juga gue’.
Mungkin diantara sekian banyak mahasiswa baru, hanya gue yang masih belum menemukan jati diri untuk menjadi mahasiswa yang baik disini. Kalo mahasiwa-mahasiswa lain dengan bangganya memasang foto mereka berada di masjid Azhar, gue nggak. Gue masih kefikiran, ‘Mampus, gue mau bawa apaan nanti ke Indonesia. Belum siap gue ditanya. Gue lebih sering futsalan, dan nulis di blog, ketimbang kuliah. Langsung nikah aja deh’.
Diawal-awal, gue merasa menjadi mahasiswa disini bukan hal yang sulit. Cukup menunggu temen-temen untuk kuliah bareng, dan gue nggak akan ketinggalan pelajaran di kampus. Kenyatannya nggak seperti itu. Orang-orang yang gue tunggu, lebih fokus mengurusi perkuliahannya sendiri, ketimbang harus mengajak teman-temannya kuliah bareng.
....
Dan bodohnya, gue baru sadar sekarang.
Ibaratanya, saat ini gue kalah start dibandingakan temen-temen gue lainnya. Jauh dibelakang mereka. Baru sadar juga sih, ternyata dunia perkuliahan itu, kebanyakan mahasiswanya bersifat individualis. Tapi bukan berarti semuanya bersifat individualis sih, ada banyak juga yang saat kuliah mengajak temennya. Gue percaya itu kok. Buktinya gue pernah diajak juga sama temen gue yang lain.
Temen gue(TG): Jii, lo dimana?
Gue: Rumah
TG: TURUN SEKARANG!! KITA KULIAH BARENG!!
Gue: Ta.. ta.. tapiii kan gue...
TG: JANGAN BANYAK ALASAN!!
Tuut... tuuut.... tuut...
Setelah cuci muka dan mengganti pakaian seadanya, gue bergegas ke tempat perjanjian. Sampai disana, gue melihat tiga orang seperti sedang menunggu seseorang,
Gue: Lo kenapa sih?
TG: Lo baru bangun kan? Udah kita berangkat kuliah yuk, nanti telat.
Gue: Bego. Kampus kita kan beda. Gue juga belom beli krudung, cadar, alis gue juga belom disisir, kalo mau masuk kampus lo. Bulu mata gue juga belom di catok.
TG: Siapa yang nyuruh lo masuk kuliah banat hah?!! Lo ke kampus lah, sekalian anterin kita. (banat:perempuan)
Gue: Hari ini gue nggak ada jadwal kuliah. Astaghfriullahaladzim. Lo seenaknya aja nyuruh-nyuruh orang siih.
TG: Eh, masa deh? Hahaha. Yaudah lo pulang gih sana. Hushh... hushhh.... ahahaha.
Gue: KUDA NIL, ORANG UTAN, MACAN TUTUL, TAPIR KAKI EMPAT!!! LO YANG MAKSA GUE DATENG, DAN SEKARANG LO JUGA YANG MAKSA GUE BUAT PULANG. KALO BUKAN SAHABAT, GUE SUNDUL LO!!
**
Yah, semoga aja kedepannya nanti, gue bisa lebih baik lagi. Senggaknya bisa menunaikan kewajiban yang diberikan oleh orangtua dengan maksimal. Semoga.

24 comments:

  1. Siapa sih yang gak bangga kalo kuliah di universitas ternama, apalagi kuliahnya di luar negeri. Kan lumayan ada yang bisa disombongkan.

    Curiga nih kalo gak ada yang ngajak kuliah pasti nggak akan berangkat. Semoga sukses ya buat kuliahnya

    ReplyDelete
    Replies
    1. gue masalhnya ga kepikiran buat gtu. keblenger duluan gue

      curiga apaan tuh?
      yook, semangattt!!!

      Delete
  2. Kuliah Tempat terkenal atau Ga terkenal
    ga jadi masalah
    asalkan bisa membuat prestasi yang bagus itu yang luar biasa yang bisa di banggakan
    :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. setuju tuh.

      apalagi, kalo dengan hal'' yg terbatas kita bisa menghasilkan sesuatu yang luar biasa. tambah asooy~~

      Delete
  3. ajakan si TG kenapa gak ambil aja, sekalian bisa PDKT,dia cewe kan hehehe

    kuliah di luar negeri kayanya enak juga,bisa sekalian treveling keman-mana. jadi pengen kuliah diluar negeri juga nih ?
    eh kuliah lo disana pake bahasa arab apa bahasa inggris ?

    ReplyDelete
    Replies
    1. emm... masalhnya tmen gue itu, luarnya aja yg cewe, dalemnya sih kyakk cowo

      nah, berangkaatt deh.
      pake bhsa arab kok, tpi disini bnya di temukan org'' yg ngbrol pke bahasa jawa, sunda, makkasar dan sekitarnya

      Delete
  4. Waduh kuliah si mesir euy bungkusin spinx ya bawa ke indonesia :D

    Kuliah itu kita harus dituntut mandiri gak boleh ketergantungan temen. Kalo kita masih ketergantungan sama temen mah kita sendiri yang repot apa apa gakbisa

    Kalo gue sih jujur gamau kuliah jauh jauh soalnya suka kangen keluarga. Jadi gue milih kuliah lokal negeri aja

    ReplyDelete
    Replies
    1. klo bisa dibungkus, pengen gue ksih ke nyokap...

      betul tuh, gue baru nyadar skrg lagi. kampret ah~
      gue udah kebiasa jauh sma ortu sih. apa jgan'' ortu gue, emang ga mau gue kuliah di dket rumah gtu yak? jdi sedih gue

      Delete
  5. Nah, karena sudah sadar, sekarang kuliah yang bener ya nak, jangan futsalan terus, jangan sering-sering jalan-jalan kecuali kalo ada temen ceweknya, jalan-jalan aja terus *apaansih

    Ternyata TG cewek -__-
    Dan ternyata waktu itu enggak ada kuliah, hahahaha. Tapi perhatian banget si TG, untung lah punya temen kayak dia. Mungkin lu jadi cewek aja dan pindah ke kampus dia, biar setiap hari niat kuliahnya, karena di paksa dia, hahahaha.

    Kalo pulang bawa oleh-oleh dong, oleh-olehin aku cewek sana #Eaaa

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya, aku paham ko, kakek. cucu bklan laksanakan printahnya *aapasih

      gue pengennya jg sekali'' msuk ke kempus cewe. msalahnya sampe skrg, blom kebeli krudung sama cadar aja

      disini cewenya besar-besar....
      pemikirannya

      Delete
  6. Zi, keknya lu udah 2 kali bahas Nikah. Udah ngebet banget, ya. Buruan, gih. Terus kirim undangan. :D

    Ow, ya zi. Kalo pulang bawaain gue piramid satu, ya. Buat cemilan kalo lagi sore2 liatin senja.

    Kenapalah sepertinya kehidupan lu di sana berantakan gitu, zi. Rajin dong, kuliahnya. Jauh, bro. Jangan terlalu santai, entar tamatnya santai juga, lho.:D

    Gue udah mengira lu bakalan kuliah bareng cewek. Ternyta lu masih sadar. Kalo digrepe-grepe cowok arab serem. :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. kga, gue nggak ngebet kok sumpah. tapi klo ad cwenya yg mau, gue ga nolak jg sih. eh, ga tau deng.

      YEEKALIII DAAAAH, OM HERUUU

      jgan dah, gue jg ga mau santai tamatnya. biar greget pokoknya, hrus tamat sperti lainnya.
      bkan serem, tapi jijik. gue ga mau bayangin kek begituan

      Delete
  7. Wah. Kehidupan orang-orang dewasa memang.....ya...
    Huehehe... saya masih SMP, mau UN, jadi blom ngerti.... huehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. bersiap lah, nak. khidupan kuliah itu kejam

      Delete
  8. Ahahaha, kuliah yang bener lu, Zi. Jangan malah ke sana buat digrepe-grepe cowok doang. Tae. Nggak bisa bayangin gue. XD

    Hmm, kalo soal sadar tentang temen yang individual gue juga baru sadar pas semester 3. Nyesel banget gue kenapa nggak dari semester 1. Setidaknya gue nggak bego-bego amat di Akuntansi atau Keuangan. Ada temen yang mau ngajarin temennya, bego juga di matkul itu. Pffftt. Nyesel sendiri sekarang-sekarang. :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. tae, kenapa yg itu yg lo inget, njiiir

      yah, smoga kedepannya kita makin mandiri ya, yog. ok gue jijik ya nulis kalimat barusan

      Delete
  9. hahaha, kasihan amat sih. bener tuh kata bro heru, mungkin lo kebelet nikah..
    kuliah memang penting, dan study abroad pilihan tersendiri. nggak kaget gue kalau lo di mesir, soalnya udah sering gue denger orang-orang indo yang study abroad ke mesir. banyak banget..

    ReplyDelete
    Replies
    1. nggak kok. itu tmen'' gue aja yg kebelet, gue sih kgak

      mnta doanya aja yak, hahah

      Delete
  10. Yah namanya juga kuliah. Orangnya emang begitu semua ji. :))

    ReplyDelete
    Replies
    1. gue juga baru tau, di. sriusan deh

      Delete
  11. Ji udah kuliah yang bener!
    malu sama piramid, hidup dinegeri orang harus mandiri,
    jangan ngandelin orang, bahkan bayangan lo bakal ninggalin disaat gelap
    eh lu kan udah gelap yaa
    *bye*

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya, mpok vira. aku butuh pundakmu, emppookk....

      kata'' terakhirnya bikin gondok ye, mpok. brantem aje yuk

      Delete
  12. Aku dulu jugak ngebet pengen kuliah di universitas keren. Yah, walaupun ngga keren-keren amat. Tapi gitu lulus trus ngejalanin, ya ampun kok biasa aja siiiih.. Huahahah.. :D

    Dinikmatin aja masa-masa kampret di atas. Entar kalok uda wisuda, bakalan kangen :3

    ReplyDelete
    Replies
    1. yah emang mau gmna lagi, harus dinikmatin. dibawa santai.
      klo dibawa ribet, tmbah tua gue. hahah

      Delete

Eettt..... Mau kemana?
Komen dulu dong okeee :))