Sunday, 8 March 2015

Pertandingan tak terlupakan

Cuaca di Mesir sekarang ini, memasuki cuaca yang aneh. Cuacanya labil. Ketika siang hari, udaranya panas. Debunya juga menambah panas ketika di siang hari. Yang paling harus dikasihani adalah para makhluk halus.Para perempuan. Dari rumah, udah tampil maksimal, make-up dari pagi, pake bedak ber-kilo-kilo. Eh pas keluar rumah, bedaknya berubah jadi debu. Yang tadinya putih, menjadi buluk. Kasian.
Dan ketika malam, cuacanya berubah drastis. Menjadi dingin. Padahal musim dinginnya udah lewat. Emang cuacanya aja labil. Sama kayak temen-temen gue yang lainnya. Pada labil. Jauh-jauh pergi ke Mesir, masih aja labil. Bego.
Gue juga masih sering sih.
Mahasiswa Mesir sekarang, sedang disibukkan dengan kompetisi olahraga. Entah sepak bola, maupun basket. Pesertanya dari setiap kedaerahan. Kebetulan gue masuk di keluarga besar daerah Jakarta. Dan ke-keluarga Jakarta ini, mempunyai musuh bebuyutan yaitu keluarga besar Jawa barat. The Jak versus Viking gitu. Gue juga nggak terlalu mengikuti perkembangan sepak bola Indonesia sih. Yang lebih gue tahu, hanyalah brantemnya ketimbang main bolanya.
Adapun motto kekeluargaan gue, ‘Kalah menang, yang penting ribut’. Horor. Tapi alhamdulillah, sampai sekarang nggak pernah ribut walaupun pernah kalah. Kalo pun bikin keributan, yang di takutkan adalah kalo sampai warga aslinya turun tangan. Bukan turun tangan juga sih, takutnya kalo orang Mesir hidungnya tambah panjang, kemudian kita para pelajar Indonesia, di tampar sama hidungnya.
Orang Mesir: Ta’al yaa walaa (WOII, SINI LO!!)
Plaak... plaak... plaaak.... plaaakk
Mahasiswa Indonesia:  Aww... awww.... aww... aww....
Anti klimaks.
Untungnya, ini hanya terjadi di lapangan aja, nggak sampai di kegiatan sehari-hari. Kasian aja gitu, kalo sampe ada cewe khilaf dari keluarga Jawa barat yang nge-fans sama gue gitu, terus gara-gara pertengkaran ke keluargaan itu, dia nggak bisa deket-deket lagi sama gue. Kan kasian.
Yah, walaupun sampai sekarang belum ada cewe khilaf yang nge-fans sama gue juga sih.
Di turnamen ini, gue ikut turnamen basket. Oke, ini sebuah kebetulan. Murni kebetulan. Sejatinya, karena kebanyakan para pemain-pemain basket hebat dari Jakarta telah pulang ke Indonesia dan nggak pulang ke Mesir lagi, makanya gue bisa ikut main di turnamen ini.
Dan disini lah gue. Di acara turnamen basket, dengan para peserta orang-orang hebat, sedangkan gue hanya lah manusia yang tidak memiliki pengalaman sama sekali dalam memainkan bola basket.
“Yang gue sebut tadi, main pertama ya. Yang belum disebut, mainnya nanti. Kita gantian-gantian kok. Tenang aja” kata senior gue.
“Sip”
“Sebelum kita mulai, kita doa dulu. Al-fatihah...
“Oh iya satu lagi. Mereka ini mainnya cepet dan kasar. Hati-hati kena sikut mereka. Nanti mainnya santai aja ya”
Anying. Belum main, udah dikasih kabar nggak gembira kayak gini. Ngomongnya santai banget lagi.
“KPJ.... KALAH MENANG BRANTEM!!”
“WOOOII!!!”
Dan tentu saja, nama gue nggak disebut untuk bermain pertama kali. Sekarang gue hanya menjadi pemain pengganti, sekaligus merangkap menjadi suporter. Walaupun begitu, gue seneng aja sih jadi suporter. Bisa teriak-teriak.
Attack woiii!!!”
“Langsung defanse, mereka langsung serangan balik itu, coyy!!”
“Bang, es teh duaa!!”
Kalo liat pertandingan kayak gini, entah kenapa gue gemes sendiri sama pemain-pemainnya. Ada yang nggak mau lari, ada yang hanya ikut menyerang ke ring musuh dan nggak mau balik lagi, ada yang hanya minta bola aja. Ada? Adaa. Emm... itu ciri-ciri gue sih kalo main.
Dan ketika quarter kedua mau dimulai,
“Ji, lo main. Lo under ring aja ya nanti. Jangan terlalu maju kedepan”
“Tenang. Gue juga nggak mau banyak lari-lari. Sadar diri, badan gue susah diajak lari” kata gue dalem hati.
Pertandingan pun di mulai.
“Zii, lo maju ke depan. Ayo lari-lari!!” kata temen gue yang merangkup sebagai pelatih. Gadungan.
“Ayoo... Attack!!”
“Ji, lo tunggu di under ring musuh. Cepet larii!!”
Syetan!! Tadi kan gue disuruh deffanse. Kenapa sekarang malah disuruh maju!! ARRGGHH!!
***
Pertandingan diakhiri dengan kemenangan keluarga Jakarta, dengan skor yang lumayan memuaskan. Gue sendiri telah memberi kontribusi yang cukup baik. Membuat pelanggaran lima kali. Three second di garis pertahanan musuh dua kali. Nggak pernah sekali pun melempar bola ke ring musuh. Alhamdulillah, nggak memasukkan bola ke ring sendiri juga. Bisa dibilang permainan perdana gue ini gagal. GAGAL TOTAL.
BANGSYHAAAD
....
Yah, semoga permainan selanjutnya gue bisa main lebih baik dari pertandingan pertama. Semoga. Se-nggaknya, gue bisa lempar bola ke ring musuh. Walaupun sekali. Biar nggak keliatan, bego-bego banget.

16 comments:

  1. semoga sukses gan dan membawa kemenangan...
    good luck

    ReplyDelete
  2. Jiahahaha. Nasib lu tragis banget, zi. Gue goyang dumang bacanya. :D

    Udah dari kemaren di Mesir sibuk dengan tanding olahraga, ya. Cerita Pendukung Jakarta sama Jawa Timur itu, gue jadi inget film Indonesia antara salah satu dari kubu yang berbeda, naksir. Hingga saat mau ketemu di suatu pertandingan, ketahuan dan digebukin sampe mati.

    Kasihan kalo lu harus mati, zi. *gue rela.* :D

    Terus, emang permainan lu agak kamfret, zi. Udah disuruh mundur, udah mundur malah disuruh maju. Gitu aja terus sampe onta nasi salsa.

    Meskipun GATOT alias gagal total. Dari ngebaca tulisan lu, lu termasuk manusi yang tabah. :D

    ReplyDelete
  3. pertandingan olah raga bagus untuk mempererat antar mahasiswa ya.
    Cerita pertandingan ini akan diingat cukup lama, seperti pertandingan sepakbola perempuan pertamaku. masih ngakak saja kalau ingat

    ReplyDelete
  4. Perseteruan VIKING dengan THE JAk merambah ke Mesir? Yaampun, speechless bacanya :(

    Keren tim Jakarta menang, gua jadi bangga sebagai orang Jakarta. Terimakasih telah membuat gua bangga :D

    ReplyDelete
  5. Udah kayak sinetron aja kalo ada cewek yang gak direstui karena keluarganya bermusuhan. Sabar ya Zi, mungkin lo belum pantas bersamanya. Lagian, dia kan bedaknya debu Zi.

    Yah, walaupun lo tidak memberi kontribusi yang positif, lo udah bisa jadi pengganti. Minimal menambah pasukan di keluarga Jakarta. Mungkin lo gak bisa memasukkan bola ke ring lawan karena gak ada yang menyemangati lo. Ya itu tadi, si cewek yang khilaf.

    ReplyDelete
  6. itu mottonya serem banget ya "KALAH MENANG YANG PENTING RIBUT." udah gitu musuh rival abadinya jabar lagi. serasa persija sama persib.

    udah gitu lo main basketnya sampai membuat pelanggaran lima kali lagi,itu parah parah banget bro udah berapa tumbal tuh yang udah dihajar sama lo ? hahaha kaya tim lo menang itu gara pemain pada cidera semuanya ya gara-gara lo.

    tapi gak papa bro,seangganya lo bisa membawa tim lo menang walaupun lo lebih banyak melakukan pelanggaran ketimbang memasukin bolanya. ya semoga aja di pertandingan berikutnya lo bisa memasukan bolanya ya,tapi inget jangan sampe salah ring. :D.

    ReplyDelete
  7. Kasian amat, Zi. Nggak ada cewek sana yang nge-fans. Sedihhhh. :(
    Hmmm.. Gue malah nggak ngerti sama permainan basket. :D
    ES TEHNYA BAYAR DULU WOI! MESEN DUA, BAYAR KAGAK!

    ReplyDelete
  8. Yang penting kan partisipasi, betul :)

    ReplyDelete
  9. hahaha biar gakeliatan begobego amat :d ngakak

    ReplyDelete
  10. kalo di jawa barat ada the jack vs viking. di jawa timur juga ada, bonek vs arema. yaa entahlah kenapa harus ada permusuhan setiap suporter bola. harusnya kita harus bisa menjunjung tinggi bhineka tunggal ika yaa. bersatu-satu tetapi tetap satu tujuan. *apaasihh*

    yaelahh, bro, nasib lo gitu-gitu amat wkwk. tapi mending lah, daripada ngelempar bola ke ring lo sendiri. ini masih main basket tuh kayak gitu yaa, gimana kalo main futsalnya yaa?

    ReplyDelete
  11. Cie ikut turnamen Bang Ozi, Pasti banyak cewek-cewek yang histeris teriakin nama lo, itu ada chilidersnya gak Bang?
    Chiliders syariahha? Ahaahahaha

    ReplyDelete
  12. "Sama kayak temen-temen gue yang lainnya. Pada labil. Jauh-jauh pergi ke Mesir, masih aja labil. Bego."

    Lo ga ikutan labil, bang? :v

    ReplyDelete
  13. Bahahah.. Tapi beneran kenak sikut ngga sih? :D

    ReplyDelete
  14. Btw.. lo udah cukup berprestasi Zi. jarang2 orang main basket gak pernah nge-shoot sama sekali selama pertandingan. Kenyataannya lo bisa, lo harus bangga.. lo harus sadar kalo diri lo ini punya bakat istimewa..

    Btw, udah sekolah di mesir ngomong bangsyat aja jadi bangsyaaad ya... pake qolqolah segala. Keren, ih.

    Zi, ini kalo pake foto kayaknya bakalan makin keren.. kita2 juga pengen tau kayak apa sih lomba2 amatiran gitu di Mesir.. kalo lo gak pede sama muka lo, ya upload yang gak ada muka lo Zi. Simpel

    ReplyDelete
  15. Ya ampun sedih deh dengernya. Nggak cuma di Indonesia aja ternyata the jack sensian sama viking. Di Mesir pun sama juga, mereka nggak bersahabat. Padahal kan pemainnya biasa aja, gak sensian. Ini pendukungnya yang heboh sendiri.

    Ecie yang akhirnya masuk tim. Taunya malah berkontribusi buruk. Sedih dengernya Zi. Untungnya menang ya. Kalo nggak, kamu mungkin bakal di blacklist buat masuk tim nanti. Hhh... jadi pen ngakak denger badan kamu dibawa lari. Kesannya kamu susah banget kalo lari. Hahahaha✌

    ReplyDelete
  16. yah walaupun lo gak nyumbangin bola ke ring lawan tapi setidaknya lo udh ikut berpartisipasi meski jadi kaya org bego krna serba salah sama perintah temen yg nyuruh maju tapi ada juga yg nyuruh mundur wkwk
    btw motto kalian super sekali!

    ReplyDelete

Eettt..... Mau kemana?
Komen dulu dong okeee :))