Monday, 30 March 2015

Dewa buaya dan air terjun tertinggi

Kalo diinget lagi, saat pertama kali gue menginjakkan kaki di negri Piramid ini.... Hal pertama yang keluar dari mulut gue,
“Eh serius, ini di Mesir? Mampus, beneran sampe gue”
 Berbeda dengan mahasiswa baru lainnya yang memiliki sinar kebahagiaan di matanya, gue nggak. Mata gue memperhatikan bandara dengan seksama, berharap melihat banyak taksi Blue bird yang mangkal di depan bandara, berharap mendengarkan teriakan orang-orang seperti,
“Jadi beda ya, satu purnama di New York dan di Jakarta”
Ternyata usaha itu sia-sia. Yang gue lihat hanya orang-orang yang memiliki ukuran badan lebih besar dari orang asia, bulu mereka yang lebih banyak dan menyembul dari kerah bajunya, dan teriakan-teriakan berbahasa Arab, yang entah apa artinya.
Nggak terasa, sekarang hampir setengah tahun tinggal di negri ini. Perlahan, hati gue membuka pintunya untuk mencintai kamu. Eh, negri ini maksudnya.
Cara paling mudah, menurut gue, untuk mencintai negri baru ini adalah dengan jalan-jalan ke tempat wisatanya. Ini murni versi gue. Berbeda dengan versi mahasiswa-mahasiswi baru lainnya, yaitu dengan cara mengikuti perkuliahan setiap hari, dengar penjelasan dukturoh , mengikuti pengajian bersama Syekh. Yah, mungkin mahasiswa Mesir yang gesrek pemikirannya hanya gue aja. Yang lebih suka nulis di blog, ketimbang mengaji bersama. Lebih terkenal dengan panggilan, ‘Oh, si Fauzi blogspot itu’, bukan yang dikenal dengan, ‘Oh, si Fauzi yang ganteng itu ya, yang sering kuliah, yang rajin ngaji itu. Kenal kok, dia calon menantu idaman banget’. Seandainya aja ada yang bilang seperti itu, hidup gue akan lebih bahagia dan tentunya hidup gue ke depannya pasti lebih asooy.
Walaupun kemarin sempat sakit dan terhampar di kasur selama tiga minggu, tapi ketika acara jalan-jalan bersama almamater, badan gue mendadak lebih baik. Lebih sehat dan lebih bugar. Pokoknya, pala belbie udah nggak pucing lagiiih, pokoknya udah kuat kok buat kibas-kibas rambut.
*Oke, itu tulisan ter-gilani yang pernah gue tulis.
Perjalanan itu membawa kita menuju tempat Qorun, seorang yang kaya raya tapi pelitnya kebangetan.
Entah ini benar tempat si Qorun itu atau bukan, tapi dari penjelasan yang gue dengarkan dari penjaganya, tempat ini adalah singgasana dewa buaya. Buaya darat atau laut ataupun air tawar, entahlah gue juga nggak tau. Dia playboy ataupun setia sama pasangannya, gue juga nggak menanyakan hal itu kepada penjaganya. Lagi pula, memang nggak penting juga sih pertanyaan yang ada di benak gue saat itu.
Yang membuat bangunan ini keren adalah dari arsitektur bangunannya. Bangunan ini ada empat tingkat, dan tingkatan itu menunjukkan perbedaan kasta. Dan yang lebih kerennya lagi, ada satu waktu dimana cahaya matahari bisa masuk bangunan ini sampai tepat di letak kursi sang dewa buaya berada. Tapi saat ini, kursinya sudah berada di museum.

Berangkat ke tempat selanjutnya, yaitu air terjun tertinggi di Mesir. Di perjalanan itu, para pesera mendadak merasa lemas, lesu dan lunglai, dan meminta panitia untuk mengeluarkan jatah makanan. Gue juga termasuk yang memaksa jatah makanan sih. Padahal, kalo boleh jujur,  jarak tempuh dari tempat pertama ke tempat selanjutnya nggak jauh-jauh banget. Yah, mereka memang rapuh.DASAR MANUSIA RAPUH!! LEMAH!! HIIH JIJIK!!
Terlebih temen gue Zul, yang notabennya sekarang sebagai kepala rumah tangga. Ketika di Indo dia bisa merayu istrina agar memasak makanan spesial untuk dirinya. Disini berbeda. Dia yang paling buas ketika acara makan-makan. Jatah makanan gue juga diambil sama dia, dan dengan mudahnya dia berkata, 'Lo sana minta lagi gih, gue laper. Takutnya kurang'.
Semoga suatu saat  Zul bisa kembali ke jalan yang benar. Amin.
Walaupun judulnya air terjun, tetep aja samping-sampingnya padang pasir. Tapi disamping itu, terdapat danau juga sih. Sempet naik perahu juga, dan nyanyi-nyanyi bareng. Bareng orang-orang Mesir. Ketika kita menyanyikan lagu Indonesia, mereka berusaha menyanyi bareng. Walaupun pada akhirnya.... yah, lebih baik mereka diem aja sih, ketimbang ikutan nyanyi. Dan giliran mereka bernyanyi, kita hanya bertepuk tangan. Makin kenceng kita bertepuk tangan, nyanyian mereka lebih heboh, dan jogget mereka juga lebih dahsyat. Padahal diatas perahu kecil, tapi nggak tau diri. Sekalipun gue berteriak ke mereka,




“Bang, nyanyinya udahan. Suara lo jelek. Jangan joget, bang. Kalo jatoh, kita nggak akan mau bantuin loh”
Mereka nggak akan paham juga sih, apa yang gue omongin. Ujungnya, mereka hanya, ‘HA-HA-HA-HI-HI-HI, LUTHUU LUTTHUU’
GELOOO ETAAA TEEEEH. GELOOO!! GELOO!!
Alhamdulillah nggak ada yang sampe jatuh ke danau. Gue rasa, sekalipun orang Mesir jatuh ke danau, bulu-bulu mereka akan membawa mereka ke pinggir danau. Walaupun nggak bisa dibuktikan juga sih ucapan gue ini.
Destinasi terakhir adalah gurun pasir. Sebenernya kita dijanjikan untuk bermain-main pasir, tapi karena berhubung waktunya udah sore banget dan para pesertanya kelelahan karena kebanyakan lompat bebas di air terjun, sehingga hanya foto-foto di sakhranya.
 
Aslinya mah rapuh kalo nggak dikasih makan


Peluk abang adek. Abang lelah...

**
Tiga minggu gue nggak nulis. Yah, karena kemarin lagi nggak enak badan aja sih. Semoga ke depannya bisa nulis lagi. Minimal tiap minggu satu tulisan laah.
SemangART!



14 comments:

  1. Wogh itu air terjunnya lucu amat. Keren. Bisa diceburin gak itu?

    ReplyDelete
  2. Air terjunnya imut.. Cetek gitu.. Pengen nyemplung. Hahah :D

    ReplyDelete
  3. asli ga kebayang orang sana nyanyi lagu indon gimane .. hahahaha

    ReplyDelete
  4. Wah sekarang di mesir ya... Berangkat kapan? Baru tibakah ato gimana? Main ke jordan sini ketemu mahbub, avrial, mamduh, ahid dls hahaha

    ReplyDelete
  5. Mesir ya,, yang aku tau dari mesir itu sphinx sama piramid gitu, jadi inget film despicable yang piramidnya kempes soalnya dari balon hehe *abaikan

    Kayaknya bukan bulunya deh tapi idungnya bisa dayung sendiri ketepian, tau kan orang arab idungnya mancung-mancung..

    Semangat ya bang..

    ReplyDelete
  6. Ini: 'Perlahan, hati gue membuka pintunya untuk mencintai kamu. Eh, negri ini maksudnya.' sumpah kampret banget hahahahaha.
    Itu juga apa-apaan pala belbi pala. DIH BANGET ASTAGA FAUZI CAKALABUMBUM :((
    Pas bagian bulu dada yang bawa ke pinggir danau juga asli pecaahh hahahahahahaha

    ReplyDelete
  7. Ciyee yang cinta (negeri). CIyee. "apaan ini." :D

    Gak terasa, ya zi (Kata-kata yang awam). Udah lama juga lu di Mesir. Sempet ketemu orang berkepala dua gak? Kalo ada, titip salam, zi. Mungkin dia lelah berkepala satu. Apalah ini.

    Perjalannya keknya seru, zi. Hanya cara lu ngeritaain kurang detail. Tapi, seenggaknya lu nyuguhin foto yang gak buat gue meraba-raba bentuk dari sebuah kata-kata. Editannya kok keras banget, zi. sampe warna air terjun yang tinggi (meski cetek) itu berwarna biru pekat.

    Semoga tetep betah sama zul, ya zi. Hidup emang keras.

    ReplyDelete
  8. Kuampret!!! Gue kok ngekek banget sih, baca ini. Panggilan lo di sana Fauzi Blogspot, ya? Miris amat. Untung nggak dipanggil Fauzi Jomlo. Wakakakakakakka. Gaya tulisan lo masa bodo banget bro, dan justru itu yang bikin gue ngakak banget. Hahhahahahaha.

    Eh itu tempat Qorun bukannya yang dijulukin jadi Harta Karun itu, ya? Lo nemu emas nggak, di sana? Atau lo malah nemu pacar dari zaman purbakala? Hahhahahhaa.

    Semangat, Bro!!

    ReplyDelete
  9. bang itu yang rumah gede si Qorun ity yang katanya dewa buaya,itu bangunan peninggalan sejarah ya ?

    untung pas ketika naik perahu terus orang-orang mesir pada nyanyi dan joget,untung jogetnya bukan goyang dribel atau goyang gergajinya. kalau begitukan bisa tuh perahun langsung jempalik deh hehehe

    ReplyDelete
  10. Itu namanya air terjun? Kok gitu, ya? Beda sama curug di Indonesia. Hahaha.

    Gue bantu doa supaya Zul insyaf. Aamiin. :D

    Jadi lu bisa sakit juga, Zi? Ini alesan lu doang supaya nggak nulis blog, kan? RAPUH! LEMAH! HUWAHAHA. *kaburrrr*

    ReplyDelete
  11. Senang melihat orang indonesia merantau di negeri orang dan keluar kandang. suka dapet pengalaman baru mengenai wisata luar negeri. emang suka bikin ngiler juga sih. hehehe kirain di mesir ga ada air terjun soalnya kan padang pasir. oh iya batu-batu di gurun pasirnya jadi mengingatkanku pada brown canyon yang di amerika itu lho.. lupa namanya wkwkwk

    ReplyDelete
  12. Gue baru tau kalau ternyata di padang pasir juga ada air terjun :3

    ReplyDelete
  13. Cie lagi sakit, nggak ada yang nge-geweesin ya? Hahahahahahahahahahahahaha. *ini puas banget*
    Aduh maafin aku, semoga kamu ngedoain aku yang baik-baik ya Zi. Aamiin :))

    Asem! Kalimat pembukanya bener-bener asem. Gak ada seneng-senengnya nyampe di Mesir. Tapi untung sih sekarang udah bisa menyadari kalo kuliah di sana lumayan ya. Gimana udah dapet ukhti cantik di sana belum? Cepet giiiihhh! Etapi kuliah yang bener dulu biar jadi menantu idaman. Bukan si Fauzi blogspot aja, tapi yang rajin ngaji dan... tetep nggak ganteng.

    Destinasi wisatanya emang bener bagus tuh. Ya kalo pasir sih mungkin di sana biasa aja. Tapi kalo air terjunnya, bagus banget Ziiii. Mau ke sanaaaa. Take me there. Take me there!:(

    ReplyDelete

cara bersedekah paling mudah, berkomentar di Blog ane ini