Tuesday, 17 February 2015

Perjalanan berat yang ada 'plus-plus'nya

Nggak terasa udah empat bulan tinggal di negri orang. Dan selama itu, gue masih belum juga menjiwai negri ini dengan sepenuhnya. Masih ada yang kurang.
Seperti orang tersesat di keramian.
Layaknya daun yang jatuh terhempas angin.
Bicara tentang angin, gue jadi inget kejadian kemarin.
Pagi hari, gue diajak Ria untuk mengambil barang titipan di rumah temennya. Namanya Wardah. Kayak kosmetik gitu lah namanya. Sebenernya berat sih, untuk pergi keluar rumah. Walaupun sekarang sudah memasuki akhir musim dingin, tapi tetep aja dingin kalo ke luar rumah.
Hal yang biasa dilakukan oleh mahasiswa ketika musim dingin adalah bangun-makan-main PES-tidur-ulangi. Indah. Ketimbang gue harus keluar rumah, dan merasakan dingin yang menusuk tulang.
Di Mesir, gue baru tau, bahwa keluar rumah ketika musim dingin itu nggak seperti hari-hari biasanya. Ada alat khusus yang harus digunakan ketika musim dingin.
Namanya celana balet. Atau disebut celana monyet.
Anak gaul, bilangnya sih celana gemes.
Sebenernya jijik sih, liat cowo-cowo pake celana kayak gitu. Badan gede, bulu kumis sama jenggot sambung-sambung menjadi satu, pake celana gemes. Hiih. Hawa nafsu gue, selalu timbul ketika melihat mereka memakai celana gemes seperti itu. Kayak terong-terongan minta di gampar. Tapi, cara untuk mengurangi dingin memang harus pake celana gemes gitu sih. Bodo amat lah jadi terong cabe-cabean gitu. Senggaknya gue jadi yang versi syar’i. *apasih
Perjalanan menuju rumah Wardah pun dimulai.
Kita janjian di deket rumah gue. Lebih tepatnya, gue dijemput sama Ria sih. Rutinitas pertama yang dilakukan adalah menunggu bis. Hal yang paling membosankan sebenernya. Terlebih cuacanya sama sekali nggak mendukung.
Sejak tadi malem anginnya memang nggak bersahabat. Jendela rumah selalu bunyi gara-gara angin. Dan sekarang, gue merasakannya langsung. Angin ini memang beda dari biasanya. Entah ini angin atau pun hujan, intinya selurih kota Kairo berisikan debu semua.
Seandainya aja, beneran ada cabe-cabean di Mesir. Gue yakin, mereka nggak perlu repot-repot pake bedak mahal sebelum pergi keluar rumah. Tinggal boncengan bertiga ataupun berempat, kemudian keluar rumah, dan.. Voila mereka pun menjadi kue cubit.
Oke serius.
Sampainya di terminal tempat janjian, Ria maupun gue sama sekali nggak ada yang mengetahui dimana letak rumah Wardah si kosmetik ini. Sebenernya, dia bukan mahasiswi sini sih. Dia ini  mahasiswi Maroko yang lagi liburan dan tinggal bareng kakak nya yang kuliah disini. Kebetulan, dia ini temen serumahnya Sarah, temen gue di Maroko, yang dititipin barang untuk diberika ke gue dan Ria.
Dari kejauhan gue melihat perempuan bercadar. Ehm... bukan cadar sih, tapi masker. Iya, dia pake masker motor. Ternyata dia anak geng motor. Motor Ninja.
Yaa kali dah, nyet
‘Tomat ya? Temennya Sarah kan?’
‘Iya, gue temennya Sarah. Tapi nama gue Fauzi. Bukan Tomat’
‘Udah, enakan dipanggil TOMAT. Fauzi kecakepan buat lo. Hahah’
SETAN
Gini nih yang gue nggak suka. Gara-gara temen di pondok dulu, yang membuat gue terkenal dengan sebutan Tomat. Kalo temen-temen pondok sih, masih fine kalo manggil gue dengan sebutan Tomat. Tapi dia? DIA KAN BUKAN TEMEN PONDOK GUE *gigittembok. Orangtua gue aja sampai korban dua kambing, untuk menamai anaknya se-keren ini. Lah, dia se enak jidatnya aja gonta-ganti nama. Anyiiing.
 Selama perjalanan menuju rumah Wardah hujan debu masih aja turun. Make up nya Ria juga berubah menjadi kecoklatan. Perlahan mukanya berubah, yang tadinya mirip kue mochi, sekarang menjadi kue onde-onde. Alhamdulillah, gue bisa jaga hawa nafsu untuk nggak gigit kepalanya. Maacih yaa owooh.
Di rumahnya Wardah, Ria dikasih barang titipan dari Sarah. Titipan gue? Udah. Titipan Sarah untuk gue adalah sebuah buku novel Prancis yang harus gue terjemahin, dan nantinya akan didiskusiin ketika di Jakarta nanti. Dan sebuah gantungan kunci atas nama, ‘Tomato’.  

Yah, temen-temen gue memang jahat semua. Tapi gue yakin kok, di dalam lubuk hati mereka yang paling dalem, mereka itu baik.
.
.
.
.
Semoga.

Ini alasannya kenapa gue dipanggil dengan sebutan itu klik.

30 comments:

  1. Coba ada foto lu pake celana gemes, Zi. Wakakakak~ segala versi syariah pula. XD
    Oh, nama samaran lu Tomat? Terong ditomatin. :p

    ReplyDelete
    Replies
    1. kayaknya bahagia bnget gue tersiksa make celana gemes ye, yog?
      nama saya mawar

      Delete
  2. Cie dikasih novel, tapi bahsa prancis ya, dih, keren. :))

    ReplyDelete
  3. Dpt novel tuh kren kyaknya.

    Haha semoga ?

    ReplyDelete
  4. Gue gak kebayang cowok mesir pake celana gemes. :))
    Dasar lo tomat! Hahaha *kabur naik ojek*

    ReplyDelete
    Replies
    1. ga usah dibayangin, di.
      SINIIIH LO!!!

      Delete
  5. wah kayaknya celana gemesnya lucu tuh,,hehe coba aja kalau ada fotonya :D

    ReplyDelete
  6. Bahkan panggilan tomat masih terlalu manis buat elu ji :P
    Fotoin celana gemesnya dong :P

    ReplyDelete
  7. uda banyak gue denger tentang mahasiswa yg study abroad ke mesir,
    tapi gue nggak pernah denger tentang celana balet. namanya agak absurd -__-

    ReplyDelete
    Replies
    1. nah, ini secret bnget. makanya gue kasih tau

      Delete
  8. Panggilannya sama kayak temen gue *TOMAT*

    ReplyDelete
    Replies
    1. jgan sama''in.
      gue lebih keren pastinya

      Delete
  9. Hahaha. Terong2ngan pake gemes. :D

    Gue rasa, kalo lu make gituan, tomat di cabeinpun kalah zi.

    Tapi, meskipun lu harus dipanggol TOMAT (Iya, yg bulat itu), gue rasa lu juga seneng dapet novel Prancis gitu. Kan keren, mau tau isinya harus sampe mampus nerjemahin tiap paragraf. :D

    Terong!2 Tomat!2 :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. apaan sih, bang _ _"

      iya sih. snggaknya gue dpet hadiah beruba novel atas kesabaran gue dipanggil dgan sbutan itu

      Delete
  10. halo tomat :), coba aja ada foto pas lagi pake celana gemess,, pasti bakalan lebih seru hahaha
    gantungan kuncinya bagusss tuh .-.

    ReplyDelete
    Replies
    1. BAGUS APAANYAAA HAH??!!!

      jelas. namanya aja yg ga sreg

      Delete
  11. Cowok mesir pake celana gemes emang agak horror #eh

    Btw di mesir ada musim dingin juga ya, kirain cuman panas doang. Berapa derajat ya kira-kira?

    ReplyDelete
    Replies
    1. bukan, 'agak'. tapi horor banget.

      pernah sampe 4 derajat. gue juga nggak nyangka sedingin inih _ _"

      Delete
  12. Replies
    1. heheh. smoga bisa paham dengan tulisan inih

      Delete
  13. Kaya apa sih wujud celana gemes yang lo maksud? coba dong, kasih liat~

    ReplyDelete
    Replies
    1. jgan. gue ga mau bikin mata kalian berdarah

      Delete
  14. Adaptasi bakalan selalu ada kok. Bahkan temen ku yang uda 7 tahun hidup di negeri orang tetep aja adaptasi terus.. :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. pastinya.
      yah, namanya juga anak baru. smoga scepetnya bisa beradaptasi. YOSH!

      Delete
  15. Haiiiii terong versi syar'i. Gimana kabar di Kairo sana? Nemu pacar gak?#teteuuuppp:))) semoga cepet nemu jodoh ya biar gak sensi kalo aku posting tentang cinta. Hahaha. Apalagi sama Karei.

    Itu kebayang sih kamu pake celana gemes gelinya kayak apa. Hahaha. Emang celana itu semacam sauna ya? Bisa menghangatkan kaki dari dinginnya udara di sana? Aku jadi penasaran itu bahannya dari apa. Kok harus pake celana itu. *plis Wi, nggak penting nanya ituuu*

    Bukunya itu bahasa Perancis? Wow keren! Aku nunggu reviewnya aja deh dari kamu. Habis sama sekali nggak menguasai bahasa Perancis. Kalo beli juga paling cuma bisa diliatin:(

    ReplyDelete

cara bersedekah paling mudah, berkomentar di Blog ane ini