Sunday, 11 January 2015

Ujian perkuliahan di salah satu kampus tertua di dunia

Nggak kerasa udah dua bulan berjalan tiga bulan, gue tinggal di negri orang. Dan selama itu juga, gue masih belum sepenuhnya cinta sama negri ini. Hati ini udah terpenuhi dengan senyum kamu. Iya, kamu yang itu EMMUUUACH :*
Geli, nyet!
Okeh, fokus.
Awal bulan ini di penuhi dengan berbagai macam ujian. Ujian kesabaran, ujian pelajaran, ujian nahan nggak liat senyum kamu. Akuuh kuat kok!! *kameraa manaa kameraaa?? Kalo di Indonesia, se-jenis dengan UAS lah. Bedanya di kampus gue ini, ujian hanya di adakan dua kali dalam setahun. Nggak ada semester-semester-an, apalagi cabe-cabe an. Yang ada hanya lah tingkat satu, dua, tiga dan empat.  Err... horor juga sih nge-bayangin cewe arab naik vespa sambil boncengan tiga. Gue kasian. Kasian, kalo idung mereka jadi pesek akibat boncengan tiga. Kan syeeeedih.

Bersyukurnya juga, disini para mahasiswa-mahasiswa nggak dibikin pusing dengan tunggakan bayaran SPP yang belum dibayar. Disini kuliah gratis. Yang bikin pusing adalah mendapatkan nomor tempat duduk. Mungkin buat para senior-senior sih, udah nggak terlalu memusingkan hal ini. Yang pusing adalah mendapatkan nomer tempat duduk untuk para maba. Antriannya ribuan. Belum lagi harus sabar menghadapai ammu-ammu(paman-paman) yang jaga. Harus sabar. Ekstra sabar.
Sabar, ketika lo bangung pagi dan bersentuhan dengan dinginnya air kamar mandi. Menunggu datangnya bis yang tak kunjung datang. Berdiri di bis, karena tempat duduk lo selalu di tempati oleh ibu-ibu. Kemudia datang jam delapan pagi di kampus. Mengantri di barisan paling belakang dari puluhan bahkan ratusan orang. Dan ketika tiba giliran lo, si ammu berkata dengan lemah lembutnya,
Bukroh yaa walad’
 (Lanjut besok yee, coy. Gue cape nih mau senam dulu. Senam maju-mundur cantiik, biar idung tambah sekseeh gituu. UHUY)
‘....’
‘....’
‘BAJINGJAAN!!’
(Itu bahasa arabnya terong. Inget, itu bahasa arab loh ya. Jadi kalo terong-terongan=BAJINGJAN-BAJINGJAAN. Mulai besok, temen lo yang terong, panggil aja BAJINGJAAN yaa)
Alhamdulillah masa-masa itu sudah terlewati. Gue udah punya nomer tempat duduk.
Setelah bersusah ria mendapatkan nomer tempat duduk, gue masih harus bersusah ria mencari ruang ujian. Bukan hanya gue yang mencari ruang ujian, tetapi masih ada ribuan orang lagi yang nasibnya sama kayak gue. Dan tentunya mereka berasal dari negara-negara yang berbeda. Ada dari Nigeria, yang kulitnya berwarna hitam gelap. Alhamdulillah kulit gue ternyata nggak gelap-gelap banget. Uuh... gue seneng banget nulis kalimat terakhir itu. Ada dari negri Mesir sendiri, dari Thailand, Malaysia, Indonesia, Jawa, Madura, Surabaya, Jogjakarta, Jakarta, BEKASI. Pokoknya rame banget. Kayak konser dangdut.
Setalah muter-muter ruangan, ternyata nomer tempat duduk gue nggak ada. Agak serem juga sih, berhubung waktu ujian mau di mulai. Tapi rasa gundah itu sirna ketika gue mendengarkan suara itu. Suara yang entah apa artinya, tapi sangat unik di dengar,
Kao bpenkon dta ang chaat (lebih jelasnya bisa didengar disini)
Entah kenapa, setiap kali gue dengar orang Thailand ngomong dengan bahasanya, bawaannya mau nyium kamu ketawa. Mungkin karena faktor sering nonton film komedi, makanya kayak gini. Mungkin. Dan karena tertawa itu, gue mendapatkan pencerahan dan sedikit rasa lega. Ternyata nomer tempat duduk gue memang tidak akan pernah di temukan di ruangan manapun. Dicari dari subuh sampe magrib, juga nggak akan pernah ketemu. Dari jomblo sampai jomblo lagi juga nggak akan pernah ketemu.
*kemudianhening
*masihhening
Karena tempat ujian gue berada ada di lorong gedung.
Cukuup hayati. Jangan permainkan abang. Abang udah ngga kuat di permainkan kamu. Tampar abang, hayati. TAMPARR!!
Ujian pertama kemarin adalah pelajaran Tafsir. Pelajaran yang benar-benar harus bersifat terbuka dan menerima. Karena di pelajaran itu, setiap mahasiswa dituntut untuk memahami dan menerima setiap pendapat dari para ulama-ulama fiqh(Syafii, Hanafi, Hambali, dan Maliki).
Contohnya,
Apakah Basmallah itu termasuk dalam surat Al-Fatihah? Apakah membaca Al-Fatihah itu wajib dalam sholat?
Pusing? Iya. Jujur, gue baru sadar kalo ternyata ulama dulu itu, kritis banget pola pikirnya. Dan setiap dari mereka, mempunyai dalil yang kuat dalam setiap apa yang mereka sampaikan. Huuft.
Sebenernya, ada rasa bosen dalam hati gue, karena selalu belajar tentang agama. Bukan merasa udah paling pinter. Nggak sama sekali. Terkadang, gue penasaran dan mau mencoba merasakan pelajaran-pelajaran yang nggak gue pelajarin di pondok. Yah, tapi mau gimana lagi? Tinggal dinikmatin aja laah~ *tsaah.
....
Yah, mungkin ini dulu tulisannya. Sebenernya gue nulis ini, supaya bisa me-refresh otak gue aja. Dan tentunya minta doa juga dari kalian, semoga ujian gue ke depannya nanti dipermudah. Amin.
Cium hangat dari sini untuk kamu, EMUUACHH :*
Jijik ya? Sama!

26 comments:

  1. Cerita tentang orang yang lagi berada di negara orang selalu aja menarik. Gue keluar dari Pekanbaru aja belum banyak, masih stuck di satu tempat dengan pengalaman yang itu - itu aja.

    Eh, masukin foto cabe-cabean mesir dong :D, jangan bajingjan-bajingjan mesir

    ReplyDelete
    Replies
    1. nah, makanya harus keluar. dunia itu luas *EAA

      astaghfirullah...
      nnti klo udah dpet gue masukkin *eeh

      Delete
  2. Untung lu ke Mesir, kalo ke Jepang, kayaknya bakal jadi paling hitam deh ._.

    ReplyDelete
    Replies
    1. lo nulis apaan yak? nggak kebaca nih tulisannya

      Delete
  3. Haha. Ujiannya tafsir. Maaak, mata kuliah yang butuh ekstra mikir emang, Zi. Semoga kamu lancar dan dapat nilai bagus ya. Masalah nomor enggak usah pusing, kan akhirnya ketemu:D

    Semangat melaksanakan ujian. Salam buat semua mahasiswa al Azhar ya. Semangat mengharumkan nama bangsa^^

    ReplyDelete
    Replies
    1. ekstra banget itu maah, ka lin

      YOSH! semangART!!

      Delete
  4. Gue jadi pengen tau siapa itu bajinga-bajinga. -_-

    Lu emang terlihat parah dan gila karena ujian. Nulisnya bikin gue geli, muntah, terus nyium tembok...

    Terus fly.... :D

    Semoga cepet kelar, ujiannya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. itu bahasa arabnya terong, bang

      untunglah klo berhasil buat lo nyium tembok.

      Delete
  5. study aboard kayaknya enak ya....

    ReplyDelete
  6. Lagi ujian ya musim dingin ini.
    Liat statusnya temen2 kok jadi ngenes. :(
    Semangatlah.

    ReplyDelete
    Replies
    1. nah itu dia. musim dingin gitu, mendingan tidur dan banyakin makan. ehehe

      Delete
  7. uhuk uhuk... eh mas ‘Bukroh yaa walad’ artinya apasih?

    ReplyDelete
    Replies
    1. ya itu. datengnya besok lagi ya, naak. nyesek lah pokoknya

      Delete
  8. Swade kap! Muahhahaha baru tau gue org thailand demen makan kakap :D
    Bismillah semangat ji :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. behahah.... mereka mungkin lelah

      siap, mpook viraaa

      Delete
  9. Semoga dilancarkan ya kuliahnya disana hehehe

    ReplyDelete
  10. Wih keren mahasiswa mesir, kapan ya bisa kuliah di luar negeri juga *malah curhat* semangat kuliahnya kak^^ salken, anak jb juga nih hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. semngat. klo ada niaat, pasti ada jalan *lgbijak

      salam knal juga. hehe

      Delete
  11. Sumpah ngakak gue sama kata "bajingjan" :v

    Itu ujian lo kayanya susah banget ya bro ._. Pelajaran tafsir pula itu. Kalo gue jadi lo, pala gue udah pecah duluan kali. Bhahaha :v

    ReplyDelete
  12. Kayaknya, enak nih kuliah di negeri orang. Kayaknya. Soalnya gue selalu baca post lo pasti asyik, hehe. :D
    Semoga ujian lo ke depannya dipermudah. Amin. :)

    ReplyDelete
  13. Semangat ujian zi! Semoga lancar dan nilainya nggak bikin lo pengen nyebur ke sungai nil ya. Tulisan lo lagi-lagi bikin gue ngakak parah. Keren dah.

    ReplyDelete
  14. Itu ambil antrian nomor tempat duduk buat apa sih?

    ReplyDelete
  15. semoga dilancarkan semuanya...amiiinnn...
    beeneran ada orang thailand?

    ReplyDelete
  16. Gausah cium-cium ngapa, Bang? Gue geli bacanya. :(
    Aaamiinn. Gue bantu doa. :)

    ReplyDelete

Eettt..... Mau kemana?
Komen dulu dong okeee :))